Jumat, 25 Desember 2015

Trakktir Oma Hanna Ultah di Bogor

Pop sm Jhoni suaminya kakak gw plus Oma hanna kebetulan ulang tahunnya desember. Rencananya kita  mau traktir oma nginep di Bogor, pas libur natal desember 2015.

Booking hotel pastinya sudah dari sebulan sebelumnya. Untung dapat hotel yang lumayan bagus, luas ada kolam renangnya  dan sesuai budget, Padjajaran Suites Hotel.

Karena libur panjang sudah dimulai dari hari kamis, makanya perjalanan kita lancar jaya sampai bogor.
Bahkan sebelumnya kami sempat mampir makan siang di Ah Poong.




Di Bogor, oma nyobain soto mie, pizza tungku di kedai kita. selamat ulang tahun oma, Semoga oma sehat dan panjang umur ya, selamat ulang tahun juga pop sm om jhoni.




 
 

Sabtu, 19 Desember 2015

Ucu Kewong yaaaaaay

Desember 2015 jadi bulan yang penuh berkah, pop Ulang tahun tgl 15 dan tanggal 19 nya Ucu Agustin sahabat, teman sekantor di KBR, teman satu kontrakan di Utan Kayu, akhirnya menikah juga (kewong kata ucu). 

Untung deh pestanya bukan di Jerman (kebetulan Tri kerjanya disana) tapi Selabintana Sukabumi.

Kita berangkat tgl 18 desember, kali ini mami gw ajak, karena kebetulan dia kenal ucu juga pas gw masih kerja dan satu kontrakan sm ucu.







Khusus untuk acara itu, Hotel Max One sukabumi langsung gw booking, karena gak tau kalau ucu nyediain hotel dengan discount khusus. 

Undangan pesta memang terbatas khusus teman2 dekat, seru gak riweh, ucu sm tri bisa ngobrol sama tamu2nya. Semoga jadi keluarga samara ya Ucu dan Tri.

 
 

Senin, 12 Oktober 2015

9 Tahun …. Yaaaaay….

Kalau menurut Nayla, 9 thn sudah masuk remaja, dia melihat di pelajaran IPA, tinggi 130cm berat 35kg (nimbangnya pas bulan juli 2015), masuk kategori remaja. 
 
Whuuiiidih dulu perasaan gw gak begitu, mungkin masalah tinggi sama berat badan belum masuk di pelajaran kelas III. Jadi taunya remaja itu, kalau sudah datang bulan sama berjakun.

Dia bisa melihat kategori itu aja gw sudah takjub. Dan rasa takjub itu sudah dimulai ketika dia lahir, senyum ngeliat gw, bisa angkat kepala, merangkak, bicara, jalan, belajar baca, nari, balet bahkan juara kelas.

Jangan lupa dia sudah jadi lawan berantem gw dr masih piyik hi…hi… keras kepalanya sama dengan….gw...

Selama 9 tahun, pencapaian hidupnya sudah melebihi prestasi gw sm doddy ketika berada di umur yang sama. Jadi untuk kami, Nayla selalu membuat kami takjub.

Selamat ulang Tahun ke 9  (12 Oktober) Permata hati kami, Alanis Nayla Ramadhani. Untuk tiup lilin, kami memilih pagi sebelum dia sholat shubuh, karena kalau di bangunin tengah malam, kok ya gak tega, masih seuprit, masa lagi enak-enak bobo disuruh tiup lilin:). 

Ulang tahun kali ini juga  dirayakan, tapi hanya dengan teman-teman di kelas balet Arabes (Abigail Yoshimura Ballet Studio), kelas baju biru. Dari yang jumlahnya hampir 10 orang, satu-satu pergi. Mereka tinggal berempat, dan sudah bersama-sama dari awal.

Di rayakan kecil-kecilan, Cuma  ngasih goodybag plus makanan. Gw bikinin tas-tas selempang dari rok tutu Nayla yang sudah kekecilan. Semoga pada suka, dan pas latihan bisa mereka pakai barengan.
Miss Abi, Nayla, Ghani, Kania dan di depan Athaya

Kalau hadiah, sengaja kita kasih SepedA biar dia belajar gowes sepeda, plus gw sama doddy juga bisa sepedaan. Ini sih hadiah buat sekeluarga ya:).


Sabtu, 26 September 2015

Juara 2 Lomba Nari Beregu

Dari jauh-jauh hari Nayla sudah ngingetin pop, untuk cuti pas dia lomba nari. soalnya dulu pas TK nya ikut lomba di Ancol pop tetap masuk kerja dan gak liat TKnya juara lomba.

Untungnya kali ini, tgl 26 September 2015, pop libur sabtu pas SD kuda laut lomba di TMII. Lokasi lomba Tari Daerah dan Kreasi ini ada di Istana Anak TMII.

Sayangnya Nayla sam teman-temannya dapat nomer 47 dan baru tampil di pentas sebelum pukul 12. Tapi semua terbayar ketika akhirnya sekolah Kuda Laut dapat juara kedua. padahal kelompok nari yg ikutan lomba kurang lebih 100 grup.

  

Jumat, 26 Juni 2015

Nayla Mau Nangis Mom

Jadi juara kelas bukan keharusan buat Nayla. Kami selalu bilang tidak juara gak apa-apa, yang penting naik dan masuk 10 besarlah minimal.

Seperti dulu almarhum Bapak tercinta memperlakukan gw ketika kecil. Cuma gw yg gak pernah juara kelas. Kakak gw juara umum malah, adik gw juara kelas.

Tapi bapak paling membanggakan gw. Karena kalau cerita tentang gw ke temannya, dia selalu lebih panjang dan selalu ada embel-embel “anak saya yang ini raportnya bisa ditebak kalau sudah kenaikan kelas pasti bagus, dan selalu 9 untuk ips”

Hi…hi… gw jago di pengetahuan umum dan kreatif, walaupun gak pernah juara kelas. Jadi kami mau nayla juga begitu.

Alhamdullilah, Kelas satu semester 1 rangking 8, smester 2 naik jadi rangking 4. Kelas dua, smester 1 gak pakai rangking.

Nah pas smester 2 alias smester kenaikan kelas dr kelas dua ke klas tiga, Nayla sudah bilang, “mama senang kalau nayla rangkingnya naik”, senang dong

“Mama gak apa-apa kalau nayla gak juara satu”, ya gak apa-apa nak rangking gak turun aja mama sudah senang, yang penting kamu ngerti pelajarannya.

Ketika pop tanya siapa di kelas yang pintar, dia bilang “Alisya pop, kalau dia 100 nayla 95”. Sampai hari H nya pun Nayla tetap menjagokan Alisya.

Makanya pas upacara pemberian hadiah, dia tepuk tangan dengan kencang dan senyum2 ke gw, ketika nama Alisya disebut, walaupun Alisya ternyata juara dua, juara satunya Viona.

Dan ketika namanya di panggil Alanis Nayla Ramadhani sebgai juara ke tiga dari kelas Melati, dia langsung memandang gw sambil teriak senang (pas pulang dia baru cerita, kalau dia mau nangis ketika namanya disebut).

Aaaaah anak mama yang rendah hati, dia senang mendukung temannya, makanya gak nyangka kalau dia juga juara kelas. Selamat ya nak, belajar yang rajin, jadi juara hanya salah satu efek kamu belajar. Mengerti materi isinya yang lebih penting ya.





Jumat, 08 Mei 2015

Kejutan dari PE O PE

Kepingin banget makan Cheese Cake satu loyang gede:). Makanya pas gw ultah harap-harap cemas, di beliin gak ya sama pop.

Pas jam 00 lewat dikit dibangunin sama pop, sambil bawa kotak cake, whuuuuuiiiii cheese cake pasti inih...

begitu dibuka kuenya amburadul hi...hi....tapi karena dibeli pakai cinta dan perjuangan, kuenya dipotong dengan senang kan hadiah dan rasanya maknyus.

Jadi ternyata cake ini dibeli dengan perjuangan. Apalagi hari itu pop gak bawa kendaraan ke kantor, dia naik transjakarta.

Pulang kantor dia ke PIM, Cheese cakenya yg ada di Br^^dT^^k ternyata habis. Lanjut naik kendaraan umum ke Senayan City, dan tetap tidak beruntung.

Karena sudah malam dia beli cake  Black forest yg terisa malam itu. Bawanya sih sudah bener, tapi begitu sampai rumah, gw sama nayla belum tidur.

Jadilah gedubrak gedubruk si cake yummy itu masuk ransel. Berantakan pastinya, tapi pop mana sempat mikir gitu, yang penting kita gak liat.

Pas sudah malam baru cake itu dimasukkan kulkas. Tentunya tanpa diperiksa lagi hi...hi...

Makanya pas dibuka, pop malah yang surprise hi...hi.....makasih ya pop, sudah mau susah-susah nyariin terus bawain dari jakarta selatan ke jakarta timur.
Sabtunya kita ditraktir sama pop di all u can eat Sabu Slim yaaaam...



 

Liburan ala Kita Bertiga

Libur lebaran kemarin kita bertiga kepingin nyobain lagi nih nginep di hotel yang ada di Jakarta. Selain itu lagi gak pingin bermacet-mace...