Kamis, 23 November 2017

Nonton Dulu Deh Naura & Genk Juara, Biar Gak Asal BoikoT

Kebetulan Nayla dr umur 5 tahun sudah nyicipin naik gunung plus kemping di sana, dan kebetulan dapat undangan nonton film anak anak yang setingannya kemping di lereng gunung, cuuuus berengkitlah kita bertiga. 
Gw sih cuma mau bilang, tonton dulu film Naura & genk juara, baru deh silahkan kalau mau boikot.

Gw bagaimana? Ya enggaklah, secara film ini penuh dengan pemandangan alam nan indah, ada animasinya, gerakan tari dan nyanyi yang energik, ada percobaan ilmiah anak anak yang 85 persen memakai peralatan sederhana (anak gw aja kepincut buat nyari cara buatnya di yutub).

Di film ini Naura memang pakai celana pendek memperlihatkan sebagian pahanya, but hei ini anak umur 12 tahun yg biasa pakai baju seperti ini karena kebetulan tidak berhijab, kalau ada yg nepsong, ya otaknya dibersihin dulu (gimana ya orang kek gini melihat Gal Gadot dengan kostum Wonder Womannya nya 😀). 

Terus soal penjahatnya di film yang dibilang menghina Islam, karena jenggotan, berewokan dan mengucapkan takbir, yaeelaah... gw pikir pakai celana cingkrang juga, ternyata cuma brewokan tuh, dan hanya bilang astagfirullah karena kaget, so what.

Menurut produsernya Amalia Susilowati Prabowo yang kebetulan berhijab (foto terlampir bareng eke😊) ucapan itu spontan tidak ada di scrip.
Hanny & Amalia Prabowo
Amalia menambahkan, dia membuat film ini tanpa niatan tertentu cuma ingin berbagi kegembiraan, menyebarkan semangat persahabatan dan mengobati kerinduan terhadap film anak anak.

Lagian lihat deh, kalau mau buka mata buka telinga, agama apapun kadang bilang Aamiin, Astagfirullah, Alhamdullilah (ada teman teman gw beda agama yang bilang begitu).

O iya yang katanya di film ini ada adegan pembagian tenda sekolah tanpa disebutkan mana tenda untuk cowok atau cewek, ternyata ada adegan yang cewek ya tidur dengan teman teman ceweknya begitupun sebaliknya.

Soal gak ada guru pendamping? Ternyata ada banyak pengawas di kemah kreatif itu, so seperti kata suami gw, kalau gw protes kok gak begini gak begitu di film, ini cuma film, kelar dunia kalau semua dijelasin lewat gambar, dua hari dua malam gak kelar tuh film. 

Soal wedges dan kacamata kece (kacamata sih gw yg nambahin 😀)  yang dipakai pemilik kemah kreatif, dia pakai wedgesnya dari area kemah yang hanya di lereng gunung kayaknya karena mobil bisa parkir di samping rumah induk ya gak apa apa kan. Gak bikin varises keluar say. 

Sepatu Naura juga caem, sukaaaa.

Dan seperti kata kak Seto Mulyadi Full (ketum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia) yang ikut nonton bareng, istilah anak sekarang  ini film gw banget. Selain itu sebainya selalu berfikir positif itu yang utama, jangan dikit dikit boikot, bisa membuat orang jadi enggan membuat film anak-anak.
Nayla & Kak Seto
Apalagi bila penyebab utamanya karena sutradara film Eugene Panji ini pendukung Ahok (yaaaay saya juga, tooos dulu ah kita), alasan pemboikotan jadi semakin kelihatan dibuat-buat. 
Intinya sih, mau nonton atau tidak, mau boikot atau tidak, terserah pilihan masing-masing, yang penting nonton dulu baru boleh berkomentar biar gak sok teu.
#gwsihgituorangnya
#ilovealanisnaylaramadhani
#filmanakanak
#dukungfilmanaknegeri

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...