Kamis, 04 Maret 2021

Banjir...

Hi Mom...

Saat menulis blog sudah malam, di luar sedang hujan dan anginnya kencang. Berharap hujan gak bikin banjir lagi untuk yang kedua kalinya tahun 2021 ini.

Belum kering air mata kemarin karena rumah mami, omanya Nayla yang  tinggal di Komplek Duta Indah, Pondok Gede Bekasi kena banjir setinggi leher orang dewasa hiks. Orang dewasa yang tinggi ya guys bukan yang mungil kayak eke,  kalau gw di sana pasti kelelep. 

Selain mami ada dua orang adek dan kakak gw yang tinggalnya di Duta Indah juga. Rumah omnya Nayla Bim sudah ditinggikan tapi ya tetap masuk ke rumah airnya (kebayang kan di jalan banjirnya setinggi apa). 

Dhimas si adik bungsu  rumahnya hanya kemasukan air sedengkul dan rumah kakak gw Elly hanya masuk air sampai garasi . Rumah Elly ini yang akhirnya jadi tempat mami mengungsi.

Sabtu tanggal 20 Februari 2021 memang hujan deras sejak tengah malam, tapi yang bikin parah lagi...lagi lagi tanggulnya jebol. Dan Mami kalau mengungsi ya cuma bawa baju baju dia dan hape blaaas... semua isi rumah gak ada yang dia singkirkan ke atas, jadinya ya rusak dan hancur semua.

Masih segar diingatan baru tahun lalu mami ganti tempat tidur, kasur, magic com dll. Tahun ini akan lebih banyak lagi barang barang yang di ganti hiks.. untungnya tempat tidur mami sudah kita ganti berbahan besi.

Kenyang banjir dong...

Gw sih dari kecil sudah kenyang dengan pengalaman banjir. Waktu itu kita tinggal di daerah Tomang Jakarta barat, sebuah daerah pemukiman yang lumayan padat dan jadi langganan banjir.

Suatu hal biasa kalau beberapa bulan sekali daerah itu kebanjiran dan sekolah libur. Ya iyalah libur lah wong sekolahannya juga banjir, biasanya kalau banjir sudah surut kita diminta ke sekolah untuk gotong royong bersihin bekas banjir.

Malesin banget kan sudah harus beberes bantuin orang tua beresin rumah yang kena banjir, harus beresin sekolah pulak.

Jakarta tenggelam 1 Februari 2007

Ketika sudah menikah dan sudah punya Nayla yang waktu itu berumur 4 bulan kurang (1 Februari 2007) kita mengalami banjir besar yang rasanya Jakarta  waktu itu kayaknya tenggelam, lah wong Istana saja kebanjiran.

ini sih lagi di Kuta😍
Sempat sedih, aduuuh anak gw ngalamin juga kebanjiran. Waktu itu kita masih ngontrak di komplek Perhubungan Rawamangun Jakarta Timur, pemiliknya pengusaha mote di daerah itu.

Untungnya rumah kita tinggi jadi kalau orang lain sepaha, rumah kita hanya sedengkul. Kulkas kita naikin ke kitchen set sebelahan sama kompor, untung kulkasnya masih pakai yang satu pintu.

Isi lemari sudah dinaikin ke laci paling atas, kasur kita titipin ke pemilik rumah yang punya rumah bertingkat. Akhirnya kita ngungsi di lantai atas miliknya bareng beberapa warga yang lain.

Rumahnya bagus dan walaupun lampu mati air masih jalan. Bahkan kami dapat satu kamar sendiri, karena kebetulan anak pemilik rumah kepingin bantuin korban banjir jadi dia nginap di tempat lain. 

Untungnya lagi saat itu suami gw masih kebagian masuk sore di kantor yang lama (tempat gw dulu kerja juga), coba kalau dia masuk pagi sudah pasti kita akan terpisah beberapa hari kecuali dia masuk komplek pakai perahu karet atau berenang.

Banjir itu datangnya pelan pelan pakai assalamualaikum dan zzzzzzap langsung meluap setinggi kepala orang dewasa. Karena komplek perhubungan ini kontur jalannya seperti mangkok, jadi yang lokasinya di bagian tengah paling parah untungnya lagi rumah kita di belakang agak tinggi.

Waktu itu Aktor Aji Masaid masih sehat dan hidup pastinya plus lagi cakep cakepnya wkwkwkwk, dia naik perahu karet nganterin nasi bungkus yang pastinya ada cap partai dong ya ha...ha...

Nasi bungkusnya hanya pakai telor bulat balado pakai terong tapi nikmaaaat banget. Kalau Nayla  masih ASI, jadi emaknya yang masukin nutrisi ke badan biar ASI berlimpah.

Kalau diingat ingat walau banjir paling parah, ternyata gak terlalu menyedihkan buat kita karena  pas banjir besar tahun 2007 itu, kita juga belum punya banyak barang. 

Tempat mengungsinya juga bagus dan nyaman, makanan berlimpah. Mba Atun yang kerja bantuin kita di rumah tetap bantuin kita di rumah pengungsian.

Cuma Adik gw kris yang ngecek bahkan sempat di depan komplek rumah kontrakan kita yang seperti bendungan air Jatiluhur. Gak bisa ketemu kita tapi dia senang kita selamat dan baik baik saja di pengungsian.

Please jangan lagi ngalamin kebanjiran

Doa ini selalu gw panjatkan rasanya cukup deh, kalau uangnya tinggal metik ya ga papa kali kalau beli perabotan rumah tiap bulan.

Kalau sampai akhirnya beli Apartemen bukan karena kapok banjir, tapi kalau beli rumah di Jakarta harganya sudah nyaris milyaran. Kalaupun ada yang terjangkau masuk ke dalam gang musti mikirin lagi parkir mobil dimana, sudah kapoklah parkir depan gang habis di baret.

Jadi bisa dibilang gw sekeluarga sudah bebas banjir selama 12 tahun. Lega tapi keluarga besar gw yang lain bahkan mami masih tetap ngalamin banjir.

Solusinya sih pindah dari sana tapi gak semudah itu kan pindah rumah?. kayaknya buat keluarga kakak dan adek adek gw yang sudah menikah dan beranak pinak di Pondok Gede rasanya mustahil untuk pindah ke zona baru.

Apalagi buat mami, walaupun rumah lama  tempat kami tinggal waktu masih ada almarhum bapak dan kita masih kinyis kinyis sudah harus di renovasi total, dia lebih nyaman di sana.

Rumah di Duta Indah itu dunianya apalagi toiletnya masih dengan  WC Jongkok. Yup mami gak pernah nyaman dengan yang duduk sebagus dan sebersih apapun itu, sama sih dengan gw cuma gw flexible mencoba buat berdamai dengan hal yang satu itu.

Kecuali untuk tempat tinggal, cuma gw satu satunya anak mami yang memilih untuk ngontrak bertahun tahun demi bisa beli hunian di Jakarta.

Balik lagi ke masalah banjir semoga para pengembang perumahan mau memikirkan nasib orang orang yang tinggal di sekitar lahan yang mereka bangun untuk perumahan.

Karena kejadian banjir selama ini komplek perumahan mami terjadi sejak banyak bertumbuhan perumahan perumahan baru disekitar perumahan. Semua tanah di semen di beton tanpa ada lagi tempat untuk resapan air.

Gang rumah mami Februari 2021
rumah mami yang ada tanda panah, makin ke tengah makin dalam
Masa iya setiap tahun harus kebanjiran terus, semua ada batasnya kan?. Makasih ya buat yang sudah mampir, jaga kesehatan jangan lupa untuk bahagia.

Jumat, 19 Februari 2021

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom...

Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw ceritain meninggal dunia akhir pekan lalu.

Cerita berawal ketika sahabat sekaligus orang yang gw anggap kakak ini berjualan ayam panggang resep rahasia dari ibunya yang orang bule.

Karena setiap saat seliweran di timeline facebook, ngeces dong gw. Secara selama pandemi dan di rumah aja, kerjaan gw dan hampir semua orang melototin makanan yang bisa dibeli online.

Akhirnya gw mesen dong seekor ayam penggeng yang terlihat yummy itu. Harganya kalau ditaksir dengan ongkir lumayan juga, karena kebetulan sahabat gw ini tinggal di luar kota.

Tapi ya sudahlah semoga enak, hitung hitung bantuin sahabat jualan. Terlihat lancar ya sampai sini, masalah muncul ketika gw harus berhubungan untuk masalah transferan sama kirim alamat ke roommatenya sahabat gw.

Jadi selama ini Sahabat gw sebut aja namanya yellow ya (karena dia pecinta warna kuning seperti gw) tinggal satu rumah dengan temannya sebut saja black.

Sejak yellow sakit ternyata proses masak ayam panggang dan pengiriman yang biasanya dilakukan berdua, semuanya benar benar dilakukan black.

Jadi ketika gw tetiba pingin pesan gw sudah tahu pasti yang masak bukan mba yellow. Bahkan ketika mau transfer uangnya mba yellow menyarankan untuk wa mba black buat minta nomer rekening dan ngasih alamat.

Singkat cerita makanan siap dikirim, bahkan khusus untuk pesanan gw ini digunakan untuk percobaan pertama pakai kentang. Semua pengiriman memakai sistem bungkus vakum.

Sampai di sini urusan sepertinya lancar. Sampai suatu saat ketika screenshot pengiriman dikasih ke gw, gw lihat Rw-nya kok beda.

Saat itu gw lupa kalau di  pengiriman online kalau alamat yang kita cari gak ada, kita cari alamat terdekat dan ada kolom note untuk memberi alamat yang benar.

Kenapa gw lupa? Karena biasanya alamat apartemen  langsung muncul dengan alamat yang pas, ternyata black pakai aplikasi online yang gak pernah gw pakai.

Sensi dong ketika dia gw tanya soal RW yg beda, apalagi pas ngasih alamat gw juga gak ngasih rt/rw. Dan sudah gw akui kok pakai kalimat bercanda dan minta maaf juga, biar gak tambah sensi.

Eh malah marah si ibu, sampai sampai dia nanya pernah pakai aplikasi go***d gak. Waduh tahan nafas... mendadak darah eke naik, kok menghina banget.

Tapi akhirnya gw jawab santai, gw pakai tiap hari mba kan pesan apa apa pakai online, udah expert ini gw tulis pakai wkwkwkwkwk. Jeng ...jeng.... Kalimat expert ini ternyata gongnya buat si black.

Langsung nyerocos by wa kalo sudah expert kenapa gak tau ada kolom untuk ngasih alamat yang benar, kenapa gelisah sepertinya gak percaya barang akan sampai bla...bla...

Lah bu you kan pesan pakai aplikasi yang gak pernah gw pakai kenapa ngasih penjelasan dengan aplikasi lain. Walaupun sebelumnya dia bilang kalau pesan pakai aplikasi ini sampai Jakarta akan berganti jadi go***d, apapunlah yang jelas ketika pesan pakai aplikasi yang gak gak pernah gw pakai.

Sutralah kalimat panjang lebar dia keluarkan, dari yang alamatnya lebih sulit dari gw pun sampai kok, sampai ketersinggungan dia karena gw menganggap dia gak profesional dan gak bertanggung jawab.

Makin bingung gw bagian mana dari kalimat gw yang mengatakan hal ini. Biar gak berpanjang panjang gw minta maaf (pingin gw ss semua wa nya tapi nanti eke kena UU ITE).

But wa gw kok centang satu dan foto dia hilang  wadaaaaaw ai di block booo. Bahkan sosmed gw di unfriend, idiiiiiih.

Gw bilang dong ke mba yellow, dia bilang sabar ya dia lagi PMS sabar aja. Akhirnya mba yellow cerita bagaimana dia bersabar atas semua perlakuan yellow kepadanya.

Pas baca wa nya mba yellow, dada gw seperti tertimpa berton ton batu sakiiiiit plus sedih banget. Rasanya nasib sial gw di block sama si black (woooow berima sekali kalimat ini wkwkwkwk) kayaknya gak ada apa apanya dengan nasib mba yellow.

Jadi ceritanya mba yellow ini habis operasi kanker vulvanya, tapi  sampai rumah dia ngalamin pendarahan dan diare. Kebayang badannya yg kecil dan ringkih gak kuat buat jalan cepat ke kamar mandi.

Itu sebabnya darah bahkan pupnya (maaf) berceceran di lantai dan di spray (ini cerita mba yellow lewat wa ke gw). Kondisi kek gini bikin si black naik darah dia ambil semua spray dan pembalut pembalut kotor mba yellow dan dia kirim ke rumah keluarga mba yellow yang ada di kota yang sama.

Marah besarlah keluarga besarnya sama kelakukan si black. Duh mba gw sedih baca ini, gw tau sih mba yellow sering di bully sama si black di postingannya sosmednya, mba yellow suka buang ampas kopi sembarangan, gak bisa bikin gorengan dll.

Kenapa gw anggap di bully?  Kan mereka ini sahabatan bahkan tinggal satu rumah beda paviliun sudah 10 tahun, kok postingannya begitu? kan satu dunia baca, untung mba yellow selalu balas dengan komen santai di postingan dia.

Makanya gw fikir mungkin cara mereka untuk menunjukkan persahabatan mereka yang kental. Gak tahunya memang sadis ya si black ini, untung mba yellow ini sabar dan baik.

Jadi habis mendengar cerita ini dongkol bete gw berkurang. Biarin deh di block mungkin biar gw dijauhin dari hal hal yang gak baik.

Ayam panggangnya gimana?

Makanan ini datang jam  9 malam, tapi gw gak semangat makannya. Dua hari gw diemin aja di freezer, suami gw gak protes sama kelakuan gw dia tahu istrinya masih bete, makasih ya pop.

Akhir cerita mba yellow sebelum meninggal dunia beberapa kali dm lewat sosmed atau japri di wa selalu bertanya kapan mau pesan lagi.

Gw bilang nanti deh menata hati dulu plus kalau mba yellow yang masak sendiri. Jawaban mba Yellow hanya ketawa pasti gw masih kesel katanya.

Sedih kalau ingat gak bisa ketemu mba yellow atau nengokin pas dia sakit karena pandemi. Tapi sekarang dia sudah bebas dari semua penyakit dan semoga diampuni dosa dosanya ya Allah, dia orang baik dan sabar.

Tulisan ini gak akan gw share di sosmed, tapi kalau ada yang baca silahkan Insya Allah gw gak melanggar UU ITE dan mencemarkan nama baik seseorang.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya semua jangan lupa untuk bahagia.

Selasa, 16 Februari 2021

Staycation di Ganjil Genap

Hi Mom...

Ada untungnya punya mami yang suka cerita apa aja yang dia dengar atau dia tonton di televisi. Pas kita lagi berkunjung dua minggu lalu, mami cerita kalo ayu ting ting kena semprit polisi gara gara gak tau kalau Bogor memberlakukan ganjil genap.

Gw kaget dong, bukan karena Ayu ting tingnya tapi peraturan ganjil genapnya itu. Soalnya kita berencana staycation lagi di Bogor dengan prokes ketat setelah akhir tahun lalu berhasil  ganti suasana dan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. (Staycation Santuy)

Langsung lega setelah ingat sebulan lalu kita pesan hotel di tanggal 12-14 Februari 2021. Kebetulan Nopol genap jadi aman untuk datang dan pulang dari Bogor.

Paling tanggal 13 Februarinya kita gak usah keliling lihat suasana kota Bogor dari dalam mobil, cukup leyeh leyeh di hotel atau melipir ke FO yang banyak bertebaran di depan hotel.

Pasti mom bilang kok masih berani sih nginep di hotel lagi pandemi begini?. Akhir tahun lalu ketika pertama kali memutuskan untuk staycation setelah berbulan bulan di rumah, juga sempat mundur maju pas mau pesan hotel.

Rasanya gimana gitu ketika buka buka Agoda lagi, kangen euy wkwkwkwk. Tapi akhirnya mantap buat pesan hotel, karena gw sama pop mikirin psikis Nayla yang kadang gak bisa keluar apartemen demi untuk main sepeda karena lagi ada yang kena covid.

Jadinya olah raga ringan kita lakukan di balkon sekalian berjemur atau naik sepeda statis di ruang tamu. Keluar rumahpun hanya seminggu sekali cuma keliling Jakarta dan beli makanan atau minuman di drive thru.

Kebayang kan space dia untuk berinteraksi terbatas, karena kita tinggal di apartemen dua kamar (jangan bayangin apartemen Uya kuya yang ruang tamunya aja seluas apartemen kita) berukuran 35 meter dengan balkon mungil.

Untungnya Nayla ini sama dengan sebagian besar anak abege lain, yang penting ada hape (walaupun hanya kita izinkan sampai jam 14), ada laptop, wifi kencang, ada tv kabel dan bisa pesan makanan online bisa happy dia walau gak kemana mana.

Cuma kan kita gak mau seperti ini terus, jangan sampai dia terlalu nyaman dengan keadaan seperti ini yang ada nanti gak berani lagi ke luar rumah.

Jakarta lockdown?

Tapi beberapa hari sebelum jalan, ada rumor di sosmed dan whatsapp kalau Jakarta mau di lockdown mulai Jumat malam sampai senin pagi.

Waduh gimana kalau benar (walaupun gw ingat pak Jokowi pernah bilang sebisa mungkin menghindari lockdown), pilihannya batal staycation atau tambah sehari lagi menginapnya.

Akhirnya kita putuskan tetap berangkat demi kesehatan jiwa dan bawa baju lebih aja untuk 4 hari sambil berdoa semoga itu hanya hoax.

Hari pertama yaaaay....

Akhirnya pas hari H tanggal 12 Februari, dengan perlengkapan dan bekal kumplit termasuk buah buahan, laptop dan novel biar gak garing walau lebih banyak di kamar hotel.

Kali ini baby baby ikan lemon guppy yang gw bawa, maklum usianya baru 1 bulan dua minggu. Makan masih harus dihalusin, bahaya kalau ditinggal lama lama.(Baby Baby Lemon Guppy)

Dan seperti biasa kita beli makan siang dan cemilan buat makan di hotel. Seperti biasa kakau ke rumah makan padang Simpang Raya kita pilih makananya yang paling terkenal ... ayam pop, nyaaaaam.

Gw sempat beli strudel buah isi apel hijau dan ceri. Sayang diluar bayangan gw, rasanya kok asem walaupun kulitnya enak.

Kelar sholat dan makan siang, acara bebas😀. Nayla nonton tv sambil main hape, gw sama pop buka laptop (malah kita boci sampai menjelang Ashar) tujuan staycation kan memang gitu ya.

Sorenya kita keliling mau cari soto mie Bogor yang sudah diidam - idamkan Nayla sejak lama. Akhirnya ketemu juga, lokasinya dekat dengan hotel 101 namanya soto mie Pak Kumis.

Rasanya sih lumayan gak pakai banget mungkin karena kita gak mau pakai micin ha...ha... tapi daging dan kikilnya banyak juga. Kita makannya di kamar hotel, sebagai emak siaga gw sudah bawa mangkuk pelastik dan sendok garpu dong.

Hari kedua, kena semprit pak pol...

Kok bisa? iya nih pop iseng banget sudah tahu mau ngelipir  sore sore di FO aja depan hotel, pakai mobil segala padahal nopol kita genap di tanggal ganjil.

Alasannya sih bisa keliling keliling belusukan ke jalan jalan kecil yang gak ada polisinya. Ternyata kita belusukannya kejauhan, tahu tahu pas putar balik di jalanan sudah ada belasan polisi plus jalan dibagi dua untuk nopol genap dan ganjil.

Kita kena semprit dong dan diminta putar balik, whoaaaaa padahal hotel sudah tinggal sepelemparan batu aja di depan mata. Untung pak polisinya baik hati kita dipersilahkan lewat, fiuuuuh.

Habis itu kita langsung balik ke hotel. Makan malam jalan kaki aja ke kedai tungku, kita pesan pizza dua loyang, frenc fries dan Apple pie aaaah beneran liburan ini.

Kapan lagi berani makan malam berat kalo gak pas lagi liburan. Maaf no foto karena ada di tulisan yang lalu di staycation santuy, lagi pula begitu kita ngedeprok di lantai kamar hotel  langsung makan gak ingat buat foto.

Hari ketiga, liburan usaiiiii.....

Sudah diniatkan tidur lagi habis sholat shubuh, hujan di luar cuy. Mandi terus sarapan telat karena sudah 8.30, gpp lah kan sampai jam 10 malah jam 10 ada yang baru datang.

Kita check out satu jam lebih cepat, terus langsung ke jalan Gedung Dalam buat bungkus bakso Titoti (terakhir makan bakso ini pas masih pacaran, itu juga yang lokasinya di Pasar minggu).

Rasa bakso uratnya masih sama, perpaduan daging sapi dan urat tapi baksonya tetap empuk. Begitupun dengan kuahnya yang rasanya ngaldu banget plus ada tambahan potongan potongan kikil yang banyak.

Lanjut ke pasar Gedung Dalam untuk beli asinan dan roti unyil. Seperti biasa kita ke tempat umum pakai masker 3 lapis buatan sendiri dan di double dengan masker kesehatan, lumayan engap sih tapi pas di mobil kita pakai selapis aja.

Liburan usai semoga batere jiwa dan hati terisi full ya. Insya Allah kita semua sehat sehat ya, jangan lupa untuk bahagia mom.

Jumat, 12 Februari 2021

Mendadak Jadi Breeder Ikan Lemon Guppy

Hi Mom...

Bulan Januari 2021 gw punya bayi nih, tapinya bayi ikan lemon guppy mom ha...ha...Apakah gw berhasil mengembang biakan mereka?.

Mama Lemon guppy yang berbahagia
Tentu tidak dong, kejadian ini terjadi gak sengaja, beli dua ekor ikan guppy warna lemon cuma buat nemenin cupang di aquarium. Kalau ternyata dia cewek dan lagi hamil tua juga taunya pas ikan sampai rumah (pas beli tulisan ikan betina terlewat ha...ha...).

Salah seekor lemon guppy ini perutnya genduuuut semok gitu, iseng gw bilang ke Nayla si lemon kayak lagi hamil ya. Gak taunya bener pulang dari rumah omanya Nayla gw lihat di aquarium ada dua ekor bayi ikan warna kuning.

Waaaaks beneran lahiran si ibu ikan, begini nih kalau beli online cuma berdasarkan nepsong sama warnanya, gak ingat keterangannya kalau dia cewek.

Malam itu juga langsung deh gw cari tempat buat mindahin bayi bayi warna kuning ini. Karena kata google kalau gak dipisahkan, ibu bayi dan ikan ikan lainnya bisa khilaf mengira mereka makan malam yang gw sediain.

Mereka ini lucu deh bentuknya kayak balon yang ada talinya tapi ada matanya dua. Kalau dipikir pikir kek alien gitu hi...hi...

Pagi harinya lahir lagi 4 ekor total semuanya ada 6 ekor, mereka ulang tahunnya tanggal 16 dan 17 Januari 2021. Gw gugling mereka bisa lahiran 6-100 ekor ngoooks.... Untungnya yg ini stop di angka 6😂.

Eh tapi perut si ibu yang habis lahiran (ada dua lemon guppynya) udah gendut lagi nih. Karena ternyata mereka ini ternyata cukup kawin sekali, spermanya disimpan berbulan bulan di perut yang nantinya bisa untuk membuahi telur telur yang sudah matang.

Kalau lahir lagi, ai kasih ajalah anaknya ke Dimas Adiarto Sudjiman kayaknya atau ke siapapun yang mau adopsi.

Lahiran lagi cuy...
Yup tanggal 30 dan 31 Januari (2 minggu kemudian setelah lahiran yang pertama) lahiran lagi kali ini 10 ekor woooow joos banget si ikan. Sementara ikan satunya lagi sepertinya sudah mulai menggendut juga, berarti dua duanya sempat dibuahi sebelum di jual.

Nayla sampai bilang mama gak tau ya 10 ekor itu dari ikan yang mana. Ini pertanyaan kedua tersulit setelah pertanyaan siapa bapaknya si anak anak ikan ini yeeekan.
Gw sebagai emak sambungnya bingung, apakah harus bawa mereka juga kalau staycation, seperti halnya si Casper baby cupang dumbo ear warna putih yang gw tenteng kemana mana, karena gak ada orang di rumah dan makanannya harus di ulek biar haluuuus banget. (Staycation Santuy)
Dari kemarin sudah cari cari orang buat adopsi baby baby yang baru lahir. Ai kan cuma pingin jadi penikmat aja, bukan jadi breeder alias yang mengembangbiakkan ikan😎😎.

Ada yang adopsi yaaaaay....
Akhirnya tanggal 2 Februari 2021 ada sahabat gw Shanti Cakrawala (karena dulu kerja di radio cakrawala) bekas teman liputan, yang bersedia buat mengadopsi 8 ekor anak ikan lemon guppy usia 4 hari.
Shanti saat serah terima ikan dengan pak suami
Kenapa hanya 8? dua lagi susah bener gw ambil, lincah nyelib nyelib. Kadang malah gw gak lihat, takutnya sudah di makan sama ikan mas koki.

Besoknya Shanti kirim video bayi bayi gw ini sudah berenang dengan gumbira sambil mengejar ngejar ncu (anak nyamuk). Syukur deh di gw mereka hanya akan dapat pelet Aqualife, gak berani ngasih cacing atau ncu jijai eke.

Bakalan ada yang lahiran lageee nih
Keknya sih gitu, karena gw lihat perut lemon guppy satunya lagi sudah mulai genduuuut. Dia ini belum pernah lahiran selama jadi ikan gw.

Ketika tulisan ini di publish tanggal 13 februari 2021, baby yang lahir duluan sisa 5 ekor karena 1 ekor mati tanpa sebab jadi sekarang usianya kurleb 1 bulan 2 minggu dan 1 ekor baby usia 2 minggu (berhasil gw ambil 1 dari aquarium) eke bawa staycation.
Kali ini Casper si dumbo ear ikan cupang warna putih gw tinggal karena dia sudah bisa makan tanpa dihaluskan. Resiko punya hewan peliharaan kalau kita menginap di luar dan gak ada tempat buat nitipin, ya ditenteng deh.

Sepertinya pulang dari staycation kita bakal dapat kejutan ada baby baby lagi di aquarium. Nanti gw update ya mom, kalau ikan ikan ini sudah besar dan bisa masuk aquarium campur dengan ikan ikan lain.

Makasih buat yang sudah mampir, jaga kesehatan tapi jangan lupa untuk bahagia ya.

Rabu, 27 Januari 2021

Susu Segar Hometown Bikin Ketagihan

 Hi Mom...

Sekotak susu pasti deh selalu ada di kulkas kita ya mom, apalagi yang masih memiliki anak balita atau yang sedang dalam masa pertumbuhan.

Seperti di rumah nih, gw selalu menyediakan susu cair coklat sama putih. Sesekali gw sama pop minum susu cair  coklat  sementara Nayla pasti pilih yang putih.

Karena sejak dia lepas ASI (gw berikan selama selama 2 tahun) dan mulai makan makanan tambahan gw ngenalin ke Nayla susu putih yang plain, walaupun setelah beberapa tahun gw kenalin susu rasa lain dia pasti tetep pilih yang putih.

Seiring berjalannya waktu kadang dia pilih yang full cream sesekali. Nayla masih masa pertumbuhan ya gapapa sesekali dia minum yang full cream, apalagi dia hanya minum paling banyak 2 gelas sehari kadang cukup 1 satu gelas.

Susu Fresh/Segar Hometown dairy

Khusus untuk susu cair putih favorit Nayla, gw lebih suka yang segar ini susu yang paling enak menurut gw ya. Sayang sejak pandemi susu segar langganan gak jualan lagi.

Untungnya ketemu sama susu segar merk Hometown Dairy. Susu segar tanpa pengawet ini enaaaaak banget, apalagi gw kan sukanya minum dalam keadaan dingin.

Makanya kalau mom beli langsung di supermarket seperti di Lulu hypermat, Aeon atau Superindo, jangan lupa minta es batu untuk menjaga suhu selama perjalanan. 

Ya mirip mirip kayak gw beli daging atau ikan di supermarket tapi masih pingin makan, jadinya dikasih es batu dibungkusannya biar tetap segar.

Nah kemarin kebetulan kita beli online,  yang anter pakai tas pendingin, makanya susu Hometown pas sampai rumah terjaga suhunya dan tetap dingin.

Saran Penyimpanan

Selalu simpan di kulkas ya mom, kalau kemasannya belum dibuka bisa tahan 7 hari di kulkas. Tapi kalau sudah diminum dan belum habis belum habis jangan lupa masukin lagi ke kulkas lumayan bisa tahan 3 hari. 

Kok kayaknya ribet banget, ya enggaklah ini kan susu sapi segar yang diperah langsung dari ambing (puting) sapi yang lokasi peternakannya berada di daerah Lampung. 

Selanjutnya  di pasteurisasi yaitu proses pemanasan 72 derajat celcius untuk eliminasi bakteri jahatnya. Habis itu dekams deh tanpa zat pengawet, makanya hanya tahan sebentar di suhu ruangan.

Gw sih suka banget lebih creamy rasanya dibandingkan susu segar lain dan gak bikin eneg. Kalau lagi gak berani ke supermarket (maklum lagi pandemi) beli di online yang paling bener deh.

Coba klik link ini ya mom, bisa langsung masuk ke bagian susu Hometown di  Tokopedia atau Shopee

Kalau sudah nyetok susu segar kayaknya gak cukup hanya diminum gitu aja, tapi kita biasanya juga buat sarapan yang simple yaitu campur susu ke dalam sereal.

Atau kalau lagi gak mager gw bikin buat campuran pasta carbonara yang sebagian besar bahannya selain pasta, keju ya pakai susu. 

Kebetulan lagi punya  vegeroni pasta dari gandum semolina yang warna warni pasta nya berasal dari sayuran tomat, bayam dan bit.

Gak punya pasta cantik model begini ya pakai pasta lain, bisa dilihat di link blog masak gw ini ya Resep pasta carbonara.

Kalau bahan bahan yang di resep gak kumplit, improve saja ya mom, sayurannya bisa di ganti sama buncis atau wortel. Keju bisa jenis apa saja yang ada di kulkas atau supermarket terdekat, begitu juga dengan smoke beef bisa diganti dengan sosis, kornet atau daging cincang.
Jadi jangan terpaku hanya pada resep dan gak jadi masak gara gara ada bahan yang gak ada. Yang pasti sih kalau susu di resep ini di ganti susu Hometown, lebih creamy rasa saus carbonaranya yaaaaam.....

Yuuuk ikutan nyobain susu segar yang sehat dan enak ini ya mom. Jangan bosan di rumah aja, jaga kesehatan dan jangan lupa bahagia yaaaa.

Senin, 25 Januari 2021

Berkah di Balik Pandemi

Hi Mom...

Tahun 2020 masih di awal  tahun tepatnya awal Maret, Indonesia akhirnya ngalamin juga yang namanya pandemi covid 19.

Sebetulnya nyaris sebelum pandemi gw dan gank kuliah masih sempat melakukan kegiatan sekali setahun menginap bareng. 

Tepatnya tanggal 13-15 Februari 2020 kita menginap di Garut, sayang mood gw hilang untuk nulis ini sejak pandemi karena impian gw bisa sama Nayla dan pop ke tempat cantik ini, nanti deh kalau sudah mood ai tambahin di blog ini. 

Berdiam di rumah dimulai ...

Karena gak boleh keluar rumah, perekonomian lumpuh. PHK dan pemotongan gaji juga terjadi di kantor atau perusahaan yang mencoba bertahan.

Popnya juga mengalami pemotongan gaji. Tapi di kaleidoskop akhir tahun ala ala ini gw gak mau bahas yang sedih sedih.

Karena gw coba berhusnuzon baik kepada Allah, pasti selalu ada hikmah lain dibalik semua musibah termasuk pandemi.

Awalnya pas dapat berita salary pop dipotong agak gimana gitu, tapi gak bikin terlalu sedih lah wong seluruh dunia ngalamin temennya banyak cuy. Masih mending hanya dipotong sedikit, malah banyak kantor dan usaha ada yang gulung tikar akibat pandemi.

Bisa keruntelan 24 jam

Kapan lagi coba bisa makan siang tiap hari berbulan bulan sama pop dan Nayla. Biasanyakan mereka makan siang di kantor dan sekolahan.

Hidup juga jadi lebih santai dan sederhana, karena gak harus bikin planning mau pergi kemana akhir pekan dan mau ngapain.

Kita malah ngajarin Nayla main kartu remi ha...ha... gw bilang sama Nayla selain catur, berenang dan naik sepeda dia juga harus bisa main halma, ludo, gaple dan kartu remi.

Serulah... awalnya dia belajar main kartu pakai Joker lama lama dia tertantang untuk main kartu tanpa ada bantuan Joker. Minimal sebulan dua kali kita main kartu remi buat seru seruan aja.

Gw bahkan menekuni lagi tanam menanam, walaupun lahannya sedikit hanya di balkon. Itupun hanya bisa bercocok tanam di dalam pot (Tanaman penghilang stress ).

Gak cuma tanaman, karena gabut ikan cupang  juga menarik hati gw buat di pelihara. Walaupun Nayla sama pop hanya jadi penikmat dan penyandang dana aja, untung  adek adek cowok gw juga  punya hobi yang sama. ( Demam Cupang ) 

Bahkan gw serius pula beli aquarium 31 liter plus filternya segala untuk tempat cupang dan ikan hias lainnya. Sok sok-an pula pakai aquascape hasil ngeliat dari youtube ha..ha...

Renovasi dapur dan ruang tamu, cek.....

Padahal salari suami di potong, tapi kok kita bisa renovasi isi rumah segala. Ya bisa dong kan dana jalan jalan keluar tiap minggu plus pakai makan segala otomatis gak ada sama sekali.

Begitu juga jalan jalan keluar kota atau ke luar negeri juga otomatis stop. Selain sebagian besar negara lockdown, kita juga gak berani ambil resiko untuk bepergian.

Dua Lebaran tahun 2020 lalu kita lalui dengan sederhana, gak  beli baju baru walaupun ada dananya, lah gak berani juga ke mal. Buat apa pula beli baju baru wong sama mami dan yang lain silahturahmi dan maaf maafannya lewat zoom.

Jadi ketika dapur butuh di renovasi bukan karena bosan tapi rusak dan dapat engginering yang bisa mengerjakannya dengan rapi dan harga yang bersahabat rasanya semesta sudah baik banget sama kita. 

Pekerjaan makin membaik

Kerjaan siapa ya? kerjaan kita berdua dong. Selama pandemi sebagian besar media bahkan perkantoran mengadakan pekerjaan secara online, begitupun dengan event event berskala kecil dan besar.

Gw gak mau bahas event event yang dilakukan dengan cara zoom atau yang berskala besar dengan cara yang disebut webinar (gabungan web dan seminar) yang memungkinkan siapa saja membuat acara secara online yang dapat ditonton secara live.

Intinya kantor pop akhirnya kebanjiran untuk menyelenggarakan webinar dari swasta maupun instansi pemerintah, kebetulan pop yang bertanggung jawab untuk kesuksesan acara acara ini. 

Ternyata pandemi menutup beberapa pintu yang selama ini dipakai tapi membuka ratusan pintu rizqy lain yang bisa dicoba.

Cape lelah sudah pasti namanya juga kerja, wong cuma makan tidur, main hape dan nonton film juga cape kok. 

Makanya kalau pop bilang kerjaan  makin banyak banget ya (bahkan sampai jam 22 pun mereka masih rapat online) gw semangati, bersyukur banyak kerjaan jadi kantor tetap hidup dan bisa menghidupi karyawannya.

Terus gimana kerjaan gw? memang gw kerja apa? sejak menikah dan gak lagi jadi jurnalis di lapangan, gw hanya sesekali terima kerjaan editing selebihnya ya sebagai blogger mania yang sudah ditekuni sejak 15 tahun lalu.

Ternyata ada aja job blogger yang nyangkut di gw, ada yang ditawari sama teman, ada juga yang memang gw daftar dengan santai.  Prinsipnya dapat syukur gak dapat ya udah karena ada gak ada job, eke memang nulis di blog.

Karena dua  blog dengan niche parenting, travelling dan masak memasak (ini apa sih gak konsisten pakai bahasa Inggris dan Indonesia ha...ha...) memang gw dedikasikan untuk Nayla, jadi bisa dipastikan dua blog gw ini 98 persen tulisan organik.

Iseng iseng gw hitung uang yang gw dapat dari ngejob santai tapi serius dan bertanggung jawab yang gw tulis di buku agenda selama 2020, ternyata hampir mencapai 10 juta di luar barang barang produk atau makanan yang dikirim ke rumah untuk gw review di blog atau sosmed.

Buat orang lain mungkin ini recehan (uang segitu untuk setahun), tapi semua yang gw kerjaan untuk blog dan sosmed sesuai dengan yang gw suka jadi mau besar atau kecil ya gak masalah. Gw bisa beli sesuatu tanpa ganggu uang bulanan.

Bahkan gw dapat hadiah vacum cleaner kumplit, yang urgent gak urgent pingin  punya tapi males beli. Ternyata berguna banget karena debu yang haluuuuuus sangat bisa disedot.

Sayang gw baru bisa pakai kalau pop ke kantor (seminggu kadang 1-2 kali) soalnya suara vacum cleanernya mengganggu kalau Pop sama Nayla lagi nge zoom ha...ha... (Vacum Cleaner Idaman).

Sebelum menutup tahun tepatnya tanggal 28 Agustus 2020 kita mencoba staycation yang dekat dekat saja. Hanya di Bogor dan gak perlu pakai surat rapid segala.

Soalnya kasihan juga lihat Nayla hanya ngedekem di rumah aja (eh ini sih kayaknya kasihan sama diri sendiri deh hi...hi...), tiga ulang tahun dan anniversary hanya dilalui di rumah, dan kebetulan kantor pop benar benar libur, so bye bye rapat bye bye webinar.

Tapi dengan perjanjian selain melaksanakan prokes yang ketat (gw bekel masker kain, masker kesehatan dan faceshield), kita akan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. Kalau bisa gak makan di tempat dan keliling keliling pakai mobil aja, minimal ganti suasana. ( Staycation santuy ).

Badan jadi lebih sehat

Mom ngerasa gak kalau saat ini hidup kita tuh sebetulnya jadi lebih sehat dan bersih, gimana enggak pakai masker dan cuci tangan setiap saat. 

Gw aja yang menderita astma, di tahun 2020 hanya 1-2 kali  aja menghisap obat astma, itu juga hanya karena stress aja karena gak ngemal kayaknya.

So harapan gw di 2021 gak muluk muluk selain bisa umroh (Aamiin) semua bisa di vaksin, covid bisa dijinakkan sepertinya halnya dulu penyakit flu juga bikin ratusan orang tewas. 

Perekonomian membaik, bisa menginap lagi di rumah mami dan ngajak dia jalan jalan. Gw sih gitu mom tujuan hidupnya simple, apalagi kalau buku antologi gw tahun ini terbit bahagia banget😍 doakan ya, sudah tinggal naik cetak nih.

Semoga juga semuanya menjadi lebih sehat dan lebih bahagia pastinya ya mom.

Kamis, 31 Desember 2020

Demam Cupang

Hi Mom...

Selama di rumah aja, pasti banyak yang mulai melakukan hobi yang sudah lama ditinggalkan. Kayak gw nih mulai ngumpulin tanaman sama pelihara ikan lagi. 

Sebelumnya jatuh cinta sama ikan mas koki dan chicklid, sekarang nepsong abis sama cupang gara gara Dimas adek gw.

Gw bilang cuma pingin punya cupang beberapa aja, gak ada tempatnya juga di apartemen. Apalagi yang ngurusin cuma gw, nayla sama pop cuma beliin dan rajin ngeliatin ikan aja.

Cita cita sih hanya pingin punya cupang yang warna kuning, biru hijau, merah, putih Alhamdullilah sudah ada semua. 

Yang terbaru adek gw dimas nyariin ikan cupang warna kuning (gw kasih nama Bumblebee) yang siripnya kibar kibar  atau disebut rosetail. Karena ketika dia ngedok siripnya terbuka lebar dan pinggirannya ada lekukan lekukan kayak pingiran kelopak mawar Cantiiiik Banget.

Sebelumnya gw dikasih juga sama Dimas ikan cupang dumbo ear warna putih. Dari awal sih dia bilang ikanya masih kecil banget nunggu gedean dikit baru dikasih ke gw.

Cuma kan gw penasaran sama si dumbo putih ini, akhirnya sampai ngirim ojek online segala buat ambil ke rumahnya.

Begitu sampai ditangan gw, alamaaaak cakep tapi kueciiiiil banget. Masih bayi ini sih, kalau lagi ganti air takut nyeplos ke saluran air wkwkwkwkw.

Waktu pertama kali gw kasih makan dia selalu ngelepehin, gw khawatir dong si Casper (karena putih mirip hantu baik Casper) akan kelaparan. Kata Dimas makanannya harus dihalusin, namanya juga bayi wkwkwkwk dan bener loh dia mau makan.

Pas kemarin kita Staycation di Bogor tiga hari, si bayi Casper terpaksa di bawa takut kelaparan, sementara kakak kakaknya kan sudah gedean pasti bisa bertahan. 

Apalagi airnya semua sudah gw ganti, kasih cairan biru, garam ikan dan daun ketapang. Sebelum jalan semuanya sudah gw kasih makan dengan kenyang.

Ikan ikan cantik jadi hiburan di rumah ini awalnya hanya punya dua buah, plakat multicolour sama red fancy halfmoon butterfly. 

Seiring berjalannya waktu gw merasa ini ikan berdua kok mirip sih pingin gw lepas aja yang halfmoon.

Ternyata sekarang si halfmoon cantiik anet deh, untung di adopsi sama adek gw jadi masih bisa ngeliat perubahannya. Walaupun itu ikan juga bakal dilepas kalau ada yang naksir.

Sedangkan yang warna biru dumbo ear sirip rosetail, gw beli dari  teman blogger  namanya Rizki. Ini dumbo ear pertama gw.

Lucu deh si biru Dumbo ini, kaya penari balet pakai rok tutu biru sayang ini ikan cowo jadi gw namain Smurf ajalah ya.

Ikan selanjutnya yang gw beli  gak kalah cantik sama yang lain adalah halfmoon tosca. Gilaaaa banget warnanya dilihat dari berbagai sudut bisa berubah ubah dari biru sampai jadi warna hijau tosca.

Dasinya yang putih sempat putus satu, sedih dong gw. Kata adek sekaligus penasehat cupang gw wkwkwkwkw mungkin kena karang. 

Makanya sejak itu cuma gw kasih bebatuan aja, dan senangnya pelan pelan sekarang dasinya mulai tumbuh lagi.

Gelembung gelembung kecil 

Tadinya gw pikir air aquarium sudah kotor aja, padahal baru juga sehari dibersihin, soalnya banyak gelembung gelembung air gitu di atasnya. Malah pernah gw ambil tisu buat ngebuangin si gelembung.

Gak taunya pas gugling, jadi tahu kalau mereka ini sudah siap naik ke pelaminan wkwkwkwkw. Sayang ikan ikan gw cowok semua, bisa jadi hombreng keknya mereka ini kalo gak ketemu ikan cewek ya😋😋.

Tapi gelembung gelembung ini juga selain menandakan mereka sudah siap untuk kawin (inget ya kawin bukan nikah ha...ha...), mereka juga happy sama tempat tinggalnya, ah gw sebagai emaknya bahagia dong melihat mereka bahagia.

Mungkin nanti gw pinjamkan kalau adek gw mau mau ngawinin sama ikannya. Kalau enggak ada ya ngejomblo ajalah mereka.

Apa mau nambah lagi ikannya? mau banget asalkan ketemu sama cupang yang kuning ngejreng banget dan dumbo ear. Gw juga lagi nyiapin aquarium yang pakai filter buat salah satu ikan ikan ini yang bisa digabung sama ikan ikan hias lainnya.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya. Jangan lupa bahagia.

Staycation Santuy

Hi Mom...

Sebulan lalu mencoba memantapkan hati untuk pesan hotel, belum berani yang jauh jauh hanya di Bogor. Dengan perkiraan gak usah repot tes covid segala macam.

Kita sengaja pilih hari senin-rabu 28-30 Desember karena pop sudah cuti, tapi gak pingin sampai tahun baruan di Bogor. Takut macet mending istirahat santai sambil makan popcorn di apartemen.

Rencananya kita berangkat pagi biar bisa keliling keliling sebentar sebelum cek in trus bungkus makan siang buat di makan di kamar hotel.

Selama pandemi kita gak pernah lagi sholat di masjid mal atau numpang pipis  di mal, jadi keluar ya seperlunya.

Mobil Mogok...

Yup sehari sebelum jalan ke Bogor, pop seperti biasa cek mobil bahkan beli ban baru dua buah. Habis itu cuci mobil.

Hari itu mereka nawarin buat cuci pakai air panas dan cuci mesin mobil. Pas kelar  pop langsung pulang tapi dia ngerasa aneh kok mobil jalannya gak enak, tersendat sendat.

Begitu masuk apartemen dan ambil tiket masuk, mesin mobil mendadak mati hadeeeh. Untung sudah masuk parkiran jadi langsung dibantu dorong sama pak satpam ke parkiran basement.

Gw dengar penjelasan pop kaget dong, mana besok mau pergi. Tapi seperti biasa karena gak deg deg-an gw berusaha tenang apalagi pop bilang tukang bengkel langganan besok paginya mau kirim mekanik.

Masih Ada Orang Baik...

Besok paginya kita tetap siap siap dari pagi plus sarapan, pop juga sambil pesan online buat beli aki mobil siapa tahu harus ganti juga.

Begitu yang jual aki datang (dia tokonya di Cideng, Jakarta Barat) dia cek akinya, ternyata masih bagus masih bisa bertahan setahun lebih. Saran dia gak usah beli aki baru, kemungkinan mesin mati karena ada komponen yang kena air pas cuci mesin kemarin.

Ya Allah baik banget si mas nya dia gak aji mumpung, kan bisa aja dia bilang aki harus di ganti. Lagi pandemi kayak gini ternyata gak semua orang jadi khilaf walaupun penjualan sepi, makasih mas semoga lancar rezeki halalnya.

Hari pertama

Akhirnya Jalan Juga...

Pas Jam 10 mekanik bengkel datang, ternyata memang ada komponen yang basah kena air pas di cuci mesinnya kemarin, biar aman diganti sekalian yang baru.

Kelar semuanya kita langsung jalan, tadinya mau jalan jam 8 molor sampai jam 12 siang. Mobilnya malah lebih enak ketika semua sudah diganti.

Kita berHusnuzon  kepada Allah, mungkin kalaupun gak cuci mesin mobilnya tetap mogok, mungkin memang ada komponen mesinnya yang sudah harus di ganti. Kita bersyukur kejadian mogok setelah di Apartemen bukan saat lagi di jalan atau sudah di Bogor.

Staycation Dimulai...

Alhamdullilah perjalanan lancar, masuk Bogor langsung beli nasi padang di Simpang Raya buat dimakan di hotel.

O iya gw bawa si Casper, bayi cupang  dumbo ear warna putih dari adek gw. Karena masih bayi, dia makan 2 kali sehari itu aja harus dihalusin banget makanan ikannya.  ( klik ini ya Cupang koleksi gw)

Sampai hotel kita diperiksa suhu badan dengan alat yang cukup canggih, syukur suhu badan kita 36 lebih dikit semua😀.  

Pas cek in front officenya bilang kalau ada rencana ke Kebun Raya, harus bawa hasil rapid tes. Gak jadi deh lewat aja depannya nanti.

Ketika sampai kamar gw senang dong kamarnya luas, wangi dan ada balkon dengan view Gunung plus FO😋. 

Seperti saran dr. Tirta yang kondyaang itu, hal pertama harus dilakukan pas nginep di hotel adalah buka jendela atau balkon dulu biar sirkulasi udara berganti.

Habis sholat  kita maksi nasi padang yang kita beli tadi. Lauk gw sama Nayla kikil, terong sama perkedel, pop pakai ayam pop hi...hi...

Rencananya habis Ashar mau keliling jalan kaki ke 6-7 FO yang ada di seberang hotel. Herannya gw sama pop sempat boci bobo ciang, di Jakarta biar lowong mana pernah gw mau boci.

Kelar menyambangi 3 FO, Nayla minta balik kebetulan menjelang maghrib juga. Kita mampir sebentar ke Momoroll punyanya Cimory yang ada di depan jalan menuju hotel.

Enaknya menginap di hotel Mirah (ini bukan endorsan ya), hotel dikelilingi FO dan tempat makan. Semua bisa disamperin dengan jalan kaki.

Kelar sholat maghrib, kita bertiga nonton Wonder Woman 84 di laptop sambil tidur dan selimutan plus nyemil kastengel yang kita bawa dari rumah sama momoroll.

Hari kedua

Jalan pagi dulu dong di sekitaran hotel, udara masih dingin di Bogor selain dekat gunung masih banyak pohon pohon besar di mana mana.

Setelah satu setengah jam jalan kaki, kita sarapan di resto hotel. Makanannya bervariasi dan lumayan enak ada macam macam menu di buffet, ada makanan tradisional, bubur ayam bubur sumsum, omelet, salad, aneka roti, sereal dan jus.

Makanan memang ambil sendiri, tapi kita sebelumnya diminta untuk semprot tangan dengan hand sanituzer dulu dan diberi sarung tangan pelastik.

Kelar makan balik lagi ke kamar buat leyeh leyeh. Office boynya sampai beberapa kali ketok pintu karena mau beresin kamar hi...hi... Ya gimana dong kita mau santai, gak mau di buru buru kalau mau pergi.

Nyaris jam dua kita keluar dari hotel itu juga setelah maksi bebek goreng sambel korek enak langganan kita. Kalau di bogor biasanya kita makan ditempat, berhubung pandemi kita minta makanannya diantar ke hotel.

Yang mau nyobain kalau pas di Bogor sila hubungi mba Evi ( ini nomer hapenya 082210313656)  lokasi warung bebeknya di dekat taman Kencana (jalan Ciremei ujung No.28 babakan) dulu namanya Bebek Anip, Bebek Juara sekarang ganti nama jadi Lapak Opah bisa go food juga.

Kelar keliling keliling sebentar di seputaran Bogor, kita balik lagi ke hotel sebelum Maghrib. Rencananya pingin bungkus Pizza kayu bakar nya Kedai kita  yang lokasinya persis disamping hotel Mirah tempat kita staycation.

Kedai yang lokasinya di samping hotel kita menginap ini ternyata gak terlalu ramai kita putuskan untuk makan ditempat. Pizza tuna dan spicy beff buat makan malam kita bertiga, nyaaaaam kulit pizzanya tipis dan lembut, isian dan mozanya juga berlimpah.

Hari Ketiga

Pulaaaang...

Berhubung hari terakhir kita leyeh leyeh di kamar, AC sudah kita matikan dari shubuh dingiiiin bok. Kita mau sarapan santai di resto hotel, semua  mau kita cobain wkwkwkwk.

Sebelum cek out jam 11 pop sempat menyelesaikan kerjaan kantor. Habis itu beli pie aple yang juga ada di samping hotel terus beli makan siang deh buat di makan di mobil plus beli oleh oleh buat cemilan tahun baru.

Langsung jatuh cintalah sama si apple pie ini, kulitnya renyah sedangkan isiannya manis tapi gak kemanisan, padat banget. Makan sepotong sudah kenyang karena isiannya banyak.

Sampai rumah langsung ngasih makan cupang cupang dan siram tanaman. Baru kali ini kita liburan santaiiiii banget, gak ngoyo harus mengunjungi tempat apa tapi malah lebih banyak leyeh leyeh di hotel.

Semoga sehat sehat semua ya, jangan lupa bahagia ya.

Banjir...

Hi Mom... Saat menulis blog sudah malam, di luar sedang hujan dan anginnya kencang. Berharap hujan gak bikin banjir lagi untuk yang kedua ka...