Minggu, 13 September 2020

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom...

Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. Gw yang sudah merasa expert belanja online tetiba jadi oneng kalau pas mau beli produknya sesuai jam yang  sudah di info sama akunnya (kenapa belibet gini nulisnya).

Kadang nih pas sudah pas dengan jamnya gw mendadak lupa caranya, akhirnya buka dulu infonya pas balik lagi barang sudah raib, atau  sudah pas semuanya tinggal klik pesen suami gw ngajak ngomong begitu gw klik barang sudah sold out hiks.

Karena sudah sering kayak gitu akhirnya gw sampai wanti wanti ke Nayla buat ngingetin kalau sudah saatnya buat belanja online sesuai jam yang mereka tentukan, nyatanya pas sudah sore gw sama Nayla baru ingat sama rencana buat ikut berburu.

Akhirnya gw sudah sampai taraf pasrah dan pingin beli dari jastip aja lah yang pastinya lebih mahal dikit. Tapi kok gw jadi mendadak males karena jadi mikir mau ngapain sih, lah wong sampai akhir tahun kita bertiga belum berani travelling jauh.

Sampai akhirnya gw liat postingan si pemilik yang kece di akunnya kalo dia ngadain give away berhadiah Vacum Cleaner. Waoooo ini mah barang impian yang masuk bucket list walaupun gak urgent banget lah buat dibeli wong apartemen dua kamar kami ini mungil kok, cuma sat set sat set (seperti kata mama mertua) ngebersihinnya gak memerlukan waktu lama.

Buat ikut GA syaratnya mudah hanya nyeritain kenapa lo pingin banget ini barang, plus ngetag ke beberapa teman. Ya karena ini barang impian pede aja gw ikutan apalagi gw cerita dari hati yang paling dalam hi...hi.... 

Walaupun nih yang ikutan pesertanya ratusan bahkan like di beberapa postingannya juga ada yang ratusan pulak. Untungnya pemenang bukan berdasarkan jumlah like. Kalau rezeki walaupun yang ikut banyak kalau dapat ya pasti dapat, tapi kalau gak rezeki biarpun yang ikut sedikit ya pasti gak dapat.

Omongan kayak gini pertama kali gw bilang ketika Nayla terpilih jadi salah satu bintang iklan diaper merk Pampers. Padahal peserta dari Jakarta, Bandung, Surabaya tapi dasarnya rezeki ya terpilih dong ya.

Kalau ingat kalimat ini gw ikut lomba apapun ya lost aja biar gak sedih kalau gak menang biar gak terlalu ngarep banget (walaupun pingin banget banget). Makanya selama belum pengumuman gw anteng anteng aja.

Gw baru teriak girang ketika di mention di IG story dan di Tag di postingan akunnya kalau jadi salah satu pemenang GA. Yihaaaaaa .... pop gak harus keluar uang buat salah satu barang impian istrinya.

Kalau mau dipikir pikir hadiah ini lebih berguna ketimbang barang barang yang gw tongkrongin buat gw beli. Gimana enggak vacum ini bisa menyedot debu super halus dari kasur yang gw yakin sudah bersih, takjub sekaligus ngeri debu setebal itu ada di kasur yang terlihat bersih dan kinclong.

Apalagi gw kan astma, untung aja selama setahun ini hanya beberapa kali pakai obat astma. Setelah pakai vacum ini tidur jadi lebih nyaman. Sedangkan barang barang yang mau gw beli di akun itu, gak penting banget apalagi kan hanya boleh di rumah saja gak bisa travelling. 

Aaaah Allah memang maha tahu apa yang hambanya butuhkan ya, Allah sayang banget sama gw buat gak buang buang uang untuk yang gak urgent.

O iya Gak ada resep apapun kalau menang ikut lomba apalagi kalau urusannya dengan selera juri. Yang pasti sih tulislah sesuai kata hati dan cerita sebenarnya. Ini beberapa tulisan tentang hadiah yang pernah gw dapat karena bercerita dari hati ciiieeeee.

Voucher Perawatan Paripurna

Barbie Harga Jutaan Untuk Nayla

Bercerita pakai hati

Senin, 10 Agustus 2020

Pojok VIP Lantai 7

Hi Mom...
Selama pandemi dan di rumah aja, gw selalu putar otak gimana caranya biar kita terutama Nayla betah di apartemen mungil kita yang hanya memiliki dua kamar tidur ini.

Karena kita sudah gak bebas lagi kalau duduk duduk di gazebo depan kolam anak, apalagi selama pandemi hingga saat yang tidak bisa ditentukan 3 buah kolam renang dikosongkan airnnya.

Berjemur pakai masker juga bukan sesuatu yang asik, jadi sejak ada pasien Covid-19 di tower kita (tapi sudah dibawa ke Wisma Atlet) kita memilih untuk berjemur di balkon saja. Ke bawah hanya untuk ke supermarket atau ambil makanan dari ojol.

Gw puter otak dong biar balkon jadi tempat yang asik selain kamar, ruang tamu dan dapur di apartemen kita. Gw punya ide buat pasang meja lipat di balkon biar bisa sambil duduk duduk baca buku, makan, jahit masker atau bahkan pop sama Nayla bisa nge zoom di meja itu.

Berburu lewat online jadi pilihan tapi sayang semua kayu meja itu dilapis HPL, bahan yang kalau sering kena air akan mengelupas. padahal kan meja ini akan gw pasang di balkon yang pastinya bakalan kena panas dan hujan badai.

Akhirnya gw ajak suami gw keliling tempat tinggal yang memang banyak menjual kayu kayu tersebut dalam bentuk masih mentah atau dalam bentuk jadi. Sempat berkeliling ke beberapa toko furniture yang memang bikin langsung dari kayu kayu mentah.

Kayu jati Belanda tetap jadi pilihan utama gw karena kayu ini tahan banting di segala cuaca, alur kayunya juga keren. Gw sengaja beli yang masih mentah yang bolong bolongnya belum di dempul, selain lebih murah lebih natural juga.

Setelah tawar tawaran kayu ukuran 60x35 sesuai ukuran yang gw butuhkan dilepas dengan harga 100 ribu, setelah dia poles dengan gerinda. Woaaaaa gw bawa kayu tersebut pulang dengan hati bahagia kayak dapat harta karun hi...hi....

Sayang gak nemu penjual breket lipat yang gw butuhkan lagipula sudah sore banyak toko di akhir pekan terserbut sudah tutup. Akhirnya belanja online lagi deh, sambil berharap breket seharga 35 ribu itu gak salah ukuran.

Di apartemen ini gw punya engginering andalan yang baik hati dan rapi kerjaannya. Jadi sambil dia bantuin bongkar dapur dia masangin juga kayu jati Belanda ini di balkon karena harus pakai bor, gw nyerah deh kalo pake bor.
Tuuuuh Keceee tak
Amplas terus biar halus
Gw langsung jatuh cinta sama meja dan suasana balkon ini. Langsung deh gw namain pojok VIP, ya iyalah meja ini cuma bisa buat dua orang wkwkwkkwk VIP dong jadinya apalagi ada di lantai 7 dengan pemandangan asoi di bawah.

Kursinya sementara gw pakai kursi makan di ruang dalam, kalau lagi gak dipakai gw masukin lagi ke meja makan dalam. Pingin pakai kursi kayu tinggi tapi nantilah satu satu diberesin.

Terus selama ini sudah dipakai buat apa pojok VIP ini? gw pakai buat tempat jahit dong gak perlu lampu terang dan pasang AC. Bahkan saking kencangnya angin bertiup pernah salah satu bahan masker gw melayang ha...ha....baca ini juga ya Masker Kain Buatan Gw

Sekali waktu pop pernah juga gw paksa makan steak di sana demi blog gw wkwkwkwk, akhirnya setelah di foto dia balik ke dalam biar makan bertiga sama gw dan Nayla.
Yang pasti berjemur di balkon selain bisa bebas ngobrol tanpa masker bisa sambil nyemil, minum atau baca buku. Minimal kita punya tempat favorit selain kamar, ruang tamau atau meja makan di apartemen mungil kita. Kalian punya ruangan favorit apa di rumah share ya.... pssst jangan lupa bahagia dan tetap sehat.

Senin, 03 Agustus 2020

Baby Girl kami sudah Akil Baliqh Yaaaaay

Hi Mom...

Ada banyak berita bahagia selama pandemi  nih (iya dong Allah kan maha baik), salah satunya Nayla akhirnya datang bulan sehari setelah lebaran Idul Adha yipiiiiiiiii..... ups Alhamdullilah ya Allah.

Nainung ina inung

Kenapa gw senang banget, karena hal ini sudah kami tunggu sejak dia Sekolah Dasar. Bukan apa apa temannya Nayla sudah ada yang datang bulan sejak kelas 4 SD (wadaaaaw anak kicik kicik bisa gak tuh bebersih bersih pembalutnya ya?).

Saat itu sih gw belum masalah kalau Nayla belum mengalami itu tapi ketika Nayla sudah kelas 6 gw mulai kepikiran (lebay aja sih, gw aja sudah SMP baru datang bulan), cuma kan katanya anak sekarang gizinya lebih bagus jadi pasti sistem reproduksi badannya lebih siap.

Apalagi gw lihat kondisi fisik teman temannya Nayla yang sudah dapat duluan (kek dapat hadiah ya) ada yang mungil, tinggi, besar, kurus, bahkan usia ada yang lebih muda, sama dan lebih tua. 

Jadi semua kriteria ada selain itu kondisi fisik Nayla juga sudah sedikit berubah jerawatan, emosi gak stabil salah satunya minta berhenti ballet yang sudah dia lakoni selama 5,5 tahun. 

Ah ini sih karena dia merasa bosan aja sih kayaknya, karena lagi senang nari dan lomba angklung. Teruuuus perawakan Nayla juga sudah seperti abg walaupun belum suka pakai bra, sukanya pakai miniset.

Pingin deh Konsultasi sama Dokter 

Nah pas akhir tahun kemarin Desember 2019 gw sempat pingin bawa dia periksa ke dokter pas libur tengah semester. Lagi lagi karena sibuk dan sedikit lupa akhirnya gak sempat juga. 

Hingga akhirnya Indonesia juga ngalamin pandemi Covid-19 yang mengharuskan kita melakukan segal hal di rumah baik kerja maupun sekolah sejak minggu pertama Maret 2019. Tiba tiba kita  jadi banyak waktu, tapi kok malah ngeri kalo ke rumah sakit hi...hi...kecuali sakit beneran.

Jadinya pasrah deh, hingga akhirnya Allah beri mukzijat dan kemudahan sehari setelah lebaran haji Nayla datang bulan. Dua hari kemudian baru sempat gw bikinin bubur merah putih, maklum hanya ngandelin kios sayur sama supermarket yang ada di apartemen yang mendadak kehabisan gula merah.

Ketika akhirnya gula merah ada lagi, daun pandannya gak kunjung ada, jadi bikin seadanya tanpa daun pandan. Yang pasti buburnya enak bangeeeet (kata Nay sama pop ya) dan kita bertiga berdoa bareng sebelum makan plus ngasih wejangan sedikit buat anak gadis yang sudah akil baliqh ini.

Inti wejangannya sih Nayla harus lebih rajin lagi sholat dan puasa sunah, karena sekarang dosa sudah dicatat malaikat pencatat amal yang punya sifat Raqib dan Atid. Dulu sempat becandaan sama Nayla, "Kamu enak loh Nay dosa kamu belum dicatat karena belum akil baliq"😀.

Gimana Nayla Pas Datang Bulan?

Alhamdullilah baik baik aja sih, mungkin karena sudah gw siapkan sejak lama. Gw ajarin cara pakai pembalut, Apalagi ada pelajaran keputrian sejak kelas 6 dan SMP kelas 1.

Gw juga gak mau terlalu nunjukin depan dia kalo pas datang bulannya sakit banget soalnya anak ini masih kayak sponge dia gampang meniru. Jadi kalau gw sok kuat pasti dia Insya Allah ikutan sok kuat gitu.

Nay lebih meloooow .... pinginnya makan yang pedes pedes kayak seblak (aduuuuh beneran deh buat gw rasanya B aja, tapi kok ya ni anak doyan). Perut bagian bawahnya sakit, gw bilang itu biasa kalo lagi datang bulan perut kontraksi karena mau ngeluarin darah haid.

Gw juga ngasih tau, kalau sudah datang bulan badan dia sudah mulai ada persiapan untuk hamil, jadi ya jangan kaget kita berdua kan lebih ekstra jagain dia. 

Jagain yang asiklah versi kita, tapi yang jelas yang utama percaya ada Allah yang jagain dan lihat semua perbuatan kita karena kan kita gak bisa 24 jam di samping dia kalau sudah mulai sekolah offline atau bekerja.

Ah semoga kami diberi waktu yang cukup untuk mendampingi dan menjaga Alanis Nayla Ramadhani, Aamiin.

Nurunin bakat emak bapaknya, berani dong wawancara ibu Menteri

Rabu, 22 Juli 2020

Potong Rambut Sendiri?, Siapa Takut

 Hi Mom...

Ada yang kayak kami gak selama pandemi Covid-19 takut ke salon?, ujung ujungnya beli alat cukur sendiri buat potong rambut di rumah. Gw ngeri kalo motongin rambut pop pake alat cukur elektrik takut meleset bok, botak dah atau minimal pitak wkwkwkwkwk Nayla bayi aja adek gw yang botakin.

Cuma udah males banget ngeliat rambut Nayla yang sudah panjang banget menurut kita, sudah sepinggang lebih. Gw aja udah gak betah sama rambut sendiri, memang sih gak sepanjang dan setebal Nayla tapi bikin leher gatal  yang ada di kuncir terus tiap hari.

Akhirnya gw sengaja cari tutorial motong rambut yang gampang di youtube. Motong poni cincailah gampil tapi motong rambut yang belakang kan susah.

Gw dululah yang jadi kelinci percobaan, habis keramas buka tutorial langsung kres kres gak persis sama karena gw cenderung asal aja yg penting pendek, hasilnya pas kering oke ternyata wkwkwkw, rambut gw ngebob (hasil gak bisa di share eke jilbapan bok).

Jadi percaya kalo liat di film film ada perempuan buat nyamar dia potong rambutnya pake gunting asal aja yang penting pendek dan hasilnya bagus. Dulu gw yakin begitu camera off dirapiin sama stylish tapi kayaknya sih gak gitu, gw yang rambutnya tipis bisa lumayan rapi apalagi mereka yang rambutnya tebel.

Lagipula kalau rambut gw motongnya gak begitu rapi, keluar rumah kan pakai hijab gak bakal ada yang lihat cuy.

Nah begitu melihat rambut gw sudah pendek, Nayla mau juga  potong rambut dengan syarat dia yang potong poninya, okaaaaay. Kaca panjang yang bisa di copot dan diletakkan di lantai gw siapin, karena kita motong rambutnya melantai alias ngedeprok di lantai.

Buat ngebasahin rambutnya gw pake semprotan tanaman, gpp botolnya bersih kok. Sesuai arahan tutorial rambut di potong kanan kiri, perasaan yang gw potong sudah panjang tapi tu rambut masih kelihatan panjang aja😃 itu juga masih diprotes sama Nayla, jangan kependekan dong.

Karena yang kita pakai bukan gunting khusus rambut (walaupun tajam) dan rambut Nayla tebal seperti rambut pop, hasilnya kayaknya panjang sebelah deh wkwkwkwkwkwk. Tapi pas rambutnya kering gak terlalu kelihatan kok.

Sedangkan poni Nayla sendiri yang potong mau ala ala korea gitu katanya (silahkan cari di youtube ya tutorialnya betebaran). hasilnya lumayan tapi gw tetap bertekad pingin bikin ni anak potong rambutnya lebih pendek lagi biar terlihat segar.

Taaraaaa lumayan kan hasilnya

Ini sebelum di potong
Rambutnya bisa dibuat konde nih
Sekarang pe-er gw gimana caranya potong rambut pop, ampun deh udah panjang dan mbbbulet rambutnya, sebel banget gw ngeliatnya. Semoga ada salon yang benar benar menjalankan protokol kesehatan deh, eh tapi kitanya juga belum berani ding. Semoga Pandemi cepat berlalu ya, Aamiin.

Senin, 06 Juli 2020

Arisan (bukan) Sosialita di New Normal

Hi Mom...

Mari kuy kita ngomongin arisan emak emak yang (pasti) ada ketika kita punya dan mulai sekolah😜. Arisan yang sebetulnya hanya jadi salah satu alasan buat kumpul ngobrol sambil  nunggu anak dan gelar jualan yang kita punya.

Setelah melalui diskusi cukup panjang dan ngalor ngidul lewat wa, arisan (anggota cuma 9 orang) yang selama ini selama pandemi dilakukan secara online akhirnya dilaksanakan secara offline. 

Penting ya arisan? kenapa bukan pengajian? Aaaah urusan akhirat buat eke bukan buat di post di sini, biar yang lain aja😘.

Sengaja milih tempat di ruangan senam yang luaaaas punya Elok Panca (mama Arka), dengan perjanjian bawa alat sholat plus sajadah sendiri, gak bawa anak, paling lama sejam jadi gak boleh telat dan kalo sudah hari H gak enak badan gak usah datang.
Walaupun kita sudah pakai masker,  bawa handsanitizer, tuan rumah yang juga sudah ngepel dan bikin steril ruang senam tetap menyediakan serta menyemprot badan kita dari atas sampai bawah plus  nyiapin face shield buat kita.
Setelah persiapan kumplit (gw diantar jemput Doddy Rosadi, belum nyaman naik ojol) jadi juga arisan kilat kita (porsi ghibah juga berkurang ... Dikiiiit😎😎), lumayan buat melepas kangen setelah berbulan bulan gak ketemu.

Habis itu gw karantina mandiri deh selama 2 minggu. Selanjutnya arisan offline lagi dong ya😀

Note: mau gak mau dekatan dan colek colekan pas foto😂😂😂 biasanya (dulu) kita arisan sambil nunggu anak pulang sekolah dan nyamperin kita di lokasi. Walhasil kadang sambil goleran di sofa dan di lantai😂

#newnormal2020
#newnormallife
#yangjuliddilarangkomendimari😎
(ini postingan tiap saat diedit😹)

Selasa, 16 Juni 2020

Scrunchie ala Nayla

Hi Mom...

Kali ini gw mau cerita tentang Nayla nih secara dia pemilik sah blog ini nantinya ya 💗. Selama pandemi covid-19 sejak pertengahan Maret 2020 anak kesayangan ini sudah menjalani sekolah dari rumah.

Kebayang kan gimana rambutnya yang dia sayang sayang jadi tambah panjang. Eke  gak berani deh motong bagian bawah rambutnya, kecuali motong poni masih pede.

Walhasil karena hanya di rumah kalau gerah atau lagi olah raga goes sepeda statis di apartemen kita yang mungil, rambutnya hanya di kuncir ke atas.

Yang bikin jengkel kalau dia ribut nyariin karetnya, padahal nih sudah dibelikan tempat khusus buat karetnya di kamar. Tapi anak perempuan bernama Nayla ini semaunya aja meletakkan karetnya, gw lah yang rajin mungutin dan menyimpan ditempatnya itu juga kalau gw sempat.

Kalau gw lupa beresin si ikat rambut atau bahasa kerennya scrunchie, akibatnya persediaan karet rambut kosong. Biasanya nih kalau karet rambut hilang tinggal beli di toko asesoris atau di abang abang yang jualan depan sekolah.

Sekarang selama pandemi semua tutup dong pastinya. Apalagi jadi jarang juga beli nasi uduk jadi persediaan karet gelang buat ikat rambut juga kosong (kalau di rumah kita korelasi antara karet dan nasi uduk nyambung banget).

Akhirnya Nayla iseng iseng bikin scrunchie, tutorial caranya nyontek dari yutub yang banyak bertebaran. Dari yang susah, gampang dan anti bantet ada semua (eh ini mah youtube cara bikin cake ya wkwkwkwkkwk).
Kebetulan selama pandemi gw punya banyak tali karet karena kemarin bikin puluhan biji masker kain (klik ini juga dong Me time bikin masker kain). Dia mau gak mau jahit tangan juga pastinya, karena kita belum punya mesin jahit.
Tutorial ala Nayla
1. Siapin bahan panjang 52 cm dengan lebar 8 cm, dan tali karet 15 cm. Lipat dua kainnya trus jahit pinggirnya.
2. Masukkan karet ke dalam kain, ujungnya kasih peniti ya biar gampang.
3. Jahit kedua ujung karet.
4. Satukan kedua ujung kain, jahit dengan benang yang senada.

Bahan bahan untuk Scrunchie

Bisa pakai apa saja, sisa potongan potongan kain perca, kaos atau manset yang gak terpakai. 

Yang ada di foto ahannya dia ambil dari manset yang gak pernah gw pakai karena sempit bok. Belinya tanpa dicoba pulak hanya karena suka warnanya yang lucu aka gonjreng😂😂😂.

Manset manset yang dipakai Nayla ini gw beli ketika baru pertama kali pakai hijab 5 tahun yang lalu. Belinya kalap mata banget sampai rumah selain sempit, warnanya kok terang banget gak pede jadinya manset yang banyak itu gak terpakai bertahun tahun.

Makanya gw ijinkan untuk dipakai buat dia berseksperimen jahit menjahit. Selain itu ada juga sisa bahan dari kain hijab yang menurut gw kepanjangan, biasanya sisa sisa bahan beginian gw simpan kadang gak tau buat apa.
Ternyata memang terpakai banget jadinya. Minimal selama pandemi kita berdua gak kehabisan karet rambut dan gak perlu beli di luar. 

Walaupin nih pertanggal 15 Juni 2020 mal sudah dibuka, tapi kita kayaknya gak bakal mampir mampir dulu deh. Mau lihat 3 bulan ke depan jangan jangan ada cluster baru dari mal (semoga enggak ya Aamiin).

Kita berharap Nayla gak bosan di rumah saja dan jadi lebih lebih lebih kreatif ya nak seperti  ketika bikin kostum unlimited mba barbie. Pokoknya apapun yang mau dia buat selama masih masuk akal sebisanya kita penuhi (untungnya anak ini gak pernah aneh aneh).

Selamat berkreasi juga ya mom, gak bosan selama di rumah saja dan sehat sehat semuanya yaaaa.

#scrunchies
#ikatrambut

Selasa, 02 Juni 2020

Bye bye Ronce

Hi Mom...

Tadinya nih pingin nulis soal kenangan kita sama si Ronald Mc Donald alias Ronce yang ada di Sarinah aka Sarince. Gimana tempat ini jadi tempat gw maksi sama teman teman kantor dan bekas pacar yang dulu karena kebetulan kantor tempat pertama kali kerja ada di seputaran Sarince.

Kadang kala gabut habis siaran atau pulang liputan perut lapar pingin junkfood nongkronglah ramai ramai tengah malam bareng bekas pacar yang lain lagi ( kali ini dijadiin suami ) di sana, karena kebetulan buka 24 jam.
Mc Donald ini juga tempat pertama kali Nayla beli mainan happy meal yang dia koleksi sampai sekarang. Tapi kok gw lebih pingin nulis saat kesana pas hari penutupan plus dampaknya ke kita.

Saat ini hati gw sudah adem tapiiiiii dulu saat menulis postingan tentang ini di facebook dan lihat yang komen hati ini sedikit terbakar wkwkwkwkwk sedikit lo ya.

Jadi ceritanya Mc Donald yang di Sarinah alias Sarince mau di bongkar karena Sarince akan berubah konsep yang gak cocok dengan si Ronce.
Sudah banyak yang posting tapi gw gak ikut ikutan posting karena ya gw kan bukan pengekor, misal ada yang ngelarang posting makanan karena banyak yang kelaparan, gw mah teteup posting hi...hi.... 

Lah sosmed eke sendiri masa iya pake dilarang larang, apalagi gw punya blog masakan yang di dedikasikan untuk Nayla jadi pastinya gw posting berbagai resep dan makanan tanpa niat busuk. Jaga hati sama otak ajalah biar lempeng lihat apapun, kalau gak bisa berpikir jernih dan julid jangan main sosmed.

Balik lagi ke Ronald, tetiba suatu sore 10 Mei 2020 habis Ashar suami tersayang kembarannya Nayla ini ngajakin ke ke Mc D Sarince habis buka puasa, "yuk, kan nanti malam terakhir", katanya. 

Gw yang udah nyaman berhari hari pakai kostum kaos yang  panjang no bra wkwkwkwk males banget mikirin harus ganti baju pakai hijab dan masker, bahkan Nayla ngusulin ke Mc Donald BKT aja karena ada drive thrunya. 

Kata Pop kan beda nuansanya, dia bilang kalau sepi kita turun tapi kalau ramai kita lewatin aja. Ya sudahlah karena ada opsi opsi begitu mau dong akhirnya, secara keluar seminggu sekali ke rumah mertua nganterin baju kotor.

Kok berani ke rumah mertua  padahal lagi pandemi? rumah nya mama hanya 10 menit dari apartemen kita, sudah gitu rumahnya luaaaaas banget  bisalah ngobrol jauh jauhan jaraknya.  Apalagi beliau hanya tinggal berdua dengan adek ipar yang belum menikah.

Jadi dapat ajakan untuk keluar rumah jauhan dikit ya mau dong, tentunya kita maskeran plus bawa hand sanitizer. Duduk di mobil pun kita atur, gw di tengah sedangkan Nayla di belakang. Kita niatkan sebentar aja karena gak pingin teraweh di rumah lewat dari jam 21, ngantuk euy.

Di mobil gamang  banget ngeliat jalanan mata gw kayak rakus gitu, di pelototin semua maklum 3 bulan lebih di rumah aja. Jalanan sih lumayan sepi mungkin karena baru habis berbuka puasa, gak lama kita sampai dong di Sarinah.

Sedikit lega karena bisa masuk ke parkiran dan dapat tempat parkir, oke sip satu step sudah dilewati. Selanjutnya kita lihat halamannya si Ronce wauww banyak yang putu putu tapi gak ramai dan pakai masker semua.
Akhirnya pop ngajak antri masuk, cek suhu badan sudah pasti dan gak sampai 10 menit kita bertiga sudah boleh masuk. Ternyata nih di dalam aturannya jelas, antri makanan kalau sudah dapat silahkan keluar, paling foto foto sebentar sebelum nomer antrian kita di panggil.
Habis itu kita keluar dari pintu lain biar yang antri di luar bisa masuk. Sambil jalan ke parkiran gw bilang kalau gak pandemi sama bukan bulan puasa enak nih nongkrong sampai malam.

Sampai di apartemen dan masuk ke unit pukul 21.00 itu sudah termasuk cari parkiran di apartemen. Praktis kita keluar hanya 2,5 jam dari Pondok bambu-Thamrin PP (di Mc donald gak lebih dari satu jam).

Paginya heboh dan Jadi mimpi buruk

Besoknya kita lihat ternyata seliweran berita di timeline sosmed dan grup akan ada cluster covid Mc Donald karena ternyata mereka bikin selebrasi pas penutupan sehingga mengundang ratusan (mungkin) orang yang ada di jalan untuk berkumpul bahkan pakai pasang lilin segala.

Banyak yang bikin status di sosmed lengkap dengan makian cacian  buat yang datang kesana bahkan doa doa yang paling buruk diucapkan  dengan kalimat kasar, "semoga kena covid semua yang datang kesana", "Lebay begitu aja pake sedih", "Percuma dong kita di rumah selama ini situ malah bikin hal yang gak jelas".

Bahkan ada blogger yang ngotot gw sengaja kesana untuk bikin konten gara gara di akhir postingan gw bilang "tulisan lengkap nanti ada di blog ya". Hadeeh gak ke sana pun mungkin gw akan tulis soal si Ronald ini kalo gak males, apalagi kesana tapiii bukan sengaja diniatkan ke sana untuk bikin konten di blog. 
Si mba blogger ini ya dimaklumin aja sih nulis di blog sebagian besar berdasarkan konten pesanan. Jadi di otaknya semua pukul rata kalau yang nulis blog semuanya karena  ada yang minta, dia gak kenal mungkin sama spontanitas.

Dan pukul rata juga bahwa yang kesana pada hari terakhir sudah pasti ikut kerumunan selebrasi tengah malam itu. Hi sist kita ini teman baik (itu menurut gw ya, gak tau kalau menurut dirimu) bisa kan japri gw buat nanya cerita sebenarnya gw ikut kerumunan itu atau enggak.

Ketimbang elo ngotot bilang di postingan orang kalo gw sengaja kesana demi konten (gak nge tag nama gw tapi karena dia sempat komen di postingan gw dan sudah gw japri juga dia mengakui yang dimaksud adalah akyuu).

Kalau bukan teman dekat silahkan aja kalau mau menghujat mau caci maki plus nge tag nama gw (ya gak masalah lah wong gw memang posting) bodo amat, gak usah dibaca atau kalau sudah kelewatan nulisnya ya di block.

Selain itu ada juga yang bilang "gak bisa gitu bikin puisi aja terus beli makan lewat ojol sama aja kaleee makanannya", "gak punya otak egois kapan mau kelar kalo kayak gini". 

Cacian dan nyinyiran (maaf gw sama suami bisa bedain ya mana yang concern mana yang cacian) lebih asoi lagi ketika suami ngeshare foto kala di halaman Mc Donald. Pun ketika suami gw ngejelasin bahwa kita gak ikut kerumunan itu nyinyiran gak berenti tuh.

Kita dianggap kayak gak ngerti bahayanya si coronce apalagi eke ada astma. Sialnya kita kesana memang pas hari penutupan, tapi gak bisa dipukul rata kan, sama aja dengan ketika elo ke pasar atau supermarket saat pandemi kayaknya orang yang datang lebih banyak di situ ketimbang orang yang hadir saat kita ke Sarince.
Tapi ya sudahlah semua orang punya hak berasumsi tanpa dia  harus bertanya benar atau tidaknya dan bebas juga mencaci maki sambil memuntahkan doa doa paling buruk untuk siapapun. 

Gw saat ini cuma pingin belajar bertahan untuk gak balas dengan mencaci maki terus left dari grup, enggaklah. Masih ada beberapa teman yang berfikiran jernih gak mojokin sampai di pojokan kok. 

Nikmatin aja mungkin itu bisa menghilangkan stress mereka akibat gak jelas kapan bisa keluar rumah dengan bebas. Tiap orang termasuk gw punya cara sendiri buat menghilangkan stress selama masa pandemi. 

Karena gw Mengidap astma (termasuk yang rentan tertular si coronce), punya ortu yang sudah lanjut usia plus punya anak kecil. Minimal  mengerti dan tahu bahayanya si coronce buat diri sendiri dan orang lain, makasih buat yang sudah ikutan baca jangan lupa selalu cuci tangan, pakai masker dan jangan lupa bahagia.

Jumat, 22 Mei 2020

Oleh oleh, Ambil atau Ditolak?

Hi Mom...

Bagaimana rasanya kalau oleh oleh yang kita belikan kadang tanpa diminta tapi ditolak sama yang dikasih? rasanya... jleeeeb banget😛.

Kenapa gitu? kadang nih oleh oleh dibeli dengan ikhlas itu hanya untuk orang orang tertentu saja  karena budget terbatas misalnya.
Biasanya selain keluarga oleh oleh untuk teman teman tersayang yang rutin ketemu entah karena sering reuni, teman kuliah, rekan kerja, arisan atau sekadar ngopi bareng sambil nunggu anak pulang sekolah (sebelum coronce).

Tapiiii kalau ditolak karena alasan "gak doyan" "gak ada yang makan nanti" "gak boleh sama hubby" "udah punya" "buat yang lain aja deh" "coba lihat apa aja isinya" etc ..etc..., rasanya gemaaaanaa getooo.
Ambil aja sih cuantiiik jangan menolak rezeki, perkara elo suka atau enggak biar Allah SWT dan malaikat Raqib dan Atid saja yang tahu.

Bikin senang yang ngasih kan gak susah kok, terima saja dengan senang hati karena si teman sudah mengingat dia ketika membeli oleh oleh. Lah wong yang ngasih ikhlas, hraaatis zonder bayar, gak minta pula (kalo minta namanya culamitan😁).
Gak usah ribet dan bingung masih banyak orang di jalan yang bisa kita kasih kalo gak suka sama oleh olehnya.  Buuuuut asal gak usah bilang sama yang ngasih oleh oleh ya.

Terpikir gak kalau oleh oleh ditolak, yang ngasih kan jadi mikir "ah apalah artinya oleh oleh gw yang cuma uap dimsum kukus ini".
Apa ini efek pingin bikin opor ayam tapi ngantuk (apalagi ayamnya masih di rumah mama mertua dan beku oooooh No 😀) makanya bikin tulisan begini?. Lelah tapi senang kelar juga bikin kuker lebaran?.

Atau karena happy dapat hamper (sok gaya gayaan ala milenial) dari teman teman yang semuanya Alhamdullilah yang lagi gw mau dan suka.
Bisa jadi selain gw ini orangnya mauan, pemakan segala😀😀 gw juga  menghargai yang sudah mengingat kita dengan cara memberi oleh oleh walaupun sebatas dodol garut atau bakpia sebungkus (bukan se kotak).

Bahkan uli ketan endes banget buatan sendiri, sambel krecek, pempek, brownies, ayam penggeng, masker, pastel, dimsum ginuk ginuk etc..etc...mampir juga ke rumah kita.
Pasti bingung ini foto foto apa sih ada makanan, masker  bahkan Uli... nyaaaam...., ini tuh beberapa foto foto oleh oleh yang kita terima. Tersisa tinggal masker, brownies, uli dan sambel krecek yang lain sudah kita gares😘 berkah ya buat semuanya, love you all.

Jumat, 15 Mei 2020

Me Time: Bikin Masker Kain

Hi Mom...

Gw punya cara me time sejak pandemi, bikin masker kain. Kok masker? ada pemicunya sih, sejak ada pandemi dan harus kerja dan sekolah dari rumah praktis kemana mana harus pakai masker.
Masker sekali pakai yang biasanya banyak di supermarket mendadak hilang dan muncul di tempat lain dengan harga gila-gilaan.

Gw sih gak mau beli, masa iya masker seharga oven gw sih iiiih malesin banget. Untung pop masih punya 1 masker kain andalan dan kalau hanya ke supermarket atau berjemur di depan kolam renang (kita tinggal di apartemen) gak perlu pakai masker.

Tapi peraturan berubah sejak korban makin banyak, tim satgas Covid-19 juga dibentuk di apartemen, akibatnya ada peraturan baru harus pakai masker kalau turun dari unit. Bahkan hanya ambil makanan dari ojolpun harus maskeran.

Akhirnya saya pesan masker kain dari Sritex 20 buah dengan asumsi cukuplah buat bertiga. Sayangnya masker ini indent lumayan lama sekitar 2-3 minggu, masa iya gara gara gak pakai masker eke cuma nangkring di balkon kalo berjemur.

Untung di jalan sempat ketemu penjual masker kain, harganya 15 ribu masker dua lapis sih tapi bahan kaosnya tipis. Duuuh jadi pingin bikin tapi gak tau caranya dan gak punya mesin jahit pula.

Memang sih sudah dapat tutorial bikin masker kertas dari bekar teman kantor Arin Swandari tapi gak kebagian lagi tissu yang tebal buat bahan masker di supermarket.

Akhirnya lihat tutorial di di Fbnya kak Mimi Hiljah cara bikin masker kain seperti yang diajarkan Arin. Walaupun ada bagian tutorial yang gw gak ngerti (cara masang tali untuk telinganya gimana?) ya diniatin aja untuk bikin.

Gw  merelakan kain toraja (atau motif apalah itu) yang belum sempat diapa apain, untuk dibuat masker. Langsung eksekusi, walaupun gak punya mesin jahit tapi benang aneka warna dan jarum ada dong, buat benerin kalo ada kancing baju yang lepas. 

Tapi karet untuk telinga gak punya, beli di toko buku hanya ada tali untuk name tag. Gw beli 3  warna kuning biru dan pink sesuai warna kesukaan.

Jangan lihat kualitas jahitnya, cuma di jelujur (nah istilah gini gw taunya dari mami Hanna Hassan), yang jelas rapi jali dan sesuai syarat kesehatan 3 lapis eeeaaaa.
Masker perdana berdasarkan nebak nebak hi...hi...
Masker ala ala ini ada kantong buat naro tissu, nah jadinya 3 lapis kan. Talinya sesuai warna favorit, kuning, pink sama biru💛💖💙.

Selama pakai masker dengan tali name tag ini, ada teman yang baca postingan gw di sosmed soal masker kain yang masih indent dan jahit sendiri. Dia ngirimin gw masker kain dari bahan batik 2 buah.
Thanks ya Sandra Sahelangi, akhrnya gw lihat langsung masker dua lapis yang ada kantongnya. Karena gw ini tipe yang bisa ngerti kalau lihat langsung ketimbang tutorial lewat video apalagi kalo gak kumplit penjelasannya.
Setelah 3 minggu di rumah, gw memberanikan diri untuk beli tali karet di pasar rawamangun. kebetulan tukang jahit di sana lokasinya ada di samping jadi suami gw bisa anter sampai pintunya, dia sama Nayla tetap di mobil gw lari beli karet itu terus langsung ke mobil lagi hi...hi....
Senang akhirnya walaupun masker Sritex sudah datang (gw cuma ambil 6, sisanya bagi bagi buat mama mertua, mami dan adik adik di Pondok Gede), gw tetap bikin masker kain buat di bagi bagi juga. 
Masker Sritex
Gak lama ada teman arisan Mba Nina (mama Khanisa) ngeshare di grup wa, tutorial dari mahasiswa di Amrik yang bikin masker 3 lapis praktis tanpa tambah tisu lagi. 

Widiiiih langsung mupeng bikin lagi apalagi sempat beli lagi tali karet 20 meter wkwkwkwkwk.

Sama dengan sebelumya selain bikin untuk bertiga juga untuk bagi bagi. Sampai kapalan tangan gw, tapi ternyata kalau lagi jahit masker gw bisa adeeeem  anteng darah tinggi gw turun kayaknya hi..hi...
Ini ukuran yang gw buat
masing masing gw bikin 6-10 buah
Lumayanlah gak harus spaneng lihat harga masker sekali pakai yang langka dan mahal. Karena kita sehat dan gak kemana mana tapi hanya sesekali harus keluar rumah cukup pakai masker kain (tambahin tisu dalam kantong maskernya kalau dua lapis).

Masker sekali pakai yang langka untuk paramedis dan yang sakit saja deh, lagian mihil juga. Minimal mama mertua aman ke pasar setiap akhir pekan kita juga aman kalau harus keluar unit walau hanya sebentar. 

O ya selain sempat beli masker ala ala yang ada tulisannya (gak bisa milih tulisan tapinya), kantor pop (Katadata) juga bikin masker unlimited kece banget untuk karyawannya satu keluarga dapat semua berapapun orangnya. 
Masker Unlimited Katadata
Masker lucu2an sayang bahannya kasar
Kalaupun pandemi sudah berlalu kami akan tetap pakai masker kemana mana sepertinya, untung sudah punya banyak sekarang.

Makasih ya buat yang sudah mampir dan baca curcolan gw soal masker, muaaaachhhh.

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom... Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. ...