Selasa, 02 Juni 2020

Bye bye Ronce

Hi Mom...

Tadinya nih pingin nulis soal kenangan kita sama si Ronald Mc Donald alias Ronce yang ada di Sarinah aka Sarince. Gimana tempat ini jadi tempat gw maksi sama teman teman kantor dan bekas pacar yang dulu karena kebetulan kantor tempat pertama kali kerja ada di seputaran Sarince.

Kadang kala gabut habis siaran atau pulang liputan perut lapar pingin junkfood nongkronglah ramai ramai tengah malam bareng bekas pacar yang kali ini dijadiin suami di sana, karena kebetulan buka 24 jam.
Mc Donald ini juga tempat pertama kali Nayla beli mainan happy meal yang dia koleksi sampai sekarang. Tapi kok gw lebih pingin nulis saat kesana pas hari penutupan plus dampaknya ke kita.

Saat ini hati gw sudah adem tapiiiiii dulu saat menulis postingan tentang ini di facebook dan lihat yang komen hati ini sedikit terbakar wkwkwkwkwk sedikit lo ya.

Jadi ceritanya Mc Donald yang di Sarinah alias Sarince mau di bongkar karena Sarince akan berubah konsep yang gak cocok dengan si Ronce.
Sudah banyak yang posting tapi gw gak ikut ikutan posting karena ya gw kan bukan pengekor, misal ada yang ngelarang posting makanan karena banyak yang kelaparan, gw mah teteup posting hi...hi.... 

Lah sosmed eke sendiri masa iya pake dilarang larang, apalagi gw punya blog masakan yang di dedikasikan untuk Nayla jadi pastinya gw posting berbagai resep dan makanan tanpa niat busuk. Jaga hati sama otak ajalah biar lempeng lihat apapun, kalau gak bisa berpikir jernih dan julid jangan main sosmed.

Balik lagi ke Ronald, tetiba suatu sore 10 Mei 2020 habis Ashar suami tersayang kembarannya Nayla ini ngajakin ke ke Mc D Sarince habis buka puasa, "yuk, kan nanti malam terakhir", katanya. 

Gw yang udah nyaman berhari hari pakai kostum kaos yang  panjang no bra wkwkwkwk males banget mikirin harus ganti baju pakai hijab dan masker, bahkan Nayla ngusulin ke Mc Donald BKT aja kan ada drive thrunya. 

Kata Pop kan beda, dia bilang kalau sepi kita turun tapi kalau ramai kita lewatin aja. Ya sudahlah karena ada opsi opsi begitu mau dong akhirnya, secara keluar seminggu sekali ke rumah mertua nganterin baju kotor.

Kok berani ke rumah mertua  padahal lagi pandemi? rumah nya mama hanya 10 menit dari apartemen kita, sudah gitu rumahnya luaaaaas banget  bisalah ngobrol jauh jauhan jaraknya.  Apalagi beliau hanya tinggal berdua dengan adek ipar yang belum menikah.

Jadi dapat ajakan untuk keluar rumah jauhan dikit ya mau dong, tentunya kita maskeran plus bawa hand sanitizer. Duduk di mobil pun kita atur, gw di tengah sedangkan Nayla di belakang. Kita niatkan sebentar aja karena gak pingin teraweh di rumah lewat dari jam 21, ngantuk euy.

Di mobil gamang  banget ngeliat jalanan mata gw kayak rakus gitu, di pelototin semua maklum 3 bulan lebih di rumah aja. Jalanan sih lumayan sepi mungkin karena baru habis berbuka puasa, gak lama kita sampai dong di Sarinah.

Sedikit lega karena bisa masuk ke parkiran dan dapat tempat parkir, oke sip satu step sudah dilewati. Selanjutnya kita lihat halamannya si Ronce wauww banyak yang putu putu tapi gak ramai dan pakai masker semua.
Akhirnya pop ngajak antri masuk, cek suhu sudah pasti gak sampai 10 menit kita bertiga sudah boleh masuk. Karena ternyata nih di dalam aturannya jelas, antri makanan kalau sudah dapat silahkan keluar, paling foto foto sebentar sebelum nomer antrian kita di panggil.
Habis itu kita keluar dari pintu lain biar yang antri di luar bisa masuk. Sambil jalan ke parkiran gw bilang kalau gak pandemi sama bukan bulan puasa enak nih nongkrong sampai malam.

Sampai di apartemen dan masuk ke unit pukul 21.00 itu sudah termasuk cari parkiran di apartemen. Praktis kita keluar hanya 2,5 jam dari Pondok bambu-Thamrin PP (di Mc donald gak lebih dari satu jam).

Besoknya kita lihat ternyata seliweran berita di timeline sosmed dan grup akan ada cluster covid Mc Donald karena ternyata mereka bikin selebrasi pas penutupan sehingga mengundang ratusan (mungkin) orang yang ada di jalan untuk berkumpul bahkan pakai pasang lilin segala.

Banyak yang bikin status di sosmed lengkap dengan makian cacian  buat yang datang kesana bahkan doa doa yang paling buruk diucapkan  dengan kalimat kasar, "semoga kena covid semua yang datang kesana", "Lebay begitu aja pake sedih", "Percuma dong kita di rumah selama ini situ malah bikin hal yang gak jelas".

Bahkan ada blogger yang ngotot gw sengaja kesana untuk bikin konten gara gara di akhir postingan gw bilang "tulisan lengkap nanti ada di blog ya". Hadeeh gak ke sana pun mungkin gw akan tulis soal si Ronald ini kalo gak males, apalagi kesana tapiii bukan sengaja diniatkan ke sana untuk bikin konten di blog. 
Si mba blogger ini ya dimaklumin aja sih nulis di blog sebagian besar berdasarkan konten pesanan. Jadi di otaknya semua pukul rata kalau yang nulis blog semuanya karena  ada yang minta, dia gak kenal mungkin sama spontanitas.

Dan pukul rata juga bahwa yang kesana pada hari terakhir sudah pasti ikut kerumunan selebrasi tengah malam itu. Hi sist kita ini teman baik (itu menurut gw ya, gak tau kalau menurut dirimu) bisa kan japri gw buat nanya cerita sebenarnya gw ikut kerumunan itu atau enggak.

Ketimbang elo ngotot bilang di postingan orang kalo gw sengaja kesana demi konten (gak nge tag nama gw tapi karena dia sempat komen di postingan gw dan sudah gw japri juga dia mengakui yang dimaksud adalah akyuu).

Kalau bukan teman dekat silahkan aja kalau mau menghujat mau caci maki plus nge tag nama gw (ya gak masalah lah wong gw memang posting) bodo amat, gak usah dibaca atau kalau sudah kelewatan nulisnya ya di block.

Belum lagi di grup WA, "gak bisa gitu bikin puisi aja terus beli makan lewat ojol sama aja kaleee makanannya", "gak punya otak egois kapan mau kelar kalo kayak gini". 

Cacian dan nyinyiran (maaf gw sama suami bisa bedain ya mana yang concern mana yang cacian) lebih asoi lagi ketika suami ngeshare foto kala di halaman Mc Donald. Pun ketika suami gw ngejelasin bahwa kita gak ikut kerumunan itu nyinyiran gak berenti tuh.

Kita dianggap kayak gak ngerti bahayanya si coronce apalagi eke ada astma. Sialnya kita kesana memang pas hari penutupan, tapi gak bisa dipukul rata kan, sama aja dengan ketika elo ke pasar atau supermarket saat pandemi kayaknya orang yang datang lebih banyak di situ ketimbang orang yang hadir saat kita ke sana.
Tapi ya sudahlah semua orang punya hak berasumsi tanpa perlu harus bertanya benar atau tidaknya dan bebas mencaci maki dengan memuntahkan doa doa paling buruk untuk siapapun. 

Gw saat ini cuma pingin belajar bertahan untuk gak balas dengan mencaci maki terus left dari grup, enggaklah. Masih ada beberapa teman yang berfikiran jernih gak mojokin sampai di pojokan kok. 

Nikmatin aja mungkin itu bisa menghilangkan stress mereka akibat gak jelas kapan bisa keluar rumah dengan bebas. Tiap orang termasuk gw punya cara sendiri buat menghilangkan stress selama masa pandemi.

Jumat, 22 Mei 2020

Oleh oleh, Ambil atau Ditolak?

Hi Mom...

Bagaimana rasanya kalau oleh oleh yang kita belikan kadang tanpa diminta ditolak sama yang dikasih? rasanya jleeeeb banget😛.

Karena kadang oleh oleh dibeli dengan ikhlas tentunya untuk orang orang tertentu saja  karena budget terbatas.
Hanya karena merasa mereka ini teman tersayang  yang rutin ketemu entah karena sering reuni, teman kuliah, rekan kerja, arisan atau sekadar ngopi bareng sambil nunggu anak pulang sekolah (sebelum coronce).

Tapiiii kalau ditolak karena alasan "gak doyan" "gak ada yang makan nanti" "gak boleh sama hubby" "udah punya" "buat yang lain aja deh" etc ..etc..., rasanya gemaaaanaa getooo.
Ambil aja sih cuantiiik jangan menolak rezeki, perkara elo suka atau enggak biar Allah SWT dan malaikat Raqib dan Atid saja yang tahu.

Bikin senang yang ngasih kan gak susah, ambil saja. Lah wong yang ngasih ikhlas, hraaatis zonder bayar, gak minta pula (kalo minta namanya culamitan😁).
Gak usah ribet dan bingung masih banyak orang di jalan yang bisa kita kasih kalo gak suka sama oleh olehnya.  Buuuuut asal gak usah bilang sama yang ngasih oleh oleh.

Terpikir gak kalau oleh oleh ditolak, yang ngasih kan jadi mikir "ah apalah artinya oleh oleh gw yang cuma uap dimsum kukus ini".
Apa ini efek pingin bikin opor ayam tapi ngantuk (apalagi ayamnya masih di rumah mama mertua dan beku oooooh no 😀) makanya bikin tulisan begini?. Lelah tapi senang kelar juga bikin kuker lebaran?.

Atau karena happy dapat hampers dari teman teman yang semuanya Alhamdullilah yang lagi gw mau dan suka.
Bisa jadi selain gw ini orangnya mauan, pemakan segala😀😀 gw juga  menghargai yang sudah mengingat kita dengan cara memberi oleh oleh walaupun sebatas dodol garut atau bakpia sebungkus (bukan kotak).

Bahkan uli ketan endes banget buatan sendiri, sambel krecek, pempek, brownies, ayam penggeng, masker, pastel, dimsum ginuk ginuk etc..etc...mampir juga ke rumah kita.
Pasti bingung ini foto foto apa sih ada makanan, masker  bahkan Uli nyaaaam...., ini tuh beberapa foto foto oleh oleh yang kita terima. Tersisa tinggal masker, brownies, uli dan sambel krecek yang lain sudah kita gares😘 berkah ya buat semuanya, love you all.

Jumat, 15 Mei 2020

Me Time: Bikin Masker Kain

Hi Mom...

Gw punya cara me time sejak pandemi, bikin masker kain. Kok masker? ada pemicunya sih, sejak ada pandemi dan harus kerja dan sekolah dari rumah praktis kemana mana harus pakai masker.
Masker sekali pakai yang biasanya banyak di supermarket mendadak hilang dan muncul di tempat lain dengan harga gila-gilaan.

Gw sih gak mau beli, masa iya masker seharga oven gw sih iiiih malesin banget. Untung pop masih punya 1 masker kain andalan dan kalau hanya ke supermarket atau berjemur di depan kolam renang (kita tinggal di apartemen) gak perlu pakai masker.

Tapi peraturan berubah sejak korban makin banyak, tim satgas Covid-19 juga dibentuk di apartemen, akibatnya ada peraturan baru harus pakai masker kalau turun dari unit. Bahkan hanya ambil makanan dari ojolpun harus maskeran.

Akhirnya saya pesan masker kain dari Sritex 20 buah dengan asumsi cukuplah buat bertiga. Sayangnya masker ini indent lumayan lama sekitar 2-3 minggu, masa iya gara gara gak pakai masker eke cuma nangkring di balkon kalo berjemur.

Untung di jalan sempat ketemu penjual masker kain, harganya 15 ribu masker dua lapis sih tapi bahan kaosnya tipis. Duuuh jadi pingin bikin tapi gak tau caranya dan gak punya mesin jahit pula.

Memang sih sudah dapat tutorial bikin masker kertas dari bekar teman kantor Arin Swandari tapi gak kebagian lagi tissu yang tebal buat bahan masker di supermarket.

Akhirnya lihat tutorial di di Fbnya kak Mimi Hiljah cara bikin masker kain seperti yang diajarkan Arin. Walaupun ada bagian tutorial yang gw gak ngerti (cara masang tali untuk telinganya gimana?) ya diniatin aja untuk bikin.

Gw  merelakan kain toraja (atau motif apalah itu) yang belum sempat diapa apain, untuk dibuat masker. Langsung eksekusi, walaupun gak punya mesin jahit tapi benang aneka warna dan jarum ada dong, buat benerin kalo ada kancing baju yang lepas. 

Tapi karet untuk telinga gak punya, beli di toko buku hanya ada tali untuk name tag. Gw beli 3  warna kuning biru dan pink sesuai warna kesukaan.

Jangan lihat kualitas jahitnya, cuma di jelujur (nah istilah gini gw taunya dari mami Hanna Hassan), yang jelas rapi jali dan sesuai syarat kesehatan 3 lapis eeeaaaa.
Masker perdana berdasarkan nebak nebak hi...hi...
Masker ala ala ini ada kantong buat naro tissu, nah jadinya 3 lapis kan. Talinya sesuai warna favorit, kuning, pink sama biru💛💖💙.

Selama pakai masker dengan tali name tag ini, ada teman yang baca postingan gw di sosmed soal masker kain yang masih indent dan jahit sendiri. Dia ngirimin gw masker kain dari bahan batik 2 buah.
Thanks ya Sandra Sahelangi, akhrnya gw lihat langsung masker dua lapis yang ada kantongnya. Karena gw ini tipe yang bisa ngerti kalau lihat langsung ketimbang tutorial lewat video apalagi kalo gak kumplit penjelasannya.
Setelah 3 minggu di rumah, gw memberanikan diri untuk beli tali karet di pasar rawamangun. kebetulan tukang jahit di sana lokasinya ada di samping jadi suami gw bisa anter sampai pintunya, dia sama Nayla tetap di mobil gw lari beli karet itu terus langsung ke mobil lagi hi...hi....
Senang akhirnya walaupun masker Sritex sudah datang (gw cuma ambil 6, sisanya bagi bagi buat mama mertua, mami dan adik adik di Pondok Gede), gw tetap bikin masker kain buat di bagi bagi juga. 
Masker Sritex
Gak lama ada teman arisan Mba Nina (mama Khanisa) ngeshare di grup wa, tutorial dari mahasiswa di Amrik yang bikin masker 3 lapis praktis tanpa tambah tisu lagi. 

Widiiiih langsung mupeng bikin lagi apalagi sempat beli lagi tali karet 20 meter wkwkwkwkwk.

Sama dengan sebelumya selain bikin untuk bertiga juga untuk bagi bagi. Sampai kapalan tangan gw, tapi ternyata kalau lagi jahit masker gw bisa adeeeem  anteng darah tinggi gw turun kayaknya hi..hi...
Ini ukuran yang gw buat
masing masing gw bikin 6-10 buah
Lumayanlah gak harus spaneng lihat harga masker sekali pakai yang langka dan mahal. Karena kita sehat dan gak kemana mana tapi hanya sesekali harus keluar rumah cukup pakai masker kain (tambahin tisu dalam kantong maskernya kalau dua lapis).

Masker sekali pakai yang langka untuk paramedis dan yang sakit saja deh, lagian mihil juga. Minimal mama mertua aman ke pasar setiap akhir pekan kita juga aman kalau harus keluar unit walau hanya sebentar. 

O ya selain sempat beli masker ala ala yang ada tulisannya (gak bisa milih tulisan tapinya), kantor pop (Katadata) juga bikin masker unlimited kece banget untuk karyawannya satu keluarga dapat semua berapapun orangnya. 
Masker Unlimited Katadata
Masker lucu2an sayang bahannya kasar
Kalaupun pandemi sudah berlalu kami akan tetap pakai masker kemana mana sepertinya, untung sudah punya banyak sekarang.

Makasih ya buat yang sudah mampir dan baca curcolan gw soal masker, muaaaachhhh.

Jumat, 08 Mei 2020

Ulang Tahun Saat Pandemi Corona-19

Hi Mom...
selamat ulang tahun buat yang barengan ultahnya sama gw ya, 8 Mei. Ultah ditengah pandemi Covid-19 gini cuma dirayakan bertiga dan di rumah aja pastinya.

Cuma sehari sebelumnya kita coba keluar buat beli cake atas request yang ultah, gw wkwkwwkwkkw. pingin cheese cake dan yang dekat hanya The Harverst yang ada di Buaran.

Gak ada kado kadoan, gw cuma pingin sehat dan bisa ke rumah mami. Kado benerannya nanti aja kalo pandemi sudah berlalu.

Seperti biasa suami gw bikinin kalimat ala ala romantis gini di FB. Walaupun kali ini gw todong soalnya karena banyak kerjaan dia gak sempat bikinin.

Falling for you was the greatest good that my heart ever did me
I am so fortunate to be the one you have decided to spend the rest of your life with.
You are the real queen of my castle and you will rule in that castle till this world comes to an end

It’s amazing how after all these years of marriage, you still take my breath away like you did on the first day we met.
Happy birthday to my true life companion and the mother of my beautiful daughter
Enjoy every single moment of your Big Day
Once again, Happy Birthday…

Kamis, 16 April 2020

Hijaber Meraih Mimpi Bersama NIVEA


Hi Mom... 

Masih pada di rumah aja kan? bukan hanya mengikuti anjuran pemerintah untuk memutus penularan virus covid-19, tapi karena semua diharuskan bekerja dari rumah.

Begitu Juga dengan anak anak kita juga diharuskan untuk belajar dari rumah, termasuk dengan Nayla anak saya. Sudah sebulan lebih dia keruntelan sama kita di rumah.

kebetulan ini anak sudah biasa kalau enggak ada kegiatan atau pergi liburan di luar pasti hanya di rumah bertiga. Tapi  semakin banyak pengetatan untuk keluar rumah termasuk di apartemen tempat kami tinggal bikin mati gaya juga ya mom.

Biasanya kita belanja di supermarket yang ada di apartemen, tapi kalau barang yang kita cari gak ada sesekali belanja di luar biar gak bosen juga di rumah. 

Kita keluar bertiga pakai kendaraan pribadi. Mau beli bahan makanan atau keperluan rumah tangga yang lainnya di pasar atau supermarket harus pakai strategi. 

Kalau sepi kita bertiga turun, kalau ramai bisa jadi gak jadi belanja atau hanya suami yang belanja pastinya pakai masker dan bawa hand sanitizer. Rempong banget deh ya

Makanya ketika suatu siang dapat kiriman produk pertama untuk para hijaber dari NIVEA, extra white body serum hijab cooling dan deodorant hijab fresh yang segarnya long lasting fresh plus ada logo halal MUI senang banget dong ya.
Secara punya saya sudah mau habis (walaupun sudah sebulan gak kemana mana) tapi setiap habis mandi body lotion rutin saya pakai. Sama halnya dengan deodorant kalau mau berjemur di area kolam renang dan belum mandi saya pakai deh si deodorant hi...hi...

Menurut Dokter Spesialis Kulit, dr. Listya Paramita Sp.KK “Para hijabers membutuhkan perawatan kulit ekstra untuk tetap nyaman dalam melakukan berbagai aktivitas, baik di dalam maupun di luar ruangan”.

Dia menyarankan untuk memilih produk perawatan yang formulanya lembut di kulit serta memiliki manfaat melembabkan dan menyejukkan.”

Tapi saya yakin deh yang gak pakai hijab juga bisa pakai produk ini harum nyaman dan adem. Contohnya Nayla ikutan pakai body serumnya. Yuuk kita kulik kulik kandungannya apa saja.

Extra white body serum hijab cooling

Seri dari Nivea ini dikeluarkan untuk memberikan kenyaman bagi pengguna hijab yang memakai pakaian tertutup.

Nayla anak saya juga ikutan pakai setiap dia habis mandi, karena tertarik pas saya bilang, adem dan harum banget body lotion hijab ini. Apalagi pakainya habis mandi, tambah segar, habis itu pakai baju tangan panjang dan hijab.

Body serum yang diformulasikan  khusus untuk wanita berhijab ini mengandung whitening UV serum dan cool tech. Itu yang bikin kulit lembut dan segar sepanjang hari juga melindungi kulit dari efek negatif sinar matahari.

Selain itu diperkaya dengan 95% kemurnian vitamin c dan uv filter untuk melindungi  kulit dari efek negatif sinar matahari, akibatnya kulit saya jadi tampak cerah. Ini penting banget kan saya harus ngerem di rumah dulu saatnya mutihin kulit ya kan.

Sedangkan hijab cool tech diperkaya dengan  formula peppermint dan mentol membantu menyejukkan suhu kulit seketika. Apalagi formulanya ringan, tidak lengket dan cepat meresap ke dalam kulit dengan ekstrak bunga Lotus.

Deodorant Hijab Fresh

Tahu kan deodorant dipakai di mana? Yuup di ketiak. Produk ini dilengkapi dengan ekstrak bunga sakura yang dapat memberikan kesegaran sepanjang hari.
NIVEA Whitening Hijab Fresh Deo juga mengandung Vitamin C yang dapat mencerahkan kulit ketiak serta memiliki formula yang lembut di kulit karena non alcohol.

Produk yang sudah teruji secara dermatologi ternyata bisa membuat pori ketiak tampak kecil. Ah lumayan lah ya, jadi kelihatan lebih mulus nantinya.

Kenapa NIVEA Peduli Banget sama Kenyamanan Hijaber?

Kita lihat sejarahnya dulu ya. Jadi selama lebih dari 100 tahun, NIVEA telah menjalankan komitmennya menghadirkan produk perawatan kulit yang dapat membantu konsumen di seluruh dunia dalam menampilkan versi terbaik dari diri sendiri.

Karakter dan kebutuhan kulit konsumen yang sangat beragam merupakan sumber inspirasi bagi NIVEA untuk bisa terus berinovasi. Kali ini, terinspirasi oleh para hijabers Indonesia sehingga mereka bisa lebih percaya diri dan yakin untuk melangkah menggapai mimpi-mimpi yang ingin diraih.

Holger Welters, Presiden Direktur PT Beiersdorf Indonesia mengatakan, “Sebagai perusahaan perawatan kulit kelas dunia yang berbasis teknologi, kami senang dapat mempersembahkan inovasi terbaru kami.

Hal senada juga  dikatakan Sally Marryta Diantiny (Senior Brand Manager NIVEA Indonesia), “Lebih dari 40% konsumen NIVEA Indonesia adalah wanita berhijab atau yang lebih sering dikenal dengan panggilan hijabers.

Makanya  sebagai bentuk apresiasi terhadap kepercayaan mereka, NIVEA menghadirkan dua produk terbaru yaitu NIVEA Whitening Hijab Fresh Deo dan NIVEA Extra White Hijab Cooling Body Serum.

NIVEA juga mengadakan kampanye bertajuk #YakinMelangkah untuk mengapresiasi hijabers  inspiratif Indonesia yang tangguh dalam menghadapi berbagai rintangan untuk meraih mimpi-mimpinya.

Mereka adalah Hamidah Rachmayanti (influencer muda yang #YakinMelangkah menjalani usaha kopi sambil mengajak rekan hijaber lain untuk maju bersama).

Heni Sri Sundani (anak petani yang #YakinMelangkah menggapai mimpinya menempuh bangku kuliah dan membantu ribuan anak kurang mampu dalam mendapatkan pendidikan yang lebih layak).

Qonitah Al Zundiah (pecinta fashion yang #YakinMelangkah menggapai mimpinya menghadirkan produk fashion ramah lingkungan meskipun pasarnya masih cukup menantang).

Terakhir Puti Karina Puar (peraih Emmy Awards untuk video perdamaian yang #YakinMelangkah menggapai mimpinya sebagai ilustrator yang menyebarkan nilai positif).

“Melalui kolaborasi dengan 4 wanita tangguh ini, NIVEA ingin menginspirasi hijabers lain di Indonesia untuk lebih percaya diri dalam menampilkan versi terbaik dari diri mereka sambil tetap menjunjung tinggi nilai-nilai yang sesuai dengan keyakinannya.

Nah mom tunggu apalagi, produk ini telah tersedia di berbagai outlet, drugstore, ataupun e-commerce. NIVEA Whitening Hijab Fresh Deo dipasarkan dengan harga yang disarankan sebesar: Rp 10.000,- untuk roll-on ukuran 25 ml; Rp 22.400,- untuk roll-on ukuran 50 ml; dan Rp 43.400,-.

Sedangkan NIVEA Extra White Hijab Cooling Body Serum dipasarkan dengan harga yang disarankan sebesar Rp 39.900,-. 
Gak hanya itu NIVEA ada varian Spray yang gak kalah kece. untuk spray  ukuran 150 ml.
Jadi masih betah dong ya di rumah saja, apalagi ditemenin sama NIVEA. Gak boleh kemana mana bukan berarti gak boleh merawat diri, kalau badan harum jadi lebih semangat untuk hidup lebih sehat.

Tau gak mom, selama di rumah peralatan lenong saya utuh termasuk lipstick. Ya pastilah kan kemana mana pakai masker siapa sadar dengan bibir pucat.

Semoga kita semua sehat sehat ya mom, pandemi covid-19 segera berlalu. Aamiin

Senin, 23 Maret 2020

Sinar Mas Bantu Tenaga Medis Lawan Covid-19


Hi Mom...

Sudah satu minggu nih sejak covid-19 jadi pandemi, Nayla dan suami di rumah. Belajar, kerja dan keruntelanlah kita bertiga, saya pribadi sih senang plus lega melihat mereka akhirnya bisa berkegiatan di rumah.

Masih teringat ketika mereka belum mendapat kepastian untuk social distancing, saya ketar ketir di rumah. Gimana enggak, Nayla bilang sabun cair di kamar mandi sekolah sudah habis.

Nayla memang saya bawain hand sanitizer tapi tetep parno dengan kesehatan dia di sekolah. Apalagi saya gak bisa membujuk suami saya buat bawa kendaraan ketimbang naik moda transportasi umum ke kantornya di Jakarta Selatan.

Setelah semuanya berkumpul, pekerjaaan rumah kita selanjutnya adalah nyari masker. Masker ini sejak bulan lalu sudah gak ada dimana mana, apalagi sekarang.

Kebayang gak bagaimana keadaan para petugas medis kalau peralatan yang melidungi mereka dari covid-19 kosong.

Kalau mereka tidak terlindungi bagaimana nasib kita?

Saya punya sepupu biasa saya panggil kak Yanti yang jadi bidan pelaksana di puskesmas Kunciran Tanggerang. Sekarang dia tiap hari pakai baju isolasi untuk para pekerja medis atau biasa disebut alat pelindung diri atau APD yang mirip kostum astronot.
kak Yanti
Baju ini mihiiil banget harganya di atas 300 ribu rupiah, jlebnya lagi selain baju ini mahal, hanya sekali pakai pula gooosssh. Saat ini persediaan baju ini katanya sudah menipis, di beberapa tempat ada yang pakai jas hujan parasut yang tipis itu, double jleb deh.

Sedih..bukan karena saya punya sepupu yang jadi bidan tapi bayangin deh kalau para pekerja medis ini terpapar siapa yang akan merawat kita nanti.  Oooooh saya gak berani bayangin, nulis ini saja saya gemetar.

Secercah Harapan Dari Sinar Mas

Untungnya ada kabar baik yang bikin lega hati, 19 Maret 2020 Sinar Mas bersama perusahaan lain di bawah naungan KADIN (Kamar Dagang dan Industri Indonesia) bersama Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia menggalang dana sebesar 500 miliar rupiah, uwooooow. 

Penggalangan dana ini dilakukan sebagai dukungan bagi ujung tombak penanggulangan pandemi virus corona atau covid-19.
Dok. IG Sinar mas
Menurut Managing Director Sinar Mas, G. Sulistiyanto, Selain Sinar Mas ada kurang lebih 8 perusahaan  yang sudah konfirmasi akan berdonasi. Mereka masih menunggu pengusaha lain untuk kepedulian sosial ini.

Bantuan disalurkan melalui Kementrian Kesehatan dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Untuk menumbuhkan empati dan kepedulian terhadap para tenaga medis yang berjuang di lapangan dalam merawat para pasien yang positif corona.

Donasi yang terkumpul nantinya untuk melengkapi peralatan kesehatan bagi tenaga medis. Karena kecepatan dan ketepatan penanganan menjadi kunci memerangi pandemi covid-19.

Seperti yang dikatakan relawan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia sekaligus CEO DAAI TV Indonesia, Hong Tjhin selepas melakukan penyerahan simbolis kepada Ketua PBNU Bidang Kesehatan yang juga Pembina Tim COVID-19 PBNU, dr. Syahrizal Syarif di kantor Badan Nasional Pengendalian Bencana (BNPB).

Donasi bertahap  akan berbentuk peralatan uji cepat (rapid test kit) sebanyak 1 juta buah, 20 ribu baju isolasi (coverall safety), 4 unit alat bantu pernapasan (ventilator), berikut 1 juta masker. Penyaluran bantuan berlangsung di bawah koordinasi Kementerian Kesehatan dan BNPB.
Dok. IG Sinar Mas
Bahkan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia telah menyerahkan bantuan berupa APD seperti baju isolasi, masker, kacamata, sarung tangan, juga ventilator bagi Kementerian Kesehatan dan beberapa rumah sakit seperti RSPAD Gatot Soebroto, RSPI Sulianti Saroso dan RSUP Persahabatan.
Seluruh penyaluran donasi berikut perusahaan yang berpartisipasi akan dilaporkan kepada Presiden secara berkala. Semoga makin banyak perusahaan yang ikutan ya.

Rapid Tes Kit

Semangat dan jadi lebih optimis penanganan pasien corona akan berjalan lebih baik. Karena nantinya akan ada 1 juta buah peralatan uji cepat (rapid test kit). Hanya cukup dari hasil pemeriksaan darah bisa ketahuan lebih cepat kita tertular virus corona atau tidak.

Rapid test memiliki alat pemeriksaan bawaan untuk mencegah hasil tes positif atau negatif yang palsu serta memiliki akurasi yang sangat tinggi.

Yang melegakannya lagi pasien pada tahap awal infeksi dapat diindentifikasi lebih cepat dan berpotensi membantu mengurangi penyebaran virus corona.

Beda dengan yang dilakukan sebelumnya dengan metode swab. Yaitu mengambil sampel dari lendir dan saluran pernafasan. Caranya dengan mengusap menggunakan alat khusus di mulut dan hidung.

Umumnya hasil tes corona dengan cara ini gak langsung  keluar hasilnya. Nah kemungkinan orang yang melakukan ini sambil menunggu dia bisa saja bosen terus jalan deh kemana saja yang berpotensi menyebarkan virus (kalau ternyata dia terpapar).

APD Alat Pelindung Diri

Baju isolasi untuk para pekerja medis yang masuk sebagai alat pelindung diri atau APD ini mirip kostum astronot. kebayang kan panasnya pakai baju seperti ini seharian, acung jempol untuk mereka ya mom.

Nah baju ini seperti yang saya bilang sebelumnya selain mahal sudah mulai jarang di pasaran. Padahal baju ini hanya sekali pakai alias langsung buang setelah dikenakan seharian.

Pada akhirnya ketika baju ini habis dan tidak ada cukup dana untuk membeli APD, ada yang menggunakan jas hujan untuk melindungi dirinya ketika mengurus pasien. 

Miris kan  kala melihat mereka memakai jas hujan yang tipis dan gak ada pelindung yang bisa melindunginya dari terpaparnya virus pasien corona.

Yuuuk kita sebagai masayarakat awam melakukan apa yang kita bisa, patuhi anjuran untuk bekerja dan belajar di rumah, hidup sehat dan jangan lupa untuk bahagia.

Berdiam di rumah bisa menyetop penyebaran covid-19, dokter gak kewalahan terima pasien. Semoga kehidupan  dan perekonomian secepatnya kembali normal ya mom.

Bye bye Ronce

Hi Mom... Tadinya nih pingin nulis soal kenangan kita sama si Ronald Mc Donald alias Ronce yang ada di Sarinah aka Sarince. Gimana tempa...