Jumat, 18 Januari 2019

Rezeki Di Tahun 2019, Barbieee...

Hi Mom....

Tahu baru harapan baru dong ya, keinginan yang belum tercapai pinginnya bisa terealisasi tahun ini, kalau belum bisa ya coba lagi tahun depan.

Selain kesehatan, dan kami sekeluarga plus orang orang tercinta lainnya bisa merasakan kehidupan di tahun 2019 ini, Nayla dapat rezeki hadiah boneka Barbie yang banyaaaak.
Pengumuman sebagai salah satu pemenang lomba mewarnai batik dari boneka Barbie, sebetulnya sudah dari Desember tahun kemarin, tapi karena kesibukan Natal dan tahun baru hadiah dikirim dan diterima awal Januari 2019.

Pasti pada tahu Barbie kan? boneka bule caem kinyis kinyis, dengan body sempurna ramping singset kaki kayak belalang, rambut bak mayang terurai, tapi sayang gak pakai celokan dokal alias celana dalam ya wkwkkwkwkwkwk.
Berawal ketika di bulan Oktober 2019, saya di email salah satu komunitas blogger untuk ikut lomba mewarnai gambar dengan motif batik, syaratnya sih harus memiliki anak dengan usia tertentu, Nayla masuk kategori dong.

Apalagi menggambar dan mewarnai hobi kita berdua, syaratnya hanya ngeprint motif batik yang kita pilih, diwarnai terus foto deh bareng anak kita, dan dikirim melalui fanpage nya Barbie, gampang kan, makanya kita ikutan.

Nah pas lihat hadiah, kita langsung meneteskan air liur, karena selain kita bisa membatik bersama Barbie, kita juga dapat 3 buah Barbie Crayola (yang harganya kisaran 450rb-750rb uwoooooow) juga ada boneka Barbie yang limited edition karena pakaiannya dibuat dengan kain dari perancang terkenal Indonesia Iwan Tirta yang harganya di online 850 ribu perbuah uwooooooow lagi deh.

Bukan harganya juga yang bikin kita pingin ikutan lomba, tapi ini Barbie asli gitu looooh. Nayla suka banget main ini pas dia masih piyik, punya yang asli karena ada ada yang ngasih, sisanya dibeliin boneka yang mirip mirip sama mbak Barbie dan mas Ken, habis mihil sih. 
Sementara soal menang atau tidak, setiap kali ikut lomba apapun saya selalu bilang ke Nayla gak usah mikirin menang, kalau rezeki biar peserta segambreng kalau rezekinya menang pasti menang, dan kalau belum rezeki biarpun peserta cuma segelintir ya gak menang aja.

Yang sedih itu (kalau saya ya) ketika lomba berlalu tanpa sempat ikutan padahal saya atau anak saya mampu mengerjakan syarat lombanya.

Aniweeeeiiii ikutlah kita lomba ini, karena saya suka kupu saya pilih yang motifnya kupu kupu hokokai ketimbang motif batik parang, apalagi rok batik kita berdua ada yang motif kupu kupu. Kelar diwarnai sama Nayla, saya foto hasilnya dan langsung kirim di kolom komen lombanya.
Setelah itu saya lupa deh sama itu lomba hingga dua bulan berlalu, saya melihat ada inbox dari Barbie, karena messenger saya hapus saya gak bisa lihat inbox facebook lewat hape, kecuali pakai laptop, lagian saya saat itu merasa gak punya teman namanya Barbie, sempat terfikir iiih alay banget sih namanya  wkwkwkwkwk.

Sampai akhirnya Barbie ini mention saya di FB, itu juga saya lihatnya sudah malam pas mau tidur. Begitu saya buka ternyata pemberitahuan kalau anak saya menjadi salah satu pemenang, walah ini mungkin Barbie yang mengirim inbox waktu itu.
Saya donlot lagi deh si messenger ternyata Barbie sudah berkali kali ngasih info dan meminta saya untuk konfirmasi kegiatan melukis bersama Barbie, sampai akhirnya di ultimatum hadiah melukisnya hangus karena saya gak kunjung ngasih kabar, tapi hadiah lainnya tetap dikirim, Alhamdullilah kalau rezeki walaupun ada yang hangus hadiahnya. 

Daaaaaaan ketika akhirnya hadiahnya datang, Nayla sudah kebelet kepingin langsung buka, cuma demi dunia perblog-an saya suruh ganti baju sekolahnya dulu, karena kalau sudah dia buka pasti mau langsung dimainin, tanpa ganti baju dan makan siang.

Hadiahnya ternyata bikin kejutan juga buat saya, ketika melihat di fanpage Barbie, hadiah bonekanya yang memakai kain batik saya langsung kepincut sama Barbie Kirana yang pakai kain batik Kawung Manis, sambil berharap semoga yang dikirim yang pakai kain itu eeeeeeeh ternyata bener loh, saya sampai teriak girang.
Akhir cerita, 4 buah Barbie caem ini akhirnya mengisi rumah kami lagi setelah Barbie yang lama dihibahkan ke anaknya teman, sedangkan rumah barbie yang besar kami titip di rumah nenek, karena sejak pindah ke apartemen rumah Barbie bikin kamar Nayla sempit.
Seperti pesan Barbie kepada kita semua, selamat bermain yaaaa.  

Selasa, 01 Januari 2019

Poni Cepak Ala Nayla

Hi Mom...

Pernah mengalami anak perempuannya ketika masih kecil memakai pencil alis atau lipstik milik emaknya? pasti banyak yang mengalami, saya juga tuh sampai sekarang malah.

Tapi yang mau saya ceritain bukan soal muka cemong cemong karena lipstik, tapi poni cepak gara gara di gunting sendiri, pelakunya ya Nayla ketika umurnya baru 4 tahun.

Awalnya sih saya gak tahu kalau dia potong poni. Cuma pas sore sore lihat muka dia kok ada sesuatu yang beda tapi saya gak tahu, yang jelas sih mukanya memang gemezin wkwkwkwkwkwkw.

Baru ketika saya menyapu ruangan tempat dia main, saya menemukan potongan potongan rambut halus plus sebuah gunting.

Langsung deh potongan potongan puzzle di otak saya langsung menyatu dan  dapat jawabannya kenapa tadi seperti melihat sesuatu yang lain di muka Nayla.

Begitu saya panggil, dia nyamperin saya sambil senyum senyum, saya yang tadinya pingin ngomel ngomel dikit karena poninya cepak nyaris botak kalau dia motongnya lebih pendek lagi, jadi ketawa ngakak.

Muka dengan jidat jenongnya malah kelihata lucu, kalau saya pasti langsung pakai hijab kemana-mana hi..hi....
Saya tanya ke Nayla kenapa poninya dipotong, dia bilang poninya kepanjangan nutupin mata iiiiih bohong deh, bulu matanya yang kepanjangan kali Nay. 
Terus saya tanya lagi kok ngerti kalau poni kepanjangan harus dipotong, dia jawab kan mama suka potong poni Nayla atau poni mama sendiri dengan gunting, ya ampyuuun.

Saya memang pernah memotong poni dia atau saya kalau sudah menutupi mata, sementara rambut belakangnya masih oke belum  kepanjangan, jadi belum merasa perlu ke salon.

Selain itu Nayla memang dari kecil sudah saya biasakan potong rambut di salon, mungkin itu juga yang bikin dia coba coba buat potong poninya sendiri.
Akhirnya saya ajak ngomong pelan pelan, lain kali bilang sama mama, kan mama kasih Nayla gunting bayi yang ujung bulat (buat potong kuku ketika dia bayi) untuk gunting kertas, sedangkan gunting biasa yang lebih tajam hanya boleh dipakai kalau ada mama.

Kalau gak salah ingat, akhirnya Nayla saya bawa ke salon biar di rapihin rambutnya, biar gak kayak anak pankrok (aduuuh ini 80an banget yaaa) depan cepak belakang panjang.

Sejak itu sih Nayla gak pernah iseng buat bereksperimen lagi dengan rambutnya, gunting, pisau juga saya letakkan di tempat yang belum bisa dia jangkau.

Yang pasti sih foto ini ketika muncul di FB bikin saya pingin nulis soal si poni cepak ini, biar dia ingat pernah ngejutin dan bikin ngakak kita.

Sabtu, 15 Desember 2018

Happy Milad Pop Sayaaaang

Hi Mom
 
kalau suami atau anak ulang tahun biasanya kita merayakan dengan makan bertiga, atau sesekali Nayla merayakan dengan teman temannya (umur berkurang kok malah dirayakan ya), intinya sih biar berdoa bersama semoga jadi orang yang lebih baik ya.
 
Untuk ulang tahun tanggal 15 Desember 2018 ini, suami tercinta tidak bisa kemana mana karena sibuk keluar kota ngurusin tayangan siaran langsung bola.
Tapi demi menyenangkan Nayla dan istrinya yang selalu ditinggal tinggal terus, dia minta saya cari hotel seputaran Jakarta, biar gak bosen di apartemen. Langsung sigap dong sayanya hi...hi....
 
Cuuus booking hotel di seputaran Jatinegara, tepatnya di 7Days Premium Hotel yang nempel sama Jatinegara Mal, eiits ini bukan endorsan ya, karena sudah lama sering lihat di online kayaknya hotel kecil ini lucu juga.
 
Kalau lihat komennya sih biasalah, ada yang suka ada yang enggak, tapi 80 persen sukaaaa, apalagi nempel sama mal, walaupun kecil tapi kumplit plus ada bioskopnya juga. Done langsung saya pesan untuk tanggal 14 Desember.

Sedangkan untuk tanggal 15 Desembernya saya pesan di seputaran Thamrin, ini juga hasil diskusi bertiga pastinya. Kenapa Thamrin, dari dulu kita pingin car free day (CFD) di Thamrin tapi males harus berangkat pagi, jadi hanya CFD di Pulogadung, secara dekat rumah, dan gak harus pagi pagi jalan cari parkir.
 
Booking hotel beres, pas hari jumat tanggal  14 Desember, saya dan Nayla duluan cek in di hotel karena suami saya masih di kantor.

Begitu masuk kamar saya langsung jatuh cinta sama kamarnya luas, kasurnya lebar, lantai kayu, kamar mandinya juga oke. Langsung foto foto buat dikirim ke papanya Nayla. Habis itu kita berdua keliling keliling malnya.
Paginya sebelum sarapan kasih kado dulu dong buat yang ultah, kadonya dijamin berguna banget, celana jean, 2 buah celana pendek, plus dompet ha...ha... pop ini ganti dompet cuma pas ultah, untung deh ada harbolnas 1212.
Habis itu kita sarapan, lorong menuju ke tempat makan dibuat seperti ruang tunggu bioskop tapi lebih instagamable ceileee... pasti perancangnya sama nih. 
Hotel ini juga ternyata punya ruangan tempat sarapan yang cantiiiik (menurut saya ya) sayang pas makan gak ada yang bawa hape. 
 
Temboknya dikasih model batu bata warna putih, dengan pajangan foto foto dan tanaman hias dalam pot pot kecil, plus lampu lampu gantung warna putih yang cantik.
 
Dari tempat makan ini kita bisa langsung ke bioskop, tapi pengunjung mal tidak akan bisa masuk hotel lewat tempat kita sarapan kalau tidak punya kartu akses kamar hotel.
 
Kelar nonton Aquaman, kita makan siang endes dulu ditraktir sama yang ultah ho...ho.....habis itu kita langsung menuju Thamrin, cek in hotel kedua demi malam mingguan sambil jalan kaki di Sabang sama CFD.
Hotel Grand Cemara (lagi lagi bukan endors yaaa) ini lumayan dekat kemana. Malamnya kita jalan kaki ke arah Sarinah Thamrin buat makan malam dan cuci mata, plus olah raga jalan kaki persiapan buat besok pagi.
Akhirnya CFD yang ditunggu tunggu tiba juga, jam 7 pagi kita keluarin sepeda dari mobil, trus Nayla deh yang bawa menuju Sarinah Thamrin, kita minta dia lewat trotoar biar aman karena tidak semua jalanan yang dibebaskan buat pejalan kaki.
 
Suasana di CFD sama seperti pada umumnya, semuanya bikin kalap dari cemilan, makanan berat, bahkan sepatu, baju juga ada, kalau bukan karena ada anak kecil yang kepingin sarapan, rasanya semua stand bakalan dihampiri.
Seru walaupun pas giliran eke naik sepeda dengan asik di Jalan Sudirman (karena biasanya naik sepeda di jalan eke takut bow), tau tau ada suara pop manggil manggil, "Mom..Mom.." begitu nengok ada busway segede gaban di belakang hadeeeeh.

Hari itu kita cek out, balik ke apartemen setelah maksi di warsun 2 tak cikini, yaaaaaam, gak usah pakai fotolah, ada di artikel blog ini kok😋. Happy milad ya pop sayaaaaang.

Rabu, 05 Desember 2018

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom....

Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kepingin langit langit kamar cahayanya berwarna kuning, lagi pingin santai warnanya biru.

Atau menyalakan lampu di lantai kamar yang bisa menuntun kita ke menuju kamar mandi misalnya, hanya dengan sentuhan kaki di lantai?. 

ketika tidur kita biasanya kan mematikan lampu kamar, karena memang tidur yang sehat dan benar itu dengan cahaya seminim mungkin atau dimatikan sama sekali. Pastinya tengah malam ketika terbangun ingin ke kamar mandi, kita harus meraba raba tembok untuk mencari stop kontak dengan mata setengah mengantuk. 

Dengan sistem pencahayaan melalui koneksi interact yang menghubungkan pencahayaan ke data atau Internet of Things (IoT), kita cukup meletakan kaki di lantai, lampu yg ada di lantai akan menyala dan menunjukkan arah ke kamar mandi, whuiiiii kereeeen.

Seandainya punya fasilitas dan teknologi ini pasti nayla anak saya, akan matiin lampu pas dia tidur di kamarnya sendiri. Karena biarpun sudah 12 tahun dia, kalau mau ke kamar mandi tengah malam pasti mengetuk pintu kamar minta ditemenin ke kamar mandi.

Apa hanya ini keunggulannya? enggak dong untuk di kamar saja, dengan satu sentuhan  di satu tombol, kita bisa mengatur lampu langit langit, lantai hingga alarm (biasanya kita pakai alarm dari jam kecil atau pakai hape kan).

Kecanggihan teknologi ini saya saksikan bersama para blogger dan media  pada tanggal 3 Desember 2018 (uwooow pas anipersery akyu nih💙😊) acara peluncuran  Signify City of Light  di Main Atrium Senayan City, yaitu pameran dari produk Philips  yang selalu ada inovasi inovasi baru.

Sementara Signify ini menjadi nama perusahaan baru  dari Philips Lghting sejak 16 Mei 2018, nama legal dari Signify baru akan diterapkan di Indonesia pada awal 2019.

Nah untuk melihat pertunjukan cahaya yang spektakuler ini, kita bisa main main ke Senayan City dari tanggal 1 Desember 2018 -13 Januari 2019.

Disana kita bisa melihat ikonik "Gaze of Light" menara setinggi 16 meter yang akan memproyeksikan  pertunjukan cahaya dekoratif oleh Signify.
Bareng Mba Indri dan Mba Ria (pakai kamera Mba Ria)
Selain memberikan pengalaman yang menyenagkan bagi pengunjung, masih banyak inovasi lainnya, salah satunya seperti yang saya ceritakan di awal tulisan, pencahayaan di dalam kamar, walaupun baru di terapkan nantinya di kamar kamar hotel, tidak menutup kemungkinan akan diterapkan di rumah kita.
Untuk sistem pencahayaan rumah kita, ada sistem pencahayaan rumah pintar atau Philips Hue. Yaitu mematikan semua lampu dengan satu sentuhan, bahkan bisa mengubah suasana ruang tamu menjadi bioskop rumah (wah ini keren nih, kita biasanya seminggu sekali nonton bareng di rumah biar bonding kita makin kuat).

Tidak hanya untuk kebutuhan rumah dan hotel, sistem pencahayaan pintar ini juga bisa diterapkan di kantor di industri, yang membantu karyawan menemukan ruang ruang pertemuan atau ruang kerja yang kosong dan adanya manajemen pencahayaan terpusat mengurangi  biaya operasional.
Rami Hajjar, Country Leader untuk Signify Indonesia
Yang paling menarik sistem pencahayaan yang disebut Light Fidelity (LIFI), sebuah teknologi pencahayaan LED berkualitas tinggi yang juga menyediakan koneksi sambungan internet pita lebar (broadband) mirip dengan WIFI, tetapi menggunakan gelombang cahaya.
Wiiih keren nih, pas banget untuk  di gunakan di tempat-tempat di mana frekuensi radio dapat mengganggu peralatan, seperti rumah sakit atau ketika sinyal WIFI tidak dapat mencapai area kita.

Caranya gampang, penjelasan sederhananya, kita masukkan password kita melalui perangkat LIFI, terus berdiri deh di bawah lampu yang terkoneksi dengan LIFI. Karena kan sambungan internetnya ada di lampu itu.
Nah silahkan pakai sambungan internet di bawah lampu ini
Kebayang deh, ketika Nayla dewasa nanti dunia ini sudah canggih luar biasa, semua bisa dikerjakan cukup dengan sekali sentuh, asalkan tidak membuat manusia menjadi malas bergerak karena sudah capek berfikir, obesitas euy.

Apapun hasilnya saya senang masih menikmati semua kecanggihan teknologi ini.
Kamera Mb Indri
Kamera Mba Sadewi
Kamera Mba Ria

Rezeki Di Tahun 2019, Barbieee...

Hi Mom.... Tahu baru harapan baru dong ya, keinginan yang belum tercapai pinginnya bisa terealisasi tahun ini, kalau belum bisa ya cob...