Minggu, 11 Oktober 2020

Ultah ke 14 Nayla Rasa Pandemi

Hi Mom....

Gak terasa Nayla 12 Oktober 2020 ini 14 tahun umurnya. Bayi mungil yang ketika lahir nyaris berat badannya kurang  (karena gw darting, jadi gak banyak asupan makanan yang masuk 2-3 bulan menjelang kelahirannya) sudah tumbuh dewasa bahkan sudah datang bulan 2 bulan lalu. (Baby girl kami sudah akil baliq-yaaaaay)

Biasanya kalau ngomongin bayi mungil kita terjadi percakapan percakapan yang absurd sedikit bucin antara Doddy suami gw yang biasa dipanggil pop dengan gw yang punya panggilan Mom😀.

P :   "Mom bisa juga ya besarin anak,".
M : "kita kan besarin berdua". 
P : "Tapi mom yang 24 jam sama Nayla (di luar jam sekolah ya). 
M (dengan malu malu): "Besarin  ala kadarnya".

Obrolan ini biasanya berlanjut dengan protes suami sama jawaban gw, "Ah masa ala kadarnya, Nay bisa masak nasi goreng sama jahit bajunya sendiri yang sobek atau buat baju boneka dari dia kecil karena dia melihat mom."

Ooh oke oke sebelum yang baca pada mual karena pujian suami buat istrinya tersayang wkwkwkwkwk, bisa baca baca ini dulu (Masak ala Nayla) sama yang ini (Kostum Unlimited Mba Barbie).

Fisik boleh berubah tapi satu hal yang gak berubah dari anak ini adalah, Nayla anak yang sederhana. Tabiat kek gini turun dari kembarannya alias suami tersayang yang gak merasa penting dengan merek, yang penting itu  enak dipakai dan nyaman, sedangkan kalau makanan yang penting enak dan murmer.

Kalau akhirnya mereka berdua punya barang bermerek ya karena gw yg milihin, setengah maksa untungnya mereka suka. Atau karena gak ada pilihan lain yang mereka mau hanya merek tertentu.

Gw gak merk minded  cuma simple aja pingin sesekali pakai yang bermerk (alasan yang gak penting banget kan) tapi harga kadang gak bohong ya, selain bagus awet pulak. Bukan berarti yg murmer gak bagus ya, yuuk balik lagi tentang betapa sederhananya anak abg gw ini.

Untuk cake ultahnya dia sudah wanti wanti ke kita, gak minta yang mahal atau ada mereknya yang penting red velvet. Bahkan satu slice seperti saat dia ultah ke 13 di Singapore juga gak papa (Happy 13th Merlion birthday Nayla ),

Ya gimana dong gw mau ngumpetin cake kejutan yang  segede gaban di kulkas hotel. Pilihannya beli satu slice (lilin sih bawa dari Jakarta, gw mah gitu😋) belinya aja ngumpet ngumpet, cake  ditutupi makanan lain di pelastik belanjaan.

Tahun ini  kita gak bisa ngajak dia nginep atau makan di luar, lagi pandemi cuy mana PSBB walaupun pas dia ultah sudah masuk masa transisi. Kalau kek gini  gak tega ngasih dia cuma satu slice apalagi gw pecinta berat cake kan pingin juga.

Kita ... tepatnya gw sudah memutuskan beli di Harvest toko cake favorit gw. Sebelumnya iseng gw tanya ke Nayla lebih cantik mana cake  red velvet yang berbentuk letter cake dengan hiasan cantik di atasnya atau yang luar dalam warnanya merah merona khas red velvet.

Ternyata dia lebih suka yang merah merona, fixed beli yang di Harvest aja.
Kadonya apa?
Kado bukan sebuah keharusan tapi gw sudah terbiasa ultah di rayakan dan ada kado. Masih ingat sering banget ngerayain ultah tanpa mami sama bapak karena mereka bekerja, tapi mami sudah menyiapkan makanan, cake dll.

Jadi kebiasaan ini gw lakukan ke Nayla. Kali ini dia mau camera Mirorrless, karena hampir setahun terakhir pas kelas 7 dia ambil ekskul fotografi.  Bahkan saking pinginnya dia bilang kalau perlu dia mau tebok celengan😀.

Selama ini pop selalu transfer uang bulanan ke rekeningnya, gak besar sih hanya 100 ribu sejak dia kelas 7.

Kadang uang di ATM itu dia pakai beli sesuatu pas belajar kelompok di mal atau di rumah temannya. Sejak pandemi gak pernah terpakai pastinya, apalagi uang jajan tetap pop transfer

Jajan Nayla gak gede loh untuk ukuran anak kelas 7 sehari hanya 10 rb plus bawa bekal nasi sama minum, ya gitu deh ni anak kan gak neko neko. Paling kalau emaknya sesekali jemput dia minta makanan kesukaanya di mal.

Uang tabungan seuprit ini yang Nayla minta tambahin buat beli si kamera. Gw dong ya langsung  gercep nyari rekomendasi camera di google.

Rasanya udah pingin langsung mesen aja, untung pop ngasih pencerahan (buat gw sama Nayla), kata pop rasanya gimanaaaa gitu ngeluarin uang di atas 5 juta untuk sesuatu yang gak terlalu urgent pas pandemi.

Selama di rumah aja foto foto pakai kamera (apalagi pakai kamera hape pop yang kinclong) rasanya masih cukup. 

Gw janji sama Nayla   kapanpun dia kembali sekolah offline (berharapnya sih sampai vaksinnya ketemu #hilangkeknya) langsung beli. 

Tapi selama masih di rumah aja, gw minta tabungan dia sampai tahun depan jangan dipakai, biar dia ikut melakukan usaha sedikit untuk dapetin sesuatu jadi gak cuma tinggal minta.

Eh ternyata dia setuju loh nah kan jadi enteng pikiran gw. Cuma kalau ultah gw kan udah biasa ngasih kado, jadi ya pingin tetap ngasih hadiah yang gak mahal banget tapi dia suka.

Tapiiii anak ini kalau ditanya kado galau seperti biasanya. Banyak yang dia suka kayak Harry Potter (khususnya Slytherin) plus pingin jubah hitamnya, K-pop teteup, dan yang paling baru kartun anime Haikyuu!! (nulisnya memang begini), bahkan dia bikin sendiri patung patung mereka dari kertas dan kardus.

Pas gw tunjukin mau kaos kartun anime Haikyuu!! dengan gambar karakter siapa, eh dia bingung lagi😂. Akhirnya gw tunjukin tote bag sama kaos warna hijau tulisan Slytherin dia bilang boleh deh tapi katanya gak asik kalau hanya tulisan doang di kausnya.

Setelah tahu apa yang dia mau, gw bilang dong kayaknya semua barang itu tokonya di LN males pesan ah ongkirnya pasti mahal, kayaknya sih dia percaya.

Padahal di belakang dia, gw diskusi panjang kali lebar sama yang design kaos buat nentuin gambarnya sambil berharap dia suka. Selain itu  tote bag sama masker Slytherin PO nya juga lama kurleb 4 minggu.

Untunglah ketika memasuki bulan Oktober satu satu kado ini sampai di rumah. Gw punya waktu untuk cuci kaos dan masker Slytherin (gw juga beli buat gw sama pop, gak peduli logo asrama apa di Harpott yang penting warna kesukaan wkwkwkwk), kalau tote bag cukup gw semprot hand sanitizer bolak balik luar dalam.
Sudah Cukup Kadonya?
Ternyata seminggu sebelum Nayla Ultah, kok tetiba gw pingin ngasih sesuatu lagi. Habis kayaknya ini anak sudah dua mingguan nonton Haikyuu!! lagu soundtracknya Nekoma ... Nekoma ... dia setel bolak balik, sampai nempel di kepala kita berdua.

Gw jelasin dikit apa itu kartun anime Haikyuu!!. Ini cerita tentang siswa sekolah yang ingin mengikuti kejuaraan nasional bola voli antar-SMA di Jepang. 

Salah satu SMAnya itu bernama Nekoma yang terkenal dengan permainan defensenya yang luar biasa. Nekoma ini favoritnya Nayla. ( Nekoma...Nekoma...)

Gw cemas dong, takut kado yang bertema Harry Potter gak berkenan padahal sudah kelar di bungkus. Apalagi dia tiba tiba bilang minta beliin tote bag polos buat diwarnai (walah kan gw udah beliin tote bag Harpott).

Pas gw tanya harganya  bikin gw kaget masak cuma 7 ribu, malah ongkirnya yang mahal 10 ribu karena toko onlinenya di Bandung. Gw sampai ngakak, beli dua lah kalau murce gitu.

Iseng gw bilang gimana kadonya itu aja, eh dia bilang boleh mom dengan muka berseri seri ya Allah anak gw gampang banget sih dibikin bahagia. Dan seperti biasanya dia berubah lagi, karena kepincut sama jaket klub bola voli Nekoma dan kalungnya Haikyuu!!.

Nayla (N): "Tuker ya mom kadonya, gak usah jaket mahal,  kalung Haikyuu!! aja ya".
M: "Ya udah pesen deh, berapa harganya?".
N: "30 ribu mom (gubraaak😂) tapi PO nya baru tanggal 10 Oktober."
M: "Gak pas ultah kamu dong datangnya".
N: "Gpp mom".

Mungkin karena dari kecil gw gak pernah larang dia beli apapun asal harganya gak lebih dari 5 angka, kalau lebih angkanya dan  misal dia maksa  sampai guling guling kita gak akan kabulkan. 

Yang ada setiap ada mainan yang dia suka dia selalu bilang "Mainin di sana aja deh gak usah beli, angkanya lebih dari 5." hi...hi...karena dia hafal banget mamanya kalau dipaksa pasti bergeming.

Karena gak pernah maksa ini emaknya jadi kepikiran si jaket Nekoma ini. Seminggu sebelum ultah gw bertanya ala tricknya detective Conan gitu deh.
M: "Kamu udah gak suka Harpot ya, soalnya udah sebulan gak nonton filmnya?" (emaknya cemas).
N: "Masih lah, kan filmnya sudah Nayla tonton semua mom bolak balik, sekarang lagi suka Haikyuu!!".
M: "Terus jaket yang kamu mau itu yang kayak gini (sambil nunjukin jaket warna merah tulisan Nekoma dibelakang punggungnya)?".
N: "Iya, gak usah deh kalung aja".

Malam itu setelah pura pura mau jahit jaket dengan bahan pemberian omanya Nayla, gw bisa ukur badan dia, trus langsung deh pesan jaket itu di online (setelah lihat semua komen pembelinya bagus bagus).  

Suami gw dong ngakak ngeliat gw mendadak pesan online lagi. "Sayang ya sama Nayla?" katanya, hi...hi.... iyalah walaupun sering diajakin debat debatan yang berujung banting pintu😎.

Untungnya hari ketiga jaketnya datang. Malam malam pas Nayla sudah bobo di kamarnya, jaketnya gw cuci dan sekarang sudah rapi jali masuk bungkusan kado. Sampai hari H anak ini taunya hanya kado kalung Haikyuu!! yang 30 ribu itu. 
Ajaib sih ini anak Kado yang sudah gw taro di bawah meja gak bikin dia bertanya tanya padahal dia lihat pas sholat Shubuh di ruang tamu. Makanya dia kaget pas habis potong cake diminta ambil kado😂.
Semoga kami bisa mendampingi kamu lama ya nak, minimal sampai kamu punya anak deh, Aamiin. Baca dan ingat ingat pesan kita berdua di kartu ucapan ya, yang paling penting sih sehat sehat dan bahagia selalu.

Nekoma... Nekoma...

Hi Mom ...

Gimana masih betahkan di rumah aja, sama dong kita. Popnya Nayla selama WFH malah sibuk banget,  rapat online bisa berlangsung on off sampai malam dan sesekali ke kantor. Jadi ya nikmati dulu keruntelan di rumah.

Untung Nayla gak merengek rengek minta keluar, paling sesekali kita ke Gramed gak lebih dari 2 jam habis itu balik.

Kemarin nih dia minta kardus bekas bawa barang belanjaan jangan di buang. Dia belum tahu mau bikin apa karena kardusnya kecil gw gak buang, gw biarkan nangkring di pojokan ruang tamu.

Gak taunya dia mau bikin kartun figure nya anime Haikyuu!! (nulisnya memang harus gini). Sudah sebulanan ini tiap hari dia nonton kartun ini bahkan tampilan password laptop dia ganti pakai kartun ini.

Nay dan Hinata

Kadang kalau lagi belajar online dan lagi ngerjain tugas sekolah dia setel tuh soundtracknya ...Nekoma...Nekoma.... bolak balik. Hadeh sampai hafal dan nempel di kepala kita berdua😂.

Apa sih Haikyuu!! dan Nekoma. Ini cerita siswa sekolah yang ingin mengikuti kejuaraan nasional bola voli antar SMA di jepang. Salah satu SMAnya bernama Nekoma.

Nekoma yang jadi favorit Nayla ini terkenal dengan permainan defensenya yang luar biasa. Gw juga gak tau kenapa Nayla dan teman temannya suka kartun ini.

Mungkin nih selain anggotanya unyu unyu, di fim ini gak ada jurus jurus yang berlebihan. Natural seperti permainan bola voli di dunia nyata.

Tapi gw gak mau ngulik ngulik Haikyuu!! terlalu dalam, biar diserahkan sama ahlinya aja. Cuma mau curcol kalau anak cewek ini bisa ngisi waktunya dengan kardus bekas hi...hi...

Bikin kartun figurenya sederhana banget kok, cuma bermodalkan print out gambar gambar anggota pemain bola voli dari SMA Nekoma dan SMA lain, kardus bekas, lem kertas, cutter, gunting sama selotip.

Kalau sudah kumplit, gunting deh gambarnya tempel di kardus terus gunting lagi sesuai gambarnya. Biar bisa berdiri dia kasih penopang dari kardus terus di selotip double double, sudah sesimple itu but dia happy.

KenMa
Dia jejerin tuh di lemari pialanya (yang sebagian pialanya dia keluarin demi kartun figure Haikyuu!!) patung patung para pemain bola voli ini berikut komik komik Haikyuu!!.

Nah kan jadi pe-er buat kita dimana sebagian piala piala mau diletakkan, karena sekarang berjejalan di meja belajar dia.

Biarin deh yang penting anteng di rumah, keluar rumah cuma seperlunya itu juga bareng ortunya. Dia juga gak merengek rengek minta ngetrip atau makan di luar.

Kalau males sepedaan di luar ya gowes sepeda statis sambil nonton atau main hape, pelan pelan  belajar untuk berdamai dengan keinginan keinginan keluar rumah dan bertemu orang banyak.

Semoga Nayla (dan kita semua) bisa mempertahankan kewarasannya karena 90 persen berada di rumah. Gak kebayang kalau harus berpisah karena di rawat di wisma atlet, jangan sampai ya.

Sabtu, 19 September 2020

Si Cantik Penghilang Stress

Hi Mom...

Tanaman dalam pot atau bahkan sebuah pohon gak asing di rumah orang tua gw. Dulu kami punya pohon belimbing buah yang buahnya walaupun gak berlimpah tapi cukuplah buat dipandang pandang mata.

Almarhum bapak paling gak suka lihat buah di bungkus bungkus dengan koran atau pelastik dengan alasan biar gak di makan codot. Karena buah di pohon itu jadi salah satu obat capek, penyegar mata dan penyejuk hatinya setiap pulang kantor.

Jadi kami mana pernah tahu rasanya belimbing dari pohon sendiri, kalau kepingin ya belilah ha...ha.... Ya gimana itukan pohon kesayangan bapak yang dia siram pagi kalau hari libur dan tiap sore setelah dia pulang kantor.

Sambil menyiram pohon dengan selang air bapak dengan teliti memeriksa daun dan buah (mungkin juga diajak ngomong kayaknya), jangan sampai ulat atau hama hinggap di pohon kesayangan. Pokoknya pohon itu subur dan apik persis sama dengan perlakuan beliau ke mobil atau kulkas di rumah.

Rapi jali, kinclong dan wangi banget deh. Hingga akhirnya pohon kesayangan ini ikut layu dan mati seiring dengan kepergian bapak. Mereka seperti punya kontak bathin hiks atau mungkin karena kami tenggelam dengan kesedihan hingga beberapa lama seperti melupakan untuk mengurus pohon belimbing bapak.

Sementara mami hobi juga tapi dia memilih untuk beli pohon pohon dalam pot. Kebiasaan ini akhirnya menular juga di gw, dari mami gw punya beberapa tanaman bunga yang cantik cantik.

Awalnya hanya punya satu tanaman di rumah kontrakan pertama kami, bunga kamboja warna merah hadiah suvenir pernikahan sahabat gw Iman Rosidi dan Uci jadi tanaman pertama yang gw punya dan gw sayang karena rajin berbunga sampai sekarang (lebih dari 10 tahun) bahkan sudah di bagi bagi ke tetangga segala.

Pernah pada masanya gw punya lebih dari 15 pot tanaman. Bahkan gw pernah punya pohon cemara yang menurut gw keren dan cantik banget di taro di balkon kontrakan gw, bikin adem.

Tapi sejak 6 tahun lalu kami tinggal di apartemen tanaman yg bisa gw bawa hanya 3 macam. Kamboja merah, pohon jeruk limau (yang belum pernah berbuah sampai sekarang hiks) dan anggrek ungu.

Karena pandemi kebanyakan kan ngedekem aja di rumah, orang orang jadi rajin bercocok tanam. Time line sosmed gw penuh dengan tanaman buat di makan dan hiasan. Jadi pingin lagi deh punya beberapa tanaman.

Gw naksir tanaman janda bolong (iiih enggak banget gak sih namanya, kalo janda ya pasti bolonglah wkwkwkwkwk), silver dust yang kayak salju warna daunnya sama mawar kuning .... yuuup warna kesayangan gw banget.

Beli tanaman lewat online jadi pilihan gw, pengiriman same day dengan ojol gw pilih demi ongkir murce karena lokasi toko bunga di Jakarta Selatan sedangkan rumah gw di Jakarta Timur. Hampir 2 jam tanaman yang dikemas dengan rapi ini jalan jalan naik motor.

Untunglah hanya ada kerusakan 10 persen dari tiga tanaman yang dibawa naik motor keliling kebeberapa tempat selama 2 jam. Yang penting mereka selamat sampai rumah, gw aman gak harus ke lokasi langsung,

Adanya tanaman ini mengalihkan pikiran buat keluar rumah. Bayangin aja nungguin mawar yg awalnya hanya kuncup kecil akhirnya mekar di hari ketiga, excitednya udah kayak nungguin orang mau lahiran.
Mawar Kuning
Janda Bolong
Silver Dust
Nah kalau ini yang kayak bunga matahari versi mini, koleksi terbaru gw di rumah sejak pandemi. Gerbera si bunga kuning ini asiik banget selain cantik mekarnya lamaaaaaaa banget, ini sudah 2 minggu masih stroooong.
Gerbera Kuning
Selain itu dia menghasilkan oxigen lebih banyak ketimbang tanaman lain, kata gugel😀😊. Sudah benar dong kalau habis berjemur gw letakkan di ruang tamu. Yang kedua bunga Gardenia putih, amboooi baunya mirip melati. Makanya pas mekar rumah bau melati tipis tipis asik lah.
Gardenia/Kaca Piring
Yang terakhir Rosemari, ini yg pingin gw punya dari dulu, buat manggang manggang dan bebakaran enak banget, aroma makanan jadi berbeda, harum dan enak.
Rosemari
Minimal ini jadi obat kita sekeluarga yang lagi gak bisa duduk duduk berjemur atau ngobrol di taman umum. Semoga pandemi cepat berlalu ya mom...

Minggu, 13 September 2020

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom...

Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. 

Gw yang sudah merasa expert belanja online tetiba jadi oneng kalau pas mau beli produknya sesuai jam yang  sudah di info sama akunnya (kenapa belibet gini nulisnya).

Kadang nih sudah pas dengan jamnya gw mendadak lupa caranya, akhirnya buka dulu infonya pas balik lagi barang sudah raib, atau sudah beres semuanya tinggal klik pesen eh suami gw ngajak ngomong. Begitu gw klik barang sudah sold out hiks.

Karena sudah sering kayak gitu akhirnya gw sampai wanti wanti ke Nayla buat ngingetin kalau sudah saatnya buat belanja online sesuai jam yang mereka tentukan, nyatanya pas sudah sore gw sama Nayla baru ingat sama rencana buat ikut berburu.

Akhirnya gw sudah sampai taraf pasrah dan pingin beli dari jastip aja deh, yang pastinya lebih mahal dikit. Tapi kok gw jadi mendadak males karena jadi mikir mau ngapain sih, karena sampai akhir tahun kita bertiga belum berani travelling jauh.

Sampai akhirnya gw liat postingan si pemilik yang kece di akunnya kalo dia ngadain giveaway berhadiah Vacum Cleaner

Waoooo ini mah barang impian yang masuk bucket list walaupun gak urgent banget buat dibeli, soalnya apartemen dua kamar kami ini mungil kok, cuma kek sat set sat set (seperti kata mama mertua) ngebersihinnya gak memerlukan waktu lama.

Buat ikut GA syaratnya mudah hanya nyeritain kenapa lo pingin banget ini barang, plus ngetag ke beberapa teman. Ya karena ini barang impian pede aja gw ikutan apalagi gw cerita dari hati yang paling dalam hi...hi.... 

Walaupun nih yang ikutan pesertanya ratusan bahkan like dibeberapa postingannya juga ada yang ratusan pulak. Untungnya pemenang bukan berdasarkan jumlah like

Kalau rezeki walaupun yang ikut banyak kalau dapat ya pasti dapat, tapi kalau gak rezeki biarpun yang ikut sedikit ya pasti gak dapat.

Omongan kayak gini pertama kali gw bilang ketika Nayla terpilih jadi salah satu bintang iklan diaper merk Pampers (silahkan klik ya Nayla Jadi bintang iklan Pampers). Padahal peserta dari Jakarta, Bandung, Surabaya tapi dasarnya rezeki ya terpilih dong ya.

Kalau ingat kalimat ini gw ikut lomba apapun ya nothing to loose aja biar gak sedih kalau gak menang biar gak terlalu ngarep banget (walaupun pingin banget banget). Makanya selama belum pengumuman gw anteng anteng aja.

Gw baru teriak girang ketika dimention di IG story dan di tag di postingan akunnya kalau jadi salah satu pemenang GA. 

Yihaaaaaa .... pop gak harus keluar uang buat salah satu barang impian istrinya.

Kalau mau dipikir pikir hadiah ini lebih berguna ketimbang barang barang yang gw tongkrongin buat gw beli. 

Gimana enggak vacum ini bisa menyedot debu super halus dari kasur yang gw yakin sudah bersih, takjub sekaligus ngeri debu setebal itu ada di kasur yang terlihat bersih dan kinclong. 

Apalagi gw kan astma, untung aja selama setahun ini hanya beberapa kali pakai obat astma. 

Setelah pakai vacum ini tidur jadi lebih nyaman. Sedangkan barang barang yang mau gw beli di akun itu, gak penting banget apalagi kan hanya boleh di rumah saja gak bisa travelling

Aaaah Allah memang maha tahu apa yang hambanya butuhkan ya, Allah sayang banget sama gw buat gak buang buang uang untuk yang gak urgent.

O iya Gak ada resep apapun kalau menang ikut lomba apalagi kalau urusannya dengan selera juri. 

Yang pasti sih tulislah sesuai kata hati dan cerita sebenarnya. Ini beberapa tulisan tentang hadiah yang pernah gw dapat karena bercerita dari hati ciiieeeee.

Berikut ini beberapa rejeki buat gw dari Allah dari hasil tulisan berdasarkan curcol dari hati dan biasanya sih berhubungan sama Nayla.

Senin, 10 Agustus 2020

Pojok VIP Lantai 7

Hi Mom...
Selama pandemi dan di rumah aja, gw selalu putar otak gimana caranya biar kita terutama Nayla betah di apartemen mungil kita yang hanya memiliki dua kamar tidur ini.

Karena kita sudah gak bebas lagi kalau duduk duduk di gazebo depan kolam anak, apalagi selama pandemi hingga saat yang tidak bisa ditentukan 3 buah kolam renang dikosongkan airnnya.

Berjemur pakai masker juga bukan sesuatu yang asik, jadi sejak ada pasien Covid-19 di tower kita (tapi sudah dibawa ke Wisma Atlet) kita memilih untuk berjemur di balkon saja. Ke bawah hanya untuk ke supermarket atau ambil makanan dari ojol.

Gw puter otak dong biar balkon jadi tempat yang asik selain kamar, ruang tamu dan dapur di apartemen kita. Gw punya ide buat pasang meja lipat di balkon biar bisa sambil duduk duduk baca buku, makan, jahit masker atau bahkan pop sama Nayla bisa nge zoom di meja itu.

Berburu lewat online jadi pilihan tapi sayang semua kayu meja itu dilapis HPL, bahan yang kalau sering kena air akan mengelupas. padahal kan meja ini akan gw pasang di balkon yang pastinya bakalan kena panas dan hujan badai.

Akhirnya gw ajak suami gw keliling tempat tinggal yang memang banyak menjual kayu kayu tersebut dalam bentuk masih mentah atau dalam bentuk jadi. Sempat berkeliling ke beberapa toko furniture yang memang bikin langsung dari kayu kayu mentah.

Kayu jati Belanda tetap jadi pilihan utama gw karena kayu ini tahan banting di segala cuaca, alur kayunya juga keren. Gw sengaja beli yang masih mentah yang bolong bolongnya belum di dempul, selain lebih murah lebih natural juga.

Setelah tawar tawaran kayu ukuran 60x35 sesuai ukuran yang gw butuhkan dilepas dengan harga 100 ribu, setelah dia poles dengan gerinda. Woaaaaa gw bawa kayu tersebut pulang dengan hati bahagia kayak dapat harta karun hi...hi....

Sayang gak nemu penjual breket lipat yang gw butuhkan lagipula sudah sore banyak toko di akhir pekan terserbut sudah tutup. Akhirnya belanja online lagi deh, sambil berharap breket seharga 35 ribu itu gak salah ukuran.

Di apartemen ini gw punya engginering andalan yang baik hati dan rapi kerjaannya. Jadi sambil dia bantuin bongkar dapur dia masangin juga kayu jati Belanda ini di balkon karena harus pakai bor, gw nyerah deh kalo pake bor.
Tuuuuh Keceee tak
Amplas terus biar halus
Gw langsung jatuh cinta sama meja dan suasana balkon ini. Langsung deh gw namain pojok VIP, ya iyalah meja ini cuma bisa buat dua orang wkwkwkkwk VIP dong jadinya apalagi ada di lantai 7 dengan pemandangan asoi di bawah.

Kursinya sementara gw pakai kursi makan di ruang dalam, kalau lagi gak dipakai gw masukin lagi ke meja makan dalam. Pingin pakai kursi kayu tinggi tapi nantilah satu satu diberesin.

Terus selama ini sudah dipakai buat apa pojok VIP ini? gw pakai buat tempat jahit dong gak perlu lampu terang dan pasang AC. Bahkan saking kencangnya angin bertiup pernah salah satu bahan masker gw melayang ha...ha....baca ini juga ya Masker Kain Buatan Gw

Sekali waktu pop pernah juga gw paksa makan steak di sana demi blog gw wkwkwkwk, akhirnya setelah di foto dia balik ke dalam biar makan bertiga sama gw dan Nayla.
Yang pasti berjemur di balkon selain bisa bebas ngobrol tanpa masker bisa sambil nyemil, minum atau baca buku. Minimal kita punya tempat favorit selain kamar, ruang tamau atau meja makan di apartemen mungil kita. Kalian punya ruangan favorit apa di rumah share ya.... pssst jangan lupa bahagia dan tetap sehat.

Senin, 03 Agustus 2020

Baby Girl kami sudah Akil Baliqh Yaaaaay

Hi Mom...

Ada banyak berita bahagia selama pandemi  nih (iya dong Allah kan maha baik), salah satunya Nayla akhirnya datang bulan sehari setelah lebaran Idul Adha yipiiiiiiiii..... ups Alhamdullilah ya Allah.

Nainung ina inung

Kenapa gw senang banget, karena hal ini sudah kami tunggu sejak dia Sekolah Dasar. Bukan apa apa temannya Nayla sudah ada yang datang bulan sejak kelas 4 SD (wadaaaaw anak kicik kicik bisa gak tuh bebersih bersih pembalutnya ya?).

Saat itu sih gw belum masalah kalau Nayla belum mengalami itu tapi ketika Nayla sudah kelas 6 gw mulai kepikiran (lebay aja sih, gw aja sudah SMP baru datang bulan), cuma kan katanya anak sekarang gizinya lebih bagus jadi pasti sistem reproduksi badannya lebih siap.

Apalagi gw lihat kondisi fisik teman temannya Nayla yang sudah dapat duluan (kek dapat hadiah ya) ada yang mungil, tinggi, besar, kurus, bahkan usia ada yang lebih muda, sama dan lebih tua. 

Jadi semua kriteria ada selain itu kondisi fisik Nayla juga sudah sedikit berubah jerawatan, emosi gak stabil salah satunya minta berhenti ballet yang sudah dia lakoni selama 5,5 tahun. 

Ah ini sih karena dia merasa bosan aja sih kayaknya, karena lagi senang nari dan lomba angklung. Teruuuus perawakan Nayla juga sudah seperti abg walaupun belum suka pakai bra, sukanya pakai miniset.

Pingin deh Konsultasi sama Dokter 

Nah pas akhir tahun kemarin Desember 2019 gw sempat pingin bawa dia periksa ke dokter pas libur tengah semester. Lagi lagi karena sibuk dan sedikit lupa akhirnya gak sempat juga. 

Hingga akhirnya Indonesia juga ngalamin pandemi Covid-19 yang mengharuskan kita melakukan segal hal di rumah baik kerja maupun sekolah sejak minggu pertama Maret 2019. Tiba tiba kita  jadi banyak waktu, tapi kok malah ngeri kalo ke rumah sakit hi...hi...kecuali sakit beneran.

Jadinya pasrah deh, hingga akhirnya Allah beri mukzijat dan kemudahan sehari setelah lebaran haji Nayla datang bulan. Dua hari kemudian baru sempat gw bikinin bubur merah putih, maklum hanya ngandelin kios sayur sama supermarket yang ada di apartemen yang mendadak kehabisan gula merah.

Ketika akhirnya gula merah ada lagi, daun pandannya gak kunjung ada, jadi bikin seadanya tanpa daun pandan. Yang pasti buburnya enak bangeeeet (kata Nay sama pop ya) dan kita bertiga berdoa bareng sebelum makan plus ngasih wejangan sedikit buat anak gadis yang sudah akil baliqh ini.

Inti wejangannya sih Nayla harus lebih rajin lagi sholat dan puasa sunah, karena sekarang dosa sudah dicatat malaikat pencatat amal yang punya sifat Raqib dan Atid. Dulu sempat becandaan sama Nayla, "Kamu enak loh Nay dosa kamu belum dicatat karena belum akil baliq"😀.

Gimana Nayla Pas Datang Bulan?

Alhamdullilah baik baik aja sih, mungkin karena sudah gw siapkan sejak lama. Gw ajarin cara pakai pembalut, Apalagi ada pelajaran keputrian sejak kelas 6 dan SMP kelas 1.

Gw juga gak mau terlalu nunjukin depan dia kalo pas datang bulannya sakit banget soalnya anak ini masih kayak sponge dia gampang meniru. Jadi kalau gw sok kuat pasti dia Insya Allah ikutan sok kuat gitu.

Nay lebih meloooow .... pinginnya makan yang pedes pedes kayak seblak (aduuuuh beneran deh buat gw rasanya B aja, tapi kok ya ni anak doyan). Perut bagian bawahnya sakit, gw bilang itu biasa kalo lagi datang bulan perut kontraksi karena mau ngeluarin darah haid.

Gw juga ngasih tau, kalau sudah datang bulan badan dia sudah mulai ada persiapan untuk hamil, jadi ya jangan kaget kita berdua kan lebih ekstra jagain dia. 

Jagain yang asiklah versi kita, tapi yang jelas yang utama percaya ada Allah yang jagain dan lihat semua perbuatan kita karena kan kita gak bisa 24 jam di samping dia kalau sudah mulai sekolah offline atau bekerja.

Ah semoga kami diberi waktu yang cukup untuk mendampingi dan menjaga Alanis Nayla Ramadhani, Aamiin.

Nurunin bakat emak bapaknya, berani dong wawancara ibu Menteri

Rabu, 22 Juli 2020

Potong Rambut Sendiri?, Siapa Takut

 Hi Mom...

Ada yang kayak kami gak selama pandemi Covid-19 takut ke salon?, ujung ujungnya beli alat cukur sendiri buat potong rambut di rumah. Gw ngeri kalo motongin rambut pop pake alat cukur elektrik takut meleset bok, botak dah atau minimal pitak wkwkwkwkwk Nayla bayi aja adek gw yang botakin.

Cuma udah males banget ngeliat rambut Nayla yang sudah panjang banget menurut kita, sudah sepinggang lebih. Gw aja udah gak betah sama rambut sendiri, memang sih gak sepanjang dan setebal Nayla tapi bikin leher gatal  yang ada di kuncir terus tiap hari.

Akhirnya gw sengaja cari tutorial motong rambut yang gampang di youtube. Motong poni cincailah gampil tapi motong rambut yang belakang kan susah.

Gw dululah yang jadi kelinci percobaan, habis keramas buka tutorial langsung kres kres gak persis sama karena gw cenderung asal aja yg penting pendek, hasilnya pas kering oke ternyata wkwkwkw, rambut gw ngebob (hasil gak bisa di share eke jilbapan bok).

Jadi percaya kalo liat di film film ada perempuan buat nyamar dia potong rambutnya pake gunting asal aja yang penting pendek dan hasilnya bagus. Dulu gw yakin begitu camera off dirapiin sama stylish tapi kayaknya sih gak gitu, gw yang rambutnya tipis bisa lumayan rapi apalagi mereka yang rambutnya tebel.

Lagipula kalau rambut gw motongnya gak begitu rapi, keluar rumah kan pakai hijab gak bakal ada yang lihat cuy.

Nah begitu melihat rambut gw sudah pendek, Nayla mau juga  potong rambut dengan syarat dia yang potong poninya, okaaaaay. Kaca panjang yang bisa di copot dan diletakkan di lantai gw siapin, karena kita motong rambutnya melantai alias ngedeprok di lantai.

Buat ngebasahin rambutnya gw pake semprotan tanaman, gpp botolnya bersih kok. Sesuai arahan tutorial rambut di potong kanan kiri, perasaan yang gw potong sudah panjang tapi tu rambut masih kelihatan panjang aja😃 itu juga masih diprotes sama Nayla, jangan kependekan dong.

Karena yang kita pakai bukan gunting khusus rambut (walaupun tajam) dan rambut Nayla tebal seperti rambut pop, hasilnya kayaknya panjang sebelah deh wkwkwkwkwkwk. Tapi pas rambutnya kering gak terlalu kelihatan kok.

Sedangkan poni Nayla sendiri yang potong mau ala ala korea gitu katanya (silahkan cari di youtube ya tutorialnya betebaran). hasilnya lumayan tapi gw tetap bertekad pingin bikin ni anak potong rambutnya lebih pendek lagi biar terlihat segar.

Taaraaaa lumayan kan hasilnya

Ini sebelum di potong
Rambutnya bisa dibuat konde nih
Sekarang pe-er gw gimana caranya potong rambut pop, ampun deh udah panjang dan mbbbulet rambutnya, sebel banget gw ngeliatnya. Semoga ada salon yang benar benar menjalankan protokol kesehatan deh, eh tapi kitanya juga belum berani ding. Semoga Pandemi cepat berlalu ya, Aamiin.

Ultah ke 14 Nayla Rasa Pandemi

Hi Mom.... Gak terasa Nayla 12 Oktober 2020 ini 14 tahun umurnya. Bayi mungil yang ketika lahir nyaris berat badannya kurang  (karena gw dar...