Sabtu, 21 September 2019

Pengalaman Pertama "Kenalan" dengan Kista

Hi Mom...

Sudah hampir 5 minggu gw gak menjamah blog ini, karena habis operasi kecil. Tapi karena manja (gak mau kalah dong sama Nayla😋) gak mood untuk cerita di blog.  

Gw perlu menata hati untuk semuanya, apalagi gw mabuk seminggu lebih karena reaksi obat dan anestesi total. Mual pusing dan sholat juga akhirnya sambil tiduran.
Gak banyak yang tahu karena gw hanya ngasih tahu sahabat dekat, mami dan keluarga besar tentunya. Gak sengaja pula ketemu teman arisan di rumah sakit akhirnya satu grup tahu. 

Ada juga yang kepo lihat status gw di WA dan status pop di Fb (lah kok banyak juga).

Jadi gini (tariiik nafas panjang) awalnya ketika Kamis siang 22 Agustus 2019, gw merasa ada benjolan kecil di payudara kiri. Pas gw lihat kayak bisul atau jerawat tapi gak ada matanya dan gak terasa sakit sama sekali.

Deg deg-an pastinya, karena sehari sebelumnya gw baru nengokin adek ipar yang habis angkat tumor jinak dari payudara untuk yang ketiga kalinya. Parno dong gw, walaupun gak ada sejarah kanker payudara di keluarga dan menyusui Nayla kumplit sampai dua tahun.

Sedangkan adek ipar, ada riwayat keluarga tumor payudara dan menyusui ketiga anaknya hanya beberapa bulan. Agak tenang sedikit tapi ketika telfon pop, dia minta gw cek di rumah sakit terdekat buat bikin janji untuk periksa benjolan tersebut.

Gw gak punya nyali untuk periksa sendirian, jadi gw putusin Sabtu aja minta anterin pop. Sebelumnya gw sempat gugling kalo benjolan mirip punya gw ini kista, biasanya ada di usia 35 tahun ke atas. 

Kebayang kan dua hari menuju hari sabtu gw resaaah, makan gak enak tidur gak nyenyak (eh tapi kok tambah ndut).
Tapi ternyata oh ternyata hari Sabtu tidak ada jadwal dokter yang dimaksud, baru ada Senin sore ooowwwww mau gak mau pergi sendiri juga Senin nanti.

Akhirnya Senin setelah menunggu lama hasil USG Mame, gw sedikit lega hasilnya negatif bukan tumor karena benjolan hanya ada di kulit luar bukan di jaringan otot. Tapi karena masih belum yakin dokter menganjurkan untuk Mammografi di rumah sakit lain (di rs ini mereka gak punya alatnya).

Setelah menimbang selama dua hari akhirnya gw telfon rs Dharma Nugraha untuk bikin janji pada Kamis  sore 29 Agustus 2019 dengan dokter Onkologi dr. Didid Tjindarbumi, untungnya kali ini keponakan gw Laras bisa nemenin gw. 
Dokternya baik banget dan nenangin, secara sudah opa opa. Sebelum mamo dia ukur dan cek benjolan gw, ukurannya 2 cm gitu kurang lebih dan dia mastiin ini kista. 

Kata dr Didid kalau dadakan nongol kayak gw ini, sepertinya karena gw terlalu banyak makan daging merah (teringat 3 bulan terakhir berburu All You Can Eat hiks). Hormon gw juga kacau, karena sudah 1-2 tahun  datang bulan  gak teratur.

Singkatnya hasil dari Mammo (gak sakit sama sekali ya gaeees, cuma di rontgen payudara kita plus ketiaknya) ternyata hasilnya bagus. Negatif bukan tumor atau kanker begitu juga dengan hasil rekam jantung, thorax dan air seni.

Tapiiiiiii..... nah ini yang deg deg-an dr Didid bilang kista model gw ini (maaf gw lupa nanya model kek apa) dalam waktu singkat (bisa besok, bulan depan atau tahun depan) dapat berkembang jadi tumor karena pola makan, hormon, stress endebrai endebrei.

Jadi walaupun gw menyusui sampai dua tahun, gak ada riwayat kanker payudara di keluarga ternyata bisa juga mengalami itu walaupun risiko kemungkinannya kecil. Untuk tahu apa penyebab pastinya hanya lewat pemeriksaan lab, artinya si kista harus dikeluarin dong ya.

Kalau dengar harus operasi gw takut banget, soalnya operasi usus buntu sama Cesar kan udah lama banget kurang lebih 13 tahun lalu tapi gw lebih takut lagi kalau kista ini jadi tumor.

Jadi gw ambil keputusan cepat hari itu juga, "operasi aja deh dok Sabtu ini pas suami saya libur". Karena gw ada riwayat darah tinggi harus rawat inap dulu mulai Jumat sore biar tenang, baru deh habis itu ngasih tahu pop.

Persiapan Operasi 31 Agustus 2019
Persiapan buat rawat inap sudah kayak mau kemping bawa bed cover, sleeping bag, bantal, perlengkapan sholat etc. Maklum pop sama Naylakan ikut nginep juga.
Ada kejadian lucu pas Sabtu pagi habis mandi tanpa sarapan karena gw masih puasa sejak semalam ada teman kuliah namanya Dini nanya resep sop ikan salmon gw lewat WA, senang dong ada yang ngeces lihat masakan gw.

Makanya biarpun deg deg-an karena lagi nunggu dijemput buat ke kamar operasi, gw dengan senang hati ngetik resepnya. Gak sia-sia loh, Dini bilang (seminggu kemudian) sampai tiga kali dia masak sop Salmon pakai resep ini.

Kejadian ini sedikit mengalihkan rasa takut gw, thanks ya  mak Din. Tibalah saatnya gw harus ke lantai dua untuk siap-siap operasi, pop sama Nayla ikut juga pastinya cuma karena Nay rempong sama sepatunya pop minta gw masuk duluan ke ruang operasi.
Whaaat, kan mereka gak bisa ikut masuk gak sempat salim sama pop tapi ya udah deh Lillahi Taala. Untung sudah pesan pesan, gw pingin pop ada pas gw sadar (Nay kebetulan ada tugas kelompok di sekolah) dan jangan foto atau posting foto gw pas masih pengsan😋😋😋 malesin.

Di ruang operasi sebelum pengsan dengan sukses gw masih sempat nanya, kok meja operasinya kecil banget cuma seukuran badan. Kata dokternya harus kecil dong kalau besar tangan dokternya gak nyampe, apalagi kalo gw tidurnya di pojokan wkwkwkwkk.

Habis itu gw zikir sampai  otak gw gak bisa mikir dan mata semakin berat, begitu tersadar gw sudah pakai hijab sesuai yang gw minta dan sudah pakai baju kamar operasi lagi.

Gw dengar suara suster Tuti, siapa yang nungguin? gw sotoy buat jawab, aaadaaaa suuuamiiiii saaaaayaaaaa. Ya iyalah gw masih setengah sadar kepala pusing muter muter ngomongnya kayak slow motion, gw yakin gak pake suara kebayang kan gw kayak ikan megap megap yang jatuh di lantai😁😁

Masih sempat pula gw kesel karena pop gak ada tapi begitu gw dipindahkan ke tempat tidur, tentunya pake acara mual dan mau muntah segala pop muncul sambil setengah berlari ternyata dia habis antar Nayla naik gojek dari lobby rumah sakit aaah senangnya.

Ternyata ceritanya ketika Nayla naik lagi untuk mandi karena mau ke ekskul, pop masih nungguin di luar ruang operasi sambil pegang jaket dan sepatu gw. 

Bahkan dia sempat foto kista yang sudah berhasil dikeluarkan sebelum dibawa ke lab (karena gemetar fotonya agak blur).
Selesai operasi gw cuma pingin tidur sama muntah mual banget, cuma kepingin banget makan cake makanya gw minta pop beliin cake kesukaan di HB. Sebelum akhirnya gw tepar dengan perut kosong karena masih puasa dan mual.

Begitu tersadar lagi dan mualnya sudah berkurang, ada teman pop yang nganterin dimsum ginuk ginuk dan endul. Cake dan dimsum ini yang pertama kali gw cemilin.

Selama hampir dua minggu gw pakai stagen lilit yang bisa di cuci ulang sebagai pengganti bra, sampai punya 4 buah. Kecuali kalau mau ngemal, gw pakai stagen kain yang ukurannya gak terlalu panjang biar kalau pakai bra gak bikin kesempitan.
Makasih ya buat yang sudah kirim doa lewat Fb dan WA serta nengokin gw di rs maupun di rumah. Kalian orang baik yang gak cuma berinteraksi kala senang juga kala gw susah juga (eh bukan susah ding tapi lagi disayang Allah)💙💙💙.
Kontrol sekalian buka jahitan operasi
Gw beruntung selama kontrol (pop ke kantornya siang demi nemenin gw walaupun dia hanya di ruang tunggu) di tempat tidur terpisah dengan pasien lain yang rata rata buka jahitan di payudara.

Kenapa beruntung? karena selama menunggu giliran, gw dengar percakapan yang bikin gw mewek. Ada yang ditanya kulit paha sama perutnya kenapa? oo ini diambil buat nutupin payudara karena sudah diangkat, dada gw sesak aaah seandainya pop ada di ruangan ini.

Terus ada lagi yang nanya, dok obat saya diganti atau kemo? dokternya jawab Kemo aja ya obatnya sudah gak mempan. Oke dok ya botak lagi dong, nadanya terdengar riang pasrah dan air mata gw mengalir dengan sukses.

Gw merasa beruntung saat gw mewek mereka gak lihat, gw merasa beruntung ternyata sakit gw gak lebih berat dari mereka tapi sedihnya kok minta ampun. Gw merasa beruntung bisa menyerap semua obrolan itu  tanpa harus ikut dikepoin.

Akhirnya tiba juga giliran gw, susternya ngeluarin selang kecil yang selama ini dimasukkan kedalam jahitan operasi tujuannya buat ngeluarin sisa darah atau cairan. Tapi ternyata panjaaaang banget, gak nyangka sepanjang itu ngilu deh lihatnya.

Buka jahitan operasi juga gak kalah bikin ngilu karena walau pun gw memalingkan muka, bunyi gunting dan benang yang dibukakan dekat dengan telinga ctut....ctut....ctut. Begitu dikasih tau sudah selesai, gw otomatis langsung lihat lah kok masih ada benangnya susteeerrrr.

Ya iyalah bu, kalo dibuka sekaligus terus ada kebocoran atau apa ibu mau di operasi lagi kata suster Tuti. Enggak mau, makasih deh artinya ada satu kali pertemuan lagi dong buat buka jahitan hiiks.

Buka jahitan terakhir
Rabu sebelum arisan, gw ditemenin pop buat kontrol lagi untuk buka jahitan terakhir dan dapat hasil lab.

Pas lagi buka jahitan, gw nanya sama suster Tuti kok jahitannya harus dibuka sih. Kenapa gak seperti jahitan cesar yang gak harus dibuka, dikasih plester anti air dan bisa mandi dengan bebas habis operasi.

Ternyata nih, kalau cesar kan mau ngeluarin bayi bukan penyakit jadi setelah bayi dan ari ari keluar  urusan selesai dong. Bentuk jahitannya luar dalam, jahit jelujur istilahnya jadi gak harus dibuka lagi.

Sedangkan untuk operasi kista dan usus buntu yang pernah gw alami, harus buka jahitan dan kontrol beberapa kali. Jahitannya model kayak tulang ikan gitu, karena harus mengeluarkan sisa cairan dan darah.

Bekas jahitan kista gw katanya sih bagus, sudah kering dan sudah bisa kena air. Malam hari harus di oles krim Dermatix biar gak keloid. 

Untuk makanan, dr Didid membolehkan gw makan apapun tapi jangan berlebihan. Harus selang seling antara daging, ayam dan ikan, kalau sayuran hampir semuanya gw suka.

Hasil Lab
Ternyata kista gw sudah infeksi gaeees, gw bacanya sambil gemetaran. Kebayang deh kalau gw menunda apa jadinya, karena memang si kista ini gak sakit sama sekali.
Intinya kalau merasa ada yang beda di tubuh kita sebaiknya cari tahu. Kalau perlu periksa ke dokter, sebelum telanjur menjadi penyakit yang lebih serius lagi.

Kemarin gw  tidak memakai BPJS tapi pakai asuransi swasta dari kantor pop, maklum kami ini males ngurusin surat rujukan dari puskesmas (tolong jangan ditiru). Selanjutnya sebulan lagi gw harus kontrol kembali, semoga hasilnya bagus.

Dukungan 100 persen dari Pop
Sebetulnya ini operasi ringan tapi berhubung gw ada sakit maag dan gak kuat sama obat bius serta obat yang diberikan setelah operasi. Akibatnya gw selama seminggu lebih gak kuat bangun lama lama, pusing dan mual (obat akhirnya di stop sebelum habis).

Makanya pop minta masakin mama ayam goreng dicabeinnya yang ueeenak banget selama 2 minggu. Pop juga bantuin cuci piring (selama ini juga begitu) tapi kali ini lebih sering lagi plus nyuciin baju dalam dan perintilan perintilan yang gak mau dicuciin sama si mba.

Sedangkan bantuan Nayla  sesuai yang dia bisa cuci piring habis dia makan, cuci baju dalam sehabis mandi dan beliin gw cemilan yang enak di sekolah pakai uang dia tapi sampai rumah tetap minta ganti😂.

Bahkan pernah dia pingin minta buatin sambal ayam geprek, gw menolak. Aduh Nay mom belum kuat ngulek nanti jahitannya lepas iiiiiih manja kelewatan emaknya ini, minta dihempaskan keknya😋.

Akhirnya dia buat sendiri sambalnya karena pernah lihat si ibu kantin sekolahan buat ayam geprek. Untungnya kalau ayamnya kita ada ayam kampung goreng tepung yang enaaak banget dari sahabat pop.

Buat menebus kemanjaan gw, besoknya Nay gw buatin sambal ayam geprek ala gw yang gak kalah dari buatan Bensu atau ibu kantin. Ini kata Nay lo ya, minimal bisa menebus penolakan gw sebelumnya. Dan jahitan gw nyatanya gak terlepas tuh😎.
Sebagai penutup gw sih cuma mau bilang peduli sama kondisi badan kita ya. Apalagi kalau sudah berkeluarga dan punya anak usahakan hidup sehat, makan apapun jangan berlebihan dan jangan lupa bahagia yaaaa.

60 komentar:

  1. Ikut senang operasinya berjalan lancar, iya betul juga ya, jika tempat tidurnya gede, kerepotan juga itu dokternya.
    Semoga sehat selalu ya

    BalasHapus
  2. Hai, Mbak, saya mampir ke sini kayaknya karena kebetulan yang diharuskan. Saya ini jarang buka akun Palung maupun milik sendiri secara serius karena harus fokus pada akun admin utama dan kontrol.
    Saya cuma bisa doain semoga bisa pulih, ya. Sehat dan tidak ada masalah lagi dengan kista. Bacanya campuran rasa antara tegang, haru, dan lucu. Mbak periang dan santai juga gak pedulian apakah orang lain akan nyakitin yang penting gak nyakitin.
    Orang kayak Mbak insya Allah banyak disayang, tidak cuma keluarga saja, teman-teman juga.
    Semangat dan sehat, ya. Jaga pola makan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mba Rochyati makasih sudah mampir, makasih doanya, doa yg sama buatmu juga ya

      Hapus
  3. jd mau lbh merhatiin diri sendiri deh mba. kdg kalo nemu suatu yg aneh, tp ga sakit kita kan suka ga peduli yaaa. padahal ternyata penyakit itu banyak yg silent killer :(. tx sharingnya...

    adikku sendiri ada kista di kandungannya. udh disuruh utk angkat, tp dia ga mau . memang ga bahaya, tpkan sebaiknya diangkat yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pas mau operasi juga takuuuuut banget, karena mikirnya kejauhan takutnya kalo operasi malah bangunin sel kanker yg lagi tidur yg enggak enggak gt mikirnya, tapi setelah nanya kumplit plus bawel yaa penyakit jangan disimpan atau minum obat

      Hapus
  4. Menegangkan ya pengalamannya, saya mah untuk periksakan diri ke dokter saja sudah deg-degan gak karuan..
    Selamat ya sudah diangkat kistanya, sehat selalu dan terimakasih atas pengalamannya,, saya jadi percaya diri untuk periksakan ke dokter. Daripada harus terima kenyataan harus lakukan pengobatan, mendingan dicegah sejak dini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba, semoga anisa juga sehat sehat ya

      Hapus
  5. semoga sehat kembali dan bisa aktivitas lagi

    BalasHapus
  6. Sehaaat sehaattt trusss ya Mba
    Semoga kita semua diberikan kesehatan paripurna, aamiin aamiiin ya robbal alamiin
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  7. Syukurlah operasinya berjalan lancar, semoga cepat pulih kembali.
    Kadang memang takut kalo mau periksa ke dokter, tapi lebih baik mencegah ya mbak daripada ketauan udah parah, malah lebih serem lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Makasih doanya mba liany. Iya bener lebih baik mencegah drpd menyesal ya

      Hapus
  8. Semangat sehatt yaa... beneran deh kita harus lebih aware dengan badan kita setiap ada yang dirasakan gak enak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, bener kadang badan demam bekum tentu flu tapi ada yg infeksi di dalam

      Hapus
  9. Hai mbak.. Ga sengaja ksni gara2 baca yg lutut hehe

    Mo tanya, dlu pas skt lutut brp lama recovery smp normal lututnya?
    Trs kista PD-nya ada gejala/ciri/keluhan gak? Kebetulan sy jg ada bbrp kista di kedua PD..

    Makasih responnya, sehat2 ya mbaksay..

    BalasHapus
  10. Hi mba, lutut recoverynya lumayan cepet, gak sampai seminggu tapi memang harus di pakai gerak, di paksain kalo perlu, tapi hati hati, kalau gak gitu, nanti malah kaku.
    Kalau kista di PD, kebetulan dari ketahuan sama saya sendiri dan di operasi waktunya kurang dari 10 hari, karena memang saya yg mau di operasi cepat cepat padahal gak sakit sama sekali, karena takut jd tumor nantinya, dan terbukti kista yg gak terasa sakit itu sudah infeksi, jd operasi jalan yg paling tepar kemarin.
    Jangan lupa mammografi dulu ya mba biar kelihatan kistanya dimana aja dan ukurannya berapa. Sehat juga dengan mbannya ya

    BalasHapus
  11. Di balik semua kesulitan itu, kok aku malah fokus pada betapa beruntungnya dirimu mbak, punya keluarga dan teman2 yang sayang bangeeett gitu. Sehat terus ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya ya mba wiwied. Saya julid banget sebetulnya hi...hi... Gak banget, sedikit deh julidnya

      Hapus
  12. Setiap ada kondisi yang beda dari keseharian di tubuh kita, memang wajib kita waspadai ya mba. Harus rajin mengontrol kondisi tubuh dan bila ada sesuatu segera periksakan agar lekas disembuhkan.

    Get well ya mba... sehat sehat selalu habis ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba uniek. Sehat sehat juga dirimu ya mba

      Hapus
  13. alhamdulillah sudah diangkat penyakitnya. cepet pulih dan semoga sehat selalu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba Riana, makasih sudah mampir di sini.

      Hapus
  14. Sy kira kista itu cuma bisa muncul di area reproduksi perempuan aja. Ternyata bisa muncul di PD juga.
    Semoga lekas sembuh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya. Iya kista bisa hadir dimana aja ternyata

      Hapus
  15. Syafakillah Mba & semoga cepat pulih. Kakak aku ya gitu... ada benjolan payudara tapi dicuekin karena ngga sakit, lama2 tambah besar & pas diperiksa kanker stadium lanjut :( emang harus aware kalau ada perubahan sama badan sendiri & ngga boleh nyepelein... terima kasih sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba Sandra. Aku beruntung krn benjolannya kelihatan, kalau di dalam mungkin juga lengah. Itu perlunya tiap tahun mammogtafi kalau sdh menikah

      Hapus
  16. ya ampuuun si mom santuy banget menghadapi kenyataan ((kenyataan)) ada kista itu dan harus operasi. Tapi emang jadinya cepet sembuh ya

    saya juga jadi merhatiin apakah payudara ada benjolan atau bisul yang ga sakit, apa sebaiknya mamografi aja ya biar ga salah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini santuy di tulisan aja mak Tanti, aslinya mah kepikiran sampai ngapa ngapain gak enak. Sebaiknya memang kalau sudah menikah papsmear sama mammografi tiap tahun. Aku melakukan itu terakhir 10 tahun lalu, untung Allah sayang kistanya di taro di kulit jadi kelihatan, kalau enggak lengah juga

      Hapus
  17. Jadi inget kalo uda lama banget gak Sarari.
    HUhuu~
    Uda keburu takut duluan kalo nemuin sesuatu yang gak biasa.

    Barakallahu fiikum, kak...
    Semoga sehat selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba lendy. Semangat ya mba buat cek up

      Hapus
  18. Sehat2 Mbak!
    Alhamdulillah Kistanya segera ketahuan. Jadi bisa segera ditangani. Ini ada saudara yabg jena kista dan nunda2 terus. Ini masuk RS, belum tahu gimananya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih mba. Semoga saudaranya cepat pulih juga ya

      Hapus
  19. duh saya yg abis makan all u can eat jd was2. padahal rencana mo ngulang tiap bulan kalau ada rezeki lebih. huhu kudu benar-benar waspada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau tiap bulan gpp sebetulnya, ini aku sebulan dua kali di rumah juga masak daging merah, jadi over banget

      Hapus
  20. Alhamdulillah, semoga cepat pulih ya, iya aku juga pernah operasi, sekarang berusaha jaga makan, ngga makan daging merah dan berusaha no stres, semoga sehat semuanya aamiin

    BalasHapus
  21. Ya Allah mbak ikut deg degan bacanya. Smg lekas pulih ya mbak. Aamiin

    BalasHapus
  22. Setuju banget, sebagai perempuan terutama ibu harus aware dengan kondisi diri kita. Aku malah sebelum nikah pernah merasakan benjolan di payudara dekat ketiak kanan. Waktu itu belum secanggih sekarang peralatan kedokteran. Tapi katanya sih nggak apa2, jadi cuma dikasih obat. Alhamduillah memang trus sembuh gitu. Tapi aku jadi mengurangi daging merah dan memperbanyak sayuran dan buah.
    Beda lagi dengan keluarga suami, ada adik ipar yang udah 2 kali operasi. Yang terakhir aku yang nungguin, benjolannya udah ukuran 5 cm lebih, aku sampai merinding waktu suster meminta aku motret benjolan untuk kenang2an. Ini adik ipar sukanya makan di luar, kayak bakso, mie ayam gitu.

    Semoga sehat-sehat yaa, bacanya antara ketawa, meringis, haru banget, dan lega akhirnya bukan benjolan tumor. Tapi bener sih seeperti kata dokterku dulu, kalo nggak diperiksa dokter, takutnya jadi makin besar kayak adik iparku itu

    BalasHapus
  23. Aamiin makasih doanya ya mba, kalau punya pengalaman hampir sama bisa membuat kita makin aware ya mba

    BalasHapus
  24. Mbaa terimakasih sharingnya tentang ini. Jadi reminder supaya jaga pola makan dan hidup sehat.

    Semoga sehat2 terus ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih mba candi, senang kalau info ini berguna

      Hapus
  25. alhamdulillah ya mba kalo sudah sehat, memang apa aja yang kita makan kalo gak seimbang pasti ujung2nya bikin penyakit, kayak aku doyan banget sayuran, eh tahunya asam urat. tetap jaga kesehatan ya mba, semangat buat sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mba Milda apa apa yang berlebihan ternyata gak bagus ya

      Hapus
  26. Alhamdulillah sudah diambil ya mak. Sehat2
    Sadari itu penting ya mak. Aku juga kalau ada benjol dikit gitu paling ga langsunsadari. Jadi semisal ada apa2 masih enak diobatinga cepet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maka echa, untung di luar kelihatan kalau di dalam aku bisa lengah juga

      Hapus
  27. Ya Allah Mbak saya bacanya ikut degdegan. Alhamdulillah ya sudah terdeteksi dari awal, jadi bisa diangkat segera. Berarti tanpa faktor-faktor riwayat keturunan atau lainnya setiap perempaun punya resiko kena kista dan kanker payudara ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Lina faktor gaya hidup dan makanan penyebabnya

      Hapus
  28. Ikut ngilu bacanya. Alhamdulillah bukan tumor ya. Saya nih termasuk yang suka nunda ke dokter kalau ada masalah kesehatan, hiks. Kebiasaan buruk nih. Makasih sudah mengingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sama mba ety, termasuk yg pemalas, penakut cuma kalo udah mikirin anak dan suami akhirnya jadi berani (sedikit)

      Hapus
  29. Menjaga kesehatan Dan pola makan mempengaruhi buat kesehatan ya mba semoga selalu sehat2 Dan baik2 saja dikemudian hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih mba utie doa yg sama buatmu ya

      Hapus
  30. Ikut deg-degan, bacanya!

    Alhamdullillah, semua sudah selesai.

    Dapat pelajaran berharga ini.

    Terima kasih ya, mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin semoga kita sama sama aware sama badan kita ya mba Rosanna

      Hapus
  31. Jadi keingetan sama hasil check up minggu lalu, dokternya pun menyarankanku untuk lebih jaga makanan. Jangan sampai keenakan sama makanan lalu ke dokter kemudian, hihihihihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi..hi... Mending kalo dokternya diajak makan ya

      Hapus
  32. Semoga terangkat penyakitnya sampai tuntas ya mba, sehat-sehat, ngeri juga sama penyakit sekarang kok kayaknya yang parah-parah gitu gampang banget menyerang, hiks

    BalasHapus
  33. gaya hidup kita juga kadang sembarangan, karena kadang kita merasa sudah hidup sehat, padahal berlebihan

    BalasHapus

Ketagihan Naik Mola Mola Jet Spinner

Hi Mom... Anniversary tahun ini saya dikasih kado ditemenin ke Ancol sama suami, untuk me time naik roller coaster bareng teman teman bl...