Rabu, 11 Oktober 2006

Deg-Deg'an Mau Melahirkan


Tidak sabar rasanya menunggu hari jumat, karena Dr. Hardi rencananya mau ngasih mama infus perangsang biar kamu cepat lahir, dari perkiraan semula 15 Oktober 2006.

Mama kasihan sama kamu Nayla, gara-gara tensi mama naik turun terus, dari 120-140 bahkan lebih, jadinya nutrisi yang masuk ke badan kamu hanya sedikit, padahal berat mama naiknya 3 kilo waktu itu (wuih...ndut banget deh).

Hari itu mama ditemenin sama Tante Santi Cakrawala di rumah, dia bawain Jus Apel sama batagor, lumayan bisa makan banyak sore itu. 

Pas papa Dy pulang, entah kenapa mama minta dia bantuin membersihkan kipas angin, beresin baju papa Dy untuk nginep di rumah sakit, padahal masih ada hari esok.

Sayangnya waktu nemenin Papa Dy buka puasa, rasanya kok malas makan, jadinya nasi yang cuma sedikit dihabisin sama papa Dy (malam itu papa Dy lapar terus, kentang goreng sama cincau hitam langsung disikat, tanpa jeda ).

Pukul 21.30 mama pupita, tapi ada campuran darah sedikit, pasti dong mama teriak, cuma kata papa Dy ga apa-apa, jadi mama langsung tidur, tapi terus terang sih Mama mengharapkan papa Dy ngajak ke rumah sakit, ga tau kenapa.

Ternyata malam itu tepat sekitar pukul 10.00 WIB. mama keluar flek,  katanya dari buku-buku yang mama baca, itu tanda-tanda mau melahirkan. 

Senang campur takut, akhirnya hari itu tiba juga. Mama sempat konsultasi sama mamanya Laras, yang menyuruh mama langsung ke rumah sakit.

Papa Dy langsung pesan taksi dan panggil mba Atun untuk bantuin bawa tas (dia yang bantuin kita beres-beres rumah, kebetulan rumah di sebelah rumah kontrakan kita). Malam itu kita (mama dan papa dy) berangkat ke Alvernia Agusta.

Sampai di kamar perawatan, papa Dy baru menghubungi mami untuk datang ke rumah sakit. Di saat yang sama ketuban mama pecah, tadinya ga tau itu air ketuban, sempat malu juga, soalnya tiba-tiba mama pupita tanpa bisa di tahan dan membasahi seluruh baju, ternyata itu air ketuban.

Karena air ketubannya sudah hijau, sedangkan pembukaan lahir setelah ditunggu selama satu jam, tidak bertambah tetap pembukaan satu, maka dr. Jhoni sama dr. Hardi memutuskan untuk Cesar.

Ya ..... kan mahal, ups he..he..., tapi yang paling penting mama takut di operasi, takut di belek’-belek’ perutnya. 

Sama-sama dengan mami (om kris, papanya Daffa sudah balik lagi ke pondok gede), dengan ambulance kita ke Rs. Persahabatan untuk cesar.

Sedih banget, ternyata pas operasi ga boleh ditungguin sama papa dy (mungkin karena gue bukan ngartis kali, tapi papa Dy pasti seneng ga harus liat darah). 

Makanya pas mama menggigil karena obat bius lokal sudah bereaksi, mama cari tangan untuk pegangan, untung dokter anestesi yang berdiri di belakang merelakan tangannya untuk dipegang, uhui.... caem ga ya? Ups....

Ketika di operasi mama belum tahu kalau perut mama sudah di buka, untung dokter yang merelakan tangannya untuk di pegang itu, ngasih tau kalau perut mama sudah di buka, ooooh nooooo..... horor banget. 

Rupanya, biar mama ga denger, mereka membuka perut mama sambil ngobrolin yang lain.

Dan akhirnya keajaiban itu dimulai, pada pukul 1.30 WIB, 12 Oktober 2006, kamis dini hari, ketika dokter yang mama pegangin tangannya (iiih siapa sih namanya) diminta untuk mendorong perut mama dari atas, karena kamu sudah saatnya keluar. 

Suara kamu keras juga ya, pas nangis ketika untuk pertama kali menghirup udara bumi, mama jadi ikutan nangis, bahagianya, penantian sembilan bulan selesai sudah.

Sedihnya kamu ga langsung dikasih ke mama, mama cuma bisa liat kamu lewat disamping mama belepotan dengan lemak dari dalam perut. 

Mama sempat teriak, kakinya lengkap ga....lengkap bu, tangannya lengkap ga...lengkap bu, Alhamdullilah, kamu lahir dengan berat 2,5 Kg, panjang 47 Cm.

Kita sudah menyiapkan nama yang cantik lo buat kamu, walaupun sempat nama depan kamu diganti dari Andrea (penyanyinya the corrs cantik deh pokoknya) jadi Alanis (Alanis morisette, kebetulan kita berdua suka sama lagu-lagunya), nama lengkap kamu, Alanis Nayla Ramadhani.

Papa sempat lupa untuk meng-Qomatkan kamu, soalnya hari itu papa begadang nungguin kamu lahir. Untung paginya mama ingat, berdua dengan oma, papa ke ruang bayi untuk meng-Qomatkan kamu. 

Habis itu papa Dy tidur lagi deh, soalnya hari itu memang masih bulan puasa, sementara Oma di antar mba Atun, tidur di rumah kita di Rawamangun.

Singkatnya, semua bahagia deh, walaupun selama di rumah sakit papa Dy tidur di bawah kolong tempat tidur (maklum pilih ruangan klas 3), mana puasa lagi. 

Tapi hari kedua di rumah sakit, mama sempat nyicipin kamar kelas satu, gara-gara AC di kamar mama mati.

Kamarnya sih enggak bagus-bagus amat, tapi lumayan papa Dy bisa tidur di tempat tidur plus ga ada orang lain selain kita berdua, uhuyyyyy.

Asiknya walaupun sampai pulang kita tetap di klas I, biaya yang kita bayar tetap kamar klas III. Rezeki Anak mama.💙💙💙💙💙💙💙

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cinta Terencana Resep Jitu Keluarga Berkualitas

M asih ingat kah ketika kecil dulu kita punya impian untuk sekolah apa atau kerja dimana? saya masih ingat sedikit, jadi dokter atau pram...