Selasa, 09 Januari 2007

Nayla Batal Masuk Tivi

kok bisa, ya bisa dong, kan mandra (komedian betawi yang bibirnya maknyuuuus) dan Indosiar ga jadi datang, udah gitu mba Atun juga kehilangan uang lebih dari satu setengah juta rupiah. Loh apa hubungannnya?.


Begini ceritanya, pagi-pagi mba Atun bilang kalau dia kehilangan dompet berisi uang 400 ribu rupiah di rumahnya. ”Tapi tenang aja bu, aku dapat rejeki lain,” kata mba atun, ”aku dapat hadiah motor”.



Uiiih asyik dong. Telkom katanya lagi bagi-bagi hadiah. Tapi untuk jaga-jaga mama suruh dia telpon balik bener ga telkom kasih hadiah motor. 

Ga sampai setengah jam, mba Atun laporan kalo telkom beneran kasih hadiah. Rencananya hadiah motor akan diberikan langsung sama Mandra dan disiarin di Indosiar.

Ups..... Indosiar, Tivi.... uhuy Nayla mama yang cantik bisa dong ikutan nebeng masuk Tivi hue...he...he. 

Tanpa malu-malu mama bilang, ” ehm mba Atun ntar kalo mau terima hadiah motor sambil gendong Nayla ya,” wis pokoknya mupeng abis.

Tapi hadiah motor ternyata Cuma jadi mimpi buruk. Menjelang siang motor ga kunjung datang, padahal mba atun sampai ga nyuci baju-baju kita, karena sibuk mempersiapkan syarat-syarat yang diminta, seperti fotocopi KTP, KK dan beli materai.



Tiba-tiba mba atun bilang, ”ibu pegang uang ga, perlu delapan ratus ribu nih,” katanya. Karena mama bilang musti ambil dulu di ATM, mba Atun ga jadi pinjem.



Tau ga ternyata syarat untuk mengambil hadiah motor itu, mba Atun harus menyediakan pulsa HP dari beberapa provider seharga delapan ratus ribu, dan sebelumnya suaminya sudah mengirimkan pulsa Hp seharga sejuta lima ratus rupiah



Iiih apa-apaan sih hadiah kan gretong, kok bayar, bayarnya pake pulsa lagi. 

Ya udah mama panggil aja mba Atun. Uuuugh ternyata tadi tuh mba Atun menghubungi nomer yang di kasih orang tadi, bukannya telfon telkom. Ya jelas aja sama tu orang di bilang mba atun memang menang undian.



Akhirnya mama bantuin dengan melacak cari nomer telkom, ternyata enggak ada undian dan sudah jelas-jelas penipuan kata mereka kalau pakai acara transfer uang atau pulsa.



Habis itu mama nyamar jadi mba Atun ketika menghubungi orang tersebut lewat telpon, uuuuh nada suaranya mengintimidasi dan menghina sekali, apalagi waktu mama salah bilang ”uang lagi di transfer”.

Dia bilang, ”Ibu kita ga nipu ya, kita engga minta uang, kita cuma minta kirimin pulsa buat polisi yang akan mengantar hadiah,”.



Bego, emang nya beli pulsa engga pakai duit, terus apa hubungannya polisi musti dikasih pulsa, makanya mama bilang kita ga bisa kirim pulsa, uangnya sudah habis karena sebelumnya kan mba atun sudah kirim pulsa 1,5 juta, hadiahnya batal aja.

Uuuh pokoknya mau marah deh, karena mereka benar-benar kurang ajar apalagi dengan pola pikirnya yang menganggap Atun dan Tugimin nama orang ndeso dan miskin, sehingga dengan seenaknya mereka ditakut-takutin.



Berhasil memang, karena mba Atun dan suaminya kelewat senang sama hadiah yang ditawarkan, tapi mereka enggak miskin-miskin amat kok, karena mereka punya kontrakan dua pintu.



Yang jelas Nayla mama yang cantik batal masuk tivi, hiks (ini mamanya yang nangis 😱😱😱).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...