Rabu, 20 Mei 2009

Penasaran Nasi Jamblang Mang Dul

Ceritanya mau ngerayain ultah gw (maksa sich) kita ke Cirebon. kebetulan gw sm Doddy belum pernah kesana, liputan apalagi. makanya tanggal 9 Mei 2009, dari Stasiun Jatinegara kita naik kereta api Cirebon Exspress menuju Cirebon.

Sampai sana rendra sm  heri bewok (sepupunya doddy) sudah jemput di stasiun Cirebon. Kita akhirnya dapat hotel namanya Sare Sae (artinya tidur enak) yang letaknya deket sama stasiun kereta api Cirebon, cukup jalan kaki 10 menit. 
Di depan hotel Sare Sae
Tempatnya lumayan nyaman dengan harga 250 ribu (2 tempat tidur ukuran single) sampai 350 ribu, dengan fasilitas standart AC, TV, Air Panas, yang ga biasa tembok kamarnya Cuma pakai batu bata yang di cet putih,.
Tempat tidurnya single tapi ada 2
Sedangkan kamar mandi pakai gayung dan gentong dengan pancuran berbentuk singa yang siap ngucurin air panas dan dingin. Yang unik lantai kamar mandinya berbentuk batu-batuan, lumayan bisa buat mijet telapak kaki, tempat closetnya tetap pakai ubin teraso, dilengkapi wastafel dan cermin yang unik juga. Pokoknya kaya dirumah sendiri, biarpun dirumah ga kaya gitu he…he…

Suasana diluar, sengaja dibikin serba kayu dengan kolam ikan yang menyambung dari lobi, restaurant sampai depan kamar (untuk yang dikamar bawah). Tempat parkirnya luas dengan fasilitas cuci mobil gratis, dan banyak pohon yang ada akar pohonnya yang berjuntai-juntai, Nayla bolak balik minta diayun sambil gelantungan, mirip tarzan awowooo katanya.
Nayla sm Om Rendra
Ke Cirebon itu udah diniatin makan nasi jamblang Mang dul. Gimana ga penasaran, kita nginep di cirebon 3 hari 2 malam tapi teteup aja ga bisa nyobain nasi jamblang yang fenomenal he…he… soalnya dah masuk di wisata kulinernya Bondan Winarno.

Mang Dul ini bukanya memang cuma pagi hari sampai jam 10 paling lama, karena dijamin lebih dari jam tersebut, nasi dan lauk pauknya sudah ludes. 

Makanya pas sabtu malem (9 Mei 2008) hari pertama kita sampai di cirebon kita try out coba nasi jamblang yang buka malam hari, namanya nasi Jamblang Ibad Otoy yang letaknya persis di depan Lido tempat main bowling.

Nasinya sama dibungkus daun jamblang (ya iyalah..), lauk pauknya macem-macem ada ayam, paru, ati ampela dll, plus sambel, kita makan berempat (Nayla juga makan kumplit tanpa sambel) dan teh botol cuma habis 30 ribuan. Kata pop rasanya enak, pasti mang dul lebih enak lagi.
Nasi Jamblang (dok. KCM)
dok KCM
Masalahnya pas hari minggu mau bangun pagi kok males banget ya, karena sabtu sore habis cari hotel kita jalan-jalan ke pelabuhan sama ke Taman Ade Irma Suryani, yang berhadapan langsung sama laut dan cukup bikin kaki pegel. 
Gaya teteup
Pantai dekat taman Ade Irma Suryani
Nyari latar kapalnya yang matching sm baju:)
BATIK TRUSMI
Habis sarapan kita ke Trusmi pusat kerajinan batik cirebon di dekat pasar plered, mobil angkot yang kita naiki melewati warung nasi jamblang Mang Dul, masih ada yang makan sih cuma perut sudah kenyang, jadi kita bulatkan tekad besok pagi sebelum pulang ke Jakarta harus bisa nyicipin nasi jamblang Mang Dul.
Batik Trusmi (dok.KCM)
Di Trusmi kita keluar masuk tempat penjualan batik yang rata-rata tempatnya lumayan bagus, sampai akhirnya kita sampai di butik Nova (habis tempatnya bagus dan lumayan luas), isinya macem-macem baju dan kain, dari harga 15 ribu sampai ratusan ribu juga ada, makanya dengan uang kurang dari 150 ribu kita dapat 5 pasang pakaian batik.

Sayangnya karena perut sudah laper, jadi lupa nyicipin tahu gejrot yang banyak mangkal disana, padahal sudah diniatin musti nyicipin tahu gejrot asli.

WARUNG SUPER SAMBEL
Kita makan siang di warung SS (super sambel) di jalan Ampera Raya, disini ada macem-macem sambel diatas cobek kecil, dari sambel tomat sampai sambel ikan asin yang rasanya pedes banget bow, gue Cuma sanggup ngabisin setengah cobek, Pop 2 cobek, om rendra 2 cobek, Nayla … ga pakai sambel dong, Cuma pakai ayam goreng sama sayur asem.

Lauk pauknya selain enak juga enggak mahal, paling mahal harganya 6 ribu rupiah untuk babat goreng yang lumayan empuk. Tempat kita makan juga dibuat model lesehan, ada juga yang pakai meja kursi.

Sementara keraton Kesepuhan, baru sempat kita liat jam 5 sore, nunggu Nayla bangun bobo. Ga banyak yang bisa diliat, karena selain sudah mau maghrib suasana juga sudah remang-remang karena minim penerangan. Makanya aga merinding pas diajak ngeliat sumur Bandung apa gitu, kiri kanan pohon-pohon besar dan aga gelap, wuiiih mana bawa Nayla.
Samping Keraton Kesepuhan
DI TRAKTIR SM PIZZA HUT
Pulangnya pop ketagihan pingin makan nasi jamblang Ibad Otoy lagi, sayangnya setelah convoy pakai beca plus pake acara nyasar (tukang becanya sotoy banget), ternyata Ibad Otoy tutup, wuiiih ga tau apa ada yang udah ngiler-ngiler he…he…, akhirnya kita berdebat deh mau makan dimana, udah ga mood, eh Nayla similikiti ngasih usul di Pizza at Manyi (di Pizza hut mama ni) karena kemarin dia liat tempatnya.

Huaaah masa ke cirebon makan pizza, tapi lagi males mikir… pizza aja deh. Kita pesen paket berempat plus sup krim jamur buat Nayla. Ntah karena ramai atau pelayanan yang buruk, spaghetti Cuma satu yang dianter, satu jam kemudian sisanya baru diantar setelah bolak balik ditanyain.

Begitu dateng, spaghettinya keliatan kurus-kurus ga sehat gitu, terus toppingnya kok warnanya hitam, dan bener ketika dicobain rasanya asin dan pahit, kaya masakan gosong. Wueeeeh gue langsung protes, untungnya langsung ditanggepin.

Malahan kita dapat salad, roti bawang yang enak, kayanya sih baru dibuat karena menteganya keliatan lumer dan harum, dan 2 porsi spaghetti, tapi tetep spaghetti yang satunya dengan toping yang gelap, huaah gue ogah, cuma nyicipin yang saus tomat.

NINGGALIN SARE SAE
Senin (11 Mei 2008) siap-siap mau pulang, karena kemarin belum sempet beli oleh-oleh, pop sama om rendra naik motor beli oleh-oleh, jadi bye-bye deh Mang Dul, karena kita mau naik kereta Cirebon Exspress lagi yang jam 10, biar ga kesorean sampai Jakarta (waktu berangkat kita juga naik kereta dan jam yang sama dari Jakarta).

sesuai permintaan Nayla Naik kereta api tuut tuut dan makan siang di empal gentong cabang mang dharma di stasiun Cirebon ).
Empal Gentong Mang Dharma (dok.KCM)
Empal Gentong (dok.KCM)
Ah kayaknya mau deh balik lagi ke cirebon, belum puas ngubek-ngubek trusmi sama Mang duuuullllll.......

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cinta Terencana Resep Jitu Keluarga Berkualitas

M asih ingat kah ketika kecil dulu kita punya impian untuk sekolah apa atau kerja dimana? saya masih ingat sedikit, jadi dokter atau pram...