Minggu, 09 Agustus 2009

Anak Jangan Di Test

Ikut seminar smart parentnya sich dah dari jum’at, 24 Juli 2009, tapi baru sempet sekarang nulisnya. Mudah2an masih inget ya he…he… selain ga nyatet, ikut seminarnya sambil tegang. karena ninggalin nayla sendirian di kid zone’s, Cuma diawasin petugasnya aja.

Kelas yang aku ikutin, adalah gimana menerapkan metode glen doman ke anak kita. apa metode glen doman dan siapa dia, cari ndiri di google :P

Jangan Ngetest anak

Intinya jangan ngetes anak. Apalagi kalau dia belum sekolah. Artinya kita hanya memberikan pengetahuan apapun yang berguna buat anak, tapi jangan di test. Test cukup hanya dilakukan ketika dia sekolah.

Alasannya kalau di test anak akan cepat bosan. Bener juga nayla kalo habis ditanya jawaban pertama dan kedua bener tapi lama2 ngawur karena dia sebel aku nanya muluw.

Mba Irene F. mongkar yang jadi pembicaranya bilang, kita bisa berlaku seperti iklan di TV, yang memberi sesuatu, tanpa ada test di akhir iklannya. Tapi nyatanya anak2 pasti ingat sama iklan-iklan yang ada di tv.

Iya juga ya. Nanti kalau dia dah sekolah sampai tua dia akan menghadapi test… test terus, bahkan ketika dia mulai memasuki dunia kerja.

Dan ketika anak melakukan sesuatu yang kita anggap salah, seperti: melempar batu di kubangan, sebetulnya dia sedang belajar. Masih ingat ga waktu kita kecil kita seneeeng banget mandi hujan. Tapi pas kita punya anak, dengan semena-mena kita melarang anak merasakan kesenangan itu (termasuk aku), dengan alasan nanti sakit.

Makanya mba Irene ngajak kita bertobat huahhaaaa…haa….biarin aja anak kita mandi hujan selama 10-15 menit, habis itu mandi air hangat. Iya nyokap aku juga gitu, kok aku ngelarang nayla ya?... nanti kalau ada hujan aku ajak dia mandi hujan, asal ga ada geledek petir aja:P.

Gimana kalo dah sekolah?

Jangan paksa dia untuk dapat nilai bagus, hanya karena anak lain nilainya lebih tinggi dari dia. Mba Irene ngasih contoh, dia kaget ketika anaknya bilang dia ga pernah nyontek.

“Loh kok ga pernah” ini memang pertanyaan ibu yang ga bener, tapi berhubung mba Irene waktu SMA hobi nyontek, pernyataan anaknya dianggap aneh. Ternyata oh ternyata si anak bilang, “buat apa ai nyontek kan berapapun nilai ai, you happy”.

Bener juga, dapat nilai bagus kalo dari hasil nyontek, kan Cuma nyenengin orang tua sm guru aja, tapi ilmunya ga nempel di otak.

Selain itu biarkan anak memilih bidang yang dia sukai, kita hanya mengarahkan. Karena nanti mereka yang akan menjalani itu semua.

Soal anak bisa berbagai bahasa kalau kita ajarin dari masih bayi, pasti semua orang dah tahu itu. Tapi mba Irene pesen, jangan sampai anak lupa sama bahasa ibunya sendiri, itu yang penting.

Apalagi ya… jangan lupa cuci tangan sebelum makan, baca doa sebelum tidur huuuahhhh makin ngaco… udah blank. Dah itu aja deh.

Nayla Dapat Hadiah

Di seminar smart parent ini, aku sm nayla sama-sama belajar. Karena nayla belajar untuk aku tinggal sendiri di arena bermain. Dan hebatnya tanpa pop juga.

Kepikiran pastinya, wong kita belum pernah berpisah (mandi aja berdua he…he…). Tapi ternyata dia dapat hadiah, karena menjawab pertanyaan yang diajukan sama kakak-kakak yang jaga di kid’s zone.

“Ayo siapa yang tahu ini apa” katanya sambil menunjuk gambar yang ada di tembok. Dan katanya nayla dengan berani kedepan, sambil nunjuk benda yang di maksud. “ini cabeeeee”, huaaaaah mama terharu.
Dan aku jadi terpacu buat dapetin hadiah juga pas ada game gampang2an gitu di seminar, dapet deh buku suara hati dewa. Dasarnya emang banci tampil juga he…he…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...