Minggu, 09 Agustus 2009

Ga suka baca bukan karena keturunan

Tapi… ini Cuma hasil dari kebiasaan aja. Sebetulnya ini masih dari hasil seminar smart parent, yang dipandu Irene f. Mongkar. Tiba-tiba keinget aja.

Dulu dia ga suka baca, karena ibu dan nenek moyangnya yang diatas dia juga gitu. Tapi setelah dia mendalami metode glen doman, dia tahu kebiasaan itu bisa dibentuk.

Makanya ketika dia punya anak, dia mulai rajin membaca buku-buku, Koran dan majalah. Dan tanpa dipaksa anak-anaknya jadi hobi baca. Akhirnya kebiasaan ga suka baca dari garis keturunan stop sampai disitu.

Menurut aku sih, itu bener banget. aku dulu ngebeliin keponakan aku buku cerita sinchan. Boro-boro dibaca dipegang aja ga. Pas aku perhatiin iya juga sich, bokapnya ga langganan Koran dan ga ada yang pegang buku majalah atau Koran dirumah itu. Kecuali aku kalo pas lagi nginep di situ.

Pas aku punya anak (pas banget dech), aku liat nayla selalu ikut kita baca Koran atau majalah yang kita baca. Dengan enaknya kalau dia liat TV, dia bilang itu afgan sm dewi Sandra, atau itu dewi pacik (persik) atau itu mbah suip. Bahkan pernah dia nonton bayi kembar siam di TV, sambil bilang “itu yang dikoran Ma”.

Dia juga bisa dengan asiik ngeliat gambar di majalah kita atau buku-buku cerita yang kita beliin. Yang repot kalau aku dah ngantuk, nayla minta bacain cerita sebelum dia bobo, ooooh sepet bener mata aku:P.

Tapi kayanya sih kalau Cuma membelikan buku atau majalah buat anak kita, tapi kitanya sendiri ga keliatan melakukan kegiatan itu, kayanya nayla juga ga tertarik. Menurut mba Irene, anak selalu meniru apa yang kita lakukan. Setuju mba. Buku memang bukan buat dipajang-pajang kan? Bukan juga biar terlihat terpelajar, tapi butuh.

2 komentar:

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom.... Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kep...