Rabu, 19 Desember 2012

Kenangan manis di TPA

Semestinya acara penerimaan Raport TPA Ainul Yaqin jadi tempat perpisahan yang menggembirakan karena habis itu libur selama 2 minggu. Gak taunya jadi libur selamanya hiks.

Ga ngerti juga cerita selengkapnya, yang jelas TPA yang baru saja menerima penghargaan sebagai TPA terbaik (se Rawamangun mungkin:)) dari Departemen Agama ini, sudah di beli, dan akan di jadikan tempat tinggal.

Raportnya ga kebakaran kan pak
Whuaaah padahal muridnya kata pak ustad Mail dan bu Ida, sudah ada 90 orang. Nayla sedih katanya “hilang satu deh les Nayla”, nanti kita daftar di tempat lain ya nak.
pipi semua

Untung deh ada pelipur laranya, raport TPA nya (kata pop nilainya pelit he…he…) yang nilainya cukup, ternyata dapat ranking dua. Dengan embel2 kalimat yang selalu sama (seperti raport PAUD sm TK Bentara), kurangi ngobrol he…he…. Kayak bapaknya aja wkwkwkwkwk. 

“Namanya juga anak kecil bu” kata ustad Mail. lengkapnya Anak kecil yang embem dan bawel pak:0

tu kan embeeeem


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom.... Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kep...