Minggu, 03 Maret 2013

My Little Ballerina


“ini tulisan pop di FB”
“Pop, Nayla pentas balet tanggal 3 Maret di GKJ. Bayarnya Rp 870.000 udah termasuk tiket buat dua orang. Boleh ikut yah Pop,”kata istri gw sekitar dua bulan lalu. 
 
Poster Pentas

Istri gw memang pengen banget Nayla ikut balet. Setelah sempat nyari-nyari di sekitar Rawamangun, akhirnya November tahun lalu dapat juga sekolah balet. Namanya, New Ballance. Tempatnya gak terlalu jauh dari rumah, di jalan Gurame n0 14. Lesnya dua kali seminggu, tiap Selasa dan Jumat.

Nayla senang banget pas dikasih tahu akan ikut les balet. Karena, dia sudah beli perlengkapan balet lebih dulu, rok tutu. Sebelum ikut les balet, dia selalu senang kalau pergi disuruh Mamanya pakai Rok Tutu. 

So, sejak Desember 2012, Nayla mulai rutin ikut les balet. Secara masih belum sekolah (lulus TK umur 5,5 tahun jadi masuk SD umurnya masih kurang), Nayla Cuma ikut les-les aja. Mulai dari les ngaji, les balet dan les baca dan menulis. Ikut tiga les itu aja udah penuh jadwalnya dari Senin sampai Jumat. 

Nayla sepertinya menikmati sekali les baletnya, sampai-sampai dia mau untuk mengisi acara di Tknya dulu untuk menari balet, SOLO alias sendirian. Ceritanya sekolah TK Nayla dulu ada acara, dan gurunya tahu kalau Nayla ikut balet. Jadi, mereka minta Nayla untuk ngisi acara tapi gak dibayar. 

Ah, gak masalah, sebagai anak yang narsis Nayla pasti mau. Dan, bener aja, pas dikasih tahu, Nayla tanpa pikir panjang langsung bilang mau nari balet sendirian di TK Bentara. Meski belum pentas di gedung, Nayla sebenarnya udah pentas duluan di TK Bentara. Sekitar lima menitan lah dia memperlihatkan gerakan balet yang diajarin Miss Melisa (guru baletnya-red) ke guru-guru dan juga murid TK Bentara.

Lucu juga ngelihatnya, dengan perut yang buncit, hiiiihiiii, Nayla menggerakan badan, kaki dan tangannya dengan diiringin musik. Ah, gak nyangka punya anak perempuan yang narsis dan gak tahu malu, wkwkwkw. 

Nah, setelah menunggu-nunggu, hari H itu pun datang juga. Nayla akan pentas bersama teman-temannya dari New Ballance di Gedung Kesenian Jakarta. Jadi, ada lima sekolah balet yang akan pentas pada 3 Maret lalu. Sebelum pentas, anak-anak akan latihan dulu. Meski jadwal pentas baru jam 16 WIB, tapi Nayla dan teman-temannya harus datang jam 10 pagi. Karena akan latihan terlebih dulu. 

Ketika latihan, orangtua tidak boleh lihat. Jadi, terpaksa gw dan istri meninggalkan GKJ untuk sementara dan jalan-jalan di Atrium Senen. Agak aneh juga rasanya jalan-jalan berdua aja di Mal tanpa Nayla. Karena, sejak Nayla lahir, dia selalu ikut menemani kita kemanapun kita pergi. 

Setelah makan dan cuci mata di Atrium, sekitar jam 3 sore balik lagi ke GKJ. Pintu baru dibuka jam 4, tapi penonton yang sebagian besar adalah orangtua dari anak-anak yang mentas itu udah penuh banget. Tepat jam 4, pintu dibuka dan mulailah kita mencari tempat duduk di deretan D. Ah, lumayan, hanya berjarak sedikit dengan panggung.

Semua peralatan sudah disiapin, handphone buat foto Nayla di atas panggung dan tablet buat merekam. Semua sudah dalam posisi stand by sampai ada pengumuman,”Kepada para penonton dimohon untuk tidak mengambil foto atau merekam selama pertunjukan dimulai,”. 

Yah, terpaksa semua peralatan tempur tadi di-off-kan dulu. Dag-dig-dug juga nunggu Nayla tampil di atas pentas. Penampilan pertama bukan dari sekolah balet Nayla, ternyata New Balance tempat Nayla les dapat bagian terakhir. Jadi, harus bersabar dulu.

Seumur-umur, baru kali ini nonton langsung pentas balet. Biasanya Cuma lihat di TV atau nonton di film. Ternyata menyenangkan juga. Melihat para balerina itu menggerakkan tubuhnya diiringi alunan musik yang kebanyakan lagu klasik. 

Anak-anak kecil itu menggemaskan sekali di atas panggung. Mereka hanya tersenyum ketika ada gerakan yang salah atau ketika terpaku di atas panggung saat teman-temannya sudah berlarian ke balik layar.

Tanpa terasa, pementasan dari sekolah New Ballance akan tampil sebentar lagi. Gw sama istri gw udah gak sabar buat ngelihat Nayla, yang sudah kita tinggal sekitar 6 jam-an di GKJ. 

Ah, selama ini Nayla gak penah lepas dari gw atau istri gw berjam-jam, hiihihi. Momen itu akhirnya datang juga, belasan anak-anak kecil dengan menggunakan baju balet warna kuning tampil di atas panggung.

Nayla yg paling tinggi

Gw langsung ngelihat Nayla yang berdiri di pojok kanan panggung. Pas kita melambaikan tangan, Nayla tersenyum. 

Ternyata dia juga ngelihat kita berdua yang duduk di pojokan. 



Lalu, mulailah Nayla dan teman-temannya menari balet yang temanya Chicken Dance. 

Sesuai dengan judul, maka gerakan yang dilakukan di atas panggung adalah tarian ayam.

Cuma lima menit, tarian ayam itu selesai dan Nayla serta teman-temannya masuk ke balik layar. 

Duh, senang sekaligus terharu ngelihat Nayla bisa pentas balet di atas panggung, disaksikan puluhan atau mungkin seratusan orang yang hadir di GKJ. 

Masih akan ada pentas balet berikutnya, tapi pentas balet pertama Nayla di GKJ pasti akan jadi momen yang tidak akan bisa dilupakan.

Selamat yah My Little Ballerina
Habis Pentas

2 komentar:

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom.... Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kep...