Sabtu, 13 Mei 2017

Dulu Bang Ali sekarang BTP, Titik

Kalo gw ditanya siapa Gubernur Favorit gw, pastilah Alm. Ali Sadikin atau Bang Ali ada diurutan pertama.

Mungkin dulu gw (sebelum menikah) kehilangan sosok bapak, yang sudah meninggal tahun 1999, jadi liat yang mateng dikit langsung meleleh 😄😄.

Eh tapi itu cuma sebagian kecil dari kekaguman gw sm Ali Sadikin, begitu baca otobiografinya lebih jleb lagi. 

Apalagi ketika gw sempat wawancara bekas gubernur Jakarta ini di rumahnya beberapa tahun sebelum beliau wafat, ketika gw masih aktif sebagai wartawan di KBR 68H.

Sayang dulu belum punya blog dan belum ada facebook (eh jaman apa sih itu kok semuanya gak punya😀), jadi cerita soal wawancara sama Ali Sadikin ini hanya tersimpan di dokumen kantor, di CD dan tandatangan dia di buku yang dia kasih buat gw.

Kenapa tetiba cerita soal Gubernur yang Handsome ini sih? karena sekarang gw punya gubernur idola baru, Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok.

Kok bisa pindah kelain hati (idola ya ini, bukan suami, catet). Begitu lihat cara kerja dan hasilnya langsung jatuh hati

Walaupun banyak yang bete dan protes sama cara dia ngomong, gw sih gak peduli, Jakarta yang keras memang harus dihadapi dengan cara keras.

Ali Sadikin dulu juga begitu, kalau dia anggap salah ya dimarahin kalau perlu ditampar pipinya. Bedanya Ali sadikin tidak pernah bicara kasar, ya iyalah Sunda tea.

Gaya bicara Ahok yang seperti itu, ceplas ceplos kadang bahasanya jleb banget, karena yang gw selalu liat orang cina (maaf) bangka memang seperti itu gaya bicaranya, tapi liat deh yang dia omongin itu bener dan jujur, menurut gw lo ya (dilarang protes di Blog gw). 

Gw sih gak mau cerita soal gimana dia kalah di Pilkada kemarin, gw cuma mau cerita bagaimana gw menangis untuk orang yang sama sekali tidak gw kenal, hanya karena dia di vonis bersalah gara-gara video editan "you know who" (males nyebutin nama dan liat mukenya, muke ya bukan muka😈😈). 

Nonton sidangnya sendiri pula di rumah, ketika suami di kantor dan anak gw di sekolah. Sesengukan pas nelfon pop, padahal sudah tau hasilnya akan seperti itu tapi tetap aja gak terima ...huaaaa.....😭

Apalagi pas dia gak jadi naik banding. Ah hari tersedihlah saat itu, jadi gak pingin makan dan males ngapa-ngapain.

Karena gak ada tau juga bisa bantu apa, dan gak bisa juga datang ke rutan (padahal dekat) karena Nayla gak mungkin gw bawa-bawa di tengah keriuhan yang takutnya berujung bentrok.  

Makanya begitu ada kesempatan kita bertiga datang ke Balaikota untuk melihat ribuan karangan bunga yang dikirim masyarakat ke kantor gubernur, sebagai dukungan untuk Ahok.

Selain itu gw juga mau ngasih tau ke Nayla, kalau mamanya sempat berkantor selama 5 bulan di Balaikota ketika Nayla masih di dalam perut. Tentunya sebagai Wartawan juga.

Kok bisa? ceritanya karena menikah dengan sesama wartawan, Doddy rosadi popnya Nayla yang kebetulan rekan satu kantor di KBR 68h, salah satu harus memilih untuk pindah divisi atau keluar. Gw pilih keluar hi...hi...ngomongnya lancar bener ya.

Gak taunya pas hamil Nayla 4 Bulan, dapat tawaran dari Almarhum Ferry tinggogoy yang waktu itu masih sebagai anggota DPD (tahun 2005) mau membuat media online yang namanya BangYos.com.

Karena beliau mau mengusung Gubernur Sutiyoso alias Bang Yos sebagai calon Presiden. 

Untunglah ketika tawaran itu datang semua rasa mual dan pusing karena sedang hamil sudah hilang. 

Makanya tawaran untuk jadi wartawan lagi langsung disamber, jarang-jarang ada tawaran liputan buat ibu-ibu lagi hamil muda💓.

Kebetulan kantor BangYos.com satu gedung dengan kantor Gubernur Sutiyoso, Gubernur Jakarta kala itu.

Makanya selain mau lihat Balai kota, ribuan karangan bunga, Nayla juga bisa melihat tempat mamanya kerja kantoran terakhir ketika dia masih di dalam perut dan emaknya belum berhijab waktu itu. 
Cerita ini belum akan berakhir, walaupun harus berhenti sebentar. Gw berharap akhir yang bahagia untuk Ahok dimanapun dia dan keluarganya berada. 

Dan Semoga nanti ada lagi calon pemimpin yang seperti ini, yang bekerja dengan hati. Hadeeeeh masa melow lagi 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Liburan ala Kita Bertiga

Libur lebaran kemarin kita bertiga kepingin nyobain lagi nih nginep di hotel yang ada di Jakarta. Selain itu lagi gak pingin bermacet-mace...