Sabtu, 13 Mei 2017

Grup WA Kadang Dikangenin, Kadang Bikin Bete

Sejak jadi ibu rumah tangga full time, karena ga tega ninggalin anak dan gak percaya juga sama orang asing buat jagain nayla, sosial media dan Grup Whatsapp (WA) plus BBm jadi teman saya tiap hari.

Eh tapi sekarang BBM sudah saya tinggalkan, gimana enggak kadang baru minggu depan pesan yang saya kirim baru dibaca.

Alasannya gak sempat liat pesan di BBM, karena kebanyakan yang di cek hanya WA.

Tapi seiring berjalannya waktu, kok grup WA jadi membengkak (belum lagi ada yang semena-mena memasukkan nomer saya di grupnya).

Bayangin ada grup SMP, SMA, Kuliah, eks Teman Kerja (minus teman SD karena belum ketemu hi...hi...)

Dan grup-grup ini ada beberapa yang bercabang bikin grup lagi, seperti grup islam dan arisan......ooooooo my God.

hanya itu? engga dong, hantu grup WA masih bermunculan. Ketika anak saya TK kita bikin grup arisan, begitu dia SD, bikin grup arisan lain lagi.

Dengan alasan simple, silahturahmi dan biar seru pakai acara arisan, daripada cuma sekadar ngumpul.

Grup WA nambah lagi ketika saya pindah ke Apartemen.

Dari tempat ini, mendadak muncul 5 grup WA (khusus penghuni, gabungan penghuni dan pengelola, arisan, pengajian dan yoga).

Teman-teman Yoga
Kebayang kan bagaimana borosnya batere hape, sehari bisa tiga kali nge-charge. Di luar topik, soal boros batereini saya punya pengalaman gak enak banget.

Ketika suami keluar kota, saya kebagian pasang alarm untuk bangun shubuh dan nyiapin anak saya sekolah.

Malamnya saya pasang alarm di hape. Paginya saya terbangun karena teriakan anak saya, mama sudah siang !!!!!.

Ya Allah, gak terbayang untuk sholat, saya lihat dengan mata masih mengantuk sudah jam 6. Langsung saya suruh Nayla mandi, sementara saya nyiapin bekal dan sarapan dia.

Begitu kelar mandi dia nangis lagi, dia bilang, mama tadi itu bukan jam 6 tapi jam 7 lewat. Aaaampuuuun mana dia lagi UTS, dan tukang ojeknya sudah pergi karena nunggu lama dan agak bete WA nya gak saya balas.

Semua kejadian horor itu gara-gara saya gak matiin mobile data. Semua percakapan grup WA ada yang berlangsung sampai pagi, menghabiskan batere hape dan dengan semena-mena mati tanpa sempat membunyikan alarm.

Walhasil, saya tanpa mandi, pesan mobil online, anak saya sarapan di mobil dengan muka sedih. Untunglah ulangan baru berjalan 15 menit dan tetap boleh ikut ujian...fiuuuuh.

Sejak itu saya mulai menimbang-nimbang untuk keluar dari beberapa grup. Apalagi ada beberapa percakapan di grup yang mulai gak asik.

Dari ngomongnya mulai tidak nyambung, karena dulu tidak sekelas dan bukan teman main.

Bahkan mulai nyerempet-nyerempet ngomong vulgar, dan kirim-kirim gambar menjurus pornografi, ini sih lebih banyak karena adminnya gak tegas.

Kalau umur masih abegeh asik-asik aja, tapi ketika sudah jadi kok ya kayaknya gakk pantes dan mereka juga sudah jadi ibu dan bapak juga kan.

Tanpa ba.. bi... bu... saya keluar dari grup WA itu. Langsung ada teman yang skrinsyut percakapan WA, membahas saya. Si teman lelaki yg yang rajin kirim foto dan ngomong joro itu bilang saya kurang tahan banting, hadeeeeeh.  

Saya pernah liputan perang (perang kueciil banget), ketika Timor timur mau lepas dari Indonesia. Rasa takut saya hilangkan demi pengalaman seumur hidup yang gak bisa semua orang rasakan, kayaknya sih bikin saya tahan banting.

Biarin deh kehilangan satu teman, toh saya juga gak ikrib sama teman lelaki itu.

Ternyata setelah itu saya harus keluar lagi dari beberapa grup. Apalagi kalau bukan PILKADA Jakarta penyebabnya.  

Awalnya sih santai liat komentar-komentar miring terhadap salah satu paslon. Tapi ketika komentar-komentar kebencian menjadi berlebihan, saya gemas.

Kalau ikutan komentar pun jadi debat kusir, karena masing-masing merasa benar. Ya iyalah saya kan bekas wartawan, minimal punya referensi lebih sahih, apalagi suami juga di dunia yang sama.

Hi...hi... belagu ya, padahal ada wartawan juga yang gak bisa netral dan ikut menyebar kebencian di sosmed, peace aaaaahhh.

Kali ini saya main cakeup, gak mau keluar begitu saja, saya bilang hape saya minta di lem biru hi...hi...

Lumayanlah sekarang tinggal 12 grup WA (sebagian besar isinya 10-12 orang). Jadi tinggal sedikit percakapan yang bikin lelah hayati dan kadang jadi hiburan pas baca WA nya.

Itu sisi gak enaknya (sedikit) dari gabung di grup WA, sisi asiknya banyak, seperti WA di tempat saya tinggal, unit ada yang rusak atau kolam renang kotor lagi tinggal bilang di grup, langsung petugasnya datang.

Grup Arisan WA juga seru, dari nentuin tanggal, tempat sampai dresscode apa yang musti dipakai, bisa jadi obrolan yang panjang kali lebar berhari-hari.

Grup arisan Kepompong
Grup WA SD anak saya termasuk grup yang bantu banget buat ibu-ibu kayak saya yang males nongkrong di sekolah. Jajanan-jajanan di sekolah anak saya bikin iman saya gak kuat.

Bayangin aja ada bakso gepeng, siomay, batagor, otak-otak, es doger, jus buah sluuuurp banget lah. Makanya mending di rumah, daripada kolesterol naik kan.

Lelah pastilah kalau grup-grup WA itu kita baca semua. Saya berusaha membatasi diri untuk pegang hape hingga pukul 9 malam, cape euy, lelah badan sama otak :).

serulah pokoknya, apalagi anak saya Nayla juga sudah pakai WA ( cuma dibawa kalau dia ngaji atau main ke rumah temannya yang hanya sepelemparan batu jauhnya).

Keluarga kecil kami yang imut-imut :)
Isinya kadang lucu, hanya mau ngasih tau kalau habis ngaji mau main sebentar. Bahkan pernah WA cuma buat bilang "Ma Nayla lapeeeer", padahal kita lagi di ruangan yang sama ha...ha....

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Aida, Serba Serbi Grup WA".

Aiiiih senangnya tulisan ini juara satu lo, bener deh

Tu kan bener kaaaaan
    

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...