Sabtu, 04 Maret 2017

Kendies, After 20Something Years

Ken dedes permaisurinya Ken Arok jadi julukan buat gank kita waktu kuliah di IISIP, di kasih sama cowok-cowok satu angkatan di kelompok dan jurusan yang sama di IISIP. 

Julukan itu melekat sampai sekarang. Mungkin karena gank kita yg jumlahnya 8-10 ini terdiri dari perempuan semua.

Persahabatan kita ini awet terus sampai sekarang. Berantem pastilah ada, grup WA bubar karena bete-betean sering banget.

Tapi karena kangen, pingin tetap kumpul dan bikin arisan, grup WA dibikin lagi.

Tahun 2017 ketika Mila yang kebetulan tinggal dengan suaminya di Amerika, pulang ke Indonesia, tiba-tiba kita ada ide untuk kumpul jalan-jalan tapi tanpa keluarga, pulang pergi pastinya.

Persiapan lumayan cepat, tujuan jalan-jalan antara Bandung dan Cirebon. Sedangkan untuk kendarannya pilihannya Blue bird plus paket jalan-jalannya atau sewa sendiri.

Akhirnya kita putuskan sewa mobil dengan supirnya, dan rute jalan-jalan kita yang tentuin mau kemana.

Tanggal 4 Maret 2017 kita pilih dengan pertimbangan Mila sudah sampai di Indonesia.

Vivi paling hafal jalan di Bandung, yang mengatur rute kita. Tujuan utama ke Dusun Bambu, sisanya bebas yang penting kita bisa ngobrol.

Jam 5 shubuh Mila sama Ita sudah sampai Apartemen gw (kebetulan mobil sewaan nunggu di sana). kita langsung menuju rumah Ega di Kramat jati.

Setelah  Desi, boni, vivi dan hesti datang ke rumah Ega, tepat pukul 6 kita jalan menuju ke Bandung.

Mampir sebentar di Rest area untuk buang air kecil, kita jalan lagi lewat Padalarang. Melewati jam Matahari buatan Ridwan Kamil, Rumah sakit Jiwa dll

Udara sudah mulai sejuk ketika memasuki Dusun Bambu. Kira-kira pukul sembilan kita sampai di Dusun Bambu, udara dingiiiiin masuk ke paru-paru seger banget.
Kelar futu-futu dan Sarapan (eh porsi makan kayak makan siang hi...hi...), kita masuk lagi ke pusat kota Bandung, lewat Jalan Setiabudi.
Kali ini kita makan siang beneran  😀. Disana ita kebetulan beli rujak serut untuk cuci mulut,  kebetulan yang ikut icip-icip cuma Boni sama Mila.

Ternyata sampai Jakarta,  dua-duanya kena diare berat,  sementara ita baik-baik aja tuh.  Kita sih curiganya gara-gara rujak serut,  Hi... Hi... Cuma Ita yang perutnya kebal. 
Semoga tahun depan kita masih bisa kumpul seperti ini lagi, tentunya nunggu Mila ke Indonesia lagi. Love u all

1 komentar:

  1. Seruuuu...aahhg komentarnya telaattt...������

    BalasHapus

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...