Sabtu, 04 November 2017

Babai LotuS

Lotus, nama yang sudah hampir satu mingguan ramai dibicarakan di media massa dan sosial media. Sebuah gerai belanja, di daerah Thamrin Jakarta Pusat yang ditutup akhir bulan Oktober 2017.

Gw sih bukan mau ngomongin apa dan kenapa si Lotus ini akhirnya ditutup, tapi pingin nulis banyak kenangan sama tempat yang sudah gw kenal sejak 15 tahun yang lalu.

Dari tempat ini pertama kali gw dapat hadiah boneka besar yang gw suka dari pacar yang sekarang jadi suami. 

Boneka teddy bear ukuran besar berbaju coklat dan berbulu halus lembut ini mendadak menarik perhatian gw.

Waktu itu lagi jalan bareng sm mantan pacar ini, terus dia nanya ketika gw taruh lagi boneka itu ditempatnya semula. "Kok gak jadi beli" katanya
"Enggak ah, sayang uang 300 ribu cuma dapat boneka" kata gw.

Rupanya keinginan gw itu diinget-inget terus sama dia, makanya surprise banget pas gw ultah beberapa bulan kemudian, kadonya si teddy bear itu (sekarang panggilannya Papa Bear).

Ada cerita lucu ketika dia beli boneka ini. Pas mau sholat di mesjid belakang Lotus, tiba-tiba ada anjing seperti pudel berukuran kecil yang menggonggong nguber dia, kejadian serupa terulang ketika dia selesai sholat, kayaknya si pudel ini tertarik sm boneka besar yang dia tenteng hi...hi...

Sampai sekarang Papa bear masih ada dan jadi salah satu boneka Nayla. Boneka Scooby-doo, Tiger sampai Tintin gw beli disini.
Selain itu gw kalau mau cari kado pasti salah satunya lari ke Lotus. Semua merek ada dan tempatnya gak terlalu luas jadi gak terlalu cape kalau keliling disini, apalagi dulu ada tempat makan dan salon rambut segala.

Daaaaan jeng jeng salah satu tempat favorit kita, Sport Station yang di lantai atas. Semua Merk sepatu terkenal dan asli ada disini, dan biasanya mereka punya satu gelaran yang isinya macam-macam sepatu segala merek dengan diskon gila-gilaan.

Bahkan Nayla pernah dapat sepatu sekolah yang baru mau dikeluarin tahun depan dan mereka mau tes pasar di Sport Station Lotus dengan harga khusus yang murah banget di bawah 200 ribu, ya gw ambilah.

Nayla juga sering dapat tas sekolah idaman dia merk terkenal dengan harga diskon yang asoi.

Ah banyaklah kenangan disini, bayangin aja 15 tahun kenal tempat ini,  dari masa pacaran pulang kerja atau hari libur pasti sesekali mampir kesini. 

Dua minggu sebelum ada berita mau ditutup gw memang kepingin banget kesini tapi batal, udah kayak kontak bathin aja ya hi...hi...

Makanya pas ada berita mau ditutup akhir Oktober 2017, harus kesana deh buat terakhir kali, bukan mau ikut-ikutan sama ribuan orang yang datang kesana karena Lotus menjual seluruh barang-barangnya dengan diskon gede-gedean, tapi karena ada memori indah disana plus mau cari kado sepatu buat pop yang ultah desember nanti.

Akhirnya ikut ngantrilah kita, Nayla yang semula gak mau, karena melihat antrian yang mengular, akhirnya jadi semangat karena begitu kita antri, pintu Lotus dibuka yaaaay. 
Sampai di dalam kita mencar-mencar deh, pop maunya lihat baju, gw sama Nayla maunya lihat sepatu, apalagi gw mau cari kado sepatu buat pop.

Kita ternyata hanya di kasih waktu setengah jam untuk keliling cari sepatu yang kita mau, biar semua orang yang antri hari itu dapat kesempatan. 

Eh kita bisa sampai 3 kali putaran lo, jadi harusnya keluar ikut muter lagi hi...hi... tapi akhirnya eneg sendiri, langsung ngantri deh di kasir, haus bo nyaris dehidrasi.

Untungnya langsung dapat sepatu buat pop, sayang nomernya 43, padahal pop ukurannya 42. Takut kebesaran dan gak bisa ditukar pula terpaksalah manggil pop buat nyoba, gak jadi surprise deh wkwkwkwk.

2 komentar:

  1. Memangnya kenapa kok ditutup?

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih salah satu alasan kalah bersaing sm olshop. harusnya mereka seperti matahari ada olshopnya juga

      Hapus

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom.... Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kep...