Senin, 13 November 2017

Selamat Hari Ayah

Selamat hari ayah nasional yaaa. Almarhum ayah atau kami memanggilnya bapak itu melengkapi ibu atau mami dalam membentuk kepribadian kami anak-anaknya yang berjumlah 6 orang (harusnya 7 orang, kakak gw Dewi sartika meninggal ketika dia belum genap berumur 1 tahun, miss u sist). 
  
Karena ini hari ayah, gw tulis kenangan tentang almarhum bapak ya (Mami dapat giliran nanti). 

Almarhum bapaklah yg telaten mengajarkan baca dan tulis sehingga umur 5 tahun gw sudah bisa baca tulis, buat orang lain sih biasa buat gw itu hebat banget. 
Bapak mengajarkan bagaimana menyampul buku yang benar, ujung ujung sudut nya harus lancip dan licin, trus ditaruh di bawah kasur, hasilnya bisa dilihat besok paginya buku jadi rata dan rapi jali. 

Bapak juga mengajarkan kalau ngepel lantai harus sampai sudut sudut yang paling dalam kalau perlu nat nya ubin di sikat pakai sikat gigi bekas biar kinclong. 

Dia juga gak suka kalau kita keluar rumah dalam keadaan rambut basah habis keramas dan memakai baju kusut, alasannya "seperti tidak punya waktu aja buat ngeringin rambut"😀. Iya juga sih. 

Keliatannya bapak kaku ya, padahal dia ini baik hatiiiii dan apik walaupun tempramental. 

Kalau jatah bulanan gw yang dikasih mami menipis (maklum ada 6 anak yg harus dikasih jatah bulanan juga) bapak pasti nambahin ketika gw jalan bareng pas mau berangkat kuliah tanpa sepengetahuan mami.
Dia juga yang mendanai acara traktiran ulang tahun gw. Ketika gw bilang tante (adiknya mami) dan teman kantor minta traktir sementara  waktu itu setiap bulan kadang masih di subsidi bapak, maklum gaji fresh graduate.

Akhirnya jadi juga traktir mereka pakai uang bapak. Kakak gw yang bete, karena merasa ketika dia ultah malah dia yang traktir seisi rumah, salah sendiri siapa suruh punya gaji besar 😃.

Selain itu bapak juga rajin menelfon pagi dan malam hari ketika gw ikut pelatihan wartawan dari kantor dan menginap di hotel. Dua hari sekali dia ke hotel untuk ambil baju kotor gw, dan ngasih uang jajan siapa tahu gw bosen makan di hotel (dan benar banget gw bosen). 
Aaah rasanya tidak cukup ruang di dunia ini untuk menceritakan kenangan tentang bapak. 

Ketika dia meninggal dan di semayamkan semalam di rumah karena menunggu kedatangan abang gw, gw memilih tidur sampai pagi sambil memeluk kakinya.

Padahal ada uap dingin di bawah kasur berasal dari beberapa balok es batu, saya hancur, saya sedih kehilangan sahabat terbaik saya.

Karena bapak pendukung nomer satu ketika gw berkeras kuliah di jurnalistik demi ingin jadi wartawan. 


Dia mengoleksi majalah dan koran yang berisi tulisan gw, bahkan ketika gw di wawancara Femina tentang hobby gw mengoleksi mobil mainan VW, dia beli beberapa majalah untuk dibagikan ke teman kantor dan om gw yang di bandung, aiiiih berasa artessss.

Dulu bapak rajin anter jemput gw pas kerja (karena kantor kita searah), sampai sampai gw dijulukin anak bapak wkwkwkwkw.

Soalnya bapak kadang gak sabar nunggu gw di bawah, trus dia naik ke kantor gw padahal kita masih rapat redaksi, yang ada mereka pada teriak "Hanny sudah di jemput bapak tuh" hi...hi....

Itu salah satu support dia untuk kerjaan wartawan yang gw geluti, dengan memahami kalau gw kadang tidak bisa pulang kerja bareng dia, dan harus meliput sampai malam. 

Walhasil ketika gw pulang dia masih duduk di meja kerjanya atau nonton TV, begitu gw masuk rumah, dia baru siap-siap masuk kamar, dan gw sadar dia nungguin anak perempuannya pulang.
 
Sayang bapak tidak sempat bertemu dengan suami gw yang baiiiiknya sama dengannya dan anak perempuan gw, walaupun gw sempat bermimpi dia memandang Nayla ketika dia berumur 3-4 bulan. 

Kalau bapak masih ada, bapak pasti punya tambahan teman nonton bola bareng selain anak anak lelakinya. Suami gw ini memang penggemar nonton olah raga, dari sepak bola, badminton, tenis hingga basket.

Tenang ya pak, anakmu ini sudah ada yang jagain, nama depannya sama denganmu Doddy juga, tapi dia tidak merokok dan minum kopi, baik dan sayangnya sama dengan bapak.

Apalagi kami punya anak perempuan namanya Alanis Nayla Ramadhani yang sekarang berumur 11 tahun, sayangnya ke kami berlipat ganda,  apapun dia lakukan untuk kami berdua pak.

Aaah bapak sayang gw kangen, Alfatiha untukmu pak, semoga kita bisa berkumpul lagi, aamiin


Tulisan ini gw posting pas lomba hari ayah,  dan menaaaang.  Ternyata almarhum bapak ngasih berkah buat gw, Alhamdullilah. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cinta Terencana Resep Jitu Keluarga Berkualitas

M asih ingat kah ketika kecil dulu kita punya impian untuk sekolah apa atau kerja dimana? saya masih ingat sedikit, jadi dokter atau pram...