Senin, 08 Januari 2018

"Mom.. Nayla Bosan Balet"

Pernah merasa gak kalau kadang menyesal sudah ngasih kebebasan sama anak untuk bebas berbicara dan bebas memberi pendapat dan saran di rumah?.

Gw mengalami itu beberapa hari lalu, cuma sedikit sih menyesalnya (dan harusnya gak boleh menyesal). 

Jumat tanggal 5 Januari 2017, Pas pukul 21.30 tiba tiba Nayla bilang,  "Mom Nayla mau bilang sesuatu tapi takut mama marah" sambil glendotan di kasur gitu.
Gw bilang, " ya bilang aja, kita gak bakal marah kok", kebetulan ada papanya Nay juga di Kamar. "Nayla besok gak gak mau balet lagi, bosan,".

Widiiih gw langsung bangun dong ya (iiih padahal bilangnya gak bakal marah hi...hi...). Langsung nanya dengan gaya polisi, "kok tiba tiba, kenapa baru sekarang mana besok sudah mulai dibuka lagi kelas baletnya".

Nayla mendadak jadi batu, ditanya apapun cuma diem, kalaupun jawab, keluarnya hanya kalimat bosen titik. sampai akhirnya gw tanya, ada yang ngatain kamu pas balet, bilang ke mama".

Akhirnya setelah dia nangis tersedu sedu gitu, dia bilang, "ada sih ma, cuma sudah enggak lagi, nayla cuma bosan,".

Gw mau bilang apalagi kalau dia bosan, kita minta dia untuk coba dulu besok datang ke tempat balet ngobrol sama ms Sasha guru balet grade dua di NAMARINA, siapa tahu bisa mengubah keinginannya.

Usulannya gatot alias gagal total  dia malah marah, akhirnya kita  suruh dia tidur siapa tahu nih, besok pagi berubah pikiran.

Dan besok paginya drama lokal jadi drama korea, Nayla mengunci pintu kamar.

Bujuk rayu gak mempan, sampai akhirnya gw bilang, "buka pintu dong kita sudah izinin Nayla gak balet lagi kok,", pas jam 11 siang jeng...jeng.... pintunya akhirnya dibuka.

Eh kok gw begini ya, anak sudah berkeras bilang bosen kok masih berharap Nayla berubah pikiran. 

Selain merasa sayang karena sudah 6 tahun dia balet dari umur 5 -11 tahun, kok sayang ya kalau gak sampai tuntas, walaupun gw gak tau sampai umur berapa les balet itu bakal selesai.
Ah tapi kayaknya sih gw cuma merasa sebagian cita cita dan keinginan masa kecil gw yang tidak kesampaian, terputus begitu saja, iiiih egois banget ya gw.

Apalagi ini anak mau pubertas, mungkin dia merasa gak nyaman sama badannya, gak tau mau  ngapain, persis kayak gw kalau lagi mau datang bulan.
Gelagat dia mulai jenuh kelihatan sebelum dia pentas tanggal 24 September 2017 lalu, setiap mau latihan seperti gak semangat, alasannya latihannya sekarang lebih capek. 
Jadi semangat lagi setelah kita bilang, eh kita kan mau pentas lagi, baju pentas sudah dibuat, tiket sudah dibeli.

Semangat menyala sampai pentas selesai, tapi ya gitu setengah redup lagi ketika pentas selesai dan mulai latihan rutin lagi.
Apalagi desember 2017 kemarin praktis dia hanya berlatih balet 1 kali sisanya izin dan libur panjang Natal dan tahun baru.

Mungkin memang benar kali ya Nayla sudah jenuh, mau coba sesuatu yang lain, sudah cukup mungkin buat dia mengeksplorasi balet, 4 tahun di Arabes Rawamangun, 2 tahun di Namarina Halimun total 6 tahun dia jadi balerina.

Kami dukung keinginanmu nak, karena rasanya sekarang calon abege ini lebih happy kelihatannya.

Apalagi setelah kita bikin perjanjian ala ala kita di atas kertas, tentang jadwal dia biar badannya tetap bergerak dan fit, selain mencari tempat les bahasa Inggris.
Yang penting kamu bahagia Nak, apapun pilihanmu kamu sudah jalani sebaik baiknya. 

Pindah ke Namarina setelah Arabesnya ms Abigail tutup,  karena kamu masih cinta banget sama balet, gak tega lihat kamu nangis pas sekolah balet yang lama bubar jalan. 

Akhirnya pindah ke Namarina,  selain sekolah balet ini sudah terkenal,  mama pingin lihat Nayla pentas balet di panggung yang megah dengan koreografi yang cihuy. 
Pentas Namarina-Bunga Teratai 2016
Pentas Namarina-Bunga Matahari 2017

Makasih ya nak, kita sudah sama sama penuhi mimpi kita. Love u Nay, mama lega setelah menulis ini.

2 komentar:

  1. Mungkin memang benar lagi jenuh, dan salut untuk Nayla yang berani mengungkapkan keinginannya hihi. Jadi belajar kalau anak butuh didengar, komunikasi juga biar dapat jalan tengahnya. Thanks for sharing mba (:

    BalasHapus
  2. Jd inget zaman2 aku sekolah dulu, dipaksa les piano, tp jujurnya aku ga suka. Makanya di antara aku dan adek, si adek yg lbh jago krn dia memang mau ikut les nya. Sbnrnya aku au juga, itu cm impian mama yg ga kesampaian.. Hasilnya, ga maksimal. Aku males2an, dan ga prnh serius mau latihan

    Makanya setelah punya anak, aku ga mau ngelakuin kesalahan sama. Maksa anak ikut sesuatu yg dia ga mau. Ato kayak anakmu, di awal memang suka, tapi lama2 jenuh. Kalo memang anakku juga seperti ya sudah.. Dipaksain toh ga bakal maksimal nanti hasilnya :)

    BalasHapus

Kota Bertabur Cahaya Ala Signify City of Light

Hi Mom.... Pernah gak membayangkan kamar tidur kita memiliki pencahayaan sesuai mood yang kita rasakan?, misalnya kalau lagi happy kep...