Selasa, 29 Mei 2018

Ramadan, Bulan yang Paling Dirindukan

Marhaban ya Ramadan, kalimat seperti ini yang selalu dirindukan umat muslim setiap tahun dan berharap bisa mencapai dan melalui bulan penuh berkah tersebut.

Membaca tulisan Julia Amrih Ramadan bersama keluarga ngapain aja jadi ingin mengenang saat-saat ketika kita nyekar, berbuka puasa bareng keluarga atau teman, sholat tarawih dan sholat Iedul Fitry.
Nayla di makam opanya
Saya ingat ketika masih kecil dulu, ada kalanya saya nyolong minum sesekali hi...hi.... karena kebetulan orang tua saya bekerja, hanya ada kakak, adik-adik dan asisten rumah tangga.
  
Kadang kami hanya berbuka sendiri karena mereka berdua belum pulang atau sesekali ditemani salah satu yang sudah duluan tiba di rumah. Akhir pekan baru kumplit berbuka puasa semua.

Saya sudah lupa makanan atau takjil yang disajikan yang pasti jarang berbuka di luar rumah, maklum kami enam bersaudara, agak rempong mungkin mereka mencari tempat berbuka di luar.

Ketika saya dewasa dan sudah bekerja, kegiatan buka puasa di bulan Ramadhan kerap kali dilakukan di luar rumah, entah di kantor atau ramai-ramai berbuka puasa di resto.

Buka puasa dan sholat berjamaah
💙  💚  💛  💜  💕 
Nah yang paling seru ketika saya sudah menikah dan punya anak. Apalagi ketika dia baru belajar puasa setengah hari, seringkali ketika jadwalnya makan siang, Nayla anak saya sendirian makan dan meminta kita untuk ikutan makan. 

Kita menjelaskan dengan kalimat sederhana, kalau orang dewasa harus berpuasa tidak makan dan minum, sampai adzan maghrib.

Tapi ketika dia sudah berumur lima tahun dan bisa puasa sampai full, lama-lama terasa repot ya kalau buka puasa di mal. selain harus antri makanan dan tempat duduk dari pukul 16, harus antri juga untuk sholat maghrib, malah kadang tidak kebagian tempat buat sholat.

Akhirnya setelah beberapa tahun terakhir ini, kalau mau buka puasa di mal, kami hanya berbuka dengan air putih plus roti atau kurma terus langsung antri sholat maghrib. Kelar sholat baru deh antri makan, kalau lama gak masalah kan sudah sholat Maghrib. 

Atau lebih asik lagi kalau bukbernya di rumah teman atau di rumah omanya Nayla, karena gak harus antri makan dan tempat sholat, semua bisa dilakukan, buka puasa bareng plus sholat berjamaah. 

Buka puasa di masjid  dan sholat Ied
💙 💚 💛 💜 💝
Ketika ada waktu di akhir pekan, kita mengajak Nayla berbuka puasa di masjid. Nayla beberapa kali kita ajak berbuka puasa di Masjid Istiqlal, kami datang kira-kira satu atau dua jam sebelum berbuka.

Sudah pasti gak dapat takjil atau makanan buka puasa, karena biasanya sudah dibagikan sebelum sholat Ashar. 

Mana tahan sebelum Ashar sudah nangkring di Istiqlal, pas bulan puasa, karena saya harus bolak balik ke kamar mandi untuk buang air kecil, sementara kadang keadaan kamar mandi karena orangnya ribuan, jorse banget deh (maaf ya).

Jadi kita ke masjid Istiqlal, sudah berbekal minuman, sama cemilan. Kelar berbuka dan sholat maghrib, kita keluar cari makanan di pelataran parkir yang enak-enak dan banyak variasinya, yang paling top buat saya, nasi pecelnya nyaaaam.

Kelar makan, kita masuk lagi untuk sholat tarawih. Semoga berkesan deh buat Nayla, buka puasa, dan sholat dengan ribuan orang. 

Serta tidak lupa Nayla kita ajak untuk ikut sholat Iedul Fitry di lapangan terbuka dan belajar berbagi rizki dengan orang-orang yang membutuhkan.
Gorengan 0h Gorengan 
😍 😍 😍 😍 😍 😍 😍
Nah ini tradisi gak bagus di keluarga besar saya, dan akhirnya menular di keluarga kecil saya, berbuka dengan gorengan, ambooiiii enaknya, bisa empat potong pastel atau risol yang kulitnya garing dicelup sambel kacang, masuk ke perut, hadeeeeh ini keterlaluan enaknya.

Atau dengan tempe mendoan yang dimakan dengan cabe rawit, aduuuuuh kok jadi kepingin. Tempe yang di goreng dengan tepung setengah matang alias kekuningan ini bisa juga dimakan dengan kecap yang diberi irisan cabe rawit, bawang merah dan perasan jeruk nipis nyaaaam.
Untungnya Ramadan kali ini setelah hampir dua minggu berpuasa, baru tiga kali berbuka dengan gorengan, dua kali bikin sendiri, satu kali ketika berbuka bareng di rumah omanya Nayla, hi...hi...susah menghindar dari gorengan kalau sudah kumpul keluarga besar.

Nyekar di makam kakek dan makam opa
👬 👬 👬 👬 👬 👬 👬
Kebetulan dari Nayla lahir hanya memiliki dua nenek, karena kakek sama opanya sudah lama tiada. Jadilah setiap ada kesempatan atau ketika Ramadan dan Idul Adha, jadi kegiatan rutin untuk nyekar makam mereka berdua.

Beberapa hari menjelang puasa tahun 2018 ini, kami bersama nenek dan adik suami sudah nyekar ke makam kakek di Tanah Kusir. Rencananya nyekar ke makam opa di Pondok Kelapa, setelah Nayla kelar ujian minggu kedua di bulan Juni  2018.
Saya dan suami selalu membayangkan, seandainya mereka masih ada pasti senang dan sayang sama Nayla. 

Kalau kakek panggilan untuk papa suami saya, ketika meninggal saat anak-anaknya masih kecil, jadi tidak sempat melihat cucunya yang saat ini hampir berjumlah lima orang (Nayla cucu nomer dua di keluarga suami).

Sedangkan opa sebutan untuk almarhum bapak saya tersayang,  ketika beliau meninggal sempat melihat dua orang cucunya. 

Sekarang cucu opa sudah ada 14 orang, Nayla cucu nomer delapan, aiiiih terbayangkan kalau lagi kumpul di rumah omanya sudah kayak posyandu.

Dan Alhamdullilah ketika Nayla berumur tiga bulan, saya bermimpi almarhum bapak saya memandangi Nayla dengan diam dan lamaaa. 

Katanya sih kalau mimpi orang yang sudah meninggal dan tidak berbicara itu benar-benar penampakan dia. Apapunlah itu,  rasa kangen saya terobati dan beliau sudah melihat Nayla.

Ah Semoga Ramadan tahun ini bisa kita lalui dengan sempurna ya dan masih bisa menyambut Ramadan tahun depan, Aamiin.

Blog tanggapan #KEBloggingCollab dari kelompok 15 Yohana Susana untuk  post trigger Julia Amrih kelompok Najwa Shihab.

4 komentar:

  1. Saya pun jadi teringat Babe rahimahullah.
    Sekarang, yang terbayang, kalaupun saya dipanggil, saya sudah ada Babe di sana yang menunggu saya.

    Semoga Ramadan membawa kita menjadi pribadi islami seperti Rosululloh sholallahu 'alahi wassalam contohkan.
    Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin semoga doa kita dikabulkan ya mba lendy

      Hapus
  2. Ah bener banget. Ramadhan memang bulan yang paling dirindukan. Bulan yang bikin keluarga jadi lebih dekat. Bulan yang bikin Kita lebih dekat juga kepada-Nya. Dekat pula pada orang2 yang sudah mendahului kita.

    BalasHapus
  3. dan semoga tahun depan kita masih bisa merasakan Ramadan ya mak nia, Aamiin

    BalasHapus

Kado Pra Ultah si Kpop ManiA

Hi Mom.... Pingin bagi bagi cerita tentang keseruan  nemenin Nayla Nonton konser Kpop pertamanya, (pertama buat kit a juga dong ya). ...