Minggu, 28 Oktober 2018

Semua Doa Terbaik Untuk Nayla

Hai Mom 

Kepingin curcol deh, sebetulnya sudah sering curcol begini kepada suamiku tercinta yang paling sabar sedunia. Soal sabar ini juga ada kaitan dengan yang mau saya curhatin.

Dari sebelum menikah saya sadar, saya bukan orang yang sabaran cenderung tempramental, walaupun mudah sekali terharu dan kalau sudah merasa sayang sama seseorang pasti puuol sayangnya (widiiih kepribadian apa sih ini).

Apalagi kalau sama anak kecil, tidak setiap anak kecil bikin saya menengok atau tergerak untuk menatap atau menegurnya, beda dengan suami saya setiap ada anak kecil (bahkan ada yang dekil dan ingusan) kalau ada yang mendekat pasti langsung dipeluk atau digendong.

Makanya rasanya gak pantes ya jadi ibu. Perasaan keibuan mulai tumbuh ketika adik saya laki laki menikah duluan dan punya baby perempuan, uwooow baby ini langsung jadi matahari  dan bulan di rumah kami, membuat rumah jadi ceria dan terang benderang seperti lampu tembak di terminal.

Bahkan almarhum bapak saya tercinta yang kala itu masih sehat bugar, semangat banget tiap pagi nganterin pisang buat cucunya, dan gak sabar pulang kantor (tentunya setelah jemput saya dan kakak saya dari kantor masing masing) buat ketemu cucunya.

Alasannya cucu perempuan bernama Laras ini, menghilangkan cape dia setelah seharian di kantor. Iiiih masa segitunya ya, terus kami ini (saya dan kakak perempuan saya) gak bisa menghilangkan cape dia gitu?. 

Ya iyalah, selain dianter jemput pas kerja karena kebetulan kantor kita bertiga searah, kami juga kadang masih minta uang sama bapak, hi....hi.... cape lahir bathin keknya. 

Ketika Laras sempat tinggal di rumah kami, saya jadi tahu apa yang dimaksud bapak, sebagai obat cape. Beneran loh, saya kepingin cepat pulang kerja dan begitu melihat muka malaikatnya, langsung nyeeeees badan cape jadi segar bugar.

Laras ini yang bikin saya berani untuk menikah dan punya anak. Yup seperti yang saya bilang sebelumnya, saya ini orang yang tempramental, egois dan gak sabaran, harusnya tidak boleh memiliki anak.

Kok gitu? seperti curhatan seseorang di media cetak, kalau dia dan suaminya cenderung tempramental makanya mereka komitmen untuk tidak memiliki anak, aaaah saya tidak berani seekstrim itu, saya tetap kepingin punya anak tapi satu saja, lagi pula suami saya kan penyabar ya.

Ketika hamil doa saya hanya satu diberikan anak yang sehat dan perempuan (eh itu dua ya doanya hi..hi...). Karena bayi perempuan adalah cinta pertama saya terhadap makhluk mungil tak berdaya itu.
Makanya senang dong ketika akhirnya saya melahirkan bayi perempuan, rasanya diri ini siap banget memberikan dan mengajarkan segala hal yang terbaik buat anak.
Tapi teori berbanding jauh dengan prakteknya. Pada kenyataanya kadang Nayla anak saya ini menerima kekesalan saya, saat dia emut makanannya lamaaaaaa sekali, aduuuh rasanya berdosa banget, memarahi anak berumur 1,5 tahun ini.

Untungnya setiap kali saya ngomel ngomel, saya masih sadar untuk berhenti dan menelfon suami saya, dia menyarankan saya untuk tenang, tarik nafas, minum dan kalau belum sholat, sholat dulu deh biar adem.

Bener lo setelah adem, hati tenang saya bisa melihat jelas kalau Nayla ngemut makanan untuk makanan yang berserat seperti dada ayam, beda dengan ayam bagian paha bawah, ceker, cumi atau udang langsung lep..lep... dikunyah sebentar terus ditelan.

Ketika dia mulai bersekolah beda lagi ceritanya. Nayla ini anak yang slebor suka meletakkan barang sembarangan, susah bangun subuh tapi paling suka sekolah (bertentangan kan hi..hi...) atau kadang lalai isi air minum di kulkas.

Seperti biasa kalau saya bertanduk untuk hal hal yang sepele menurut orang lain (tapi hal penting buat saya dong ya), suami saya akan bilang, Jangan cape ya nasehatin Nayla, kalau besok dia ulangin lagi, ya kita nasehatin lagi.

Terus kalau saya jawab, "Masa begitu terus sih pop", dengan pelan suami saya akan bilang, "Kalau mama cape nasehatin biar pop yang nasehatin," duuuuuuh untung suami saya sabar ya, coba kalau dua duanya cepat menyerah dan baperan apa jadinya Nayla.

Selain itu menurut suami saya, kenakalan Nayla kan masih kenakalan anak anak biasa, bukan karena dia merokok, mencuri atau kenakalan yang perlu penanganan khusus, iya juga sih cuma kok ya saya ini cepet banget naik darah iiih.

Dia juga mengingatkan saya, kalau saya kepingin anak perempuan karena kepingin dia dapat kasih sayang, didikan dan pegajaran yang lebih baik dari yang saya dapat dulu di rumah. 

Karenakan nantinya dia akan jadi seorang ibu yang akan pastinya jadi orang yang paling banyak berperan dalam mendidik anaknya selain ayahnya tentunya.

"Mama ingat kan selalu bilang semoga Nayla nantinya jadi perempuan dan ibu yang lebih baik dari mama, yang bisa mengajarkan anaknya lebih baik dari kita," Kuncinya sih, kalau lagi kesal, ingat aja lucu lucunya Nayla pasti deh kesalnya hilang, ternyata benar juga.
Dari suami saya juga saya belajar minta maaf ke Nayla, suami saya atau siapapun kalau ada salah, soalnya di rumah saya dulu gak dibiasakan seperti itu, jadi kalau berantem habis itu ngobrol lagi ya dianggap sudah damai.

Kalau sekarang gak bisa seperti itu, saya harus mengajarkan hal yang tidak saya dapat dahulu, plus mengingatkan dia, jangan meniru yang jelek jelek dari mama, saya sebutin deh yang jelek jeleknya apa, yang bagus dari kita berdua juga saya sebutin dong.

Karena nantinya kalau kami tidak ada, Nayla harus bisa lebih mandiri tanpa  bergantung sama orang lain (iiih mikir seperti ini kok saya sedih ya), impian saya sederhana kok, semoga kami bisa lama mendampingi kamu, kami berdua kepingin lihat kamu kuliah, kerja, menikah dan punya anak, beri mama kesabaran ya nak ....Aamiin.    

4 komentar:

  1. Perjuangan menjadi ibu terbaik ya mbak. Tak pernah ada pelajaran seperti ini, selain dir sendiri bagaimana harus berproses untuk menjadi lebih baik lagi dan lagi. Tetap semangat ya mbak.... menjalankan peran yang penuh kemuliaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih bunda sugi, doa yang sama buatmu ya bun

      Hapus
  2. Wah, seru kali tapi Nayla punya Ibu kayak Mba ya...kapan punya adek lagi, laki laki gitu.... #pertanyaanmainstream Saya juga orangnya emosian ini mana anaknya laki laki lagi, masih dua bulan jadi masih tak berdaya. Tapi emang benar secapeek apapun kalau liat dia senyum aja capeknya menguaaaap sudah. Allhamdulillah ya mbak, diberi nikmat dan anugerah berupa anak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi..hi...nayla maunya kakak aja katanya mba, untunglah wkwkwkwkwkw. benar banget mba apalagi yang dicari di dunia ini (ini kalau saya ya), kerja sudah bertahun tahun, menikah dan dikasih bonus anak pula buat kita jaga dan sayangin, nikmat dunia

      Hapus

Hidup Sehat Yang Menghasilkan Uang

Hi Mom... Kemarin  nih di acara pemberian penghargaan member USANA di Grand Ballroom Pantai Indah Kapuk Avenue, 10 November 2012, saya ...