Senin, 01 April 2019

Nyobain MRT Rasa Dufan

Hi Mom....

Apa hubungannya MRT sama Dufan, pasti mau nanya itu kan? #iyaajadeh.

Nanti saya jelasin, tapi sebelumnya saya infoin sedikit, karena kemarin di grup WA masih ada yang belum tahu bedanya MRT dan LRT.

Kalau penjelasan saya sih simple aja, MRT kereta bawah tanah, LRT kereta yang relnya di atas, kalau mau tahu kumplitnya monggo di gugling sendiri.

Jadi ceritanya sampai mau berakhirnya bulan Maret, kita belum nyobain MRT yang gretong, padahal awal April 2019 sudah berbayar.
Karena kita belum punya tujuan mau kemana dengan MRT nantinya😀😀😀. Jadilah akhir pekan lalu tepatnya sabtu sore, kita coba yang gretong dengan tujuan paling jauh, Bunderan HI - Lebak Bulus.
Dimulai dengan perjuangan untuk mencari tempat parkir di Mal yang terdekat, habis itu jalan sedikit ke stasiun MRT yang ternyata ramai banget, maklum ini pekan terakhir yang gratis.
Untungnya pendingin ruangan di terminal bawah tanahnya berfungsi baik, begitupun dengan eskalatornya. Mungkin karena penuh banget dengan orang yang mau mencoba MRT, petugasnya malah gak ngecek tiket online yang sudah kita pesan.  
Karena penuh, dan badan tinggi semampai, saya dan Nayla pegangan sama Pop dong ya, gak terlalu doyong kanan kiri (kereta jalannya secepat kilat) karena isinya penuh kayak pepes jamur (nyaam), tapi AC dingin dong ya.
Nah akhirnya sampai di bagian yang seru, ketika akhirnya di Jakarta Selatan Kereta muncul di permukaan, penumpang langsung teriak senang, persis kayak naik salah satu permainan di Dufan kan ha...ha....
Seharusnya MRT ini terus di dalam tanah, tapi mungkin karena struktur tanahnya gak memungkinkan untuk terus di dalam tanah (ini kata pop loh yaa, belum gugling). 

Tapi yang jelas saya bangga Indonesia sudah punya MRT, apalagi pop sama Nayla sempat dengar percakapan bapak dengan anaknya di MRT, kata bapaknya bagusan mana MRT Singapura (dan beberapa negara lain) dengan di Indonesia, eh anaknya bilang, Indonesia lebih bagus. Asshiiiiyaaaaap.

Yuuk yang belum nyicipin, cobain deh, sekarang mungkin gak terlalu padat kan sudah berbayar, dan tepat waktu plus cepat, Kurleb hanya setengah jam lebih sedikit, dari Bunderan HI 17.43 sampai ke Lebak Bulus 18.15.

Semoga bisa mengurai kemacetan  dan penumpangnya bisa sama sama menjaga ke apikannya ya. 

10 komentar:

  1. Semoga transportasi MRT bisa menjadi pilihan yang tepat di Jakarta ya mbak. hihi
    Dan semoga bisa mengurangi kemacetan yang udah mendarah daging..

    BalasHapus
  2. wah yang orang jakarta dans ekiatrnay sih sudah apda nyoba, kita2 ini masih penasaran saja

    BalasHapus
  3. Wah aq blm sempat nyobain nih jd pgn tau perbedaannya sm MRT Singapura

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xobain mba sekarang mah udah gak se ramai pas gratis

      Hapus
  4. Seru ya, aku belum nyobain nih, soalnya stasiun MRT jauh dari rumah aku.

    BalasHapus
  5. aku nyobain pas msh gratis... dipaksa suami, padahal ogah. bukannya napa2, tp aku tau banget itu pasti rame, dan berdiri. lah akukan males yaaa.. toh MRT bukan something yg aku ga prnh coba sebelumnya. Tapi krn suami bersabda, terpaksalah ikutan walo ga happy samsekali hahahaha. kesel aja krn dipaksa itu.

    utk mrt nya sendiri, okelaah... walopun ada bbrp stiker di lantai yg nunjukin arah keluar dan naik, udh mulai terkelupas. pdahl kan baru :(. sedih aja liatnya..

    BalasHapus
  6. hi...hi... itulah mungkin bedanya MRT Jakarta sama yang di luar, masih gratis aja sudah ada yang terkelupas, semoga segera dibenerin ya

    BalasHapus

Yaaaaay Nayla Kelas 7 Nih

Hi Mom... Lagi bahagia dan berbunga bunga nih, soalnya Nayla (kalau di sekolah dipanggilnya Alanis, sesuai nama depannya,  karena ada be...