Kamis, 21 November 2019

Misteri Proposal di Tong Sampah

Hi Mom...
Senang rasanya ketika anak abege gw telfon dari sekolah nada suaranya riang gitu. Biasanya suaranya terdengar lelah dan nada ngomongnya gak sabaran, "pesenin gojek sekarang mom".
Tapi kali ini nadanya riang banget, "Mom pesenin gojeknya nanti aja ya, disuruh kumpul dulu semua calon OSIS lainnya". Sebelum telfon Nayla memang WA gw, dia kasih foto nama nama calon OSIS, artinya .... dia terpilih dong ya yaaaaay. 
Kalau rezeki pasti gak kemana walaupun pakai acara proposal sebagai syarat tes kedua jadi pengurus OSIS di SMP, dibuang ke tong sampah.

Yup tong sampah, jadi begini ceritanya suatu malam pop cerita kalau Nayla minta kirimin pakai gosend print out sekaligus di jilid proposal acara untuk syarat jadi pengurus OSIS yang ada di laptop papanya. Ternyata harus bikin 3 jilid, padahal yang dia bawa ke sekolah hanya 1 jilid.

Gw pikir masalahnya sudah kelar dong ya, tapi pas gw tanya ketika Nay lagi sarapan dan siap siap sekolah jawabannya jutek banget. "Nanti aja deh mom ceritanya", oo okeeee nak.

Pulang sekolah barulah dia tumpahin semua ke gw. Jadi karena dia gak sabar nunggu gosend tiba, dia ikutan fotocopy dan jilid lagi proposalnya di tempat fotocopy dekat sekolah.

Kebetulan ada temannya yang sudah kelar duluan, Nayla titip pesan untuk lihat di pos satpam apa ada titipan dari papanya. Kalau ada dia minta dikasih tau, biar gak usah fotocopy. 

Karena temannya gak balik lagi, dia berasumsi kiriman pop belum sampai, jadi antri fotocopy tetap lanjut. Namun apa daya waktu untuk mengumpulkan proposal sudah lewat 5 menit dari waktu yang ditentukan, proposalnya di tolak cuy. 

Maklum Nay darah Sumatera😎 begitu tahu proposal yang sudah dia buat mati matian selama 3 hari ditolak karena telat langsung deh itu proposal melayang semua ke tong sampah.

Denger cerita kek gini, gw sempat marahin sedikit. Kenapa proposal dibuang kenapa gak dibawa pulang saja bikinnya sudah susah payah, pakai uang juga buat foto copy dan jilidnya kan.

Apalagi Nay berniat marahin temannya yang gak bilang kalau proposal dari pop sebetulnya sudah ada di pos satpam. Gw bilang  dia mau menjegal biar Nay gak bisa ikut tes OSIS atau apapun namanya itu sudah jalan dari Allah jadi gak perlu marahin teman juga.

Coba kalau dia mendengarkan dengan utuh tugas yang dikasih, pasti gak perlu ngerepotin pop untuk kirim proposal tambahan. Coba si kembar ini ngasih tau gw, pasti gw akan koordinasi dengan pak Amin satpam sekolah bla...bla....yang jelas nasi sudah jadi bubur ye kan.

Proposal yang ada di pak Amin gw suruh bawa pulang, buat kenang kenangan. Kalau dia masih minat, Nay bisa coba lagi pas kelas delapan nanti. 
Gak taunya cerita soal ini belum berakhir walaupun anaknya sudah sedikit melupakan. Lebih dari sebulan kemudian Nay dijemput di kelas sama OSIS katanya buat ikut tes susulan, sssst... ini tes endebrai endebrei semuanya rahasia ortu gak boleh tahu kata Nay. 

Padahal masih ada juga yang belum tes, aaah yang penting dapat kesempatan kedua. Senang campur bingung apalagi pas di ruangan lain kakak OSISnya bilang "ini kok proposalnya kotor begini". 

Waaaaaks itu kan proposal yang dia buang di tong sampah depan kelas yang pasti disinggahi sama miki dan minikan😁Mungkin itu sebabnya dia dijemput ya.

Nay gak bilang dong kalau itu dia buang ke tong sampah dengan sengaja karena kesal. Dia bilang karena ditolak proposal dia taro di laci meja, gak taunya pas besok mau dibawa pulang sudah hilang hi...hi... boleh juga jawabannya. 

Pastilah ada mimi peri yang mungut dari tong sampah waktu itu dan mengirim proposalnya ke ruang OSIS. Kapan kapan gw akan cari OB yang bersihin sampah di sekolah Nay, mau bilang makasih.

Yang pasti Allah dan alam semesta memang sayang sama anak ini, Alhamdullilah.

Rejeki memang gak kemana ya. Mau jadi ketua OSIS atau enggak yang penting sudah masuk lingkaran itu ya nak. Bisa nari Saman dong ya, karena hanya anggota OSIS (harus malah) yang latihan tari tersebut.

Sebagai penutup, kita memang selalu ngajarin Nayla uber deh keinginan yang dia mau, kalau gagal ya sudah gak papa yang penting sudah berusaha. Selamat ya cayangku my baby bala bala.

2 komentar:

  1. Wah sekarang persyaratan ketat sekali ya
    Kalau saya dulu jaman menjadi ke tua OSIS, biasanya dengan pemungutan suara. Yang punya badan tegap dan sangar biasanya jadi ketua, ya kayak saya ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi..hi... Cowok terus dong yg jadi ketua. Super duper ketat syaratnya ada beberapa tahapan

      Hapus

Kosongin yuuuk Ransel Emosinya agar Bahagia

Hi Mom... Mau mereview buku nih ceritanya, Anger Management (The Life Skill) yang ditulis oleh pasutri, Dandi birdy dan Diah Mahmudah.  ...