Selasa, 02 Juni 2020

Bye bye Ronce

Hi Mom...

Tadinya nih pingin nulis soal kenangan kita sama si Ronald Mc Donald alias Ronce yang ada di Sarinah aka Sarince. Gimana tempat ini jadi tempat gw maksi sama teman teman kantor dan bekas pacar yang dulu karena kebetulan kantor tempat pertama kali kerja ada di seputaran Sarince.

Kadang kala gabut habis siaran atau pulang liputan perut lapar pingin junkfood nongkronglah ramai ramai tengah malam bareng bekas pacar yang lain lagi ( kali ini dijadiin suami ) di sana, karena kebetulan buka 24 jam.
Mc Donald ini juga tempat pertama kali Nayla beli mainan happy meal yang dia koleksi sampai sekarang. Tapi kok gw lebih pingin nulis saat kesana pas hari penutupan plus dampaknya ke kita.

Saat ini hati gw sudah adem tapiiiiii dulu saat menulis postingan tentang ini di facebook dan lihat yang komen hati ini sedikit terbakar wkwkwkwkwk sedikit lo ya.

Jadi ceritanya Mc Donald yang di Sarinah alias Sarince mau di bongkar karena Sarince akan berubah konsep yang gak cocok dengan si Ronce.
Sudah banyak yang posting tapi gw gak ikut ikutan posting karena ya gw kan bukan pengekor, misal ada yang ngelarang posting makanan karena banyak yang kelaparan, gw mah teteup posting hi...hi.... 

Lah sosmed eke sendiri masa iya pake dilarang larang, apalagi gw punya blog masakan yang di dedikasikan untuk Nayla jadi pastinya gw posting berbagai resep dan makanan tanpa niat busuk. Jaga hati sama otak ajalah biar lempeng lihat apapun, kalau gak bisa berpikir jernih dan julid jangan main sosmed.

Balik lagi ke Ronald, tetiba suatu sore 10 Mei 2020 habis Ashar suami tersayang kembarannya Nayla ini ngajakin ke ke Mc D Sarince habis buka puasa, "yuk, kan nanti malam terakhir", katanya. 

Gw yang udah nyaman berhari hari pakai kostum kaos yang  panjang no bra wkwkwkwk males banget mikirin harus ganti baju pakai hijab dan masker, bahkan Nayla ngusulin ke Mc Donald BKT aja karena ada drive thrunya. 

Kata Pop kan beda nuansanya, dia bilang kalau sepi kita turun tapi kalau ramai kita lewatin aja. Ya sudahlah karena ada opsi opsi begitu mau dong akhirnya, secara keluar seminggu sekali ke rumah mertua nganterin baju kotor.

Kok berani ke rumah mertua  padahal lagi pandemi? rumah nya mama hanya 10 menit dari apartemen kita, sudah gitu rumahnya luaaaaas banget  bisalah ngobrol jauh jauhan jaraknya.  Apalagi beliau hanya tinggal berdua dengan adek ipar yang belum menikah.

Jadi dapat ajakan untuk keluar rumah jauhan dikit ya mau dong, tentunya kita maskeran plus bawa hand sanitizer. Duduk di mobil pun kita atur, gw di tengah sedangkan Nayla di belakang. Kita niatkan sebentar aja karena gak pingin teraweh di rumah lewat dari jam 21, ngantuk euy.

Di mobil gamang  banget ngeliat jalanan mata gw kayak rakus gitu, di pelototin semua maklum 3 bulan lebih di rumah aja. Jalanan sih lumayan sepi mungkin karena baru habis berbuka puasa, gak lama kita sampai dong di Sarinah.

Sedikit lega karena bisa masuk ke parkiran dan dapat tempat parkir, oke sip satu step sudah dilewati. Selanjutnya kita lihat halamannya si Ronce wauww banyak yang putu putu tapi gak ramai dan pakai masker semua.
Akhirnya pop ngajak antri masuk, cek suhu badan sudah pasti dan gak sampai 10 menit kita bertiga sudah boleh masuk. Ternyata nih di dalam aturannya jelas, antri makanan kalau sudah dapat silahkan keluar, paling foto foto sebentar sebelum nomer antrian kita di panggil.
Habis itu kita keluar dari pintu lain biar yang antri di luar bisa masuk. Sambil jalan ke parkiran gw bilang kalau gak pandemi sama bukan bulan puasa enak nih nongkrong sampai malam.

Sampai di apartemen dan masuk ke unit pukul 21.00 itu sudah termasuk cari parkiran di apartemen. Praktis kita keluar hanya 2,5 jam dari Pondok bambu-Thamrin PP (di Mc donald gak lebih dari satu jam).

Paginya heboh dan Jadi mimpi buruk

Besoknya kita lihat ternyata seliweran berita di timeline sosmed dan grup akan ada cluster covid Mc Donald karena ternyata mereka bikin selebrasi pas penutupan sehingga mengundang ratusan (mungkin) orang yang ada di jalan untuk berkumpul bahkan pakai pasang lilin segala.

Banyak yang bikin status di sosmed lengkap dengan makian cacian  buat yang datang kesana bahkan doa doa yang paling buruk diucapkan  dengan kalimat kasar, "semoga kena covid semua yang datang kesana", "Lebay begitu aja pake sedih", "Percuma dong kita di rumah selama ini situ malah bikin hal yang gak jelas".

Bahkan ada blogger yang ngotot gw sengaja kesana untuk bikin konten gara gara di akhir postingan gw bilang "tulisan lengkap nanti ada di blog ya". Hadeeh gak ke sana pun mungkin gw akan tulis soal si Ronald ini kalo gak males, apalagi kesana tapiii bukan sengaja diniatkan ke sana untuk bikin konten di blog. 
Si mba blogger ini ya dimaklumin aja sih nulis di blog sebagian besar berdasarkan konten pesanan. Jadi di otaknya semua pukul rata kalau yang nulis blog semuanya karena  ada yang minta, dia gak kenal mungkin sama spontanitas.

Dan pukul rata juga bahwa yang kesana pada hari terakhir sudah pasti ikut kerumunan selebrasi tengah malam itu. Hi sist kita ini teman baik (itu menurut gw ya, gak tau kalau menurut dirimu) bisa kan japri gw buat nanya cerita sebenarnya gw ikut kerumunan itu atau enggak.

Ketimbang elo ngotot bilang di postingan orang kalo gw sengaja kesana demi konten (gak nge tag nama gw tapi karena dia sempat komen di postingan gw dan sudah gw japri juga dia mengakui yang dimaksud adalah akyuu).

Kalau bukan teman dekat silahkan aja kalau mau menghujat mau caci maki plus nge tag nama gw (ya gak masalah lah wong gw memang posting) bodo amat, gak usah dibaca atau kalau sudah kelewatan nulisnya ya di block.

Selain itu ada juga yang bilang "gak bisa gitu bikin puisi aja terus beli makan lewat ojol sama aja kaleee makanannya", "gak punya otak egois kapan mau kelar kalo kayak gini". 

Cacian dan nyinyiran (maaf gw sama suami bisa bedain ya mana yang concern mana yang cacian) lebih asoi lagi ketika suami ngeshare foto kala di halaman Mc Donald. Pun ketika suami gw ngejelasin bahwa kita gak ikut kerumunan itu nyinyiran gak berenti tuh.

Kita dianggap kayak gak ngerti bahayanya si coronce apalagi eke ada astma. Sialnya kita kesana memang pas hari penutupan, tapi gak bisa dipukul rata kan, sama aja dengan ketika elo ke pasar atau supermarket saat pandemi kayaknya orang yang datang lebih banyak di situ ketimbang orang yang hadir saat kita ke Sarince.
Tapi ya sudahlah semua orang punya hak berasumsi tanpa dia  harus bertanya benar atau tidaknya dan bebas juga mencaci maki sambil memuntahkan doa doa paling buruk untuk siapapun. 

Gw saat ini cuma pingin belajar bertahan untuk gak balas dengan mencaci maki terus left dari grup, enggaklah. Masih ada beberapa teman yang berfikiran jernih gak mojokin sampai di pojokan kok. 

Nikmatin aja mungkin itu bisa menghilangkan stress mereka akibat gak jelas kapan bisa keluar rumah dengan bebas. Tiap orang termasuk gw punya cara sendiri buat menghilangkan stress selama masa pandemi. 

Karena gw Mengidap astma (termasuk yang rentan tertular si coronce), punya ortu yang sudah lanjut usia plus punya anak kecil. Minimal  mengerti dan tahu bahayanya si coronce buat diri sendiri dan orang lain, makasih buat yang sudah ikutan baca jangan lupa selalu cuci tangan, pakai masker dan jangan lupa bahagia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom... Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. ...