Sabtu, 19 September 2020

Si Cantik Penghilang Stress

Hi Mom...

Tanaman dalam pot atau bahkan sebuah pohon gak asing di rumah orang tua gw. Dulu kami punya pohon belimbing buah yang buahnya walaupun gak berlimpah tapi cukuplah buat dipandang pandang mata.

Almarhum bapak paling gak suka lihat buah di bungkus bungkus dengan koran atau pelastik dengan alasan biar gak di makan codot. Karena buah di pohon itu jadi salah satu obat capek, penyegar mata dan penyejuk hatinya setiap pulang kantor.

Jadi kami mana pernah tahu rasanya belimbing dari pohon sendiri, kalau kepingin ya belilah ha...ha.... Ya gimana itukan pohon kesayangan bapak yang dia siram pagi kalau hari libur dan tiap sore setelah dia pulang kantor.

Sambil menyiram pohon dengan selang air bapak dengan teliti memeriksa daun dan buah (mungkin juga diajak ngomong kayaknya), jangan sampai ulat atau hama hinggap di pohon kesayangan. Pokoknya pohon itu subur dan apik persis sama dengan perlakuan beliau ke mobil atau kulkas di rumah.

Rapi jali, kinclong dan wangi banget deh. Hingga akhirnya pohon kesayangan ini ikut layu dan mati seiring dengan kepergian bapak. Mereka seperti punya kontak bathin hiks atau mungkin karena kami tenggelam dengan kesedihan hingga beberapa lama seperti melupakan untuk mengurus pohon belimbing bapak.

Sementara mami hobi juga tapi dia memilih untuk beli pohon pohon dalam pot. Kebiasaan ini akhirnya menular juga di gw, dari mami gw punya beberapa tanaman bunga yang cantik cantik.

Awalnya hanya punya satu tanaman di rumah kontrakan pertama kami, bunga kamboja warna merah hadiah suvenir pernikahan sahabat gw Iman Rosidi dan Uci jadi tanaman pertama yang gw punya dan gw sayang karena rajin berbunga sampai sekarang (lebih dari 10 tahun) bahkan sudah di bagi bagi ke tetangga segala.

Pernah pada masanya gw punya lebih dari 15 pot tanaman. Bahkan gw pernah punya pohon cemara yang menurut gw keren dan cantik banget di taro di balkon kontrakan gw, bikin adem.

Tapi sejak 6 tahun lalu kami tinggal di apartemen tanaman yg bisa gw bawa hanya 3 macam. Kamboja merah, pohon jeruk limau (yang belum pernah berbuah sampai sekarang hiks) dan anggrek ungu.

Karena pandemi kebanyakan kan ngedekem aja di rumah, orang orang jadi rajin bercocok tanam. Time line sosmed gw penuh dengan tanaman buat di makan dan hiasan. Jadi pingin lagi deh punya beberapa tanaman.

Gw naksir tanaman janda bolong (iiih enggak banget gak sih namanya, kalo janda ya pasti bolonglah wkwkwkwkwk), silver dust yang kayak salju warna daunnya sama mawar kuning .... yuuup warna kesayangan gw banget.

Beli tanaman lewat online jadi pilihan gw, pengiriman same day dengan ojol gw pilih demi ongkir murce karena lokasi toko bunga di Jakarta Selatan sedangkan rumah gw di Jakarta Timur. Hampir 2 jam tanaman yang dikemas dengan rapi ini jalan jalan naik motor.

Untunglah hanya ada kerusakan 10 persen dari tiga tanaman yang dibawa naik motor keliling kebeberapa tempat selama 2 jam. Yang penting mereka selamat sampai rumah, gw aman gak harus ke lokasi langsung,

Adanya tanaman ini mengalihkan pikiran buat keluar rumah. Bayangin aja nungguin mawar yg awalnya hanya kuncup kecil akhirnya mekar di hari ketiga, excitednya udah kayak nungguin orang mau lahiran.
Mawar Kuning
Janda Bolong
Silver Dust
Nah kalau ini yang kayak bunga matahari versi mini, koleksi terbaru gw di rumah sejak pandemi. Gerbera si bunga kuning ini asiik banget selain cantik mekarnya lamaaaaaaa banget, ini sudah 2 minggu masih stroooong.
Gerbera Kuning
Selain itu dia menghasilkan oxigen lebih banyak ketimbang tanaman lain, kata gugel😀😊. Sudah benar dong kalau habis berjemur gw letakkan di ruang tamu. Yang kedua bunga Gardenia putih, amboooi baunya mirip melati. Makanya pas mekar rumah bau melati tipis tipis asik lah.
Gardenia/Kaca Piring
Yang terakhir Rosemari, ini yg pingin gw punya dari dulu, buat manggang manggang dan bebakaran enak banget, aroma makanan jadi berbeda, harum dan enak.
Rosemari
Minimal ini jadi obat kita sekeluarga yang lagi gak bisa duduk duduk berjemur atau ngobrol di taman umum. Semoga pandemi cepat berlalu ya mom...

13 komentar:

  1. Oh mba sukanya tanaman yg ada bunga begini yaaa. Kebanyakan temen2 yg aku kenal tumbuhan2 yg hijau tp aku jrg liat ada bunganya :D. Aku msh blm terbujuk nih mba utk urusan gardening hahahahaha. Temenku jualan tanaman, msh msk akal tuh harganya, dan dia udh nyaranin airplant aja, ga prlu tanah, cukup disemprot dan biasa digantung ato taro di terracota yg lucu2.

    Cakep sih memang, tapi lagi2, aku tuh bosenan. Makanya kuatir kalo ini cuma bertahan bbrp Minggu, trus aku bosen wkwkwkwk, yg ada malah asisten ntr yg ngurusin. Jd so far, aku cm ngeliatin ajalah tanaman temen2 yg srg di post di medsosnya :D. Itu aja udh puas hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, yg daun hanya janda bolong sama stardust sisanya ada bunganya. Kalau ada bunganya seperti gak sia sia perawatan setiap hari😀.
      Hobi beginian memang gak asik kalo cuma ngikutin tren, karena sambil nyiram biasanya alm. Bapak kyk ngajak ngomong tanamannya, kalo yg bosenan di cuekin deh tanamannya😀.
      Aku juga gak mau banyak banyak apalagi sejak di apartemen gak pakai mba di rumah, biasanya kalau pergi lama masih ada yg nyiramin, sekarang terpaksa titip mertua yg kecil kecil, yang besar berharap kena hujan😊

      Hapus
  2. Wah, cantik2 bunganya kayak sang nyonya rumah...eaaa :) Koleksi tanaman anthurium papaku bagus2, dulu ada orang ke rumah nawarin ditukar Avanza tapi ga dikasih hihihi. Sulit loh mempertahannya eksistensi kembang berwarna-warni gini, gara2 hujan deras aja bisa copot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaa... kalau aku ada yang mau nuker mobil atau apalah sok ambil deh, aku kan matre wkwkwkwkwkwk

      Hapus
  3. kalau di cirebon yg berbunga susah tumbuhnya, makanay di toko tanaman jarang jual tanaman yg berbunga

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga nekat sih karena Jakarta kan juga panas ya, tapi untungnya sekarang lagi masuk musim hujan jadi lumayan sejuk terus kalau tengah hari bolong sebagian masuk rumah, ngadem

      Hapus
  4. wah istriku juga lagi pengen banget punya bunga - bunga begitu. akhir pekan ini sudah dibukingnya untuk mencari cari bunga indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaah semoga dapat bunga bunga yang istrinya mau ya mas. Lumayan bikin hati adem kalau sudah berbunga.

      Hapus
  5. Memang hoby itu bisa ditularkan bahkan bisa turun temurun
    Dengan punya hoby akan sedikit menghilangkan stres
    TErus saya penasaran, mana itu bunga yang janda bolong?
    Lagi viral ,tapi saya sendiri tak tahu kayak apa wujudnya
    Kalau bunga monyet saya itu tahu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi...hi... lupa saya namain tiap foto tanamannya, saya edit ya mas. itu yang daun semua tapi sebagian bolong bolong. eh bunga monyet apaan ya, baru tau

      Hapus
  6. Wah, mbak suka yang bunga-bunga ya. Senang lihatnya kalau pas mekar, cantik ya. Aku juga senang bunga, sayangnya nggak telaten. Padahal adem kalau ada tanaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga gak telaten banget, cuma karena pandemi jadi telaten deh. cuma gak pingin banyak banyak kalau kita pergi berlibur (entah kapan nunggu pandemi kelar) terpaksa dititip ke mama mertua

      Hapus
  7. Mama papaku dan suamiku demen banget tanaman. AKu sih sebagai penikmat aja duduk2 manis sambil menikmati mie instant dan kopi panas hahaha :) Keren emang mbak Hanny urus tanaman begini. Cantik2 pula kayak orangnya eeeaaa... Kudu berkesinambunga ish3x alias jangan musiman. Tahunan kalo mau main tanaman mah ga boleh bosen. AKu mah mana sanggup hahahaha :) Saluuuut deh.

    BalasHapus

Ultah ke 14 Nayla Rasa Pandemi

Hi Mom.... Gak terasa Nayla 12 Oktober 2020 ini 14 tahun umurnya. Bayi mungil yang ketika lahir nyaris berat badannya kurang  (karena gw dar...