Jumat, 19 Februari 2021

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom...

Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw ceritain meninggal dunia akhir pekan lalu.

Cerita berawal ketika sahabat sekaligus orang yang gw anggap kakak ini berjualan ayam panggang resep rahasia dari ibunya yang orang bule.

Karena setiap saat seliweran di timeline facebook, ngeces dong gw. Secara selama pandemi dan di rumah aja, kerjaan gw dan hampir semua orang melototin makanan yang bisa dibeli online.

Akhirnya gw mesen dong seekor ayam penggeng yang terlihat yummy itu. Harganya kalau ditaksir dengan ongkir lumayan juga, karena kebetulan sahabat gw ini tinggal di luar kota.

Tapi ya sudahlah semoga enak, hitung hitung bantuin sahabat jualan. Terlihat lancar ya sampai sini, masalah muncul ketika gw harus berhubungan untuk masalah transferan sama kirim alamat ke roommatenya sahabat gw.

Jadi selama ini Sahabat gw sebut aja namanya yellow ya (karena dia pecinta warna kuning seperti gw) tinggal satu rumah dengan temannya sebut saja black.

Sejak yellow sakit ternyata proses masak ayam panggang dan pengiriman yang biasanya dilakukan berdua, semuanya benar benar dilakukan black.

Jadi ketika gw tetiba pingin pesan gw sudah tahu pasti yang masak bukan mba yellow. Bahkan ketika mau transfer uangnya mba yellow menyarankan untuk wa mba black buat minta nomer rekening dan ngasih alamat.

Singkat cerita makanan siap dikirim, bahkan khusus untuk pesanan gw ini digunakan untuk percobaan pertama pakai kentang. Semua pengiriman memakai sistem bungkus vakum.

Sampai di sini urusan sepertinya lancar. Sampai suatu saat ketika screenshot pengiriman dikasih ke gw, gw lihat Rw-nya kok beda.

Saat itu gw lupa kalau di  pengiriman online kalau alamat yang kita cari gak ada, kita cari alamat terdekat dan ada kolom note untuk memberi alamat yang benar.

Kenapa gw lupa? Karena biasanya alamat apartemen  langsung muncul dengan alamat yang pas, ternyata black pakai aplikasi online yang gak pernah gw pakai.

Sensi dong ketika dia gw tanya soal RW yg beda, apalagi pas ngasih alamat gw juga gak ngasih rt/rw. Dan sudah gw akui kok pakai kalimat bercanda dan minta maaf juga, biar gak tambah sensi.

Eh malah marah si ibu, sampai sampai dia nanya pernah pakai aplikasi go***d gak. Waduh tahan nafas... mendadak darah eke naik, kok menghina banget.

Tapi akhirnya gw jawab santai, gw pakai tiap hari mba kan pesan apa apa pakai online, udah expert ini gw tulis pakai wkwkwkwkwk. Jeng ...jeng.... Kalimat expert ini ternyata gongnya buat si black.

Langsung nyerocos by wa kalo sudah expert kenapa gak tau ada kolom untuk ngasih alamat yang benar, kenapa gelisah sepertinya gak percaya barang akan sampai bla...bla...

Lah bu you kan pesan pakai aplikasi yang gak pernah gw pakai kenapa ngasih penjelasan dengan aplikasi lain. Walaupun sebelumnya dia bilang kalau pesan pakai aplikasi ini sampai Jakarta akan berganti jadi go***d, apapunlah yang jelas ketika pesan pakai aplikasi yang gak gak pernah gw pakai.

Sutralah kalimat panjang lebar dia keluarkan, dari yang alamatnya lebih sulit dari gw pun sampai kok, sampai ketersinggungan dia karena gw menganggap dia gak profesional dan gak bertanggung jawab.

Makin bingung gw bagian mana dari kalimat gw yang mengatakan hal ini. Biar gak berpanjang panjang gw minta maaf (pingin gw ss semua wa nya tapi nanti eke kena UU ITE).

But wa gw kok centang satu dan foto dia hilang  wadaaaaaw ai di block booo. Bahkan sosmed gw di unfriend, idiiiiiih.

Gw bilang dong ke mba yellow, dia bilang sabar ya dia lagi PMS sabar aja. Akhirnya mba yellow cerita bagaimana dia bersabar atas semua perlakuan yellow kepadanya.

Pas baca wa nya mba yellow, dada gw seperti tertimpa berton ton batu sakiiiiit plus sedih banget. Rasanya nasib sial gw di block sama si black (woooow berima sekali kalimat ini wkwkwkwk) kayaknya gak ada apa apanya dengan nasib mba yellow.

Jadi ceritanya mba yellow ini habis operasi kanker vulvanya, tapi  sampai rumah dia ngalamin pendarahan dan diare. Kebayang badannya yg kecil dan ringkih gak kuat buat jalan cepat ke kamar mandi.

Itu sebabnya darah bahkan pupnya (maaf) berceceran di lantai dan di spray (ini cerita mba yellow lewat wa ke gw). Kondisi kek gini bikin si black naik darah dia ambil semua spray dan pembalut pembalut kotor mba yellow dan dia kirim ke rumah keluarga mba yellow yang ada di kota yang sama.

Marah besarlah keluarga besarnya sama kelakukan si black. Duh mba gw sedih baca ini, gw tau sih mba yellow sering di bully sama si black di postingannya sosmednya, mba yellow suka buang ampas kopi sembarangan, gak bisa bikin gorengan dll.

Kenapa gw anggap di bully?  Kan mereka ini sahabatan bahkan tinggal satu rumah beda paviliun sudah 10 tahun, kok postingannya begitu? kan satu dunia baca, untung mba yellow selalu balas dengan komen santai di postingan dia.

Makanya gw fikir mungkin cara mereka untuk menunjukkan persahabatan mereka yang kental. Gak tahunya memang sadis ya si black ini, untung mba yellow ini sabar dan baik.

Jadi habis mendengar cerita ini dongkol bete gw berkurang. Biarin deh di block mungkin biar gw dijauhin dari hal hal yang gak baik.

Ayam panggangnya gimana?

Makanan ini datang jam  9 malam, tapi gw gak semangat makannya. Dua hari gw diemin aja di freezer, suami gw gak protes sama kelakuan gw dia tahu istrinya masih bete, makasih ya pop.

Akhir cerita mba yellow sebelum meninggal dunia beberapa kali dm lewat sosmed atau japri di wa selalu bertanya kapan mau pesan lagi.

Gw bilang nanti deh menata hati dulu plus kalau mba yellow yang masak sendiri. Jawaban mba Yellow hanya ketawa pasti gw masih kesel katanya.

Sedih kalau ingat gak bisa ketemu mba yellow atau nengokin pas dia sakit karena pandemi. Tapi sekarang dia sudah bebas dari semua penyakit dan semoga diampuni dosa dosanya ya Allah, dia orang baik dan sabar.

Tulisan ini gak akan gw share di sosmed, tapi kalau ada yang baca silahkan Insya Allah gw gak melanggar UU ITE dan mencemarkan nama baik seseorang.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya semua jangan lupa untuk bahagia.

2 komentar:

  1. Bacany kok ikutan sedih ya mba :(. Kasian Ama mba yellow nyaaa. Aku juga pasti keseeel lah kalo ketemu penjual ga sopan begitu . Ihh najiis, gimana mau laku tuh jualan. Seenak apapun masakannya, kalo tingkahnya begitu, maaaaf, aku cari lain hahhaaha.

    Ikut berdukacita dengan meninggalnya mba yellow ya mbaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Fanny sayang semoga doamu meringankan dosanya mba Yellow, Aamiin

      Hapus

Selamat Jalan Mayjen TNI Anumerta I Gusti Putu Danny

Hi Mom.... Sebenarnya minggu ini lagi gak mood buat nulis di sosmed apalagi nulis di blog. Tapi ada kejadian gak terduga dengan orang baik y...