Kamis, 04 Maret 2021

Banjir...

Hi Mom...

Saat menulis blog ini hari sudah malam, di luar sedang hujan dan anginnya kencang. Berharap hujan gak bikin banjir lagi untuk yang kedua kalinya tahun 2021 ini.

Belum kering air mata kemarin karena rumah mami, omanya Nayla yang  tinggal di Komplek Duta Indah, Pondok Gede Bekasi kena banjir setinggi leher orang dewasa hiks. Orang dewasa yang tinggi ya guys bukan yang mungil kayak eke,  kalau gw di sana pasti kelelep. 

Selain mami ada dua orang adek dan kakak gw yang tinggalnya di Duta Indah juga. Rumah omnya Nayla Bim sudah ditinggikan tapi ya tetap masuk ke rumah airnya (kebayang kan di jalan banjirnya setinggi apa). 

Dhimas si adik bungsu  rumahnya hanya kemasukan air sedengkul dan rumah kakak gw Elly hanya masuk air sampai garasi . Rumah Elly ini yang akhirnya jadi tempat mami mengungsi.

Sabtu tanggal 20 Februari 2021 memang hujan deras sejak tengah malam, tapi yang bikin parah lagi...lagi lagi tanggulnya jebol. Dan Mami kalau mengungsi ya cuma bawa baju baju dia dan hape blaaas... semua isi rumah gak ada yang dia singkirkan ke atas, jadinya ya rusak dan hancur semua.

Masih segar diingatan baru tahun lalu mami ganti tempat tidur, kasur, magic com dll. Tahun ini akan lebih banyak lagi barang barang yang di ganti hiks.. untungnya tempat tidur mami sudah kita ganti berbahan besi.

Kenyang banjir dong...

Gw sih dari kecil sudah kenyang dengan pengalaman banjir. Waktu itu kita tinggal di daerah Tomang Jakarta barat, sebuah daerah pemukiman yang lumayan padat dan jadi langganan banjir.

Suatu hal biasa kalau beberapa bulan sekali daerah itu kebanjiran dan sekolah libur. Ya iyalah libur lah wong sekolahannya juga banjir, biasanya kalau banjir sudah surut kita diminta ke sekolah untuk gotong royong bersihin bekas banjir.

Malesin banget kan sudah harus beberes bantuin orang tua beresin rumah yang kena banjir, harus beresin sekolah pulak.

Jakarta tenggelam 1 Februari 2007

Ketika sudah menikah dan sudah punya Nayla yang waktu itu berumur 4 bulan kurang (1 Februari 2007) kita mengalami banjir besar yang rasanya Jakarta  waktu itu kayaknya tenggelam, lah wong Istana saja kebanjiran.

ini sih lagi di Kuta😍
Sempat sedih, aduuuh anak gw ngalamin juga kebanjiran. Waktu itu kita masih ngontrak di komplek Perhubungan Rawamangun Jakarta Timur, pemiliknya pengusaha mote di daerah itu.

Untungnya rumah kita tinggi jadi kalau orang lain sepaha, rumah kita hanya sedengkul. Kulkas kita naikin ke kitchen set sebelahan sama kompor, untung kulkasnya masih pakai yang satu pintu.

Isi lemari sudah dinaikin ke laci paling atas, kasur kita titipin ke pemilik rumah yang punya rumah bertingkat. Akhirnya kita ngungsi di lantai atas miliknya bareng beberapa warga yang lain.

Rumahnya bagus dan walaupun lampu mati air masih jalan. Bahkan kami dapat satu kamar sendiri, karena kebetulan anak pemilik rumah kepingin bantuin korban banjir jadi dia nginap di tempat lain. 

Untungnya lagi saat itu suami gw masih kebagian masuk sore di kantor yang lama (tempat gw dulu kerja juga), coba kalau dia masuk pagi sudah pasti kita akan terpisah beberapa hari kecuali dia masuk komplek pakai perahu karet atau berenang.

Banjir itu datangnya pelan pelan pakai assalamualaikum dan zzzzzzap langsung meluap setinggi kepala orang dewasa. Karena komplek perhubungan ini kontur jalannya seperti mangkok, jadi yang lokasinya di bagian tengah paling parah untungnya lagi rumah kita di belakang agak tinggi.

Waktu itu Aktor Aji Masaid masih sehat dan hidup pastinya plus lagi cakep cakepnya wkwkwkwk, dia naik perahu karet nganterin nasi bungkus yang pastinya ada cap partai dong ya ha...ha...

Nasi bungkusnya hanya pakai telor bulat balado pakai terong tapi nikmaaaat banget. Kalau Nayla  masih ASI, jadi emaknya yang masukin nutrisi ke badan biar ASI berlimpah.

Kalau diingat ingat walau banjir paling parah, ternyata gak terlalu menyedihkan buat kita karena  pas banjir besar tahun 2007 itu, kita juga belum punya banyak barang. 

Tempat mengungsinya juga bagus dan nyaman, makanan berlimpah. Mba Atun yang kerja bantuin kita di rumah tetap bantuin kita di rumah pengungsian.

Cuma Adik gw kris yang ngecek bahkan sempat di depan komplek rumah kontrakan kita yang seperti bendungan air Jatiluhur. Gak bisa ketemu kita tapi dia senang kita selamat dan baik baik saja di pengungsian.

Please jangan lagi ngalamin kebanjiran

Doa ini selalu gw panjatkan rasanya cukup deh, kalau uangnya tinggal metik ya ga papa kali kalau beli perabotan rumah tiap bulan.

Kalau sampai akhirnya beli Apartemen bukan karena kapok banjir, tapi kalau beli rumah di Jakarta harganya sudah nyaris milyaran. Kalaupun ada yang terjangkau masuk ke dalam gang musti mikirin lagi parkir mobil dimana, sudah kapoklah parkir depan gang habis di baret.

Jadi bisa dibilang gw sekeluarga sudah bebas banjir selama 12 tahun. Lega tapi keluarga besar gw yang lain bahkan mami masih tetap ngalamin banjir.

Solusinya sih pindah dari sana tapi gak semudah itu kan pindah rumah?. kayaknya buat keluarga kakak dan adek adek gw yang sudah menikah dan beranak pinak di Pondok Gede rasanya mustahil untuk pindah ke zona baru.

Apalagi buat mami, walaupun rumah lama  tempat kami tinggal waktu masih ada almarhum bapak dan kita masih kinyis kinyis sudah harus di renovasi total, dia lebih nyaman di sana.

Rumah di Duta Indah itu dunianya apalagi toiletnya masih dengan  WC Jongkok. Yup mami gak pernah nyaman dengan yang duduk sebagus dan sebersih apapun itu, sama sih dengan gw cuma gw flexible mencoba buat berdamai dengan hal yang satu itu.

Kecuali untuk tempat tinggal, cuma gw satu satunya anak mami yang memilih untuk ngontrak bertahun tahun demi bisa beli hunian di Jakarta.

Balik lagi ke masalah banjir semoga para pengembang perumahan mau memikirkan nasib orang orang yang tinggal di sekitar lahan yang mereka bangun untuk perumahan.

Karena kejadian banjir selama ini komplek perumahan mami terjadi sejak banyak bertumbuhan perumahan perumahan baru disekitar perumahan. Semua tanah di semen di beton tanpa ada lagi tempat untuk resapan air.

Gang rumah mami Februari 2021
rumah mami yang ada tanda panah, makin ke tengah makin dalam
Masa iya setiap tahun harus kebanjiran terus, semua cobaan ada batasnya kan?. Makasih ya buat yang sudah mampir, jaga kesehatan jangan lupa untuk bahagia.

6 komentar:

  1. Mba, ikut prihatin yaaa :(. Ngerti banget rasanya kena banjir kayak apa. Aku prnh ngerasain pas msh di Banda Aceh. Kos ku dulu jg daerah banjir soalnya.

    Pas di JKT aku blm ngerasain banjir kalo utk tempat tinggal. Tp pernah ngalamin hrs nerobos banjir demi bisa sampai kantor :(. Dan memang ga enak banget . Apalagi aku slalu kuatir binatang2 yg ikut berenang kayak tikus ato ular hiks. Di Aceh dulu ular piton aja sampe hanyut , aku sampe trauma liat ular berenang gitu lewat Deket kaki :( makanya sampe skr aku takuuut banget kalo hrs jalan di banjir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mba fani hewan hewan itu yg bikin takut, makanya dulu paling takut kalo disuruh liputan banjir. Untung gak pernah kebagian. Semoga gak ngalamin lagi deh mba

      Hapus
  2. kebayang deh , aku kalau lihat yang ngalami banjir suak sedih lihatnya, kebayang membersihkannya lagi belum banyak barang yang rusak

    BalasHapus
  3. Bener mba Tira membersihkannya sambil nangis, karena harus membuang semuanya (sudah beberapa kali kena banjir jd gak mungkin dibenerin lagi). Jangan sampai ngalamin ya mba

    BalasHapus
  4. ikut prihatin....
    semoga banjir di kota kota bisa diatasi oleh pemerintah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya ya mas, semoga banjir bisa segera diatasi

      Hapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...