Senin, 26 April 2021

Selamat Jalan I Gusti Putu Danny

Hi Mom....

Sebenarnya minggu ini lagi gak mood buat nulis di sosmed apalagi nulis di blog. Tapi ada kejadian gak terduga dengan orang baik yang gw kenal, harus bikin sedikit tulisan biar gak hilang dari memori.

Selama jadi reporter, gw  paling banyak ditempatkan di desk militer sama istana. Saat di desk militer inilah gw pertama kali kenal dengan Mayjen TNI Anumerta I Gusti Putu Danny.

Yup Anumerta karena Bli Danny (sebelumnya manggil mas, setelah tahu dia orang Bali gw manggilnya jadi Bli) gugur dalam tugas membela NKRI di Timika Papua minggu 25 April 2021 pukul 15.50 WIT.

Gw rasanya gak sanggup buat nulis gimana caranya dia meninggal. Karena tertembak kepala bagian belakangnya hingga tembus ke bagian depan kepala itu yang bikin dia langsung gugur.

Banyak yang bertanya apa daerahnya sudah di sterilkan ketika beliau sedang meninjau lokasi bekas kerusuhan? kenapa naik motor? kenapa beliau bisa dikenali?. 

Sudahlah badan gw lagi gak fit buat mikirin apa ya jawaban jawabannya. Pingin nulis  ketika pertama kali kenal orang baik ini saja .

Layaknya liputan ke medan perang (antara 1999-2000) 

Waktu itu  perpolitikan Indonesia masih terguncang pasca-tumbangnya Orde Baru, digelar referendum di Timor Timur di bawah perjanjian yang disponsori Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) antara Indonesia dan Portugal. Hasilnya, Timtim lepas dari NKRI.

Sehari sebelumnya gw masih kerja dan liputan sampai malam, besoknya langsung ditugaskan untuk meliput ke Timor Timur (Timtim). Mendarat siang di Timtim dalam keadaan ngantuk berat,  karena berangkat jam 2 subuh bareng Panglima TNI Wiranto dan rekan rekan media  dari bandara Halim Perdanakusuma menggunakan Hercules.

Bukan mau cerita lagi ngapain di sana, tapi pingin cerita ada tentara  tinggi besar kek Indo yang duduk sambil baca buku di bangku dekat meja tempat gw tepar tertidur sambil duduk telungkup dengan kepala di meja. 

Pas terbangun gw lihat rekan rekan media lain yang ikutan tidur gak ada di ruangan tapi beberapa kamera tv  berjejer di meja tempat gw tertidur (semoga gak ngorok  dan ngiler euy). 

Melihat gw bangun, tentara ini bilang "akhirnya bangun juga" katanya sambil tertawa. Dia bilang konferensi pers belum mulai, sementara yang lain ada yang ke kamar mandi sama makan.

Spontan gw tanya, "lah terus masnya lagi ngapain". Dia jawab "Mana bisa saya tinggalkan kamu sendiri tidur di sini, saya diminta jaga ruangan karena semua kamera tv ada di sini dan ada reporter yang lagi tidur" wkwkwkw maklum begadang😊.

Akhirnya setelah kenalan gw tahu tentara baik hati,  cakeup kasep😍 yang gak tega bangunin gw tidur (karena dia tahu  gak semua orang kuat naik Hercules ke Timtim) namanya I Gusti Putu Danny dari Kopassus waktu itu pangkatnya masih  Kapten.

Gak hanya itu dia jagain juga pas gw iseng mau ngasih makanan dari pesawat yang gak gw makan untuk pengungsi yang ada di bandara. "Bilang  saya kalau mau dekati mereka, kalau gak dikawal bisa bisa kamu kena sumpit beracun," segawat itu situasi di sana.

Sempat nanya juga kenapa orang Bali namanya Danny (pertanyaan yang aneh sih, lah anak gw aja namanya Alanis😋), dia bilang ibunya orang Amerika. 

Komunikasi ini sudah lamaaa banget saat masih pakai BBM, begitu nomer hape mati karena lupa ngisi pulsa hilanglah semua kontak.

Beberapa kali iseng gugling untuk cari kabar hanya ketemu nama tanpa foto. Pastinya beliau ini gak main sosmed yang waktu itu belum marak apalagi dulu dia pernah menjadi Asintel Danjen Kopassus

Sampai akhirnya tanggal 25 April 2021  gw baca sekilas ada jendral bintang satu, Kepala BIN Daerah Papua gugur di Timika (gw gak baca kumplit krn body lagi gak delicious).

Gw belum tahu siapa yang meninggal sampai akhirnya saat gw baca twitt teman di grup, gw tersentak baca namanya dan lihat fotonya lagi (akhirnya Bli, sekarang semua media memuat fotomu). 

Gw sempat ragu dan berharap bukan orang yang gw kenal, tapi garis muka dan postur tubuhnya sama. Sedih pastinya ... langsung bilang ke pop kalau Kabinda Papua yang meninggal itu orang yang selama ini gw ceritain berulang ulang.

Sedikit menyesal dulu gak bisa datang saat diajak reuni kecil untuk ketemuan di Jakarta sama Bli Danny karena dia bertugas di sekitar istana negara sekembali dari liputan di Tim tim.

Maklum lagi dateline dan pas kelar sudah malam, yang masih harus menempuh perjalanan pulang ke rumah orang tua di Pondok Gede, jadi lupakan kongkow sehabis kerja.

Kabinda Papua
"Alm. Kabinda Papua.jpeg"
Selamat jalan bli Danny, senang sudah mengenal dirimu. Semoga di tempat yang terbaik sekarang karena bli orang baik.

Makasih buat yang sudah mampir, jaga kesehatan ya tapi jangan lupa bahagia.

2 komentar:

  1. Sedih banget bacanya
    Selamat jalan patriot bangsa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak kenal aja sedih ya mba, apalagi kalau kenal. Makasih sudah mampir di sini

      Hapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...