Senin, 28 Februari 2022

Nyekar versus Mafia Pengemis

Hi Mom...

Apa kabar, semoga sehat sehat walaupun pandemi belum berakhir ya. Jarang jarang nih ada libur panjang di akhir bulan, kebetulan tahun ini adanya di akhir bulan Februari 2022.

Biasanya gw sudah sibuk cari cari hotel di luar kota tapi kali ini pandemi grafiknya belum landai, gw sama suami juga belum punya nyali buat staycation. Memang sesekali makan di luar tapi itupun dilakukan di dalam mobil.

"Nyekar 1.jpeg"
Jadi kita putuskan untuk nyekar ke makam Alm. mami dan bapak (oma opanya Nayla). Untungnya Nayla mau karena dijanjikan nyekarnya pagi gak perlu pakai mandi😋.

Dilema kalau mau nyekar

Sebetulnya nih kalau mau nyekar ke pemakaman umum lokasi tempat orang tua gw dimakamin pe er banget buat kita. Percayalah kita gak bisa berdoa dengan tenang di makam.

Begitu kita sampai di lokasi makam,  sudah ada rombongan anak anak atau ibu ibu yang bawa sapu lidi sama air ngikutin kita. 

Sibuklah mereka bersihin makam yang seringkali makamnya sudah bersih, kita pasti buru buru dong ngasih mereka uang.

Habis itu mereka pasti pergi, selesaikah? pastinya enggak karena akan ada rombongan lain lagi yang datang melototin kita berdoa bahkan ada yang nekat nyapu nyapuin lagi kalo gak kita teriakin buat stop.

Habis itu mereka akan minta uang untuk hal percuma yang mereka lakukan atau bahkan gak melakukan apapun (belibet, u know what i mean ya). Kita kasih uang atau enggak mereka akan ngikutin kita lagi ke parkiran.

Prepare sebelum nyekar

Mikirin situasi yang bakal gw hadapin kayak gitu aja gw sudah lelah dan males duluan. Tapi gw kangen karena sejak mami dimakamin satu liang lahat dengan bapak, kita bertiga belum sempat ke sana lagi.

Jadi dibulatkanlah tekad untuk ke sana sambil berdoa rombongan anak anaknya belum bangun besok pagi. Plus nyiapin uang receh 5 ribuan sama 10 ribuan sebanyak banyaknya deh.

Soalnya kalau dikasih uang 50 ribuan atau 100 ribuan dijamin mereka gak mau bagi bagi. Yang ada sisanya tetap nongkrongin kita padahal bisa jadi kita gak pegang uang cash lagi, siaul kan.

Sampai ditempat makam, dekat pintu gerbang gw beli bunga mawar merah dan putih untuk ditabur di atas makam. Sempat senang pengunjung cuma sedikit jadi gw sama Nayla turun duluan, pop ke toilet.

Seperti biasa kalau nyekar gw gak pernah bawa dompet, paling hape di kantong celana jeans. Saat itu Nayla sudah ketemu  duluan sama nisan opa omanya, ketika sudah dekat gw lihat Nayla berdiri pasrah melihat 6 orang ibu ibu nyapuin makam yang sudah bersih sebelumnya.

Emosi gw langsung naik Yasssalam lupa semalam berdoanya hanya jangan dirempongin sama gerombolan anak anak, gw lupa ada gerombolan ibu ibu juga.

Gw tarik tangan Nayla "Maaf ya", mereka melongo terus ada yang bilang sambil sewot "gak jadi kayaknya". Habis gimana dong, uang untuk dibagi bagi ada di dompet pop masa gw harus berdoa sambil dipelototin sama mereka karena gw belum ngasih uang.

Mafia pengemis?

Setelah pop keluar dari toilet baru deh kita bertiga balik ke makam lagi. Dan seperti semut nyamperin gula kita langsung dikerubungin lagi dong, pop langsung ngeluarin uang biar mereka pergi.

"Nyekar 2.jpeg"
"Nyekar 3.jpeg"
Kita berdoa dengan singkat sambil foto foto makam mami sama bapak, takut ada rombongan lenong lagi nyamperin kita

Bener saja begitu kita jalan ke mobil, rombongan anak anak (yang kayaknya sudah di setting untuk menunggu di dekat parkiran) langsung minta uang ke kita.

Sisanya yang gak kebagian nempel di kaca mobil sampai mobil jalan. Gimana kalo naik motor ya pasti di tarik tarik tangan kita kayak di adegan zombie di walking dead.

Kok sudah kayak mafia pengemis di tempat makam arah Kalimalang Jakarta Timur ini ya, maaf maaf nih gw sampai ngomong kayak gini. Kebayang kan hari biasa saja kek gini, gimana kalau ada yang meninggal atau pas Hari Raya? brutaaaaal cuy.

Seperti saat selesai acara pemakaman mami 30 Juli 2021, gw sempat menghardik rombongan anak anak kecil yang sebelumnya sudah kita kasih uang. 

Mereka tetap ngikutin dong karena mereka pikir belum semua orang yang ada di situ ngasih uang. Padahal saat itu kita lagi  ngobrol buat bagi bagi tugas untuk urusan almarhum mami dengan kakak dan adik adik gw, tetiba unyil unyil ini nyerocos gak putus putus "bu minta bu, bu minta bu".

Gw bentak dong, "Bisa gak tunggu sebentar baru kelar makamin orang tua nih, kita kan lagi ngobrol kalian ngerecokin bukannya tadi sudah dikasih uang", Ya Allah ini apa sih bikin dosa aja.

"Nyekar 4.jpeg"
Kita sering loh ke Tanah Kusir nyekar almarhum papa, kakek Nayla dari suami gw doddy mau datang hari apa aja gak ada rombongan sirkus atau lenong yang ganggu kita di makam.

Pemakaman umum tempat orang tua gw disemayamkan memang joooos deh untuk urusan beginian, jadi kalau mau kesini siapin mental. 

Siapin uang receh banyak banyak. Yang darting jangan lupa minum amlodipine biar tensi gak naik wkwkwkwkwk.

Pengurus Makam

Untuk makam orang tua baik makam orang tua gw sama makam papa dari suami, kita punya satu orang yang kita pegang istilahnya buat jagain makam.

Jadi ada apa apa pasti dia ngabarin ke kita via WA, termasuk untuk urusan biaya makam perbulan, pertahun sama pertiga tahunan.

Kalau mau nyekarpun biasanya kita WA ngasih tahu, makanya kalau datang makam pasti sudah rapih (tiap hari juga dibersihin).  Dia juga biasanya ikut nemenin, yang repot kalau dia lagi gak ada di lokasi ya gitu dikerubungin kita sama semut semut pekerja ini😃.

Gitu deh suka dukanya, tapi gak akan menyurutkan niat kita buat nyekar kan sesuai tradisi kita. Makasih buat yang sudah mampir baca curcolan receh gw, tetap jaga protokol kesehatan. 

Jangan lupa untuk bahagia ya, penting banget itu.

5 komentar:

  1. Apa kejadian anak anak tadi dapat dibilang mencari kesempatan dalam kesempitan? Dilema juga, kadang di satu sisi kita pengen ziarah dengan tenang gitu tapi disisi lain malah dirempongin sama hal beginian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih gitu, kasian juga ngeliat mereka. Cuma kadang mereka suka aeenaknya udah jelas jelas orang lagi berdoa mereka juga ribut minta uang gitu mba

      Hapus
  2. Mbaaaa, ngerti bangetttt rasanya itu 😂. Tapi aku bersyukur di kuburan papa dan adek iparku, di sunan giri, ga brutal mba. Adaaaa, tapi dikiiiit. Dan suamikan udah minta Ama salah satu orang di sana, supaya dia pegang makam papa dan adek, utk dibersihin tiap saat. Suami bayar dia tiap bulan.

    Naaah jadi pas kita nyekar, ada orang2 hampirin, suami LGS bilang, udah ada Ronny, ga usah. Nama si cowo yg kita suruh utk jagain makam Ronny. Trus orang2 itu JD mundur. Ga gangguin samasekali.

    Kalo di pemakaman Tegal alur tempat mama, itu juga ga brutal. Yg DTG palingan cuma 2 orang, itupun anak2 kecil, dan mereka juga ga ngikutin, lumayan sopan sih. Makanya aku ga sebel didatangin mereka.

    Tapi inget banget Ama gerombolan yg DTG begitu rame2 pas di solo 🤣🤣🤣. Hadeuuuuh pusing kepalaku langsung 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Fanny, komennya selalu menginspirasi buat nambahin yang kurang kurang dari isi blog aku. Jangan bosen ya

      Hapus
  3. Kebetulan kita juga pegang satu orang di makam ini untuk urus makam, semua biaya perawatan perbulan sam pertahun dia yg urus. Makanya kalau kita datang makam selalu bersih terawat. Tapi begitu si penjaga ini pergi mereka ngerubungin kita lagi hadeeeh

    BalasHapus

Kulit Ekstra Lembut Dengan Happy Body Cream Scarlett

Hi Mom... Seperti janji gw di blog sebelumnya, tulisan kali ini  untuk pamer😚sekaligus ngasih tahu keunggulan Happy Fragrance  Body Cream. ...