Sabtu, 18 Juni 2022

Nostalgia Masa Kecil Saat HUT Jakarta

Hi Mom...

Sudah masuk tahun kedua pandemi nih (2 tahun lebih 3 bulan ya), mulai beradaptasi dengan kebiasaan baru pastinya. Berani juga keluar rumah buat ngemall meski masih melaksanakan protokol kesehatan yang ketat.

Kalau bulan lalu saat Lebaran orang berbondong- bondong untuk pulang kampung atau travelling, bulan ini jelang HUT Jakarta ke 495 tanggal 22 Juni nanti  banyak yang melepas kangen ke Jakarta Fair di Kemayoran.

Karena pandemi dua tahun gak ada keriuhan dan keramaian dalam menyambut HUT Jakarta. Makanya gak heran gw lihat berita di TV antrean di pintu masuk menuju Jakarta Fair mengular buat masuk ke sana.

Kepingin banget deh ke sana, soalnya saat gw masih kecil selalu nontonin pawai kendaraan berhias dan ke Jakarta Fair (dulu Pekan Raya Jakarta). Iyalah tinggal di Jakarta kalau gak pergi ke sana kayaknya kurang lengkap ya.

Memori masa kecil di Jakarta

Masa kecil gw memang gak semodern masa kecil Nayla, anak kita satu satunya. Boro-boro internet rumahan, TV kabel saja gak ada gw bahkan pernah merasakan nonton siaran televisi gambarnya hitam putih ha...ha...

Sampai akhirnya almarhum bapak beli televisi canggih (ukuran saat itu) yang bisa nonton siaran TV dengan asik karena gambarnya colourfull. 

Siaran berita jadi salah satu yang kita tunggu kalau menjelang Jakarta Hajatan. Karena pastilah ada berita tentang Pekan Raya Jakarta yang bikin kita langsung merengek-rengek minta diajak ke sana.

Yang paling diingat, gw takut kalau lewat booth baterai ABC karena ada orang-orang mini yang menari di atas panggung pakai kostum aneh-aneh gitu. Namanya juga anak kecil melihat atraksi itu langsung nangis dan minta gendong.

"Rayakan HUT Jakarta 1.jpeg"

"Rayakan HUT Jakarta 2.jpeg"
Selain itu biasanya kan ada pawai kendaraan berhias juga tuh di sepanjang jalan Sudirman Thamrin. Sesekali kita nonton langsung,  almarhum Bapak parkir kendaraan di Monas  terus kita jalan kaki deh ramai ramai menuju jalan raya.

Kenapa di Monas? karena berbagai atraksi digelar di lapangan Monas Jakarta, kayak terbang layang, terjun payung atau permainan layang-layang. 

Baru habis itu kita nonton pawai kendaraan berhias sepanjang jalan Sudirman-Thamrin, yang acara puncaknya ada konser di panggung yang didirikan di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (sekarang namanya Kempinski).

"Rayakan HUT Jakarta 3.jpeg"
"Rayakan HUT Jakarta 4.jpeg"
"Rayakan HUT Jakarta 5.jpeg"
Dulu sih sukanya pas jalan sambil makan es potong, gula kapas alias cotton candy atau kerak telor, sampai bingung milihnya banyak banget yang jualan saat itu di pinggir jalan persis kayak CFD setiap hari minggu. Kita bisa puas-puasin jajan makanan.
"Rayakan HUT Jakarta 6.jpeg"
Kalau alm. Bapak dan Mami  gak sempat ngajak kita ke sana untuk menonton pawai kendaraan berhias, kita harus puas hanya nonton lewat TV.

Kebetulan zaman itu memang gak ada pilihan tontonan televisi, hanya ada  TVRI. Tapi kok ya waktu itu kita happy-happy aja, gak banyak tuntutan beli ini itu kayaknya karena belum terkontaminasi dengan macam-macam tontonan televisišŸ˜.

Jakarta 2022, Era Digital

Beda dengan sekarang dari kecil  saat Nayla umur dua tahun, dia sudah bisa buka internet di laptop buat main games Barbie atau nonton kartun kesukaanya di TV kabel.

"Rayakan HUT Jakarta 7.jpeg"
Memang sih waktu itu TV kabel belum gabung sama internet rumah, langganannya masih terpisah harganya langganannya pun masih muahaaal banget.  Kalau sekarang dengan adanya teknologi fiber optik semua jadi satu.

Praktis dan kita tinggal pilih mau langganan TV kabel yang mana, pastinya yang sesuai dengan kantong. Kayak kita sudah beberapa tahun ini pakai IndiHome  produk handal keluaran dari Telkom Group.

Menurut kita sih sebagai internet rumah wifinya cepat banget. Paling terasa  saat sekolah dan kerja harus dilakukan semua di rumah, rasanya kalau dilihat tiap hari dari pagi sampai sore rumah sudah kayak di warnet semua mantengin laptop.

Kalau semua sudah depan laptop, gw pastinya di kamar nonton film di TV kabel. Gak ada tuh pakai acara buffering segala, semua lancar gak bikin bete walau seharian di rumah. 

Semoga yang lain juga lancar ya internet rumahnya, biar makin betah keruntelan di rumah sama keluarga. Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, siapa tahu ada yang punya pengalaman yang sama terus bisa nostalgiaan. 

Karena masih pandemi  harus tetap menjalankan protokol kesehatan, tapi jangan lupa untuk bahagia yaaa. Semoga pandemi segera berlalu, selamat ulang tahun kota Jakartaku tercinta.

"Rayakan HUT Jakarta 8.jpeg"

10 komentar:

  1. Seru juga jaman dulu walaupun belum ada internet. Gak pingin macam macam juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda ya sama sekarang semua jadi lebih mudah

      Hapus
  2. Jadi ingat zaman SD pernah keliling Jakarta waktu itu edisi awal mula nya datang si busway atau Tj ya sekarang namanya masih bus warna orange dan gede terus naik dari terminal blokm ke Kota gratis pula karena masa uji coba, menyenangkan sekali bisa keliling Jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang berbayar semua ya mba, untung gak mahal mahal amat

      Hapus
  3. Duh mba han jadi pengen es potong aku hehehe.. di rumah udah jarang lewat soalnya. Tapi emang bener yaa jaman dulu ama sekarang beda banget, teknologi udah canggih banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan aku jadi pingin juga es potong ha...ha....

      Hapus
  4. Kadang emang suka kangen sm jaman dl ya mba Han, gak bikin overthinking hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman santai, yang orang gak akan kepo sama masalah kita ya

      Hapus
  5. Seiring perkembangan zaman era nya pun berubah, mau akses apapun via digital kian mudah selama jaringan internet lancar dan stabil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba, dulu kalau modem di rumah lemot, aku nenteng laptop ke cafe ha..ha ..

      Hapus

Lebaran Tanpa Oma dan Tekwan

Hi Mom... Lebaran tahun ini memang sudah lewat, tapi baru hari ini punya mood untuk cerita di blog kalau tahun ini lebarannya spesiaaaaal pa...