Senin, 17 Oktober 2022

Kisah Cardigan Putih & Thrifting

Hi Mom...

Curcol timeeeeee..... sekarang ini setiap akhir pekan atau tanggal merah sudah susah buat ngajak Nayla jalan. Karena kebetulan sabtu ada les dan kadang sudah punya jadwal sendiri buat jalan sama sahabat-sahabatnya.

Paling kita kebagian buat jemput dia pulang, itu juga setelah kita menawarkan diri. Jadi kalau akhir pekan bisa jalan sama Nayla sudah anugrah banget deh.

Seperti dua minggu (tanggal 8 Oktober 2022) lalu ketika ada tanggal merah di hari Sabtu, sudah kebayang dong mau ngajak anak ini jalan apalagi beberapa hari kemudian dia ulang tahun.

Gak taunya Nayla sudah punya rencana, mau thrifting di Pasar Senen, alias belanja baju bekas di sana. Kaget dong gw hadeeeeh ini ide siapa sih, dia pernah beberapa kali ke Atrium Senen tapi ya sama kita orang tuanya.

Gw juga pernah ke belanja baju bekas di sana sebelum menikah,  bareng Ita dan Ega sahabat gw zaman kuliah. Buat gw sih biasa aja, walaupun saat itu uang jajan gw gak banyak buat belanja baju baju kece tapi gak tertarik juga buat balik lagi ke sana.

Mungkin dibenak gw itu baju bekas dari orang yang gak gw kenal, beda banget kalau itu lungsuran dari kakak gw atau  orang yang gw kenal. Apalagi saat ini masih pandemikan, masih maskeran dan gak boleh pakai barang orang lain masa iya mau beli baju bekas.

Yang bikin sebel suami gw tersayang pakai cerita kalau adiknya (tantenya Nayla) dulu pas masih kuliah hobi ke Senen juga. Waktu itu katanya mama mertua gw walaupun marah dan gak suka tetap nyuciin baju-baju bekas itu yang sudah dia rendam berkali-kali dengan air panas.

Nah kan Nayla kayak dapat angin segar yekan, lagipula anak yang beranjak remaja ini gak bisa main larang-larang aja semua harus ada alasan yang jelas dan masuk akal.

Akhirnya kita berdua memutuskan untuk tetap membolehkan Nayla pergi sama sahabat-sahabat ke Senen, tetap pakai protokol kesehatan ketatlah apalagi ke tempat baju bekas biarpun sudah di cuci tapi kan who knows.

Selain itu gw juga bilang hati-hati ya banyak copet di sana, bukan nakut-nakutin suami gw aja pas dia SMA pernah diambil jam tangannya di sana. Jadi daerah itu mau dibagusin kayak apa, master copetnya ya masih banyak dan ngumpul di sana dramatis bangetlah nasehat gw itu.

Karena anak ini demen banget merempongkan dirinya, sudah bawa tas atau ransel tapi jaket atau cardigan lebih suka ditenteng kalau gak dipakai, sementara tangan satunya pegang hape.

Thrifting day....

Karena mereka berencana naik TransJakarta, Nayla yang hari itu bawa cardigan warna putihnya minta diantar ke halte busway Kampung Sumur yang dekat rumah karena janjian dengan Ela salah satu sahabatnya.

"Nayla dan cardigan putihnya 1.jpeg"
"Halte busway Kampung Sumur.jpeg"

Sebelum dia turun gw ngasih pesan sponsor sekali lagi, hati-hati dompet sama hape ya jangan sampai kena copet bla...bla... Nayla cuma jawab singkat iyaaa mama kan mama sudah bilang.

Saat itu gw sempat bikin video Nayla turun tangga menuju halte bareng Ela sambil nenteng cardigan putih dia seperti biasa. Siapa sangka itu foto cardigan putih Nayla terakhir.

"Nayla dan cardigan putihnya 2.jpeg"
Kita ngikutin sampai Nayla naik TransJakarta, kalau gak gw larang suami gw kepingin ngikutin Transjakarta dari belakang ha...ha....

Wa yang mengejutkan

Sampai rumah gw nge-charge hape dengan matiin wifi, karena hape suami gw tetap on. Nah pas adzan Dhuhur gw iseng cek grup keluarga yang isinya cuma kita bertiga ternyataaaaa......

Nayla wa kalau cardigannya ada yang copet padahal dia cuma berpaling sebentar benerin isi tasnya. Dia bete mau pulang aja, padahal teman-temanya ngajak makan siang.

"WA Nayla 1.jpeg"
Sambil bangunin suami, gw berusaha menenangkan Nayla dengan bilang yang penting Naylanya gpp, barang hilang bisa diganti. Gw saranin sebaiknya dia makan dulu baru nanti pulang, suami gw bahkan bilang mau jemput dia.

"WA Nayla 2.jpeg"
Cuma anak ini kalau sudah bad mood gak bisa dibujuk, pingin langsung pulang. Dia minta dijemput di halte yang terdekat dari rumah aja katanya, karena kalau nunggu papanya jemput di Senen kelamaan padahal dia sudah males disitu.

Gak tega bayangin dia jalan sendiri ke halte TransJakarta, selama ini kan sejak dua bulan terakhir kalau dia lagi kepingin naik Transjakarta dari sekolah ke rumah yang cuma 8 menit biasanya ramai-ramai sama temannya.

Gw cuma berpesan hati-hati, pop habis sholat langsung jalan jemput dia. Sejak pop jalan buat jemput Nayla, gw pantau dari WA grup ada satu WA Nayla yang bikin gw ketawa sekaligus deg-degan.

"WA Nayla 3.jpeg"
Akhirnya gw baru lega setelah pop kirim foto sudah berdua Nayla dan sedang dalam perjalanan pulang. Ya Allah anak ini sudah dewasa, sudah berani pulang sendiri dari tempat yang jauh.

"Nayla & Pop.jpeg"
Ini memang bukan kehilangan pertama buat dia,  tahun 2019 Nayla Kehilangan Hape di Malaysia Insya Allah dia survive dan flexible nantinya kayak kita kalau menghadapi masalah walaupun pakai acara bete segala.

Bahkan masih bete sampai memilih untuk tidur siang aja, padahal kita mau ngajak jalan loh biar dia terhibur. Untungnya pas sore dia bilang mau ikut kita ke angkringan punya temannya yaaaay moodnya sudah baikan.

Gw bilang lain kali boleh kok kalau mau coba thrifting lagi tapi dua tangan harus bebas dari tenteng menenteng kalau lagi pilih barang. Yang gak perlu masukin aja di tas, jangan lupa sambil di cek siapa tahu ada cardigan dia digantung hi...hi....

Makasih ya buat yang sudah mampir di blog ini, jangan lupa pakai masker kalau keluar rumah. Seperti biasa selalu bahagia apapun yang terjadi bubyeeeee....

4 komentar:

  1. Aku berkali2 lewat Senen pas msh kerja dulu, tapi sekalipun belum pernah masuk ke sana mbaaa 🤣🤣. Saking seringnya denger banyak copet itu hahahahah. Jadi parno duluan aja.

    Sekarang pun blm terlalu mau sih kesana. Aku ga masalah beli baju bekas, tp memang lebih suka kalo beli dr temen atau saudara yg aku kenal baik 😄.

    Ga berasa Yaa Nayla ternyata memang udh gede. Aku juga harus siapa2 kayaknya kalo ntr anakku udh minta izin mau jalan keluar Ama temen2 🤣. Ini hari mikirin aja udh agak panik sih 😅.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu parno itu kan, cuma anak sekarang gak bisa main larang aja. Kyknya pingin buktiin kita juga bisa kok. Kalau akhirnya ngalamin yg gak enak minimal mereka ingat sudah dikasih tau. Apalagi Zaman anakmu gede nnt ya mba Fan, kita mst lebih flexible lg yakin deh bisa mba Fanny orangnya asik gitu kok

      Hapus
  2. Bersyukur Nayla ga kenapa-kenapa ya mbak. Kadang adik aku aja yang cowok kayak diragukan gitu sama ibuku, soalnya ga yakin adikku bisa mandiri gitu di jalan, apalagi kalau bawa motor sendiri

    aku dulu juga mikir, kalau thrift atau orang jawa di tempatku biasa nyebutnya Babebo (barang bekas) bekasnya orang gitu, soalnya orang-orang atau temen temenku sendiri kalau beli babebo mesti dicuci, direndem pake air panas, jadi kesan pertama aku dulu kayak gimana gitu

    pas udah tau ternyata Thrift itu bisa berarti sortiran dari barang barang yang mungkin ke reject waktu quality control, ya akhirnya pernah beberapa kali nganter temen atau beli pakaian thrift, karena dapet yang bagus bagus juga kualitasnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah benar juga ya bisa berarti sortiran, lah wong aku suka banget kalo belanja di FO yang memang gak lolos QC. Tapi karena nama tokonya FO ditata yang keren banget malah semangat belanjanya.
      Kalau soal Khawatir kayaknya (aku lihat di orangtuaku ya) sampai anaknya berumahtangga pasti masih tetap was-was kalau mereka keluar rumah. Cuma memang orangtua harus sedikit tega ya biar anaknya mandiri karena kita kan gak tau sampai kapan mendampingi anaknya. makasih ya mba Ainun sudah mampir di sini.

      Hapus

Si Bungsu Nia Ramadhani di Keluarga Besar Bakrie

  Hi Mom… Mau nanya nih hubungan kamu dengan mertua gimana? akrab atau biasa-biasa saja?. Kalau gw sih ada ditengah-tengah itu soalnya Mam...