Jumat, 16 Februari 2018

Kendies Goes To Cirebon 2018

Kumpul untuk menjalin silaturahmi dengan teman teman dekat ketika kuliah dulu, masih bisa  gw lakukan februari 2018 ini, tapi kali ini rasanya harus menginap walaupun hanya sehari.

Karena pinginnya pergi yang agak jauhan. Setelah berdebat panjang kali lebar di grup WA berjumlah 10 orang ini, kota Cirebon mengalahkan Malang dan Bali.
Alasannya sih simple, selain biayanya lebih besar, Malang sama Bali gak cukup kalau hanya menginap 2-3 hari, padahal buat beberapa dari kita seperti gw dan desi belum pernah ninggalin anak seharipun.

Jadi kalau mau mencoba menginap kayaknya yang 2 hari 1 malam dulu deh. Tahun kemarin kita sukses me time rame rame ke Bandung tapi pulang pergi, (Kendies halan halan ke Bandung)

Habis itu berdebat lagi dong soal tanggal, apalagi buat yang punya anak masih kecil kecil (kecil versi kita ya hi...hi...), pastinya ada drama anak minta ikutlah, gak tegalah ninggalin mereka #ngok

Akhirnya ketemu juga tanggal untuk ngetrip, 10-11 Februari 2018, pas akhir pekan. Langsung deh ada yang inisiatif pesan tiket untuk semua, walaupun ada satu tiket yang salah bulan, soal tiket ini penuh drama juga deh #wink.

Nah untuk urusan hotel sama mobil, gw ambil alih karena kebetulan sepupunya suami tinggal dan punya EO di Cirebon, pas kan, namanya Rendra ini nomer wa nya 081360223199

Dia yang pesanin hotel dan kendaraan untuk keliling keliling Cirebon. Gak salah deh pesan lewat rendra,  harga bisa lebih murah dari pesan online. 

Kali ini kita pakai mobil yang besar, untuk 10 orang. Sedangkan hotelnya, kita booking 5 kamar di hotel Prima Cirebon karena Ega minta yang ada kolam renang.

Belakangan kamar hotel di cancel 1 karena Ika mendadak tugas ke Malaysia. Otomatis nanti ada yang sekamar bertiga.

Tapi Ega sudah menyiapkan nomer kocokan untuk memilih kamar, jadi kalau kebagian bertiga satu kamar ya gak bisa nolak dan satu  kocokan lagi untuk memilih kado (ceritanya sih kita mau tukeran kado).

Kelar dong ya (harusnya begitu) tapi ternyata ada cerita seru lagi pas hari H nya. 

Nina bikin kita deg deg-an karena 2 menit sebelum kereta berangkat, dia baru sampai di gerbong kereta, gara gara kereta dari Bogor sempat delay.
\
Tujuan pertama setelah sampai Cirebon, pastinya makan siang dong ya. Nasi jamblang Ibu Nur yang dipilihin sama rendra, walaupun sebenarnya gw pinginnya sih (lagi lagi) nasi jamblang Mang Dul.

Gw lihat nasi jamblangnya modern ya, ada ruangan ber AC, sayangnya daun jamblang hanya sebagai alas makan bukan untuk membungkus nasi hangat seperti yang pernah gw makan di Mang Dul.

Tapi untuk makanannya hampir semuanya enak, karena teman-teman gw pesan macam-macam lauk, sambalnya juga juara, bahkan ada yang pesan empal gentong dan sate kambing.
Kelar makan Ita mengusulkan kita mampir sebentar ke Toko oleh oleh Pangestu karena diaini kumplit jual segala macam makanan hingga baju dan kain batik.  Maklum miss jinjing sudah gatel mau belanja wkwkwkwk.
Dari Pangestu, kita sholat dhuhur di Masjid Agung Sang Cipta Rasa. Kebetulan mesjid ini sebelahan sama Keraton Kasepuhan, jadi bisa sekalian kita tur kesana.
Foto: Lenitha Safitri
Foto: Lenitha Safitri
Foto: Lenitha Safitri
Foto: Lenitha Safitri
Sayang gak bertemu Sultan, tapi  kita bisa lo makan bareng Sultan, dengan biaya tertentu dengan jumlah minimal 20 orang dan tentunya harus pesan jauh jauh hari, boleh juga ya kapan kapan gw coba (perasaan kok Sultan jadi dikaryakan gitu😀).

Kampung batik Trusmi Jadi tujuan kita selanjutnya. Kayaknya kalau ke Cirebon tapi gak kesini belum kumplit. Kalau gw sih lebih  ngincer mau beli cake banana yang gw suka sama cakenya Andika Pratama😁

Karena kebetulan di Trusmi ini selain menjual segala macam kain dan baju batik yang banyak macamnya,  dia juga menjual segala macam makanan dan oleh oleh khas Cirebon,  mirip toko Pangestu tapi versi besar dan kumplit. 
Karena ini perjalanan 2 hari 1 malam, hari sabtu ini harus dipadatkan jadwalnya. Jadi walaupun badan sudah lelah pingin mandi dan rebahan di hotel, tapi kok rasanya nanggung kalau harus balik dulu ke hotel.

Makanya kelar dari Trusmi kita makan dulu sebentar di Mie Koclok Panjunan. Mienya mirip mirip mie celor dari Palembang, kuahnya kental karena pakai santan dan tepung maizena, ada sayuran tauge, dan daun bawang, topingnya ayam suir rebus yang enak, dan irisan telur rebus.
Lumayan buat nganjel sebelum kita bermalam minggu lihat Cirebon waktu malam di Klapa Manis. Sayang hujan dan spot foto yang bagus, sudah full di booking, untuk makanan sih lumayan enak, kebetulan kita hanya pesan makanan ringan.
Habis dari Klapa Manis, badan rasanya sudah gak bisa diajak kompromi, maunya buru buru balik ke hotel, mandi rebahan, eh masih ada acara tukar kado deh (harganya gak boleh kurang dari 100 reban)😀.

O iya dari hasil kocok nomer kamar tadi siang, gw sekamar sama Vivi, Ega sama Ita, Bonny, Mila dan Nina satu kamar, Hesti dan Dessy kamar yang ke 4 (ini sudah ada yang minta tuker teman sekamar sebelumnya ahaaaay).

Di penghujung malam, Bonny masih sempat buat pesan nasi goreng kambing dan ayam lewat Go Food buat kita, alasannya sih pas di Klapa Manis tadikan belum makan malam hi..hi... 
Akhirnya pulang juga kita, minggu 11-2-2018. Setelah sarapan bareng (ada empal gentong enak di prasmanan, kita bolak balik nambah), kita mencar mencar sebentar, ada yang berenang, ke pasar pagi karena ada oleh-oleh yang masih belum dibeli.

Sementara gw sama Vivi, Hesti dan Ega memilih lihat car free day yang sudah hampir kelar, dimulai dari depan hotel.
Aaaah tahun depan kita ngetrip bareng lagi ya gaeeees, nabung nabung biar bisa jalan jauhan dikit lagi (impiannya sih bisa umroh bareng, Aamiin).  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yuk Cintai Produk Makanan dan Minuman Dalam Negeri

Hi mom, pernah gak nemenin anaknya nonton acara disalah satu televisi swasta, namanya Laptop si Unyil?. Saya sering, salah satu temanya ad...