Senin, 18 November 2019

Menulislah dengan Bahagia

Hi Mom...
Kali ini gw mau nulis yang ringan ringan aja ah (lah biasanya nulis oragnik di blog ini kan memang ringan). Mau cerita awal mula gw mulai menulis blog ini. 

Dulu nih pas masih kuliah gw rajin banget nulis diary di komputer (belum punya laptop) pakai disket, hadeeeeeh jaman jebot banget pas kuda masih gigit besi ini mah.
Tapi kegiatan menyenangkan ini stop dengan sendirinya ketika gw mulai kerja jadi jurnalis. Gak ada waktunya boooo bahkan untuk baca buku novel aja harus nyempet nyempetin banget.

Memang sih ketika nulis berita apalagi kalau itu temanya profil, jalan jalan atau makanan gw enjoy sangat nulisnya gak pake kening berkerut tapi kan itu tetap saja bukan diary. 

Apalagi sebagai jurnalis ibaratnya  kita ini harus stand by siang dan malam, menyenangkan sih tapi cape cuy, sssst kerja memang cape kan #ralat.

Singkat cerita, gw menikah dengan teman curhat di kantor sekaligus atasan gw (lelaki sabar dan baik hati ini karirnya lebih melesat dari gw wkwkwkwkwk). Ketika hamil dan akhirnya terpaksa berhenti kerja barulah terbesit untuk  nulis diary lagi khusus buat Nayla. 

Waktu itu langganan internet per bulan muahaaaaaal banget (buat kita lo ya) jadi nulis sesempatnya di word laptop. Kalau ada wifi gratis kita uber buat nongkrong dan coba coba bikin blog.

Sampai akhirnya bisa langganan speedy, sayangnya lemoooooot banget apalagi colokan internet hanya ada di kamar tidur, jadi hanya bisa ngetik di sana. Sedih? sedikit hi...hi...tapi gw tetap merasa beruntung kan gak harus nguber wifi di tempat lain.

Jadi karena internet lemoooot kadang hanya masukin tulisan aja, foto menyusul itu juga kalau inget. Blog yang gw dedikasikan untuk Nayla ini isinya memang melulu tentang dia dan keluarga kecil kita.

Di otak banyak banget yang pingin di tulis, entah lagi di jalan, mau tidur atau lagi liburan. Sayangnya gw moody-an jadi kalau ada kejadian yang bikin perasaan gak asik akhirnya males ngapa-ngapain, akibatnya tulisan banyak hanya sekedar angan angan.

Tapi biar begitu gw sempat bikin 2 blog lagi, blog masakan (yang sebelumnya gw gabung di blognya Nayla) sama blog jualan online. Wah dari blog jualan online yang jatuh bangun ini, gw tahu kalau gw ini orang baik dan bertanggung jawab eeeeaaaa.

Selain gw dapat uang jajan tambahan, dapat kepercayaan orang juga karena biarpun barangnya kadang lebih mahal tapi eke orangnya jujur dan tanggung jawab. Jadi kalau ada barang yang rusak atau bahkan gak sesuai dengan foto (maklum gw cuma reseller waktu itu) gw balikin uangnya.  

Blog jualan ini akhirnya terbengkalai karena hape tiba tiba mati minta di lembiru, akibatnya nomer nomer reseller tempat gw ambil barang hilang semua hiks.

Mulai Gabung komunitas Blogger
Gw lupa bulannya   yang jelas tahun 2017 coba coba gabung di komunitas blogger yang banyak betebaran di FB, pas Nayla sekolah sudah full alias pulang jam 1.30. 

Itu juga kadang pakai perjanjian suami gw pulang cepat atau gw bilang ke Nayla untuk usahain pulang lebih cepat dari dia, jadi gw ambil acara yang gak seharian.

Acara pertama yang gw ikutin lokasinya di MPR yaaaaay akyu kangen tempat liputan ini brooo. Semuanya gak berubah padahal sudah gak dikunjungi selama 12 tahunan kurang lebih. (klik ini yang mau nostalgia Seseruan di MPR )
Sejak masuk komunitas blogger dua tahun  lalu gw nambah teman banyaaaaaaaak banget, bahagia euy.

Gw yang rindu masa masa liputan dulu sedikit terobati kala di undang ke acara acara yang kliennya minta  acaranya di tulis di blog. Biasanya sih gw daftar ke acara yang berbau bau parenting atau ke acara yang beda topik tapi gw suka temanya. 

Sampai akhirnya 2018 pop pasang wifi di apartemen kita (2016 kita beli apartemen di Jakarta). Dia kasihan sejak Bolt hilang gw harus thetring dari hape dan selalu khawatir kuotanya habis.

Kalau ngandelin wifi gretong dari apartemen gw suka rebutan duduk di taman atau di gazebo depan kolam renang dengan para perokok.(baca ini juga dong Maaaacih mood booster sayaaaaang).

Di tahun yang sama pop tercinta juga daftarin blog gretong gw jadi blog berbayar yaaaaaay, gak pakai blogspot lagi dong belakang blognya.

Kadang "Gw" Kadang "Saya", Gak Konsisten iiih
Nah ini gw alami ketika ikut salah satu gathering blogger dengan penulis buku, namanya Dini Fitria. Dia bilang tulisan gw gak konsisten menyebut diri sendiri di blog, kadang pakai gw kadang pakai saya.

Gw kasih alasannya  kalau nulis organik ya pakai Gw, feelnya lebih keluar pas nulis. Tapi kalau pakai kata ganti Saya berarti itu blog berbayar dan kata Dini jangan seperti itu tetapkan saja pakai yang mana, biar pembaca gak bingung.

Sampai rumah gw fikirin dong ya, sampai akhirnya untuk selanjutnya gw pakai kata ganti "Saya". Ya gimana dong gw gak sreg nulis buat klien (eeecieee klien) pakai gw, kayaknya gak sopan gitu hi...hi...

Awalnya sih biasa saja ber saya saya di blog organik, tapi lama lama eke resah dan gelisah pada semut meraaah, aiiiih stop.. jadul amat itu lagu.
Rasanya itu gak gw banget, apalagi ada blogger kondyaaaang (lupa namanya) dia bilang hi you menulislah di blog sesuai keinginan. Mau pakai gw boleh saya boleh aku boleh, atau campur sak kerepmu dewe lah wong itu blog mu demikian kurang lebih kalimatnya begitu.

Happy dong baca kalimat itu, sampai akhirnya curcol sama pop. Gw minta pendapat pop tentang keinginan gw kembali ke kebiasaan lama untuk ber gw gw di blog organik, karena gw merasa jadi ada yang membatasi kesukaan gw bermain di blog.

Pop : "Bikin blog biar ada orang yang baca atau buat kenang kenangan Nayla dewasa?".
Gw : '"Buat Nayla tapi kalau ada yang baca ya senanglah".
Pop : "Pas gak pakai gw lagi, ada yang baca gak?".
Gw  : "Sama aja sih, kadang banyak kadang  sedikit".
Pop : "Senang gak?".
Gw : "Lebih senang kalau nulisnya pakai gw sih, jadi minimal pas nulis happpyyyy".
Pop : "Ya udah nulis aja sesuai maunya mom kan ini blog mom yang penting happy kan untuk Nayla, plusss nulisnya yang rapi perhatiin tanda baca dll.  
Akhirnya setelah konsultasi sama pop plus semedi di kamar semalaman😋 Agustus 2009  nulis blog organik alias blog pribadi alias blog suka suka kembali ber gw-gw yaaaay.

DA - PA versus Usia Muda - Follower 10K
Gw tahu beginian pas ikut komunitas blogger. Penjelasan singkatnya DA (Domain Authority) dan PA (Page Authority) itu sebuah indikator yang menunjukkan kualitas authority halaman website dan domain kita di mesin pencari.

Bisa di pastikan kalau ada undangan sebuah acara mereka minta DA / PA yang tinggi, eke pasti gak terpilih.  Bukannya gak berusaha untuk meningkatkan, tapi gw jadi terpaku lama depan laptop untuk mencari kata atau kalimat yang bakalan nantinya paling dicari di mesin pencari.

Akhirnya ya pasrah, yang penting nulis sesuai keinginan, minimal enak di baca syukur syukur ada yang komen. Keliatannya seperti gw seenaknya tenaaaang bro and sist, blog ini dibuat dengan sepenuh hati dan cinta.

Bisa dibilang gw  menulis di blog ini sesuai passion gw aja. Bahkan kalau untuk klien kadang gw gak peduli dengan bayarannya atau hanya sekadar review produk, asalkan gw suka dengan produk dan temanya pas dengan blog plus bisa ngasih sedikit warna lain dari blog ini, ai sabet.

Sedangkan untuk persyaratan sosmed biasanya yang paling banyak diminta Instagram dan Twitter. Gw lihat di grup syarat yang diminta, usia semakin muda muda 30 tahun ke bawah wkwkwkwkwkwk bingung juga gw apakah usia di atas itu dianggap tidak bisa menjalankan tugas yang mereka minta?.

Begitupun dengan jumlah follower yang diminta 5K -10K, wahai klien tahukah kalian mencari follower yang benar benar manusia yang berinteraksi dengan kita susah banget. Makanya kadang banyak yang kalap beli follower wkwkwkwkwk.

Gw gak mau ah kayak gitu selain sayang uangnya ngapain sih harus bohong bohong begitu, rezeki yang halal bisa dari mana aja kok datangnya.

Jadi Insya Allah sampai hari ini gw gak panik, kalau ada acara yang temanya pas cuuus daftar kalau gak dapat ya sudah berarti belum rezeki. Apalagi kalau pakai nulis blog segala, seandainya gw gak mood atau lagi ada kegiatan di sekolah Nayla ya gw gak daftarlah.

Memang blog ini gw dedikasiin buat Nayla, tapi kalau seandainya ada job berbayar gw gak menolak selama gw enjoy dan ada waktunya untuk datang dan menulis acaranya.

Sebisa mungkin eh harus malah kalau sudah daftar acara dan terpilih gw pantang batalin karena acara lain, kecuali sakit atau urusan anak (baru dua kali batalin karena gw sakit diare dan Nayla ada acara di luar yang harus gw dampingi).

Patuh sama tenggat waktu untuk job berbayar... yup ini gw pegang banget karena ini juga berurusan dengan bayar berbayar. Semakin kita telat semakin lama fee yang akan dibayar ke kita makanya suka sebel kalo ada yang nulis lewat dari tenggat waktu, kacian yang lain.

Ah sementara ini dulu deh .... curcol yang lebih ditujukan untuk diri sendiri sebenarnya. Makasih buat yang sudah mampir, semoga isi blognya bermanfaat ya..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kosongin yuuuk Ransel Emosinya agar Bahagia

Hi Mom... Mau mereview buku nih ceritanya, Anger Management (The Life Skill) yang ditulis oleh pasutri, Dandi birdy dan Diah Mahmudah.  ...