Minggu, 20 Desember 2020

Selamat Tinggal Komporku Sayang

Hi Mom...

Edisi curcol nih, dulu ketika masih mengontrak rumah, ada teman yang bilang "Masa udah nikah lebih dari dua tahun elo gak punya panci lebih dari satu," katanya. Karena saat itu dia lagi mampir ke rumah dan anaknya mau mandi pake air anget.

Sementara panci satu satunya di rumah ada isinya agak tertohok gw. Tapi gimana lagi  adik gw pas ngontrak punya barang seabrek abrek begitu punya rumah itu barang udah gak kece, gw gak mau dong kayak gitu.

Makanya selama ngontrak rumah punya barang ya secukupnya aja, karena kita gak mau ribet pas pindahan rumah. 

Paling gw selama ngontrak beli kompor, tempat tidur, lemari, AC, ganti kulkas yang lebih besar plus ngumpulin piring dan gelas yang banyak, jadi kalau ada keluarga besar ke rumah bisa makan rame rame.

Ketika akhirnya beli apartemen, gw design sesuai yang gw mau, semua barang baru kecuali Kulkas-AC (baru beli setengah tahun)-kompor dan peralatan makan. O ya sama televisi yang kita beli dari uang kontrak iklannya Nayla untuk 3 tahun (klik ini ya Nayla Jadi Bintang Iklan Pampers).

Khusus untuk kompor merek Rinnai dan penggorengan merk Maspion (dua duanya bukan iklan loh) yang aslinya warna pink ini sudah gw pakai lebih dari 14 tahun, saat Nayla masih di perut.

Makanya sedih banget dan bikin rempong ketika saat pandemi kompor yang sudah berbulan bulan ngadat, yang nyala (aih lampu kali ah) hanya satu, satunya lagi mampet kayaknya.

Mau manggil tukang servis gak berani bawa ke rumah, mau nyamperin tukang servisnya juga harus repot repot nyopot selang gasnya dan bawa ke tukang servis. 

Rencana buat jualan online sambal kecombrang dan cumi cabai hijau cuma sebatas impian aja gara gara kompor yang nyala cuma satu.

Hingga akhirnya suatu ketika gw lihat kompor kece seperti kompor tanam pakai tempered glass dengan merek yang selama ini gw pakai. 

Langsung naksir dong ya. Soal kompor tanam ini sudah ada niat dari dulu kalau punya rumah sendiri kepingin punya, sayang dulu kami harus beli baru semua untuk isi apartemen, jadi ada pos pos barang yang harus dikurangi.

Balik lagi ke kompor, gw males buat ngebor bolongin tempat buat kompor tanam, sementara gw sudah tinggal di sana, pasti rempong. Apalagi sekarang WFH dan SFH penghuni apartemen full di unit semua, pasti terganggu deh sama bunyi bor hi...hi...

Mending beli yang bagusan tinggal taro aja. Pop setuju untuk beli online karena kompor ini model baru belum banyak di toko tapi betebaran di online. Singkat cerita kompor sampai dengan selamat di rumah.

Trus bagaimana dengan kompor lama? Mas Sandi engginering apartemen yang bantuin masangin kompor baru, mau bantuin buat buang di janitor.

Ternyata ada OB (office boy) yang minta itu kompor buat dibawa pulang. Alhamdullilah apapun rencananya mau dipakai sendiri atau mau dijual, kompor ini masih memberi berkah. 

Senang sekaligus sedih, gimana enggak kompor ini saksi gimana gw belajar masak kacang ijo pertama kali dan gagal karena dari awal sudah masukin gula pasir dan gula merah wkwkwkwkwk.

Kompor ini juga saksi gw belajar masakin makanan bayi buat Nayla. Dari sebelum nikah gw memang suka masak tapi gak seintens dan seheboh pas nikah, semua masakan gw coba bikin.

Hingga akhirnya tahu signatured dish gw apa, masak pasta - sambal matah kecombrang - cumi asin cabe ijo dan pindang patin. Bahkan Nayla belajar goreng nasi dan masak mie instan sendiri di kompor ini.

Komen Nayla saat gw beli kompor baru, "Yaaay mama tinggal ganti penggorengan", hi...hi.... next ya Nay. Gw sama pop sudah terbiasa untuk gak beli atau ganti apapun sekaligus di bulan yang sama.
Kompor balu hi...hi...
Tiap rumah tangga punya cara sendiri ya mom buat mengatur keuangannya. Gw sih gak keberatan dengan cara ini, malah enak kok seperti ada yang ditunggu tunggu "nanti bisa ganti apa lagi ya".

Bahkan gw punya list apa saja yang mau dibenerin di apartemen kita. Baru kali ini sih gw bikin list kayak gitu karena setelah 5 tahun di apartemen rasanya sudah banyak yang harus diganti.

Rasanya bahagia kalau sudah bisa bisa memenuhi salah satu list dan ngasih centang oke di listnya.

Santai sih buat memenuhi listnya lah wong belum bisa nerima tamu juga. Semoga list yang gw buat bisa terpenuhi ya, Aamiin. Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, jaga kesehatan dan jangan lupa bahagia ya. 

6 komentar:

  1. kompor barunya bagus ya,..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi...hi... lumayanlah buat hari hari. Makasih ya sudah mampir

      Hapus
  2. aku punya kompor awet banget, dari menikah sampai anak sdh kerja, sdh butut dikasihkan orang , beli baru eh bertahann hanya setahun, beli lagi, semoga ini bisa bertahan lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, nayri rumah sama barang sama kayak nyari jodoh ya hi...hi... semoga bertahan lama ya mba Tira

      Hapus
  3. Iiihh samaaaa, barang2 di rumahku pun udh banyaaaak yg hrs diganti mba, secara udh 9 THN hahahahaha. Tp pelan2 laaah. Bisa bangkrut kalo sekaligus :p. Memang LBH enak 1 demi 1 yaaa, jd ada yg ditunggu. Berasa dpt surprise :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi...hi... Kalau keluarga sultan mah gak nunggu satu satu ya, rusak dikit buang😀

      Hapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...