Jumat, 30 April 2021

Operasi Keloid Tidak Ditanggung Asuransi

Hi Mom...

Sengaja nih bikin judul seperti ini, biar langsung pada meluncur ke blog ini dan gak ngalamin kayak gw ya. Baca sampai habis cerita kumplitnya soal ini ya.

Badan Meriang sejak akhir tahun 2020.

Entah kenapa bulan April ini badan kok letih lesu, bukan karena puasa  loh ya. Begitu masuk puasa malah lebih parah lagi.

Badan seperti gak ada tenaga, badan meriang sumeng seharian. Bekas jahitan Operasi Kista  jadi keloid dan nyut nyutan sesekali tapi tiap hari.

Sebetulnya gw sudah tahu kalau ada bakat keloid tapi waktu operasi tahun 2019 lalu gw lupa bilang sama dokter  yang menangani dari awal.

Sampai akhirnya ketika seminggu kemudian mau buka jahitan, kelihatan mau jadi keloid, dokternya nyaranin untuk disuntik biar gak jadi keloid. Tapi saat itu gw lagi parno sama jarum suntik kayaknya cukup deh ditusuk sana sini saat sebelum operasi.

Dokternya sih bilang gapapa kalau gak mau disuntik yang penting suami gak keberatan apalagi kalau dari estetika gak bisa lagi pakai bikini di pantai ha..ha...

Gw pikir kalau rajin pakai dermatix gak akan jadi keloid dan akhirnya itu jadi keputusan yang salah deh kayaknya.

Setelah setahun lebih akhirnya gw putusin buat cek up selasa 20 April 2021. Sesuai prosedur selama covid, gw tes antigen sebelum konsultasi dengan dokter.

Untuk pertama kalinya gw tes antigen, untungnya hasilnya negatif. Seperti dugaan gw, dilihat dari hasil USG terlihat akar keloid sudah sedikit masuk ke dalam.

Gw dikasih pilihan untuk segera membuang keloidnya atau menunda tapi resikonya akar keloidnya akan semakin ke dalam dan mengeras, bisa jadi kanker nantinya.

Operasi Lagi...

Reaksi gw sama seperti saat tahu ada kista di kulit payudara, takut sedih gemetaran tapi gak pingin menunda karena buat apa apa toh badan gw juga gak nyaman. 

Keloid di payudara ini sedikit bermasalah karena selain jaringan urat syarafnya banyak, waktu operasi kista hanya sedikit jaringan yang di ambil karena hanya di kulit payudara.

Beda dengan bekas operasi sesar dan usus buntu, bekasnya di badan gw, keloidnya makin lama makin tipis. Kalau menurut dokter kenapa keloidnya tidak membesar karena jaringan yang diambil banyak, kan dibuka sampai dalam perut.

Akhirnya kita putusin deh untuk operasi membuang bekas keloid. Seperti selama ini yang kita lakukan meminta administrasi rumah sakit untuk cek di cover atau tidak. 

Waktu itu tanggal cek up 20 April 2020, rencana operasi tanggal 23 April menyesuaikan dengan jadwal libur suami.

Sebelumnya gw melakukan tes PCR karena kan hasilnya agak lama, plus rontgen, tes darah dan urine. Saat melakukan ini kita berdua tetap berpikir positiv dan menyiapkan mental untuk operasi jumat nanti.

Kamis sore gw diantar suami masuk ke RS untuk rawat inap (karena syarat pakai asuransi ya harus nginap). Sebelumnya lapor lagi dong ke administrasi RS kalau mau rawat inap dan operasi besoknya dan gak ada komentar apa apa.

Gw masuk di kamar kelas 1 yang isinya dua orang, gw pikir lagi pandemi gini gw gak mau sendirian di kamar. Karena pop gak bisa nginep di RS,  Nayla sendirian di rumah, dia kita larang untuk ke RS.

Sempat buka puasa bareng dulu bareng pop, baru habis itu dia pulang. Malam itu setelah ngobrol sebentar sama pasien sebelah, gw tidur dengan harapan besok bisa berjalan lancar.

"Selang infus.jpeg"
Kita berdua (gw sama pasien yang sekamar) dibawa ke ruang operasi tepat waktu, jam 8 pagi. Suami tersayang sudah dari jam 7 pagi sampai di RS jadi begitu kelar operasi, pop mendampingi hingga masuk ke kamar.

"Persiapan operasi.jpeg"

"Siap siap ke kamar operasi.jpeg"
Sebelumnya saat gw masih di ruang operasi, suster keluar untuk menunjukkan jaringan keloid yang mereka potong ke suami gw. Kali ini dia foto dengan lebih mantap gak gemetaran, sepertinya loh ya.
"Jaringan keloid.jpeg"
Entah kenapa obat anestesi kali ini, bikin mata gw dua duanya sembab jadi mereka menawarkan untuk menginap semalam  lagi sampai mata gw gak sembab.

Wah gw gak mau, udah kangen banget sama Nayla. Lagian gw pikir mata sembab bisalah dikasih obat apa kek.

Mereka setuju untuk memberi obat sore itu melalui selang infus yang masih terpasang. Sore itulah gw dan suami saat mengurus administrasi, mulai merasa ada yang janggal.

What....

Pihak administrasi mengatakan  belum dapat kabar dari asuransi, padahal gw sudah selesai operasi hiks. Selain itu pengobatan gw ini belum tuntas, bekas operasi keloid harus disinar biar dia gak berulang kembali jadi keloid.

Habis buka infus gw sempat protes kenapa gak ngasih tahu pas gw mau daftar kemarin untuk rawat inap? alasan si mba admin, karena mau operasi ya biar operasi dulu sambil nunggu jawaban dari asuransi, grrrrhhhhhh......

"Bekas infus.jpeg"
Ini kan operasi yang gak harus segera saat itu juga dilaksanakan gw masih bisa kok nunda beberapa hari walaupun nyeri, tapi malah ambil keputusan sendiri.

Gw juga gak ngerti kenapa dokternya gak bilang kalau ini masuk operasi estetika? mungkin  special case karena nyeri dan bikin demam?. Kita sih berusaha ber husnudzon atau berbaik sangka untuk segalanya.

Yang kita sesalkan kenapa gak ada info kalau asuransi belum ngasih jawaban. Kalau asuransi swasta gak coverkan, kita bisa coba untuk pakai BPJS walaupun gak tahu juga apakah operasi keloid dengan sepcial case kayak gw bisa di cover BPJS juga, tapi kan minimal kita punya opsi pembayaran lain. 

Suami menenangkan gw karena badan masih belum pulih dari obat bius, dia bilang sebaiknya kita pulang aja nanti kantor yang urus. Besoknya HRD Kantor bilang untuk minta keterangan sekali lagi dari dokter  bahwa operasi keloid ini memang urgent.

Hingga suatu malam pop ngajak ngobrol gw, bahwa dia punya kabar baik dan buruk. Waduh gw gak suka situasi kayak gini.

Akhirnya suami gw yang ambil keputusan, dia ngasih kabar baik dulu ke gw. Kabar baiknya  akhir Juni kita liburan karena Nayla sudah selesai ujian kenaikan kelas, tapi tetap lihat situasi karena masih pandemi.

Berita buruknya asuransi sudah finish menolak untuk mengcover biaya operasi dan lain lain karena ini termasuk operasi estetika atau kecantikan. Degggh... langsung deh gw nangis bombay, kalau operasi keloid gak di cover gimana dengan penyinaran nanti?.

Pop sampai berulang ulang bilang dia ikhlas keluar uang untuk bayar operasi, karena dia kerja keras untuk gw dan Nayla. Kalau gak mau ambil uang tabungan, Kantor juga mau bayarin dulu nanti tinggal potong gaji tiap bulan.

"Sudah jangan nangis, kan pop kerja jadi bisa bayar apapun pilihannya mau ambil uang tabungan atau pinjam dari kantor, uang bisa dicari mom yang penting mom sehat, nanti kita coba pakai BPJS ya untuk penyinaran". Ealah denger omongan pop kayak gini tambah bikin sedih.

HRD kantor suami menyarankan pop untuk protes soal tidak adanya pemberitahuan ke kita tentang belum ada kabar dari asuransi sehingga merugikan kita sebagai pasien.

Pasrah...

Setelah gw pikir pikir gak usah ajalah, karena bakalan ngabisin energi yang ujung ujungnya belum tentu dapat ganti rugi. kalaupun dapat pasti prosesnya panjang.

Gw lagi gak punya energi untuk melakukan ini mana lagi puasa. Selama lebih dari 13 tahun berobat di sini kita gak pernah dikecewakan selain masih dekat rumah, rumah sakitnya bersih dan lumayan kumplit peralatannya.

Selama pandemi mereka gak terima  pasien covid, mau konsul dokter aja kita harus tes antigen. Protokol kesehatannya cukup ketat dan ruang lobinya gak ramai dengan anak kecil berkeliaran, mungkin adminnya orang baru atau lagi punya masalah jadi gak konsen kerja.

Sekarang konsentrasi kita mencoba pakai BPJS untuk penyinaran bekas operasi keloid biar dia gak jadi keloid lagi kan.

Selain itu gw dapat kabar mami ngedrop, lengkaplah sudah keengganan gw untuk protes  ke RS. Terserahlah orang mau bilang apa, otak gw kayak mau pecah mau hang menyerap semua kejadian ini.

Untunglah punya suami yang menenangkan dan mengabulkan permintaan gw untuk gak melanjutkan masalah ini serta ada Nayla yang bikin gw juga semangat untuk cepat sehat.

Biarlah orang orang yang begini sama kita merasakan sendiri apa yang kita alami. Biar jadi urusan Allah aja deh, karena ada hal hal penting lain yang harus kita beresin.

Moral storynya lain kali kita tunggu dulu penjelasan kumplit dari dokter dan rumah sakit apakah dicover atau tidak, biar pihak rumah sakitnya juga gercep untuk komunikasi sama asuransi. 

Dan sambil urus penggunaan BPJS minimal bikin surat pengantar dan rujukan juga perlu waktu yang lumayan.

Gw juga sengaja untuk gak menulis nama rumah sakit dan polis asuransi yang kita gunakan, karena gak mau menyudutkan salah satu pihak. Hanya ingin berbagi pengalaman.

Tulisan di blog berikutnya tentang gw mulai mencoba memakai BPJS untuk Penyinaran Bekas Keloid part 1. Part 2 menyusul ya, makasih buat yang sudah mampir jaga kesehatan tapi jangan lupa untuk bahagia.

8 komentar:

  1. Jujur itu staff RS nya bikin emosi yaa. Aku yg baca aja kesel mba. Seenaknya aja ga ada info apapun dan ngebiarin operasinya jalan dulu . Kalopun aku ga akan masalahin Ama RS, tp aku blacklist ga akan mau berobat di sana lagi.

    Tapi serem juga yaaa keloid ini. Aku baru tahu kalo akarnya makin dlm bisa bikin kanker :(. Selama ini taunya keloid kan cuma bekas luka operasi.

    Suamimu kayak suamiku banget. Dia pasti bakal ngomong yg sama kalo udh menyangkut kesehatan keluarganya. Gapapa kalo memang hrs bayar sendiri. Toh dia kerja juga utk keluarga . Dan kalo suami udh ngomong gitu, pasti rasanya makin sedih, tp juga terharu yaaa mba :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pingin di blacklist tapi gimana...itu RS sudah JD langganan Kita Dr Nay la masih kecil, Udah 13 tahunan Karena lumayan kumplit, bersih Dan pas lagi covid Dia gak terima pasien covid, prokesnya ketat.
      Dirimu pasti Tau RS swasta ini yg dekat tiptop. Dan baru Kali ini pihak adminnya begini, mungkin orang baru atau Dia lagi banyak pikiran juga Kali ha..ha...
      Makasih sudah mampir ya mba, semoga Kita semua sehat sehat ya mba Fani

      Hapus
  2. Ujian ya mbak, semiga lekas sehat dan rizki tambah lancar mbak ❤️❤️❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih doanya mba, doa yang sama buatmu

      Hapus
  3. wah kelodinya memang besar ya, aku sih cuma kecil2 dan gak ganggu juga sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bikin badan sumeng Dan nyut nyutan memang ganggu banget mba

      Hapus
  4. Maaak, aku lupa aja mau komen di sini padagal waktu itu udah abca. kenapa sampe keskip ya? hihihi
    Jadi gini Mak, aku juga punya keloid di bahu dan itu ga nyaman. Terutama kalau udah kerja menlibatkan lengan. Abisnya pegeeel. Dulu waktu sma (kebayang lamanya macem apa itu, udah 20 tahun lebih hahahaha) dokternya ga nyaranin dioperasi. Disuntk aja, berobat jalan. Aku cuma sanggup dateng beberapa kali, karena abis disuntik itu juga nyeri.
    Lalu berhenti karena mikirnya bukan kanker atau tumor ganas. Eh belakangan (udah beberapa tahun sih) kepikiran mau berobat lagi soalnya nih keloid kok kayak membesar dan mau boperasi bikin bengong abis bacaartikel-artikel yang katanya ga dicover. Estetika? Coba rasain dulu gimana genggesnya ini keloid. Pengen protes gitu ya udah deh mundur lagi sambil berdoa dibukakan jalan kemudahan. I feel you, Mak. Dan ikutan sebel sama admin rumah sakit yang ga konfirmasi dulu sebelum ngurus administrasi buat tindakannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf teh baru bales ya, habis isoman sama suamiku kelar isoman ibuku meninggal, jd gak mood deh buka blog sama sosmed.
      kalau teh Efi punya BPJS coba pakai itu aja ketimbang pakai asuransi swasta apalagi kalau HRD dan dokter rumah sakitnya kurang komunikasi pasti dianggapnya estetika padahal spesial case karena infeksi atau mengganggu gerak kita.

      Pas aku Sinar kemarin (untuk pertama kalinya pakai BPJS) malah dokternya bilang kenapa gak pakai BPJS aja waktu itu, di Cover kok karena mengganggu dan infeksi. prosedur memang panjang tapi kalau di cover kan bikin perjuangan panjang itu gak sia sia ya.

      Hapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...