Senin, 31 Mei 2021

Penyinaran Bekas Operasi Keloid , Pakai BPJS (Part 1)

Hi Mom...

Ini masih kelanjutan tulisan sebelumnya tentang Operasi Keloid (yang  terjadi setelah Operasi Kista 2019) gak ditanggung asuransi swasta kita. 

Tapi karena proses menggunakan BPJS untuk pengobatan selanjutnya  puanjaaaaang banget gw gak sabar nulisnya nunggu selesai takut keburu lupa, terus hilang feelnya.

Gw sengaja nulis proses ini jadi dua bagian, biar gak kepanjangan kalau ditulis dalam satu blog dan bikin orang males nerusin baca sampai kelar.

Jadi setelah tahu operasi kemarin gak ditanggung asuransi swasta kita, akhirnya kita mencoba untuk memakai BPJS. Maklum harganya kisaran 2,5 juta hingga 25 juta untuk sekali penyinaran.

Sedangkan untuk kasus keloid gw, butuh minimal 5 kali penyinaran. Kalau bayar sendiri dengan harga yang paling minimal pun amsyoong juga kan harganya.

Selama punya BPJS baru gw pakai tahun 2018, itu juga untuk Tambal gigi di Puskesmas karena kebetulan hanya tambal gigi biasa gak ada infeksi segala macam.

Makanya setelah buka jahitan tanggal 6 Mei 2021 (jadi molor waktunya karena ada hari buruh tanggal 1 Mei dan tetiba dokternya cuti nganter istrinya berobat ke luar negri) pulangnya langsung nyamperin puskesmas yang jadi faskes dekat rumah sesuai yang terdaftar di BPJS kita.

Karena datang sudah siang (puskesmas juga sudah pindah lokasi karena mau di renovasi), surat pun gak langsung jadi hari itu. kami diminta untuk datang besok pagi untuk ambil surat pengantar ke rumah sakit terdekat.

Besok paginya kami berdua datang pagi sekitar pukul 7.30, untuk ambil surat pengantar. Kami langsung ke RS Yadika Pondok Bambu sesuai surat pengantar dari puskesmas.

Sampai urutan ini kita berdua tarik nafas dulu dalam dalam, mana lagi puasa cuy. Banyak juga ya rangkaiannya, biasanya tinggal duduk manis plus gak bisa perginya kesiangan dikit kalo enggak dokternya sudah kabur.

Oke lanjut ya, sampai di RS Yadika ternyata banyak yang harus diisi dan difotocopy rangkap 3 semuanya. Selanjutnya bayar biaya pendaftaran dan langsung antri ke dokter bedah di lantai dua.

Antrinya lama euy Dan banyak banget orangnya hiks, gw ngeri tapi ya lillahi taala aja deh. Mana orang yg duduk satu deret sama gw, lagi stress kayaknya.

Gw di maki maki karena bangkunya goyang, gw dianggap mengganggu puasa dan zikir yang lagi dia kerjain.

Whaaaat ... gw marah dong bukan salah gw bangkunya goyang. Dan gak usah pamer lagi puasa dan zikir, bukannya kalau lagi zikir hati lagi adem? Ini kok kasar.

Gw sama suami akhirnya pindah duduk. Habis itu ada korban lagi dari si orang stress kali ini maki maki cowok sama suster bedanya dia gak pake nunjuk nunjuk jidat, masalahnya sama ternganggu zikirnya sama bangku yang goyang goyang.

Akhirnya suster manggil tukang buat ngencengin baut bangku sial itu, puas ya pak silahkan zikir sampai buka puasa.

Untung gak lama dokternya datang dan gw masuk di antrian pertama. Sayang gw gak bisa dapat surat rujukan hari itu karena ternyata rumah sakit tempat gw operasi susternya salah ngasi hasil patologi, yang dikasih malah hasil patologi operasi sebelumnya tahun 2019 hadeeeeh. 

Singkat cerita akhirnya setelah beberapa hari kemudian ditambah libur sabtu dan minggu, kita dapat surat rujukan untuk ke dokter bedah pelastik di Rs Persahabatan.

Kenapa dokter bedah pelastik padahal dokter yang operasi gw ngasih surat pengantar untuk dokter radioterapi? dokter yang di rs Yadika maunya langsung ke bedah pelastik, karena  kalau gak bisa nanti dokter bedah pelastik bisa merujukkan ke radioterapi.

Tapi kalau dibalik, ke dokter Radioterapi dulu, dia gak bisa langsung merujukkan ke dokter bedah pelastik, harus balik lagi ke rs Yadika minta surat rujukan ke bedah pelastik. Masuk akal juga.

Kenapa pilihannya rs Persahabatan? gw sih maunya RSCM karena peralatan lebih kumplit, masalahnya lokasinya lebih jauh sementara pop sesekali harus ke kantor agak repot harus antar istrinya pulang dulu baru berangkat ke kantor.

"CT Scan 1.jpeg"
Jadi pilihan kita rs Persahabatan yang relatif masih dekat rumah, maka mulailah ritual fotocopy dan antri. Fotocopy banyak banyak deh biar gak bolak balik, untungnya dekat rumah sakit banyak tukang fotocopy.

Jangan lupa fotocopy KTP, Kartu BPJS, Surat rujukan dari rumah sakit sebelumnya, hasil rontgen, hasil USG dan hasil patologi (kalau sebelumnya habis operasi Kayak gw). 

Khusus untuk radioterapi di rs Persahabatan ngantri nya di loket B untuk bisa konsul ke dokter radioterapi.

Karena loketnya banyak gak nunggu terlalu lama gw sudah bisa ketemu dokter bedah pelastiknya. Dan sepertinya dokter Eri menangkap keengganan gw untuk di operasi pelastik, Makanya  dia ngasih rujukan untuk ke radioterapi.

Singkatnya gw akhirnya konsul ke diberi penjelasan sama dokter radioterapi namanya dokter Aida,  dia jelasin apa saja plus dan minusnya kalau disinar. Kebetulan untuk kasus gw, minusnya sedikit Karena selain bukan kanker bagian yang  disinar hanya kecil dan sebentar, 5-10 menit insya Allah cukup 5 Kali aja.

Nantinya kulit yang disinar akan kemerahan dan kering. Gw disarankan untuk pakai sabun cair yang banyak moisturizer kayak sabun dove, sama di oles minyak zaitun (merk terserah).

Plusnya insya Allah keloid gak akan tumbuh setelah disinar. Gak ada efek samping kayak mual pusing seperti orang yang habis kemo, walaupun sinar radiasinya sama, Karena takaran dan lamanya penyinaran berbeda.

Untung ada waktu untuk mantapin hati, gw diuntungkan dengan libur lebaran. Jadi baru tanggal 18 Mei ketemu lagi sama dokternya, masih ada waktu untuk mundur.

Tapi ngapain mundur ya, BPJS sudah jelas jelas menanggung penyinaran yang selama ini bikin makan gak enak tidur gak nyenyak.

Selain itu dokter Aida bilang kalau dari awal ke radioterapi, gw gak harus operasi buang keloid. Cukup disinar untuk mengecilkan keloid, hmm.... harusnya dokter ahli yang mengoperasi gw paham ini dong. 

Coba kalau tahu Kan gak harus operasi, mana gak dicover pulak ha...ha... Ah sudahlah nasi sudah jadi sushi memang nasib eke buat jalanin operasi.

Makanya tanggal 18 Mei 2021 gw mantap untuk ketemu dokter Aida. Hari itu juga gw di CT Scan alias pencitraaan resonansi magnetig yang bisa melihat kondisi dalam tubuh dari berbagai sudut, untuk keperluan diagnosis, tindakan medis atau evaluasi pengobatan.

"Radioterapi.jpeg"

"CT Scan 2.jpeg"
Sayangnya pas mau di CT Scan pop lagi beli minum, gak bisa nungguin deh, Untung ada dokter Aida di dalam. Karena belum pernah gw takut banget walaupun diijinkan untuk buka mata, gw memilih untuk merem sampai kelar.

Habis itu badan gw ditandai dengan semacam cairan hitam yang lebih terang dan tahan lama ketimbang spidol, paling gatal sedikit katanya. Nyatanya pas pulang aja sudah kelihatan sedikit memudar, ya iyalah gw keringatan plus pakai bra ha...ha...

Yang asoy tanda ini gak boleh kena air, jadi mau gimana caranya mandi bebas asal gak kena air. Yaolloh padahal belum ketahuan kapan gw dapat jadwal, bisa 1-2 minggu hadeeh kebayang deh ribetnya acara mandi nanti.

Setelah CT Scan beres, gw harus segera antri lagi di gedung yang beda di lantai dua untuk cek darah. Setelah ambil darah dan dapat hasilnya kita balik lagi bawa hasilnya ke radioterapi.
"Antri.jpeg"
Mudah mudahan hasilnya bagus, jadi nanti tinggal nunggu di telfon untuk jadwal penyinaran. Tulisan selanjutnya tentang penyinaran ya mom, saat tulisan ini dibuat harusnya sudah mau kelar penyinarannya.

Kok bisa? jadi tadi tanggal 31 Mei gw telfon kesana untuk nanya kenapa belum di telfon juga. Ternyata nih mereka katanya sudah telfon gw tanggal 25 Mei dan 27 Mei tapi gak gw angkat, kalo diangkatpun katanya gak ada suara.

Sutralah yang penting gw sudah dapat jadwal penyinaran tanggal 2 juni 2021 yaaaay... tungguin ya tulisannya. Makasih buat yang sudah mampir, jaga kesehatan tapi jangan lupa bahagia ya. 
"Cek darah.jpeg"

4 komentar:

  1. Hahahaha lgs ngakak baca yg bagian bapak2 gila. Itu udh dipastiin dia bukan pasien RSJ yg kabur :p?

    JD gimana supaya tandanya ga kena air mba. Kebayang susah juga yaaa mandinyaa :D. Hrs lap badan dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena sudah pengalaman pas operasi tahun 2019 Lalu mandinya gak bisa pakai shower tapi pancuran. Bagian lengan sampai ketiak disabunin badan setengah membungkuk pastinya, dibilas sampai bersih baru deh bagian perut punggung Dan kaki.
      Terakhir kalau keramas sama cuci muka, handuk sudah ada di leher, keramas pakai shower kepalanya nunduk, sudah dibilas bungkus rambut pakai handuk habis itu baru deh cuci muka.
      Bagian yg gak kena air Karena ada Tanda spidol di bagian kosongnya lap pakai tisu basah ha...ha...

      Hapus
  2. Kalau disinarin gini berarti ga usah nginep dan bisa pp ya, Mak? Asli aku tuh ga nyaman kalau ada di rumah sakit. hahaha... Aku tunggu kelanjutan ceritanya ya, Mak. Stay safe and healthy

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak nginep teh, di sinarnya cuma 5 menitan aja, terus pulang, waktu itu 3 hari berturut turut. sip nnt aku tulis lanjutannya. lagi gak mood buka blog dan sosmed teh

      Hapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...