Rabu, 16 Juni 2021

Gagal Divaksin Covid-19

Hi Mom...

Setelah penantian panjang akhirnya dapat juga jadwal untuk divaksin Covid-19. Maklum gw kan sekarang sudah gak bekerja, bukan guru, bukan petugas medis dan belum manula (ehmmm) jadi ya antrian terakhir divaksin bareng abege.

Persiapan menjelang Vaksin juga sudah lumayan, kayak minum vitamin rutin  dan tidur cepat. Maklum selama ini terbiasa tidur malam, bangun sih tetap pas sebelum adzan subuh. Siangnya lemes 😁.

Selain itu urusan rumah sakit juga sudah kelar, penyakit asma  gw juga terkendali karena sudah beberapa tahun hanya semprot obat asma sesekali.

Yang jadi peer adalah tensi gw, gw bakat darah tinggi dari sebelum menikah (bakat gak keren banget ya, coba Kalo bakatnya  melukis). 

Selama ini gak pernah minum obat darah tinggi dengan rutin, terakhir minum pas habis lahiran nayla.  Takut ah kalau tiap hari minum obat, bisa bisa lari ke ginjal ampasnya.

Sayangnya pas mau vaksin malamnya gw terbangun ngoroknya pop pas pukul 1 dini hari, langsung kelar acara tidur gw karena terjaga sampai pagi.

Habis sholat shubuh gw coba tidur lagi sampai akhirnya terbangun pukul 8. Gw pikir tensi gw gak bakal tinggi tinggi amat, makanya jam 9 setelah mandi dan sarapan gw sama pop langsung berangkat ke lokasi tempat vaksin.

Masih dapat jatah untuk di vaksin, kebagian nomer 84. Sayang saat duduk antri di aula masjid udaranya agak panas walaupun kipas  besar besar disediakan.

"Antri vaksin Covid-19.jpeg"
Akhirnya kejadiankan gw gagal divaksin kemarin karena setelah dua kali tensi angka berkisar di 171,170/114.  

Amboy banget Kan tingginya, beda dikit kayak pas  Nayla Lahir Secara Cesar, waktu itu tensi 180, untung gak pake pre-eklampsia segala.

"Surat tunda vaksin Covid-19.jpeg"
Gw harus berdamai dan minum obat darah tinggi ini mulai kemarin. Ada yang menyarankan minum jus dari sledri, tomat dan timun biar tensi gak tinggi, gw akan coba semua deh.

"Obat Darah Tinggi.jpeg"
Kalau kemarin jadi Vaksin gw bakalan dikasih vaksin Sinovac, peserta yang lain Astra Zeneca. Kenapa gitu? Karena gw punya dua komorbid katanya, takut gak kuat sama efek AZ.

Ya sudah gw sabar menanti lagi jadwal selanjutnya dan rutin minum obat darting, seperti kata pop Doddy Rosadi obat yg diminum Kan kecil, cuma satu pula 😁.

2 komentar:

  1. Semoga bisa secepetnya di vaksin yaa mba :). Oh JD sinovac ini memang LBH aman utk yg ada komorbid yaaa. Iya sih, ortuku juga dapetnya yg sinovac dan efek sampingnya bisa dibilang ga parah sih. Beda Ama yg aku rasain pas dpt AZ :D. Tapi apapun vaksinnya, yg penting divaksin drpd ga samasekali ya mba. Semoga bisa cepet ditekan pandemi ini

    BalasHapus
  2. Iya mba, yang penting sudah ikhtiar mencoba untuk ikut di Vaksin. Semoga jadwal selanjutnya tensiku sudah turun

    BalasHapus

Me Time ala Scarlett Withening Aroma Coffe

Hi Mom... Mau curcol sedikit, sudah hampir dua bulan mood untuk posting sesuatu di sosmed sama blog terjun bebas.  Terjun bebas sampai ke da...