Jumat, 19 Agustus 2022

Omicron Oh Omicron

Hi Mom...

Minggu Malam 2 minggu lalu (7 Agustus 2022) Nayla bilang kalau dia gak bisa nyium. Kalimat ini Nayla lontarkan dari dalam kamar, Pop jawab dengan santai ya udah biar kita aja yang nyium kamu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

"Nayla.jpeg"
Ini apa urusannya sama cium mencium sih, jadi ceritanya hari itu Qodarulloh Nayla terdeteksi Covid-19 juga. Padahal baru dua hari sebelumnya dia ngasih tahu kalau teman sekelasnya ada yang positif Covid-19.

Itupun ngasih tahu kita di mobil pas mau sampai di sekolah, karena dia habis WA teman sekolahnya yang sudah seminggu gak masuk  ternyata lagi isoman di rumah.

Panik dong gw karena gak ada kabar di grup kelas (yang belakangan gw baru tahu orangtua murid ini hanya japri wali kelasnya, dan dua duanya lupa untuk info ke grup kelas).

Langsung gw tanya ke wali kelas lewat WA, tindakan apa yang mau diambil sekolah. Jawabannya bikin senewen karena beliau menunggu arahan dari Kepala sekolah.

Tambah senewen lagi pas baca chatt grup kelas Nayla, pagi itu ada lima orang yang gak masuk karena demam tinggi.... my goodness. Untungnya hari itu ( hari Jumat ) anak-anak pulang cepat karena guru-guru ada rapat, feeling gw sudah gak enak.

Akhirnya....

Sabtunya kita sudah berencana untuk nonton Pengabdi Setan 2, selama di bioskop Nayla gelisah. Alasannya selain filmnya serem, bioskopnya dingin (kebetulan dia lupa bawa jaket) jadinya sepanjang film dia gw peluk-peluk.

Habis nonton pindah Mal karena gw mau beli pembersih sepatu, kita lihat gelagat Nayla kayak enggan buat pindah Mal. Dan benar ini anak tiba-tiba kayak gak enak badan, gak selera banget diajak masuk ke tempat sepatu atau Miniso.

Bahkan ada moment dia telungkup di meja, akhirnya kita putuskan untuk pulang aja deh. Untungnya hari itu dapat parkir pas pintu masuk Mal Kelapa Gading yang ada di lantai dua.

Sampai rumah penderitaan ini anak bertambah, selain badanya panas dan kepalanya pusing jadi tambah bete setelah berdebat sama gw soal urusan sikat gigi atau apalah. 

Yang akhirnya dia tidur di kamar dengan lampu mati, padahal tadi di bioskop dia bilang malam ini gak mau matiin lampu takut katanya.

Untungnya pas mau sholat shubuh dia nyamperin gw di kamar, dia bilang semalam dia menggigil dan tulangnya sakit semua. Ya Allah gemetar gw, ini persis yang gw dan pop rasa dulu pas Terpapar Covid-19.

Kalau dulu kita berdua terkena varian Delta (Nayla Negatif waktu itu), Nayla sepertinya kena varian Omicron karena gejalanya persis. Kita berusaha tenang gw bilang nanti siang kita ke UGD aja, kalau hasil swabnya positif atau enggak biar dapat obat sekalian.

Sebetulnya saat Nayla menggigil, pusing dan tulangny semalam, gw juga mengalami hal tersebut. Maklum gw kan peluk-peluk dan cium Nayla, mungkin karena gw sudah booster paginya semua gejala tersebut sudah berkurang.

Di UGD

Karena demamnya gak turun dan ditambah batuk yang bikin tenggorokan perih, siangnya kita langsung bawa ke UGD buat sekalian swab antigen dan dapat obat. 

Setelah makan siang di mobil, kita kembali lagi ke rumah sakit buat ambil hasil swab antigen. Ternyata  info dari PeduliLindungi lebih cepat dari hasil lab rumah sakit, Nayla langsung bilang kalau dia positif.

"Hasil Swab Nayla 1.jpeg"
Saat itu dia lagi duduk sambil nyender di pundak gw, langsung gw peluk i feel you nak. Kita bilang sama dokter jaga di UGD, kalau Nayla isoman aja di rumah dengan pengawasan kita.

"Hasil Swab Nayla 2.jpeg"
Kita berdua sengaja gak swab karena merasa baik baik aja. Seperti saat kita isoman tahun lalu, kita akan jalankan protokol kesehatan ketat saat isoman di rumah.

Kayak pakai masker di rumah, kita masuk kamar pas Nayla mau ke kamar mandi atau nonton di ruang tamu. Semua yang tersentuh sama Nayla di kamar mandi, ruang tamu dll kita semprot.

Sementara untuk urusan antar makanan dan minum, Cuci peralatan makan dan bajunya Nayla, Pop yang cuci. Alasan dia walaupun sudah booster gw ada komorbid,  dia tahu efeknya parah ke gw. Makasih ya Pop๐Ÿ’“.

Untungnya Nayla ini seperti Pop, tekadnya buat sembuh tinggi banget. Jadi dia tetap makan dengan lancar walaupun gak ada rasanya,  kalau kita tahu dia kita beliin atau ada yang ngirim makanan yang dia suka pasti langsung mau coba.

Makasih ya buat sahabat-sahabat gw, teman-teman kantor Pop yang kirim makanan enak untuk Nayla. Semoga kalian semua sehat-sehat ya bestie.

Kita gak kasih obat macam-macam, berdasarkan pengalaman kita dulu cukup kasih obat pereda panas, tablet obat batuk (yang hanya untuk 3 hari aja), dan minum vitamin. 

Selain itu berjemur dan tidur yang cukup, makan buah yang banyak bisa bikin badan cepat pulih. Apalagi Nay mau maksain makan jadi hari ke lima sepertinya sudah pulih, hanya masih ada sisa-sisa batuk. 

Makanya dia rewel banget minta swab antigen karena pingin buru-buru sekolah. Dilema  buat gw, apalagi pop support banget dia secepatnya sekolah hadeeeeeh gw masih belum rela dia sekolah buru-buru karena sekolah juga belum melaksanakan PJJ.

Doa gw kenceng banget semoga apapun izin yang keluar dari mulut gw sudah seizin Allah deh. Makanya minggu pagi tanggal 14 Agustus Nayla merengek lagi minta diantigen, reflek aja gw bilang ya udah Senin aja antigen jadi Selasa bisa sekolah.

Senin siang kita bertiga swab antigen, Alhamdullilah kita bertiga negatif. Lega dong gw kita berhasil menjalankan isoman di rumah dengan benar, gak tertular Nayla.

Akhirnya PJJ Juga...

Hari itu kita dapat kabar Sekolah Nayla di swab antigen sama Puskesmas setempat. Hasilnya ada 11 orang OTG yang positif di kelas Nayla, sedih deh.

Karena sudah lebih dari 5 persen yang kena di kelas Nayla, Puskemas meminta satu kelas Nayla PJJ sampai akhir bulan Agustus. Sedangkan kelas lain karena hanya 1-2 yang terpapar cukup anak itu saja yang isoman, sisanya tetap sekolah.

Lega dong gw Nayla bisa nyembuhin sisa sisa sakitnya, Allah maha baik banget. Semoga teman teman Nayla bisa lekas pulih Aamiin.

Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, jaga kesehatan dan tetap melaksana prokes ketat. Tapi jangan lupa untuk bahagia ya, byeeee.

2 komentar:

  1. Omicron ini memang cepet banget Yaa mba. Dan aku pun ngerasain ๐Ÿ˜…. Padahl pas COVID 2020 mulai masuk, aku positif tapi hanya OTG. Jadi jujur ga tau rasanya.

    Eh Juli kemarin malah kena ๐Ÿคฃ. Untungnya ga lama, aku semangat sembuh juga, apalagi Agustus ada planning ke Jogja kan Ama temen. Dan bener sih, COVID yg kali ini yg penting vitamin deh, dan tetep mau makan. Indera perasa ku terganggu, semua makanan JD asiiiiin banget ๐Ÿคฃ. Tapi paksain juga supaya cepet sembuh. Mendingan ga ada rasa Yaa drpada keasinan ๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku gak tahu loh kalau mba Fani juga isoman. Alhamdullilah udah sehat dan bisa ke Jogya ya. Sebetulnya dua-duanya gak enak kalo gak ada rasa juga kesel rasa sambel gak terasa pedasnya ya ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus

Kulit Ekstra Lembut Dengan Happy Body Cream Scarlett

Hi Mom... Seperti janji gw di blog sebelumnya, tulisan kali ini  untuk pamer๐Ÿ˜šsekaligus ngasih tahu keunggulan Happy Fragrance  Body Cream. ...