Happy 18th Wedding Anniversary Yaaay....

Hi Mom...

Menikah dan punya anak itu dulu sesuatu yang gak mungkin mau gw lakukan. Kayaknya gak mungkin aja ada yang betah sama orang yang keras kepala dan bosenan kayak gw ini.

Tapi nyatanya di dunia ini ada tuh satu laki-laki Doddy namanya, sama kayak nama almarhum bapak yang bertahan dari pacaran sampai akhirnya kita menikah tanggal 3 Desember 2005. 

Kebetulan kita pertama kenalan itu karena kecebur di kantor dan media yang sama. Cucok berteman bahkan bersahabat yang benar-benar eratsss, bahkan pas putus sama cowok sebelumnya (dia dan teman sekantor kenal) gw curhatnya sama dia.

Pulang liputan malam, gw lihat dia di mejanya lagi ngetik kerjaan. Langsung gw samperin trus duduk di belakang dia (punggung-punggungan) sambil bilang "Mau curhat tapi jangan komen apapun๐Ÿ˜‚". 

Langsung keluar curhatan a-z pas sudah agak plong, gw bilang "makan yuk" ha...ha....dia siap banget jadi tong sampah sahabatnya dan itu berlaku sampai sekarang.

"Maksi di d'pakar dago.jpeg"
Sudah 18 tahun euy...
Tidak menyangka dengan karunia Tuhan ini bahkan  dititipin Nayla yang umurnya sudah 17 tahun. Allah Maha Baik banget dia kasih suami (pop panggilan kesayanganya) yang suabaaaaarnya minta ampun menghadapi istrinya yang keras kepala, suka ngambek (hadeeeeh gw sendiri heran, masa sih mau gini terus sampai oma-oma๐Ÿ˜).

Seperti biasanya kita merayakan anniversary 3 desember digabung sekalian sama ulang tahun pop tanggal 15 Desember biar ringkes dan irit hi...hi.... Biasanya pertengahan bulan Desember Nayla juga libur sekolah. 

"Happy B'day Pop"
Bandung dan Sensa lagi 

Lagi-lagi Bandung jadi tempat pilihan buat liburan dan menginap di Sensa Hotel yang jadi satu dengan Ciwalk Mal. Gw pingin menginap di Sensa lagi karena selain hotelnya luas dan nyaman banget, ada satu masa saat menginap dulu suami gw ternyata lagi sakit (Pop operasi batu ginjal).

"Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
Insya Allah kali ini sehat semua dan bisa menikmati suasana hotel. Seperti biasa gw minta ada ucapan di kamar dari hotel buat anniversary sama ultahnya suami.

"Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
"Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
"Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
"Birthday cake dari Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
Dikabulkan dong tentunya, kita dikasih ucapan yang di tulis di kaca besar yang ada kamar mandi dan satu slice cake buat yang ulang tahun, nice banget. 

Kayaknya nanti pingin gw ulas deh hotel-hotel yang gw suka termasuk si Sensa ini yang sarapannya juga kumplit dan enak๐Ÿ˜š.

"Breakfast Sensa Hotel di Ciwalk Mal Bandung.jpeg"
Seperti biasa kita menginap tanpa itin kumplit yang penting liburan, leyeh-leyeh di hotel, makan siang di Dago yang dingin dan kepingin foto  sama Ridwan Kamil di Jabarano Cafe miliknya yang ada di jalan Braga. 

Gak ada hubungannya sama  politik-politikkan (apalagi gw tydack sealiran ha...ha...) tapi gw suka karena joke recehnya di sosmed

D'Pakar Bandung

Makan siang hari kedua di d'pakar Bandung jalan Dago Pakar Utara, kita jalan sesudah sholat dhuhur. Maklum punya anak gadis yang mandi sama dandannya lama, tahu-tahu sudah adzan Dhuhur.

Perjalanan dari Cihampelas ke arah Dago lumayan jauh tapi lancar. Google map mengarahkan jalannya dengan benar.

"Di d'pakar dago.jpeg"
"d'pakar dago.jpeg"
Masuk kesana harus beli tiket masuk @25ribu perorang (yang bisa dipakai untuk membayar makanan). Menurut gw sih makanan dan pemandangannya cukup enak dan bagus, apalagi udaranya dingin banget.

"Maksi di d'pakar dago.jpeg"
"Menu di d'pakar dago.jpeg"
Minusnya cuma lalatnya buanyaaaaak banget, percayalah kalau makanan sudah datang kita bakalan rebutan sama mereka. Sayangnya makanan dan minumannya gak dikasih penutup.

Hasilnya satu minuman coklat hangat kita gak bisa di minum lagi karena ada lalat kecebur di coklat hangat itu. Coba ya dikasih penutup pelastik, minimal bisa lumayan nyaman makan di D'Pakar.

Jabarano Cafe

"Jabarano Cafe di jl. Braga Bandung,jpeg"
Pulang dari sana, pop bilang kita langsung saja ke Jabanaro Cafe di Braga walaupun gak tahu akan parkir dimana. Untungnya karena itu hari Sabtu, banyak kantor yang tutup jadi kita bisa parkir di salah satu kantor Bank di jalan Braga.

Ternyata ngantri panjang banget di Jabarano, banyak yang pingin foto eh salah banyak yang pingin ngopi sambil foto dengan pelayan spesialnya "Ridwan Kamil". Kita bertiga gak biasa ngopi tapi banyak pilhan makanan dan minuman lain di Jabarano.

Setelah menunggu 1 jam lebih kita akhirnya bisa masuk juga, sempat khawatir Kang Emilnya pulang maklum malam minggu. Untung masih bisa foto walaupun gak kesampaian dianterin langsung makanannya sama Kang Emil.

"Kang Emil di Jabarano Cafe jl. Braga Bandung,jpeg"
"Kang emil di Jabarano Cafe  jl. Braga Bandung,jpeg"
"Jabarano Cafe di jl. Braga Bandung,jpeg"
"Menu di Jabarano Cafe  jl. Braga Bandung,jpeg"
Liburan kali ini kita benar-benar santai selain kota Bandung lagi dingin, pas hari terakhir pulangnya cuma beli peyeum manis madu aja yang ternyata enak banget.

Makasih buat yang sudah mampir dan baca tulisan retjeh di blog ini, semoga selalu sehat dan bahagia ya byeeee. 

Komentar

  1. Kayaknya tempat dingin kayak dpakar itu krn ada banyak kebun buah /sayur kali mba di sana. Makanya lalat rameeee. Soalnya aku pernah nginep di villa yg memang deket ama kebun buah, gilaaaa lalatnyaaa, sampe akhirnya aku ama raka pindah ke hotel. Bodo amat rugi ama villanya ๐Ÿคฃ

    Memang Tuhan itu udah nyediain jodoh yg tepat sih. ๐Ÿ˜ yg keras kepala, diksh pasangan sabar. Bisa ademin.

    Gitu juga sebaliknya, biar ga bosenin hidup berumah tangga ๐Ÿ˜„

    Happy anniversary mbaaaa. Langgeng trus kalian yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu kayaknya mereka harus menemukan inovasi cihuy buat masalah lalat ini ya. Makasih doanya ya mba, doa yang sama buat mba Fanny sekeluarga. Aku lihat mas Raka juga baiiiiiik banget ngebolehin istri untuk me time sama teman-temannya itu aja berkah yang luar biasa ya mba

      Hapus

Posting Komentar