Selasa, 16 Juni 2020

Scrunchie ala Nayla

Hi Mom...

Kali ini gw mau cerita tentang Nayla nih secara dia pemilik sah blog ini nantinya ya πŸ’—. Selama pandemi covid-19 sejak pertengahan Maret 2020 anak kesayangan ini sudah menjalani sekolah dari rumah.

Kebayang kan gimana rambutnya yang dia sayang sayang jadi tambah panjang. Eke  gak berani deh motong bagian bawah rambutnya, kecuali motong poni masih pede.

Walhasil karena hanya di rumah kalau gerah atau lagi olah raga goes sepeda statis di apartemen kita yang mungil, rambutnya hanya di kuncir ke atas.

Yang bikin jengkel kalau dia ribut nyariin karetnya, padahal nih sudah dibelikan tempat khusus buat karetnya di kamar. Tapi anak perempuan bernama Nayla ini semaunya aja meletakkan karetnya, gw lah yang rajin mungutin dan menyimpan ditempatnya itu juga kalau gw sempat.

Kalau gw lupa beresin si ikat rambut atau bahasa kerennya scrunchie, akibatnya persediaan karet rambut kosong. Biasanya nih kalau karet rambut hilang tinggal beli di toko asesoris atau di abang abang yang jualan depan sekolah.

Sekarang selama pandemi semua tutup dong pastinya. Apalagi jadi jarang juga beli nasi uduk jadi persediaan karet gelang buat ikat rambut juga kosong (kalau di rumah kita korelasi antara karet dan nasi uduk nyambung banget).

Akhirnya Nayla iseng iseng bikin scrunchie, tutorial caranya nyontek dari yutub yang banyak bertebaran. Dari yang susah, gampang dan anti bantet ada semua (eh ini mah youtube cara bikin cake ya wkwkwkwkkwk).
Kebetulan selama pandemi gw punya banyak tali karet karena kemarin bikin puluhan biji masker kain (klik ini juga dong Me time bikin masker kain). Dia mau gak mau jahit tangan juga pastinya, karena kita belum punya mesin jahit.
Tutorial ala Nayla
1. Siapin bahan panjang 52 cm dengan lebar 8 cm, dan tali karet 15 cm. Lipat dua kainnya trus jahit pinggirnya.
2. Masukkan karet ke dalam kain, ujungnya kasih peniti ya biar gampang.
3. Jahit kedua ujung karet.
4. Satukan kedua ujung kain, jahit dengan benang yang senada.

Bahan bahan untuk Scrunchie

Bisa pakai apa saja, sisa potongan potongan kain perca, kaos atau manset yang gak terpakai. 

Yang ada di foto ahannya dia ambil dari manset yang gak pernah gw pakai karena sempit bok. Belinya tanpa dicoba pulak hanya karena suka warnanya yang lucu aka gonjrengπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Manset manset yang dipakai Nayla ini gw beli ketika baru pertama kali pakai hijab 5 tahun yang lalu. Belinya kalap mata banget sampai rumah selain sempit, warnanya kok terang banget gak pede jadinya manset yang banyak itu gak terpakai bertahun tahun.

Makanya gw ijinkan untuk dipakai buat dia berseksperimen jahit menjahit. Selain itu ada juga sisa bahan dari kain hijab yang menurut gw kepanjangan, biasanya sisa sisa bahan beginian gw simpan kadang gak tau buat apa.
Ternyata memang terpakai banget jadinya. Minimal selama pandemi kita berdua gak kehabisan karet rambut dan gak perlu beli di luar. 

Walaupin nih pertanggal 15 Juni 2020 mal sudah dibuka, tapi kita kayaknya gak bakal mampir mampir dulu deh. Mau lihat 3 bulan ke depan jangan jangan ada cluster baru dari mal (semoga enggak ya Aamiin).

Kita berharap Nayla gak bosan di rumah saja dan jadi lebih lebih lebih kreatif ya nak seperti  ketika bikin kostum unlimited mba barbie. Pokoknya apapun yang mau dia buat selama masih masuk akal sebisanya kita penuhi (untungnya anak ini gak pernah aneh aneh).

Selamat berkreasi juga ya mom, gak bosan selama di rumah saja dan sehat sehat semuanya yaaaa.

#scrunchies
#ikatrambut

1 komentar:

  1. Zaman aku msh sekolah aku juga bikin sendiri karet rambut dr kain ini mba :). Apalagi wkt itu sempet ada prakarya. Makanya aku bikin banyak pas udh tau caranya. Tp yg jadi korban kaos2 ato baju si adek, mama, papa yg udh lama,kdg aku lgs ambil aja utk digunting :p. Alhasil kena marah hahahaha.

    BalasHapus

Scrunchie ala Nayla

Hi Mom... Kali ini gw mau cerita tentang Nayla nih secara dia pemilik sah blog ini nantinya ya πŸ’—. Selama pandemi covid-19 sejak perte...