Selasa, 16 Februari 2021

Staycation di Ganjil Genap

Hi Mom...

Ada untungnya punya mami yang suka cerita apa aja yang dia dengar atau dia tonton di televisi. Pas kita lagi berkunjung dua minggu lalu, mami cerita kalo ayu ting ting kena semprit polisi gara gara gak tau kalau Bogor memberlakukan ganjil genap.

Gw kaget dong, bukan karena Ayu ting tingnya tapi peraturan ganjil genapnya itu. Soalnya kita berencana staycation lagi di Bogor dengan prokes ketat setelah akhir tahun lalu berhasil  ganti suasana dan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. (Staycation Santuy)

Langsung lega setelah ingat sebulan lalu kita pesan hotel di tanggal 12-14 Februari 2021. Kebetulan Nopol genap jadi aman untuk datang dan pulang dari Bogor.

Paling tanggal 13 Februarinya kita gak usah keliling lihat suasana kota Bogor dari dalam mobil, cukup leyeh leyeh di hotel atau melipir ke FO yang banyak bertebaran di depan hotel.

Pasti mom bilang kok masih berani sih nginep di hotel lagi pandemi begini?. Akhir tahun lalu ketika pertama kali memutuskan untuk staycation setelah berbulan bulan di rumah, juga sempat mundur maju pas mau pesan hotel.

Rasanya gimana gitu ketika buka buka Agoda lagi, kangen euy wkwkwkwk. Tapi akhirnya mantap buat pesan hotel, karena gw sama pop mikirin psikis Nayla yang kadang gak bisa keluar apartemen demi untuk main sepeda karena lagi ada yang kena covid.

Jadinya olah raga ringan kita lakukan di balkon sekalian berjemur atau naik sepeda statis di ruang tamu. Keluar rumahpun hanya seminggu sekali cuma keliling Jakarta dan beli makanan atau minuman di drive thru.

Kebayang kan space dia untuk berinteraksi terbatas, karena kita tinggal di apartemen dua kamar (jangan bayangin apartemen Uya kuya yang ruang tamunya aja seluas apartemen kita) berukuran 35 meter dengan balkon mungil.

Untungnya Nayla ini sama dengan sebagian besar anak abege lain, yang penting ada hape (walaupun hanya kita izinkan sampai jam 14), ada laptop, wifi kencang, ada tv kabel dan bisa pesan makanan online bisa happy dia walau gak kemana mana.

Cuma kan kita gak mau seperti ini terus, jangan sampai dia terlalu nyaman dengan keadaan seperti ini yang ada nanti gak berani lagi ke luar rumah.

Jakarta lockdown?

Tapi beberapa hari sebelum jalan, ada rumor di sosmed dan whatsapp kalau Jakarta mau di lockdown mulai Jumat malam sampai senin pagi.

Waduh gimana kalau benar (walaupun gw ingat pak Jokowi pernah bilang sebisa mungkin menghindari lockdown), pilihannya batal staycation atau tambah sehari lagi menginapnya.

Akhirnya kita putuskan tetap berangkat demi kesehatan jiwa dan bawa baju lebih aja untuk 4 hari sambil berdoa semoga itu hanya hoax.

Hari pertama yaaaay....

Akhirnya pas hari H tanggal 12 Februari, dengan perlengkapan dan bekal kumplit termasuk buah buahan, laptop dan novel biar gak garing walau lebih banyak di kamar hotel.

Kali ini baby baby ikan lemon guppy yang gw bawa, maklum usianya baru 1 bulan dua minggu. Makan masih harus dihalusin, bahaya kalau ditinggal lama lama.(Baby Baby Lemon Guppy)

Dan seperti biasa kita beli makan siang dan cemilan buat makan di hotel. Seperti biasa kakau ke rumah makan padang Simpang Raya kita pilih makananya yang paling terkenal ... ayam pop, nyaaaaam.

Gw sempat beli strudel buah isi apel hijau dan ceri. Sayang diluar bayangan gw, rasanya kok asem walaupun kulitnya enak.

Kelar sholat dan makan siang, acara bebas😀. Nayla nonton tv sambil main hape, gw sama pop buka laptop (malah kita boci sampai menjelang Ashar) tujuan staycation kan memang gitu ya.

Sorenya kita keliling mau cari soto mie Bogor yang sudah diidam - idamkan Nayla sejak lama. Akhirnya ketemu juga, lokasinya dekat dengan hotel 101 namanya soto mie Pak Kumis.

Rasanya sih lumayan gak pakai banget mungkin karena kita gak mau pakai micin ha...ha... tapi daging dan kikilnya banyak juga. Kita makannya di kamar hotel, sebagai emak siaga gw sudah bawa mangkuk pelastik dan sendok garpu dong.

Hari kedua, kena semprit pak pol...

Kok bisa? iya nih pop iseng banget sudah tahu mau ngelipir  sore sore di FO aja depan hotel, pakai mobil segala padahal nopol kita genap di tanggal ganjil.

Alasannya sih bisa keliling keliling belusukan ke jalan jalan kecil yang gak ada polisinya. Ternyata kita belusukannya kejauhan, tahu tahu pas putar balik di jalanan sudah ada belasan polisi plus jalan dibagi dua untuk nopol genap dan ganjil.

Kita kena semprit dong dan diminta putar balik, whoaaaaa padahal hotel sudah tinggal sepelemparan batu aja di depan mata. Untung pak polisinya baik hati kita dipersilahkan lewat, fiuuuuh.

Habis itu kita langsung balik ke hotel. Makan malam jalan kaki aja ke kedai tungku, kita pesan pizza dua loyang, frenc fries dan Apple pie aaaah beneran liburan ini.

Kapan lagi berani makan malam berat kalo gak pas lagi liburan. Maaf no foto karena ada di tulisan yang lalu di staycation santuy, lagi pula begitu kita ngedeprok di lantai kamar hotel  langsung makan gak ingat buat foto.

Hari ketiga, liburan usaiiiii.....

Sudah diniatkan tidur lagi habis sholat shubuh, hujan di luar cuy. Mandi terus sarapan telat karena sudah 8.30, gpp lah kan sampai jam 10 malah jam 10 ada yang baru datang.

Kita check out satu jam lebih cepat, terus langsung ke jalan Gedung Dalam buat bungkus bakso Titoti (terakhir makan bakso ini pas masih pacaran, itu juga yang lokasinya di Pasar minggu).

Rasa bakso uratnya masih sama, perpaduan daging sapi dan urat tapi baksonya tetap empuk. Begitupun dengan kuahnya yang rasanya ngaldu banget plus ada tambahan potongan potongan kikil yang banyak.

Lanjut ke pasar Gedung Dalam untuk beli asinan dan roti unyil. Seperti biasa kita ke tempat umum pakai masker 3 lapis buatan sendiri dan di double dengan masker kesehatan, lumayan engap sih tapi pas di mobil kita pakai selapis aja.

Liburan usai semoga batere jiwa dan hati terisi full ya. Insya Allah kita semua sehat sehat ya, jangan lupa untuk bahagia mom.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom... Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw cerita...