Buku Ketiga: Comfort Food Memoirs

Hi Mom...

Siapa yang menyangka gw bisa punya tiga buah buku yang bisa dibaca semua orang bahkan salah satunya bisa dibeli di toko buku terkenal. (Buku Pertama : Diary Emak Pelupa)(Buku kedua: Kisah di Balik Liputan Istana)

Kali ini gw mau ngomongin buku yang ketiga, buku resep masakan (salah satu bucket list gw nih). Walaupun  lagi-lagi nulisnya bareng 64 orang penulis lintas profesi.

"Hanny & buku Comfort Food Memoirs.jpeg"
Jadi awalnya ada tawaran dari ketua Omar Niode Foundation, Amanda Katili dan Penerbit Diomedia di Instagram milik mereka yang juga di share di WAG FoodBloggerID (FBI), untuk ikutan menulis resep keluarga yang paling berkesan di hidup kita. 

Tulisan ini nantinya akan diterbitkan dalam bentuk buku berjudul Comfort Food Memoirs bersama dengan beberapa penulis lainnya.

Omar Niode Foundation sendiri adalah sebuah organisasi nirlaba yang bergerak dalam peningkatan sumber daya manusia, citra budaya dan kuliner nusantara.

Sedangkan pengertian comfort food adalah makanan yang menenangkan perasaan ketika disantap, saat kita dalam keadaan sakit, sedih, atau cemas. Pokoknya Ada sesuatu yang menghangatkan hati gitulah, lebih dari sekadar asupan kalori makanan.

Makanan ini bisa jadi jembatan memori, yang menghubungkan masa kini dengan misalnya kenangan indah masa lalu, tradisi keluarga atau kehangatan saat masih bersama orang tua kita.

Seperti pepatah gayung bersambut,  ajakan ini langsung deh gw samber. Gw kirim resep masakan mami Cumi Asin Cabai Hijau yang mulai gw bikin sejak menikah.

"Cumi Asin Cabai Hijau Kecombrang.jpeg"
Sebetulnya ada resep (pada akhirnya) gw minta dan catat langsung sama mami. Kayak tekwan yang selalu ditunggu anak, cucu, tetangga dan saudara saat lebaran di rumah mami.

Sayangnya gw belum pernah eksekusi langsung masakan tekwan atau pempek buatan mami (Almarhumah mami kebetulan orang Palembang, jadi cukup jagolah buat bikin beginian). Jadi kurang pede buat ikutan masuk di buku kecuali nanti kalau sudah sering gw bikin.

Tapi untuk si cumi cabe hijau justru gak pernah sama sekali minta resepnya, cuma masakan ini selalu mami buat di rumah waktu anak-anaknya belum menikah. Lebih sering lagi dia buatkan saat gw mulai berani ngekos pas bapak sudah gak ada.

Karena waktu itu kamar kos gw gak ada kompor dan kulkas, maklum baru mulai nyobain tinggal pisah sama orang tua. Masakan mami yang bisa awet tanpa harus selalu diangetin atau dimasukan ke dalam kulkas ya cumi asin ini. 

Jadi bisa dibilang mami bikinin lauk ini sebulan dua kali. Gak bosen? enggalah wong enak hi...hi... lagi pula gak banyak kok cuma satu tupperware ukuran sedang. 

Itu juga kadang ada yang minta buat nyicipin, satu kali ada teman yang lagi hamil ikutan makan sampai bersih piring gw dia colek dengan tangan semua sisa bumbunya😁. Kebetulan dia lagi ngidam pingin makan cumi cabe hijau.

Sebetulnya mami gak pernah secara spesifik ngasih resep ini ke gw, apalagi gw juga gak pernah nanya. Cuma karena sering dibikinin dan kebetulan suka masak juga, jadi lidah gw bisa tahu bumbu apa saja yang dipakai dan dicross check ke mami dulu pas mau bikin.

Bedanya gw selalu bersihin cuminya sampai sebersih-bersihnya bahkan pedang putih yang ada di dalam cumi juga gw buang. Tapi percayalah rasanya tetap asin dan malah tambah enak, gak percaya? klik aja resep Cumi Cabe Ijo ini.

Di keluarga kecil kita, lauk yang gw modifikasi jadi lebih pedas dan sesekali pakai kecombrang ini jadi salah satu  comfort food kita. Bisa nambah berkali-kali (dulu... sebelum mulai diet ha..ha...). 

Apalagi setelah mami berpulang di tahun 2021, bikin masakan ini jadi makin spesial banget di lidah dan di hati. Makanya senang dan bahagia akhirnya resep mami bisa mendunia, bahkan cerita dibalik resep ini juga bisa dibaca semua orang.

"Buku Comfort Food Memoirs.jpeg"

 "Resep mami di buku Comfort Food Memoirs.jpeg"
Buku ini makin istimewa karena di dalamnya ada 64 resep keluarga lainnya dan cerita dibalik resep itu tentunya. Jadi saat membacanya kita gak hanya kepingin mencoba resepnya tapi juga jadi memahami kenapa makanan ini jadi makanan yang menenangkan di keluarga tersebut.

Ada sekitar 6 orang teman-teman dari Food Blogger Indonesia (tempat dimana gw juga bergabung) yang ikutan nulis di buku ini. Jadi tahu resep-resep keluarga dari mba Katerina, Annie Nugraha, Bayu Fitri Hutami, Ovianty, Rina Susanti dan mas Eko Doni Prayudi plus cerita mereka yang bikin hati ini hangat.

Ternyata nih ada lagi yang bikin hati ini bahagia, buku “Comfort Food Memoirs, Kisah Makanan Yang Menenangkan Beserta Resepnya” meraih peringkat dua dalam dua kategori:
- 🍽️ Food Writing - Lifestyle
- 📚 Foreword - Best Authors and Chefs.

Penghargaan ini diberikan saat berlangsungnya 29th Gourmand World Cookbook Awards 2023 tahun dalam sebuah acara megah di Saudi Feast Food Festival, Riyadh, pada 27-29 November 2023.

"Hanny & buku Comfort Food Memoirs.jpeg"

"Buku Comfort Food Memoirs.jpeg"
Buku ini selain dicetak lux, tebal dan berwarna harganya hanya 50 ribu rupiah (ssst... ini harga promosi dan belum termasuk ongkos kirim) kalau sudah lewat harganya 60 ribu rupiah. 

Tetap murah dan terjangkau mengingat buku ini premium cetakan dan isinya. Ini sih sepertinya biar semua orang bisa ikut membeli dan mempraktekkan resep keluarga yang berharga ya kan.
 
Gak salah dong akhirnya gw borong beberapa buku ini untuk teman kantor suami, kakak dan adik-adik gw, yang suka masak. Yaaaah siapa tahu mereka kepingin juga bikin masakan ini bisa merasakan kehadiran mami saat mereka makan.

Bahkan ketika buku ini gw kasih ke kakak, dia ingat pernah dikasih tahu mami buat merendam cumi asin di air hangat yang sudah diberi garam. Kata mami biar asinnya berkurang dan ternyata tips ini juga pernah diberikan pakar masakan yang lain. Tuh kan buku ini bisa mengingatkan kenangan kakak gw sama mami💗

Buat yang kepingin membeli buku ini bisa DM ke IG Food Blogger Community atau WA ke Mas Ngadiyo (CEO Penerbit Diomedia) di 085643762005. Semua uang hasil penjualan buku ini nantinya akan masuk ke yayasan Omar Niode.

Karena mereka yang menggagas dan membiayai seluruh proses terbitnya buku resep keluarga ini. Termasuk untuk kegiatan seperti promosi dan peluncuran buku. 

Saat ini masih ada pekerjaan rumah buat gw, mengeksekusi resep tekwan mami. (Oma Hanna dan Tekwannya yang Fenomenal) Resep yang sempat gw minta dan catat beberapa bulan sebelum mami berpulang, semoga niat ini terlaksana ya.

Makasih buat yang sudah bersedia mampir membaca blog ini. Semoga semuanya selalu sehat dan bahagia, bye...

Komentar

  1. gimana sih caranya bisa konsisten nulis sampai bisa buat buku begitu. dari dulu nggak pernah kesampaian ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas Eko, aku beruntung karena banyak yang ngajakin nulis buat bikin buku (secara aku ini siapa sih yang belum tentu akan dilirik penerbit ya kan), terus kebetulan juga pas kadang-kadang melihat ajakan dari penerbit di sosmed untuk menulis buku antologi (nulis bareng dengan yang lain), kalau temanya saya suka dan syaratnya gampang, saya biasanya langsung daftar.
      Rajin nulis aja di blog atau di sosmed, lama-lama jadi merasa ada yang hilang kalau gak dilakukan. Semangat mas eko

      Hapus
  2. Duuuuuh pengeeen ih beli bukunyaaa. 😍😍. Secara aku masak kan ga jago2 amat ya mba. Itu juga wajiiib liat youtube tiap masak hahahahaha. Makanya kalo ada bentuk buku sbnrnya lbh mudah diliat.

    Tumis cumi cabe ijo fav ku jugaaaa. Tp memang kurang suka kalo asin banget. Pernah baca cumi asin di rendam dalam air garam akan bikin asinnya berkurang, kata salah satu chef vlogger yg aku ikutin . Tp blm ngetes nih 🤭. Memang paling mantep kalo rasanya pedes utk kuliner ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Fanny, komenmu mengingatkan percakapan dengan kakak kemarin, justru dia pernah diajarkan mami kalau cumi asin direndem air hangat dengan garam akan mengurangi rasa garamnya (makasih ya bakalan aku tambahin ditulisan ini). makasih juga sudah mampir di blog ini

      Hapus
  3. membaca buku resep kayak gini adalah kesukaan aku, meskipun hampir nggak pernah dieksekusi, apalagi kalau didukung dengan foto foto dari makanan tersebut, makin pengen masak jadinya
    kalau ke toko buku, memang seru ngeliatin buku buku masakan
    asikk banget nih mbak, selain membaca resep, pembaca juga disuguhkan dengan cerita menarik dari masakan itu sendiri dari penulisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ainun makasih ya sudah mampir di blog ini. Awalnya dulu juga gitu nyimpen resep, bahkan aku dulu klipping resep dari tabloid ha.. Ha... Lama lama penasaran apalagi kalau cara masaknya gak ribet jd makin kepingin di eksekusi di dapur

      Hapus
    2. aku baru inget setelah membaca balasan mbak Hanny, dulu kayaknya waktu aku masih sekolah juga suka bikin kipling resep masakan mbak hahaha. Harapannya kepengen sok bisa masak gitu, padahal zaman masih sekolah hampir ga pernah masak sendiri. Disisi lain, kipling yang dikoleksi bisa disimpan sampe aku gede, ehh ternyata kiplingnya aja sampe sekarang ga tau kemana rimbanya

      Hapus
    3. Sekarang udah susah bikin klipping, semua serba digital ya

      Hapus
  4. Wah, untuk bikin tulisan tentang masakan , harus pandai menemlatkan kalimat agar oembaca yakin masakannya enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga yang baca bisa ikut merasakan enaknya masakan kita ya mba

      Hapus
  5. Dulu aku sering membac buku tentang makanan dan kisahnya, tapi jarang menyisipkan resepnya. Buku ini menjawab kegelisahan dan kegundahanku hihihihii . Kadang sudah kepincut sama makanannya tapi penasaran mau menikmati rasanya namun tak tahu harus bagaimana. Minimal sekarang sudah bisa memasak sendiri dan mencicipi rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi.. Hi... Iya bener, kalau baca cerita yang ada kulinernya terus kita ikutan ngeces tapi gak bisa ikutan masak, terpaksalah cari di google. Yang pasti sih pada happy pas aku kasih buku ini

      Hapus
  6. Aku juga suka cumi cabai hijaaaaau... sampai2 kalau bikin di rumah, kata ibuku ngga ada yang boleh makan kecuali aku atau sdh dapat ijin... hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pasti pada gak sabar nungguin izin dari mba tami wkwkwkwk. kalau di rumah kepala ayam sama ceker selalu buat aku, makanya kalau masak ayam, alm. ibuku pasti bilang ke yang lain "Jangan di makan ya" duuuh jadi kangen ibuku.

      Hapus
  7. Resep warisan ibu tentunya punya kenangan tersendiri ya Mbak. Apalagi kemudian masakan itu jadi favorit keluarga dan tetap dinikmati hingga saat ini. Saya loh langsung kebayang nikmatnya cumi cabai hijau. Jadi pengen ikut ngerasain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba sekarang selalu terbayang semua hal yang biasa dilakukan orangtuaku dulu. Kangen banget

      Hapus

Posting Komentar