Senin, 25 Januari 2021

Berkah di Balik Pandemi

Hi Mom...

Tahun 2020 masih di awal  tahun tepatnya awal Maret, Indonesia akhirnya ngalamin juga yang namanya pandemi covid 19.

Sebetulnya nyaris sebelum pandemi gw dan gank kuliah masih sempat melakukan kegiatan sekali setahun menginap bareng. 

Tepatnya tanggal 13-15 Februari 2020 kita menginap di Garut, sayang mood gw hilang untuk nulis ini sejak pandemi karena impian gw bisa sama Nayla dan pop ke tempat cantik ini, nanti deh kalau sudah mood ai tambahin di blog ini. 

Berdiam di rumah dimulai ...

Karena gak boleh keluar rumah, perekonomian lumpuh. PHK dan pemotongan gaji juga terjadi di kantor atau perusahaan yang mencoba bertahan.

Popnya juga mengalami pemotongan gaji. Tapi di kaleidoskop akhir tahun ala ala ini gw gak mau bahas yang sedih sedih.

Karena gw coba berhusnuzon baik kepada Allah, pasti selalu ada hikmah lain dibalik semua musibah termasuk pandemi.

Awalnya pas dapat berita salary pop dipotong agak gimana gitu, tapi gak bikin terlalu sedih lah wong seluruh dunia ngalamin temennya banyak cuy. Masih mending hanya dipotong sedikit, malah banyak kantor dan usaha ada yang gulung tikar akibat pandemi.

Bisa keruntelan 24 jam

Kapan lagi coba bisa makan siang tiap hari berbulan bulan sama pop dan Nayla. Biasanyakan mereka makan siang di kantor dan sekolahan.

Hidup juga jadi lebih santai dan sederhana, karena gak harus bikin planning mau pergi kemana akhir pekan dan mau ngapain.

Kita malah ngajarin Nayla main kartu remi ha...ha... gw bilang sama Nayla selain catur, berenang dan naik sepeda dia juga harus bisa main halma, ludo, gaple dan kartu remi.

Serulah... awalnya dia belajar main kartu pakai Joker lama lama dia tertantang untuk main kartu tanpa ada bantuan Joker. Minimal sebulan dua kali kita main kartu remi buat seru seruan aja.

Gw bahkan menekuni lagi tanam menanam, walaupun lahannya sedikit hanya di balkon. Itupun hanya bisa bercocok tanam di dalam pot (Tanaman penghilang stress ).

Gak cuma tanaman, karena gabut ikan cupang  juga menarik hati gw buat di pelihara. Walaupun Nayla sama pop hanya jadi penikmat dan penyandang dana aja, untung  adek adek cowok gw juga  punya hobi yang sama. ( Demam Cupang ) 

Bahkan gw serius pula beli aquarium 31 liter plus filternya segala untuk tempat cupang dan ikan hias lainnya. Sok sok-an pula pakai aquascape hasil ngeliat dari youtube ha..ha...

Renovasi dapur dan ruang tamu, cek.....

Padahal salari suami di potong, tapi kok kita bisa renovasi isi rumah segala. Ya bisa dong kan dana jalan jalan keluar tiap minggu plus pakai makan segala otomatis gak ada sama sekali.

Begitu juga jalan jalan keluar kota atau ke luar negeri juga otomatis stop. Selain sebagian besar negara lockdown, kita juga gak berani ambil resiko untuk bepergian.

Dua Lebaran tahun 2020 lalu kita lalui dengan sederhana, gak  beli baju baru walaupun ada dananya, lah gak berani juga ke mal. Buat apa pula beli baju baru wong sama mami dan yang lain silahturahmi dan maaf maafannya lewat zoom.

Jadi ketika dapur butuh di renovasi bukan karena bosan tapi rusak dan dapat engginering yang bisa mengerjakannya dengan rapi dan harga yang bersahabat rasanya semesta sudah baik banget sama kita. 

Pekerjaan makin membaik

Kerjaan siapa ya? kerjaan kita berdua dong. Selama pandemi sebagian besar media bahkan perkantoran mengadakan pekerjaan secara online, begitupun dengan event event berskala kecil dan besar.

Gw gak mau bahas event event yang dilakukan dengan cara zoom atau yang berskala besar dengan cara yang disebut webinar (gabungan web dan seminar) yang memungkinkan siapa saja membuat acara secara online yang dapat ditonton secara live.

Intinya kantor pop akhirnya kebanjiran untuk menyelenggarakan webinar dari swasta maupun instansi pemerintah, kebetulan pop yang bertanggung jawab untuk kesuksesan acara acara ini. 

Ternyata pandemi menutup beberapa pintu yang selama ini dipakai tapi membuka ratusan pintu rizqy lain yang bisa dicoba.

Cape lelah sudah pasti namanya juga kerja, wong cuma makan tidur, main hape dan nonton film juga cape kok. 

Makanya kalau pop bilang kerjaan  makin banyak banget ya (bahkan sampai jam 22 pun mereka masih rapat online) gw semangati, bersyukur banyak kerjaan jadi kantor tetap hidup dan bisa menghidupi karyawannya.

Terus gimana kerjaan gw? memang gw kerja apa? sejak menikah dan gak lagi jadi jurnalis di lapangan, gw hanya sesekali terima kerjaan editing selebihnya ya sebagai blogger mania yang sudah ditekuni sejak 15 tahun lalu.

Ternyata ada aja job blogger yang nyangkut di gw, ada yang ditawari sama teman, ada juga yang memang gw daftar dengan santai.  Prinsipnya dapat syukur gak dapat ya udah karena ada gak ada job, eke memang nulis di blog.

Karena dua  blog dengan niche parenting, travelling dan masak memasak (ini apa sih gak konsisten pakai bahasa Inggris dan Indonesia ha...ha...) memang gw dedikasikan untuk Nayla, jadi bisa dipastikan dua blog gw ini 98 persen tulisan organik.

Iseng iseng gw hitung uang yang gw dapat dari ngejob santai tapi serius dan bertanggung jawab yang gw tulis di buku agenda selama 2020, ternyata hampir mencapai 10 juta di luar barang barang produk atau makanan yang dikirim ke rumah untuk gw review di blog atau sosmed.

Buat orang lain mungkin ini recehan (uang segitu untuk setahun), tapi semua yang gw kerjaan untuk blog dan sosmed sesuai dengan yang gw suka jadi mau besar atau kecil ya gak masalah. Gw bisa beli sesuatu tanpa ganggu uang bulanan.

Bahkan gw dapat hadiah vacum cleaner kumplit, yang urgent gak urgent pingin  punya tapi males beli. Ternyata berguna banget karena debu yang haluuuuuus sangat bisa disedot.

Sayang gw baru bisa pakai kalau pop ke kantor (seminggu kadang 1-2 kali) soalnya suara vacum cleanernya mengganggu kalau Pop sama Nayla lagi nge zoom ha...ha... (Vacum Cleaner Idaman).

Sebelum menutup tahun tepatnya tanggal 28 Agustus 2020 kita mencoba staycation yang dekat dekat saja. Hanya di Bogor dan gak perlu pakai surat rapid segala.

Soalnya kasihan juga lihat Nayla hanya ngedekem di rumah aja (eh ini sih kayaknya kasihan sama diri sendiri deh hi...hi...), tiga ulang tahun dan anniversary hanya dilalui di rumah, dan kebetulan kantor pop benar benar libur, so bye bye rapat bye bye webinar.

Tapi dengan perjanjian selain melaksanakan prokes yang ketat (gw bekel masker kain, masker kesehatan dan faceshield), kita akan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. Kalau bisa gak makan di tempat dan keliling keliling pakai mobil aja, minimal ganti suasana. ( Staycation santuy ).

Badan jadi lebih sehat

Mom ngerasa gak kalau saat ini hidup kita tuh sebetulnya jadi lebih sehat dan bersih, gimana enggak pakai masker dan cuci tangan setiap saat. 

Gw aja yang menderita astma, di tahun 2020 hanya 1-2 kali  aja menghisap obat astma, itu juga hanya karena stress aja karena gak ngemal kayaknya.

So harapan gw di 2021 gak muluk muluk selain bisa umroh (Aamiin) semua bisa di vaksin, covid bisa dijinakkan sepertinya halnya dulu penyakit flu juga bikin ratusan orang tewas. 

Perekonomian membaik, bisa menginap lagi di rumah mami dan ngajak dia jalan jalan. Gw sih gitu mom tujuan hidupnya simple, apalagi kalau buku antologi gw tahun ini terbit bahagia bangetšŸ˜ doakan ya, sudah tinggal naik cetak nih.

Semoga juga semuanya menjadi lebih sehat dan lebih bahagia pastinya ya mom.

6 komentar:

  1. Aamiin. Itu harapan semua orang mba. Aku yakin kok ini bisa berakhir, walo butuh waktu. Akupun ga sabar pengin divaksin. Apalagi beberapa negara kayak Jepang udah mulai ngeluarin aturan masuk negaranya, wajib sudah vaksin covid. Jd drpd ga bisa masuk ke sana, aku mnding vaksin aja hihihi

    Pandemi ini nano nano sih yaaa. Aku ngalamin hal2 yg ga nyenengin, tapj juga rezeki melimpah di segi financial. Jd kalo dibilang 2020 seneng ato ga, susah untuk jawabnya. Rezeki dan musibah ngerasain semua :)

    BalasHapus
  2. Alhamdulilah, berbaik sangka sama Allah bikin tenang. Apaalagi seluruh dunia ngerasain. Semoga bisa jalan jalan lagi.ya mba Fan

    BalasHapus
  3. selalu ada hukmah di balik peristiwa yang menimpa ya, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Nita, pasti ada maksud maksud baik yg disiapkan buat kita ya

      Hapus
  4. Baca tulisan mba ini bikin saya semakin optimis menjalani hidup di masa yang sulit seperti sekarang. Intinya harus Huznudzon sama Allah ya, Mba. Rezeki Insya Allah ada saja dari hal yang bahkan nggak diduga sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mba kalau tulisan ini bikin mba Riska optimis, apalagi yang kita punya selain pasrah menghadapi pandemi yang belum kelar kelar. sehat sehat ya mba

      Hapus

Gagal Divaksin Covid-19

Hi Mom... Setelah penantian panjang akhirnya dapat juga jadwal untuk divaksin Covid-19. Maklum gw kan sekarang sudah gak bekerja, bukan gur...