Rabu, 07 Februari 2007

Pengungsi Paling Mungil

Masih ingat banjir tanggal 2 Februari 2007? Pasti masih dong, kan Jakarta tenggelam, udah kaya kena tsunami deh. Kita sekeluarga juga kena dampaknya.


Gimana enggak, sekitar 50 meter dari depan rumah kontrakan kita mengalir sungai ciliwung. Wuiiiiih sungainya kotor banget, dan yang bikin shock ketika mama tau, Mba Atun buang sampah disana, termasuk sampah kita.



Dengan enteng, dia melempar bungkusan berisi sampah ke tengah sungai, terus terang mama malu, secara kita berdua berprofesi sebagai wartawan yang pernah liputan banjir dan tau salah satu penyebabnya adalah buang sampah seenaknya di sungai, eh sekarang kita ikutan jadi penyumbang penyebab banjir.



Mau ga mau tutup mata aja deh, soalnya di tempat kita tinggal memang enggak ada tukang sampah keliling, semuanya lempar ke sungai, beres? Enggak dong.



Bisa di tebak, kalau hujan turun tanpa henti pasti banjir. Pas tanggal 2 februari 2007 siang, ketika hujan turun terus menerus dari tadi malam, (kamis malam tanggal 1 Februari 2007, papa Dy pulang dengan celana jeans tergulung sedengkul dalam keadaan basah, karena di depan komplek sudah mulai banjir), air mulai naik sedikit demi sedikit.



Ngeri ngeliatnya, pelan tapi pasti air mulai mendekati dan masuk ke rumah Mba Atun yang kondisinya lebih rendah dari rumah kita. 

Ibu Kemi pemilik kontrakan mencoba menenangkan kita, dia bilang banjir besar tahun 2002 lalu rumahnya enggak kena banjir.



Tapi kok air mulai sejajar sama teras rumah ya?. Kita sih sudah beres-beres dari siang, makanya begitu air mulai masuk ke dalam rumah, kita langsung ngungsi ke lotengnya bu Kemi, plus kasur juga kita angkut.



Malam pertama kita sekamar sama yang punya rumah, tapi musti ekstra hati-hati karena ada keponakannya yang suka gigit anak kecil. 

Huh awas aja kalo dia gigit Nayla, mama sempat marahin dia (ga tau kalau mamanya ada di situ, tapi bodo amat, mamanya juga tulalit).



Seru juga jadi pengungsi banjir, jadi ngerasain berbagi air, berbagi makanan bungkusan (ada yang pakai cap partai), sampai berbagi pulsa. 

Nayla anak mama yang belum berumur empat bulan, ga pernah rewel, dia jadi pengungsi paling kecil dan paling cantik.
Akhirnya pada hari ketiga kita melihat daratan juga, beneran waktu itu kita kaya ada di tengah sungai, karena sekeliling kita yang keliatan cuma air warna coklat.



Mba atun bantuin kita bersihin rumah, sedih juga ngeliat koleksi dvd bajakan kita hanyut, kayanya musti cari lagi dvd bajakan-bajakan he....he......



Karena banjir sudah surut dan jalanan sudah mulai kering, papa masuk kantor, sedangkan kita nginep di rumah tante ucu di utan kayu, karena kebetulan air ikut-ikutan mati menyusul listrik yang sudah 3 hari ogah hidup.



Untung kita nginep di Utan Kayu, karena itu ternyata awal dari hubungan yang membaik dengan oma prumpung (ini ada ceritanya sendiri ya Nay, yang pasti mama sama papa bisa melaluinya dengan selamat, apalagi kita ga salah).



Fio keponakannya papa ternyata di rawat di rumah sakit, jadi tante Ucu, mama dan Nayla nengokin dia (papa ga mau karena males ketemu tante Ina). 

Sejak itu oma prumpung rajin ngirim masakan ke rumah kita, mungkin dia merasa mama sudah tidak marah lagi sama dia, karena selama kita tinggal di prumpung, mama yang mereka sakiti.



Ternyata kesengsaraan enggak selamanya bawa kesedihan, buktinya karena banjir, sebagian masalah membaik.

Selasa, 09 Januari 2007

Nayla Batal Masuk Tivi

kok bisa, ya bisa dong, kan mandra (komedian betawi yang bibirnya maknyuuuus) dan Indosiar ga jadi datang, udah gitu mba Atun juga kehilangan uang lebih dari satu setengah juta rupiah. Loh apa hubungannnya?.


Begini ceritanya, pagi-pagi mba Atun bilang kalau dia kehilangan dompet berisi uang 400 ribu rupiah di rumahnya. ”Tapi tenang aja bu, aku dapat rejeki lain,” kata mba atun, ”aku dapat hadiah motor”.



Uiiih asyik dong. Telkom katanya lagi bagi-bagi hadiah. Tapi untuk jaga-jaga mama suruh dia telpon balik bener ga telkom kasih hadiah motor. 

Ga sampai setengah jam, mba Atun laporan kalo telkom beneran kasih hadiah. Rencananya hadiah motor akan diberikan langsung sama Mandra dan disiarin di Indosiar.

Ups..... Indosiar, Tivi.... uhuy Nayla mama yang cantik bisa dong ikutan nebeng masuk Tivi hue...he...he. 

Tanpa malu-malu mama bilang, ” ehm mba Atun ntar kalo mau terima hadiah motor sambil gendong Nayla ya,” wis pokoknya mupeng abis.

Tapi hadiah motor ternyata Cuma jadi mimpi buruk. Menjelang siang motor ga kunjung datang, padahal mba atun sampai ga nyuci baju-baju kita, karena sibuk mempersiapkan syarat-syarat yang diminta, seperti fotocopi KTP, KK dan beli materai.



Tiba-tiba mba atun bilang, ”ibu pegang uang ga, perlu delapan ratus ribu nih,” katanya. Karena mama bilang musti ambil dulu di ATM, mba Atun ga jadi pinjem.



Tau ga ternyata syarat untuk mengambil hadiah motor itu, mba Atun harus menyediakan pulsa HP dari beberapa provider seharga delapan ratus ribu, dan sebelumnya suaminya sudah mengirimkan pulsa Hp seharga sejuta lima ratus rupiah



Iiih apa-apaan sih hadiah kan gretong, kok bayar, bayarnya pake pulsa lagi. 

Ya udah mama panggil aja mba Atun. Uuuugh ternyata tadi tuh mba Atun menghubungi nomer yang di kasih orang tadi, bukannya telfon telkom. Ya jelas aja sama tu orang di bilang mba atun memang menang undian.



Akhirnya mama bantuin dengan melacak cari nomer telkom, ternyata enggak ada undian dan sudah jelas-jelas penipuan kata mereka kalau pakai acara transfer uang atau pulsa.



Habis itu mama nyamar jadi mba Atun ketika menghubungi orang tersebut lewat telpon, uuuuh nada suaranya mengintimidasi dan menghina sekali, apalagi waktu mama salah bilang ”uang lagi di transfer”.

Dia bilang, ”Ibu kita ga nipu ya, kita engga minta uang, kita cuma minta kirimin pulsa buat polisi yang akan mengantar hadiah,”.



Bego, emang nya beli pulsa engga pakai duit, terus apa hubungannya polisi musti dikasih pulsa, makanya mama bilang kita ga bisa kirim pulsa, uangnya sudah habis karena sebelumnya kan mba atun sudah kirim pulsa 1,5 juta, hadiahnya batal aja.

Uuuh pokoknya mau marah deh, karena mereka benar-benar kurang ajar apalagi dengan pola pikirnya yang menganggap Atun dan Tugimin nama orang ndeso dan miskin, sehingga dengan seenaknya mereka ditakut-takutin.



Berhasil memang, karena mba Atun dan suaminya kelewat senang sama hadiah yang ditawarkan, tapi mereka enggak miskin-miskin amat kok, karena mereka punya kontrakan dua pintu.



Yang jelas Nayla mama yang cantik batal masuk tivi, hiks (ini mamanya yang nangis 😱😱😱).

Hidup Sehat Yang Menghasilkan Uang

Hi Mom... Kemarin  nih di acara pemberian penghargaan member USANA di Grand Ballroom Pantai Indah Kapuk Avenue, 10 November 2012, saya ...