Kamis, 21 November 2019

Misteri Proposal di Tong Sampah

Hi Mom...
Senang rasanya ketika anak abege gw telfon dari sekolah nada suaranya riang gitu. Biasanya suaranya terdengar lelah dan nada ngomongnya gak sabaran, "pesenin gojek sekarang mom".
Tapi kali ini nadanya riang banget, "Mom pesenin gojeknya nanti aja ya, disuruh kumpul dulu semua calon OSIS lainnya". Sebelum telfon Nayla memang WA gw, dia kasih foto nama nama calon OSIS, artinya .... dia terpilih dong ya yaaaaay. 
Kalau rezeki pasti gak kemana walaupun pakai acara proposal sebagai syarat tes kedua jadi pengurus OSIS di SMP, dibuang ke tong sampah.

Yup tong sampah, jadi begini ceritanya suatu malam pop cerita kalau Nayla minta kirimin pakai gosend print out sekaligus di jilid proposal acara untuk syarat jadi pengurus OSIS yang ada di laptop papanya. Ternyata harus bikin 3 jilid, padahal yang dia bawa ke sekolah hanya 1 jilid.

Gw pikir masalahnya sudah kelar dong ya, tapi pas gw tanya ketika Nay lagi sarapan dan siap siap sekolah jawabannya jutek banget. "Nanti aja deh mom ceritanya", oo okeeee nak.

Pulang sekolah barulah dia tumpahin semua ke gw. Jadi karena dia gak sabar nunggu gosend tiba, dia ikutan fotocopy dan jilid lagi proposalnya di tempat fotocopy dekat sekolah.

Kebetulan ada temannya yang sudah kelar duluan, Nayla titip pesan untuk lihat di pos satpam apa ada titipan dari papanya. Kalau ada dia minta dikasih tau, biar gak usah fotocopy. 

Karena temannya gak balik lagi, dia berasumsi kiriman pop belum sampai, jadi antri fotocopy tetap lanjut. Namun apa daya waktu untuk mengumpulkan proposal sudah lewat 5 menit dari waktu yang ditentukan, proposalnya di tolak cuy. 

Maklum Nay darah Sumatera😎 begitu tahu proposal yang sudah dia buat mati matian selama 3 hari ditolak karena telat langsung deh itu proposal melayang semua ke tong sampah.

Denger cerita kek gini, gw sempat marahin sedikit. Kenapa proposal dibuang kenapa gak dibawa pulang saja bikinnya sudah susah payah, pakai uang juga buat foto copy dan jilidnya kan.

Apalagi Nay berniat marahin temannya yang gak bilang kalau proposal dari pop sebetulnya sudah ada di pos satpam. Gw bilang  dia mau menjegal biar Nay gak bisa ikut tes OSIS atau apapun namanya itu sudah jalan dari Allah jadi gak perlu marahin teman juga.

Coba kalau dia mendengarkan dengan utuh tugas yang dikasih, pasti gak perlu ngerepotin pop untuk kirim proposal tambahan. Coba si kembar ini ngasih tau gw, pasti gw akan koordinasi dengan pak Amin satpam sekolah bla...bla....yang jelas nasi sudah jadi bubur ye kan.

Proposal yang ada di pak Amin gw suruh bawa pulang, buat kenang kenangan. Kalau dia masih minat, Nay bisa coba lagi pas kelas delapan nanti. 
Gak taunya cerita soal ini belum berakhir walaupun anaknya sudah sedikit melupakan. Lebih dari sebulan kemudian Nay dijemput di kelas sama OSIS katanya buat ikut tes susulan, sssst... ini tes endebrai endebrei semuanya rahasia ortu gak boleh tahu kata Nay. 

Padahal masih ada juga yang belum tes, aaah yang penting dapat kesempatan kedua. Senang campur bingung apalagi pas di ruangan lain kakak OSISnya bilang "ini kok proposalnya kotor begini". 

Waaaaaks itu kan proposal yang dia buang di tong sampah depan kelas yang pasti disinggahi sama miki dan minikan😁Mungkin itu sebabnya dia dijemput ya.

Nay gak bilang dong kalau itu dia buang ke tong sampah dengan sengaja karena kesal. Dia bilang karena ditolak proposal dia taro di laci meja, gak taunya pas besok mau dibawa pulang sudah hilang hi...hi... boleh juga jawabannya. 

Pastilah ada mimi peri yang mungut dari tong sampah waktu itu dan mengirim proposalnya ke ruang OSIS. Kapan kapan gw akan cari OB yang bersihin sampah di sekolah Nay, mau bilang makasih.

Yang pasti Allah dan alam semesta memang sayang sama anak ini, Alhamdullilah.

Rejeki memang gak kemana ya. Mau jadi ketua OSIS atau enggak yang penting sudah masuk lingkaran itu ya nak. Bisa nari Saman dong ya, karena hanya anggota OSIS (harus malah) yang latihan tari tersebut.

Sebagai penutup, kita memang selalu ngajarin Nayla uber deh keinginan yang dia mau, kalau gagal ya sudah gak papa yang penting sudah berusaha. Selamat ya cayangku my baby bala bala.

Senin, 18 November 2019

Menulislah dengan Bahagia

Hi Mom...
Kali ini gw mau nulis yang ringan ringan aja ah (lah biasanya nulis oragnik di blog ini kan memang ringan). Mau cerita awal mula gw mulai menulis blog ini. 

Dulu nih pas masih kuliah gw rajin banget nulis diary di komputer (belum punya laptop) pakai disket, hadeeeeeh jaman jebot banget pas kuda masih gigit besi ini mah.
Tapi kegiatan menyenangkan ini stop dengan sendirinya ketika gw mulai kerja jadi jurnalis. Gak ada waktunya boooo bahkan untuk baca buku novel aja harus nyempet nyempetin banget.

Memang sih ketika nulis berita apalagi kalau itu temanya profil, jalan jalan atau makanan gw enjoy sangat nulisnya gak pake kening berkerut tapi kan itu tetap saja bukan diary. 

Apalagi sebagai jurnalis ibaratnya  kita ini harus stand by siang dan malam, menyenangkan sih tapi cape cuy, sssst kerja memang cape kan #ralat.

Singkat cerita, gw menikah dengan teman curhat di kantor sekaligus atasan gw (lelaki sabar dan baik hati ini karirnya lebih melesat dari gw wkwkwkwkwk). Ketika hamil dan akhirnya terpaksa berhenti kerja barulah terbesit untuk  nulis diary lagi khusus buat Nayla. 

Waktu itu langganan internet per bulan muahaaaaaal banget (buat kita lo ya) jadi nulis sesempatnya di word laptop. Kalau ada wifi gratis kita uber buat nongkrong dan coba coba bikin blog.

Sampai akhirnya bisa langganan speedy, sayangnya lemoooooot banget apalagi colokan internet hanya ada di kamar tidur, jadi hanya bisa ngetik di sana. Sedih? sedikit hi...hi...tapi gw tetap merasa beruntung kan gak harus nguber wifi di tempat lain.

Jadi karena internet lemoooot kadang hanya masukin tulisan aja, foto menyusul itu juga kalau inget. Blog yang gw dedikasikan untuk Nayla ini isinya memang melulu tentang dia dan keluarga kecil kita.

Di otak banyak banget yang pingin di tulis, entah lagi di jalan, mau tidur atau lagi liburan. Sayangnya gw moody-an jadi kalau ada kejadian yang bikin perasaan gak asik akhirnya males ngapa-ngapain, akibatnya tulisan banyak hanya sekedar angan angan.

Tapi biar begitu gw sempat bikin 2 blog lagi, blog masakan (yang sebelumnya gw gabung di blognya Nayla) sama blog jualan online. Wah dari blog jualan online yang jatuh bangun ini, gw tahu kalau gw ini orang baik dan bertanggung jawab eeeeaaaa.

Selain gw dapat uang jajan tambahan, dapat kepercayaan orang juga karena biarpun barangnya kadang lebih mahal tapi eke orangnya jujur dan tanggung jawab. Jadi kalau ada barang yang rusak atau bahkan gak sesuai dengan foto (maklum gw cuma reseller waktu itu) gw balikin uangnya.  

Blog jualan ini akhirnya terbengkalai karena hape tiba tiba mati minta di lembiru, akibatnya nomer nomer reseller tempat gw ambil barang hilang semua hiks.

Mulai Gabung komunitas Blogger
Gw lupa bulannya   yang jelas tahun 2017 coba coba gabung di komunitas blogger yang banyak betebaran di FB, pas Nayla sekolah sudah full alias pulang jam 1.30. 

Itu juga kadang pakai perjanjian suami gw pulang cepat atau gw bilang ke Nayla untuk usahain pulang lebih cepat dari dia, jadi gw ambil acara yang gak seharian.

Acara pertama yang gw ikutin lokasinya di MPR yaaaaay akyu kangen tempat liputan ini brooo. Semuanya gak berubah padahal sudah gak dikunjungi selama 12 tahunan kurang lebih. (klik ini yang mau nostalgia Seseruan di MPR )
Sejak masuk komunitas blogger dua tahun  lalu gw nambah teman banyaaaaaaaak banget, bahagia euy.

Gw yang rindu masa masa liputan dulu sedikit terobati kala di undang ke acara acara yang kliennya minta  acaranya di tulis di blog. Biasanya sih gw daftar ke acara yang berbau bau parenting atau ke acara yang beda topik tapi gw suka temanya. 

Sampai akhirnya 2018 pop pasang wifi di apartemen kita (2016 kita beli apartemen di Jakarta). Dia kasihan sejak Bolt hilang gw harus thetring dari hape dan selalu khawatir kuotanya habis.

Kalau ngandelin wifi gretong dari apartemen gw suka rebutan duduk di taman atau di gazebo depan kolam renang dengan para perokok.(baca ini juga dong Maaaacih mood booster sayaaaaang).

Di tahun yang sama pop tercinta juga daftarin blog gretong gw jadi blog berbayar yaaaaaay, gak pakai blogspot lagi dong belakang blognya.

Kadang "Gw" Kadang "Saya", Gak Konsisten iiih
Nah ini gw alami ketika ikut salah satu gathering blogger dengan penulis buku, namanya Dini Fitria. Dia bilang tulisan gw gak konsisten menyebut diri sendiri di blog, kadang pakai gw kadang pakai saya.

Gw kasih alasannya  kalau nulis organik ya pakai Gw, feelnya lebih keluar pas nulis. Tapi kalau pakai kata ganti Saya berarti itu blog berbayar dan kata Dini jangan seperti itu tetapkan saja pakai yang mana, biar pembaca gak bingung.

Sampai rumah gw fikirin dong ya, sampai akhirnya untuk selanjutnya gw pakai kata ganti "Saya". Ya gimana dong gw gak sreg nulis buat klien (eeecieee klien) pakai gw, kayaknya gak sopan gitu hi...hi...

Awalnya sih biasa saja ber saya saya di blog organik, tapi lama lama eke resah dan gelisah pada semut meraaah, aiiiih stop.. jadul amat itu lagu.
Rasanya itu gak gw banget, apalagi ada blogger kondyaaaang (lupa namanya) dia bilang hi you menulislah di blog sesuai keinginan. Mau pakai gw boleh saya boleh aku boleh, atau campur sak kerepmu dewe lah wong itu blog mu demikian kurang lebih kalimatnya begitu.

Happy dong baca kalimat itu, sampai akhirnya curcol sama pop. Gw minta pendapat pop tentang keinginan gw kembali ke kebiasaan lama untuk ber gw gw di blog organik, karena gw merasa jadi ada yang membatasi kesukaan gw bermain di blog.

Pop : "Bikin blog biar ada orang yang baca atau buat kenang kenangan Nayla dewasa?".
Gw : '"Buat Nayla tapi kalau ada yang baca ya senanglah".
Pop : "Pas gak pakai gw lagi, ada yang baca gak?".
Gw  : "Sama aja sih, kadang banyak kadang  sedikit".
Pop : "Senang gak?".
Gw : "Lebih senang kalau nulisnya pakai gw sih, jadi minimal pas nulis happpyyyy".
Pop : "Ya udah nulis aja sesuai maunya mom kan ini blog mom yang penting happy kan untuk Nayla, plusss nulisnya yang rapi perhatiin tanda baca dll.  
Akhirnya setelah konsultasi sama pop plus semedi di kamar semalaman😋 Agustus 2009  nulis blog organik alias blog pribadi alias blog suka suka kembali ber gw-gw yaaaay.

DA - PA versus Usia Muda - Follower 10K
Gw tahu beginian pas ikut komunitas blogger. Penjelasan singkatnya DA (Domain Authority) dan PA (Page Authority) itu sebuah indikator yang menunjukkan kualitas authority halaman website dan domain kita di mesin pencari.

Bisa di pastikan kalau ada undangan sebuah acara mereka minta DA / PA yang tinggi, eke pasti gak terpilih.  Bukannya gak berusaha untuk meningkatkan, tapi gw jadi terpaku lama depan laptop untuk mencari kata atau kalimat yang bakalan nantinya paling dicari di mesin pencari.

Akhirnya ya pasrah, yang penting nulis sesuai keinginan, minimal enak di baca syukur syukur ada yang komen. Keliatannya seperti gw seenaknya tenaaaang bro and sist, blog ini dibuat dengan sepenuh hati dan cinta.

Bisa dibilang gw  menulis di blog ini sesuai passion gw aja. Bahkan kalau untuk klien kadang gw gak peduli dengan bayarannya atau hanya sekadar review produk, asalkan gw suka dengan produk dan temanya pas dengan blog plus bisa ngasih sedikit warna lain dari blog ini, ai sabet.

Sedangkan untuk persyaratan sosmed biasanya yang paling banyak diminta Instagram dan Twitter. Gw lihat di grup syarat yang diminta, usia semakin muda muda 30 tahun ke bawah wkwkwkwkwkwk bingung juga gw apakah usia di atas itu dianggap tidak bisa menjalankan tugas yang mereka minta?.

Begitupun dengan jumlah follower yang diminta 5K -10K, wahai klien tahukah kalian mencari follower yang benar benar manusia yang berinteraksi dengan kita susah banget. Makanya kadang banyak yang kalap beli follower wkwkwkwkwk.

Gw gak mau ah kayak gitu selain sayang uangnya ngapain sih harus bohong bohong begitu, rezeki yang halal bisa dari mana aja kok datangnya.

Jadi Insya Allah sampai hari ini gw gak panik, kalau ada acara yang temanya pas cuuus daftar kalau gak dapat ya sudah berarti belum rezeki. Apalagi kalau pakai nulis blog segala, seandainya gw gak mood atau lagi ada kegiatan di sekolah Nayla ya gw gak daftarlah.

Memang blog ini gw dedikasiin buat Nayla, tapi kalau seandainya ada job berbayar gw gak menolak selama gw enjoy dan ada waktunya untuk datang dan menulis acaranya.

Sebisa mungkin eh harus malah kalau sudah daftar acara dan terpilih gw pantang batalin karena acara lain, kecuali sakit atau urusan anak (baru dua kali batalin karena gw sakit diare dan Nayla ada acara di luar yang harus gw dampingi).

Patuh sama tenggat waktu untuk job berbayar... yup ini gw pegang banget karena ini juga berurusan dengan bayar berbayar. Semakin kita telat semakin lama fee yang akan dibayar ke kita makanya suka sebel kalo ada yang nulis lewat dari tenggat waktu, kacian yang lain.

Ah sementara ini dulu deh .... curcol yang lebih ditujukan untuk diri sendiri sebenarnya. Makasih buat yang sudah mampir, semoga isi blognya bermanfaat ya..

Sabtu, 09 November 2019

Jaga Ketahanan Pangan Nasional Kuuuuy ....

Hi Mom...

kali ini saya mau bahasa masalah yang agak serius tapi tetap dong serius versi saya ya. Karena masalah domestik di rumah tangga dengan segala pernak perniknya sudah bikin emak emak jungkir balik, termasuk soal makan.

Ketahanan Pangan Itu Apa?
Nah ngomongin soal makan ternyata sebuah rumah dianggap memiliki ketahahan pangan jika penghuninya tidak berada dalam kondisi kelaparan atau dihantui ancaman kelaparan.

Pangan merupakan kebutuhan dasar utama bagi manusia yang harus dipenuhi setiap saat. Hal hal keren kayak gini saya ketahui lebih dalam ketika hadir di acara Rakornas Agribisnis Kadin 2019 di Hotel Kempinski 5 November 2019 lalu.

Acara yang dihadiri Menristekdikti Bambang Brodjonegoro ini bertema "Produktivitas dan Daya Saing Pertanian dan Industri Makanan" tujuannya untuk memberi masukan dan rekomendasi kepada pemerintah dalam rangka meningkatkan produktivitas dan daya saing pertanian dan industri makanan.
Tidak hanya itu, mereka juga mengkoordinasikan program kerja untuk 2020 pada Bidang Agribisnis, Pangan dan Kehutanan (APK) dan Bidang Pengolahan Makanan dan  Industri Peternakan (PMIP).

Waktu itu saya langsung mikir musti sarapan yang benar nih, biar bisa ngikutin  maklum sudah lama gak liputan diskusi kayak gini. Apalagi ngobrolin ketahanan pangan Indonesia pastinya selalu seru karena hal ini masih menjadi fokus utama pemerintah (bukannya memang harusnya begitu ya).
Karena saya sih merasanya selama saya menjadi anak kemudian menjadi seorang istri dan ibu rumah tangga belum pernah mengalami ancaman kelaparan. Paling telat makan, dulu banget kalau saya pulang sekolah dan ibu saya lupa masakin nasi pas dia berangkat kerja hi...hi...

Terus bagaimana dengan orang orang yang tinggal di gerobak sampah dan parkir tidurnya di pinggir kali dekat dengan lokasi rumah saya, apakah mereka tidak memiliki ketahanan pangan?.

Indeks Ketahanan Pangan Mengalami Kenaikan
Saking pentingnya masalah pangan sebagai kebutuhan dasar manusia dan pemenuhannya jadi hak asasi rakyat Indonesia, pemerintah membuat Undang-Undang No. 18/2012 tentang Pangan.

Berikut beberapa data The Economist Intelligence Unit tahun 2014-2018, kalau indeks ketahanan pangan di Indonesia mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

Pada tahun 2014, indeks ketahanan pangan di Indonesia mencapai 46,5 indeks dan di tahun 2018 mencapai 54,8 indeks.

Bahkan, menurut data dari Global Food Security Index (GFSI), Indonesia berada pada peringkat ke-65 dunia dan peringkat ke-5 di ASEAN.

Senang dong saya dengar berita ini walaupun gak terlalu tahu pengaruhnya sebesar apa di kehidupan masyarakat kita, yang penting judulnya naik alias meningkat terus. 

Usaha pemerintah melalui Kementerian Pertanian patut diapresiasi pastinya. Karena capaian indeks ketahanan pangan tersebut bisa dilakukan meskipun laju pertumbuhan penduduk tiap tahunnya selalu meningkat.

Coba bayangkan mom..tahun 2045 (eh saya masih ada gak ya😍), jumlah populasi dunia diperkirakan akan menembus 9 miliar jiwa. Sementara populasi penduduk Indonesia akan mencapai 350 juta jiwa.

Itu memang baru sebuah prediksi tapi semua pihak harus bekerja keras agar produksi pangan meningkat secara signifikan dan berkelanjutan untuk bisa memenuhi kebutuhan pangan nasional dan global.

Masalahnya peningkatan produksi membutuhkan bibit tanaman pangan yang unggul atau berproduksi tinggi. Selain itu juga harus harus didukung oleh ketersediaan serta penggunaan pupuk yang berimbang dan melibatkan sumber daya manusia yang terlatih dan berkualitas.

Kalau semua itu sudah dilakukan, maka perlu juga adanya lembaga yang menjamin penyerapan atau pembelian hasil panen dan dukungan sistem pendanaan yang terbuka berbasis teknologi informasi dan komunikasi.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Agribisnis, Pangan dan Kehutanan Franky O. Widjaja mengatakan, ada tiga  hal yang akan menjadi fokus pembahasan.
Waketum Kadin Bidang Agribisnis, Pangan dan Kehutanan Franky O. Widjaja
foto: Team Creative dan Production Sinar Mas

Tiga hal tersebut adalah peningkatan produktivitas melalui penyediaan lahan, bibit dan teknologi dalam menghadapi perubahan iklim.


Penting sih membahas perubahan iklim karena selain menyebabkan kenaikan suhu dan penyimpangan cuaca, juga meningkatkan potensi serangan hama tanaman. Imbasnya, gagal panen.
Agar hal ini terwujud banyak pihak yang dilibatkan kurang lebih ada 200 peserta dari sektor agribisnis, asosiasi petani, perbankan, dll.

Ini saya sarikan tiga strategi kebijakan yang menjadi bahan diskusi.
  • Dari sektor Ketersediaan, Strategi kebijakannya: Meningkatkan produksi komoditi pangan kebutuhan pokok secara berkelanjutan, dan kebijakan pengadaan pangan pokok.
  • Dari sektor Aksesibilitas, Strategi Kebijakannya: Menjaga kecukupan pangan nasional untuk menjamin ketersediaan dan aksesibilitas pangan seluruh wilayah Indonesia, yang dapat terjangkau dan aman dikonsumsi masyarakat luas, serta pengembangan sistem logistik.  
  • Dari sektor Stabilitas, Strategi kebijakannya: Melakukan upaya stabilisasi harga yang efektif dan berimbang dengan memperhatikan kepentingan petani/produsen serta keterjangkauan harga bagi konsumen.
Menristekdikti Bambang Brodjonegoro yang saat itu menyerahkan Road Map agribisnis, pangan dan kehutanan dari Waketum Kadin (bidang pengolahan makanan dan industri peternakan) Juan P. Adoe mengingatkan jangan ada dikotomi antara pengusaha pertanian dan petani.
Menristekdikti Bambang  Brodjonegoro dan Waketum KADIN Juan P.Adoe
foto: Team Creative dan Production Sinar Mas
Kenapa begitu? karena sesungguhnya pengusaha pertanian adalah juga seorang petani, sedangkan petani bisa menjadi pengusaha pertanian. 

Caranya dengan mengangkat para petani menjadi pengusaha pertanian melalui level mikro, menengah dan bisa jadi nantinya jadi pengusaha besar. Yuuk Aamiinkan harapan Bapak Menrisktek semoga terwujud.

Acara diskusi yang berlangsung hingga sore ini, juga punya pembahasan lain yaitu “Ekosistem Investasi Ketahanan Pangan dan Daya Saing Ekspor.”

Ini juga topik penting karena sektor makanan menjadi penyumbang utama penanaman modal dalam negeri (PMDN) senilai 7,1 triliun rupiah, dan kedua terbesar penanaman modal asing (PMA) senilai US$376 juta pada kuartal I/2019.

Topik diskusi panel ketiga juga yang lumayan seru: “Access to Finance”. Membahas tentang peran fintech bagi petani, akses pembiayaan petani memang masih menjadi masalah utama dalam mewujudkan program-program ketahanan pangan oleh Pemerintah, terutama para petani yang berada di daerah terpencil.

Harapannya memang dengan semakin banyaknya bermunculan perusahaan fintech, bisa menjadi solusi layanan keuangan bagi masyarakat yang belum memiliki akses ke institusi perbankan.

Lalu, apa output dari kegiatan Rakornas Agribisnis Kadin 2019 ini?  untuk merumuskan masukan dan rekomendasi kepada pemerintah dalam rangka meningkatkan produktivitas dan daya saing pertanian dan industri makanan.

Semoga rekomendasi dan masukan ini diterima pemerintah, karena nantinya generasi anak saya Nayla yang akan mengalami semua hasilnya apakah semakin membaik atau  malah memburuk. Harapan saya pastinya semakin dong ya mom, Aamiin.

Makasih yang sudah mampir, jangan berkerut lagi keningnya karena tulisan kali ini  agak series 😍 jangan lupa makan dan bahagiaaaaa.
foto: Team Creative dan Production Sinar Mas

Jumat, 08 November 2019

Parkinson Bisa Sembuh jika Terdeteksi Sejak Dini

Hi Mom...
Kali ini kita ngobrol tentang parkinson yuuk, soalnya beberapa hari lalu saya di undang untuk menghadiri vlogger dan blogger gathering dengan tema mengenal lebih jauh tentang parkinson.
Acara yang dihadiri sekitar 70 orang vlogger dan blogger ini atas  undangan rumah sakit Premier Jatinegara yang terletak di Jakarta Timur. Mereka memperkenalkan produk baru  berupa "Klinik Parkinson dan Gangguan Gerak" yang di komandoi dr. Sukono Djojoatmodjo Sp.S (spesialis syaraf).
Apa itu Parkinson?
Parkinson biasanya ditandai dengan tremor di satu tangan, ini hasil gugling di internet sama dengan dengan penjelasan dari dr. Sukono (ya iyalah masa beda). Penderita biasanya menyembunyikan satu tangannya yang tremor di kantong celana agar tidak terlihat. 

Tapi menurut dr. Sukono ternyata banyak gejala lain yang non motorik tidak di sadari sebagai gejala dari parkinson. 

Seperti misalnya jalannya lambat banget yang menurut istilah dr. Sukono jalannya timi timi alias langkah kakinya seperti tersendat sendat. Selain itu terjadi juga kekakuan di beberapa bagian tubuh dan sering kehilangan keseimbangan.
Untuk mudahnya saya sarikan beberapa gejala parkinson  yang jarang terdeteksi oleh orang awam. 
Otot: otot kaku, gerakan tak disadari, gerakan tubuh lambat, kesulitan berdiri, kesulitan berjalan, kesulitan dalam gerakan tubuh, kontraksi otot ritmik, koordinasi bermasalah atau jalan seok dan lambat
Tidur: bangun tidur lebih awal, gangguan tidur, mengantuk di siang hari, mimpi buruk atau tidur tidak nyenyak. 
Seluruh tubuh: kelelahan, gelisah, keseimbangan buruk atau pusing. 
Kognitif: amnesia, kebingungan di malam hari, demensia atau kesulitan berpikir dan memahami.
Ucapan: kesulitan berbicara, kotak suara kejang, suara terganggu atau ucapan lemah.
Hidung: berkurangnya kemampuan penciuman atau indera penciuman yang terdistorsi.
Kemih: air seni keluar tanpa dapat ditahan atau air seni menetes.
Suasana hati: apati atau kegelisahan. 
Perawatan wajah: berkurangnya ekspresi wajah atau rahang kaku.
Juga umum: depresi, gemetaran, kehilangan sensitivitas kontras, kekakuan leher, kesulitan menelan, mengeluarkan air liur, menggeliat secara tidak sengaja, penurunan berat badan, sembelit, takut jatuh, tatapan kosong, terjatuh atau tulisan tangan berukuran kecil.

Kalau melihat gejala seperti ini pada anggota keluarga, sebaiknya segera diperiksa kepada dokter ahlinya, jangan mendiagnosa dan mengobati sendiri.
Parkinson Penyakit Degeneratif
Artinya penyakit ini termasuk penyakit usia lanjut (60 tahun ke atas) namun belum diketahui penyebab pastinya, biasanya menyerang otak. 

Ingat Muhammad Ali petinju legendaris yang tiada duanya itu? hayuuuuk pasti deh pura pura lupa biar gak dianggap tuakan hi...hi... nah karena hantaman dan benturan keras terus menerus di kepala karena olahraga tinju menjadi pemicu penyakit parkinson pada dirinya.

Tapi benturan di kepala tidak selalu menyebabkan Parkinson ya, hanya jika mengenai bagian otak yang mengganggu produksi dopamin. Dopamin itu apa sih? dopamin itu hormon yang menghambat pelepasan prolaktin dan hipofisis.

Duh istilahnya ilmiah banget ya, tapi  yang jelas dopamin ini berperan penting di tubuh kita. Kalau dopamin berlebihan bisa menyebabkan skizofrenia, dan sebaliknya kalau kurang menyebabkan parkinson, jadi si D ini harusnya jumlahnya sedang sedang saja.

Menurut dr. Sukono penyebab lainnya untuk penyakit parkinson, tubuh kita telah terpapar banyak polusi pestisida. Ini kita dapatkan dari makanan yang ternyata proses penanamannya memakai pestisida untuk menghilangkan hama tanaman.

Yang aman ya makan makanan organik yang murni tanpa pestisida atau bahan kimia lainnya, mahal memang tapi kalau dibandingkan dengan harga kesehatan kita sepertinya sepadan. 

Seperti juga penyakit kanker atau astma, parkinson juga bisa dipicu adanya faktor genetik, yaitu ada keturunan yang menderita parkinson.

Teknik Pengobatan Parkinson di Rs Premier
Mereka memakai teknik pengobatan dengan obat oral, pemberian obat melalui infus dan melalui operasi. Saya dan teman teman melihat video beberapa pasien parkinson yang berhasil di sembuhkan Rs Premier Jatinegara.

Biaya pengobatan di sini selain di cover asuransi swasta, ternyata mereka juga menerima BPJS. Pesan dr. Sukono jangan ragu untuk membawa anggota keluarga yang memiliki gejala parkinson untuk berobat dan berkonsultasi dengan dirinya di rs Premier Jakarta.

Dia menambahkan pentingnya untuk  hidup sehat sejak usia muda, caranya dengan makan makanan yg fresh kalau perlu kurangi makanan siap saji. Jangan lupa olahraga yang teratur, sehingga memiliki berat badan ideal kalau sudah seperti ini penyakit apapun susah buat masuk ke tubuh kita.

Di akhir acara seperti biasa ada dong pembagian doorprize untuk lebih dari 20 orang peserta. Saya juga dapat ternyata padahal ya nothing to loose lah wong jarang dapat, dan sudah ke sesi hadiah utama pula.

Makanya ketika nomer urut absensi kita di putar dengan komputer saya malah sibuk bikin konten dan posting di sosmed. Eh malah nama saya disebut sebagai salah satu yang menerima voucher medical check up di rs Premier Jakarta yaaaaaay makasih ya. 
Ternyata selain bisa reunian dengan teman teman blogger yang jarang saya temui, lebih sering jumpanya di sosmed dan grup Whatsapp dapat rizky juga untuk cek kesehatan menyeluruh Aamiin.

Kumplit sudah cerita tentang keseruan gathering kemarin, semoga tulisan ini juga berguna ya mom.

Misteri Proposal di Tong Sampah

Hi Mom... Senang rasanya ketika anak abege gw telfon dari sekolah nada suaranya riang gitu. Biasanya suaranya terdengar lelah dan nada n...