Sabtu, 21 September 2019

Pengalaman Pertama "Kenalan" dengan Kista

Hi Mom...

Sudah hampir 5 minggu gw gak menjamah blog ini, karena habis operasi kecil. Tapi karena manja (gak mau kalah dong sama Nayla😋) gak mood untuk cerita di blog.  

Gw perlu menata hati untuk semuanya, apalagi gw mabuk seminggu lebih karena reaksi obat dan anestesi total. Mual pusing dan sholat juga akhirnya sambil tiduran.
Gak banyak yang tahu karena gw hanya ngasih tahu sahabat dekat, mami dan keluarga besar tentunya. Gak sengaja pula ketemu teman arisan di rumah sakit akhirnya satu grup tahu. 

Ada juga yang kepo lihat status gw di WA dan status pop di Fb (lah kok banyak juga).

Jadi gini (tariiik nafas panjang) awalnya ketika Kamis siang 22 Agustus 2019, gw merasa ada benjolan kecil di payudara kiri. Pas gw lihat kayak bisul atau jerawat tapi gak ada matanya dan gak terasa sakit sama sekali.

Deg deg-an pastinya, karena sehari sebelumnya gw baru nengokin adek ipar yang habis angkat tumor jinak dari payudara untuk yang ketiga kalinya. Parno dong gw, walaupun gak ada sejarah kanker payudara di keluarga dan menyusui Nayla kumplit sampai dua tahun.

Sedangkan adek ipar, ada riwayat keluarga tumor payudara dan menyusui ketiga anaknya hanya beberapa bulan. Agak tenang sedikit tapi ketika telfon pop, dia minta gw cek di rumah sakit terdekat buat bikin janji untuk periksa benjolan tersebut.

Gw gak punya nyali untuk periksa sendirian, jadi gw putusin Sabtu aja minta anterin pop. Sebelumnya gw sempat gugling kalo benjolan mirip punya gw ini kista, biasanya ada di usia 35 tahun ke atas. 

Kebayang kan dua hari menuju hari sabtu gw resaaah, makan gak enak tidur gak nyenyak (eh tapi kok tambah ndut).
Tapi ternyata oh ternyata hari Sabtu tidak ada jadwal dokter yang dimaksud, baru ada Senin sore ooowwwww mau gak mau pergi sendiri juga Senin nanti.

Akhirnya Senin setelah menunggu lama hasil USG Mame, gw sedikit lega hasilnya negatif bukan tumor karena benjolan hanya ada di kulit luar bukan di jaringan otot. Tapi karena masih belum yakin dokter menganjurkan untuk Mammografi di rumah sakit lain (di rs ini mereka gak punya alatnya).

Setelah menimbang selama dua hari akhirnya gw telfon rs Dharma Nugraha untuk bikin janji pada Kamis  sore 29 Agustus 2019 dengan dokter Onkologi dr. Didid Tjindarbumi, untungnya kali ini keponakan gw Laras bisa nemenin gw. 
Dokternya baik banget dan nenangin, secara sudah opa opa. Sebelum mamo dia ukur dan cek benjolan gw, ukurannya 2 cm gitu kurang lebih dan dia mastiin ini kista. 

Kata dr Didid kalau dadakan nongol kayak gw ini, sepertinya karena gw terlalu banyak makan daging merah (teringat 3 bulan terakhir berburu All You Can Eat hiks). Hormon gw juga kacau, karena sudah 1-2 tahun  datang bulan  gak teratur.

Singkatnya hasil dari Mammo (gak sakit sama sekali ya gaeees, cuma di rontgen payudara kita plus ketiaknya) ternyata hasilnya bagus. Negatif bukan tumor atau kanker begitu juga dengan hasil rekam jantung, thorax dan air seni.

Tapiiiiiii..... nah ini yang deg deg-an dr Didid bilang kista model gw ini (maaf gw lupa nanya model kek apa) dalam waktu singkat (bisa besok, bulan depan atau tahun depan) dapat berkembang jadi tumor karena pola makan, hormon, stress endebrai endebrei.

Jadi walaupun gw menyusui sampai dua tahun, gak ada riwayat kanker payudara di keluarga ternyata bisa juga mengalami itu walaupun risiko kemungkinannya kecil. Untuk tahu apa penyebab pastinya hanya lewat pemeriksaan lab, artinya si kista harus dikeluarin dong ya.

Kalau dengar harus operasi gw takut banget, soalnya operasi usus buntu sama Cesar kan udah lama banget kurang lebih 13 tahun lalu tapi gw lebih takut lagi kalau kista ini jadi tumor.

Jadi gw ambil keputusan cepat hari itu juga, "operasi aja deh dok Sabtu ini pas suami saya libur". Karena gw ada riwayat darah tinggi harus rawat inap dulu mulai Jumat sore biar tenang, baru deh habis itu ngasih tahu pop.

Persiapan Operasi 31 Agustus 2019
Persiapan buat rawat inap sudah kayak mau kemping bawa bed cover, sleeping bag, bantal, perlengkapan sholat etc. Maklum pop sama Naylakan ikut nginep juga.
Ada kejadian lucu pas Sabtu pagi habis mandi tanpa sarapan karena gw masih puasa sejak semalam ada teman kuliah namanya Dini nanya resep sop ikan salmon gw lewat WA, senang dong ada yang ngeces lihat masakan gw.

Makanya biarpun deg deg-an karena lagi nunggu dijemput buat ke kamar operasi, gw dengan senang hati ngetik resepnya. Gak sia-sia loh, Dini bilang (seminggu kemudian) sampai tiga kali dia masak sop Salmon pakai resep ini.

Kejadian ini sedikit mengalihkan rasa takut gw, thanks ya  mak Din. Tibalah saatnya gw harus ke lantai dua untuk siap-siap operasi, pop sama Nayla ikut juga pastinya cuma karena Nay rempong sama sepatunya pop minta gw masuk duluan ke ruang operasi.
Whaaat, kan mereka gak bisa ikut masuk gak sempat salim sama pop tapi ya udah deh Lillahi Taala. Untung sudah pesan pesan, gw pingin pop ada pas gw sadar (Nay kebetulan ada tugas kelompok di sekolah) dan jangan foto atau posting foto gw pas masih pengsan😋😋😋 malesin.

Di ruang operasi sebelum pengsan dengan sukses gw masih sempat nanya, kok meja operasinya kecil banget cuma seukuran badan. Kata dokternya harus kecil dong kalau besar tangan dokternya gak nyampe, apalagi kalo gw tidurnya di pojokan wkwkwkwkk.

Habis itu gw zikir sampai  otak gw gak bisa mikir dan mata semakin berat, begitu tersadar gw sudah pakai hijab sesuai yang gw minta dan sudah pakai baju kamar operasi lagi.

Gw dengar suara suster Tuti, siapa yang nungguin? gw sotoy buat jawab, aaadaaaa suuuamiiiii saaaaayaaaaa. Ya iyalah gw masih setengah sadar kepala pusing muter muter ngomongnya kayak slow motion, gw yakin gak pake suara kebayang kan gw kayak ikan megap megap yang jatuh di lantai😁😁

Masih sempat pula gw kesel karena pop gak ada tapi begitu gw dipindahkan ke tempat tidur, tentunya pake acara mual dan mau muntah segala pop muncul sambil setengah berlari ternyata dia habis antar Nayla naik gojek dari lobby rumah sakit aaah senangnya.

Ternyata ceritanya ketika Nayla naik lagi untuk mandi karena mau ke ekskul, pop masih nungguin di luar ruang operasi sambil pegang jaket dan sepatu gw. 

Bahkan dia sempat foto kista yang sudah berhasil dikeluarkan sebelum dibawa ke lab (karena gemetar fotonya agak blur).
Selesai operasi gw cuma pingin tidur sama muntah mual banget, cuma kepingin banget makan cake makanya gw minta pop beliin cake kesukaan di HB. Sebelum akhirnya gw tepar dengan perut kosong karena masih puasa dan mual.

Begitu tersadar lagi dan mualnya sudah berkurang, ada teman pop yang nganterin dimsum ginuk ginuk dan endul. Cake dan dimsum ini yang pertama kali gw cemilin.

Selama hampir dua minggu gw pakai stagen lilit yang bisa di cuci ulang sebagai pengganti bra, sampai punya 4 buah. Kecuali kalau mau ngemal, gw pakai stagen kain yang ukurannya gak terlalu panjang biar kalau pakai bra gak bikin kesempitan.
Makasih ya buat yang sudah kirim doa lewat Fb dan WA serta nengokin gw di rs maupun di rumah. Kalian orang baik yang gak cuma berinteraksi kala senang juga kala gw susah juga (eh bukan susah ding tapi lagi disayang Allah)💙💙💙.
Kontrol sekalian buka jahitan operasi
Gw beruntung selama kontrol (pop ke kantornya siang demi nemenin gw walaupun dia hanya di ruang tunggu) di tempat tidur terpisah dengan pasien lain yang rata rata buka jahitan di payudara.

Kenapa beruntung? karena selama menunggu giliran, gw dengar percakapan yang bikin gw mewek. Ada yang ditanya kulit paha sama perutnya kenapa? oo ini diambil buat nutupin payudara karena sudah diangkat, dada gw sesak aaah seandainya pop ada di ruangan ini.

Terus ada lagi yang nanya, dok obat saya diganti atau kemo? dokternya jawab Kemo aja ya obatnya sudah gak mempan. Oke dok ya botak lagi dong, nadanya terdengar riang pasrah dan air mata gw mengalir dengan sukses.

Gw merasa beruntung saat gw mewek mereka gak lihat, gw merasa beruntung ternyata sakit gw gak lebih berat dari mereka tapi sedihnya kok minta ampun. Gw merasa beruntung bisa menyerap semua obrolan itu  tanpa harus ikut dikepoin.

Akhirnya tiba juga giliran gw, susternya ngeluarin selang kecil yang selama ini dimasukkan kedalam jahitan operasi tujuannya buat ngeluarin sisa darah atau cairan. Tapi ternyata panjaaaang banget, gak nyangka sepanjang itu ngilu deh lihatnya.

Buka jahitan operasi juga gak kalah bikin ngilu karena walau pun gw memalingkan muka, bunyi gunting dan benang yang dibukakan dekat dengan telinga ctut....ctut....ctut. Begitu dikasih tau sudah selesai, gw otomatis langsung lihat lah kok masih ada benangnya susteeerrrr.

Ya iyalah bu, kalo dibuka sekaligus terus ada kebocoran atau apa ibu mau di operasi lagi kata suster Tuti. Enggak mau, makasih deh artinya ada satu kali pertemuan lagi dong buat buka jahitan hiiks.

Buka jahitan terakhir
Rabu sebelum arisan, gw ditemenin pop buat kontrol lagi untuk buka jahitan terakhir dan dapat hasil lab.

Pas lagi buka jahitan, gw nanya sama suster Tuti kok jahitannya harus dibuka sih. Kenapa gak seperti jahitan cesar yang gak harus dibuka, dikasih plester anti air dan bisa mandi dengan bebas habis operasi.

Ternyata nih, kalau cesar kan mau ngeluarin bayi bukan penyakit jadi setelah bayi dan ari ari keluar  urusan selesai dong. Bentuk jahitannya luar dalam, jahit jelujur istilahnya jadi gak harus dibuka lagi.

Sedangkan untuk operasi kista dan usus buntu yang pernah gw alami, harus buka jahitan dan kontrol beberapa kali. Jahitannya model kayak tulang ikan gitu, karena harus mengeluarkan sisa cairan dan darah.

Bekas jahitan kista gw katanya sih bagus, sudah kering dan sudah bisa kena air. Malam hari harus di oles krim Dermatix biar gak keloid. 

Untuk makanan, dr Didid membolehkan gw makan apapun tapi jangan berlebihan. Harus selang seling antara daging, ayam dan ikan, kalau sayuran hampir semuanya gw suka.

Hasil Lab
Ternyata kista gw sudah infeksi gaeees, gw bacanya sambil gemetaran. Kebayang deh kalau gw menunda apa jadinya, karena memang si kista ini gak sakit sama sekali.
Intinya kalau merasa ada yang beda di tubuh kita sebaiknya cari tahu. Kalau perlu periksa ke dokter, sebelum telanjur menjadi penyakit yang lebih serius lagi.

Kemarin gw  tidak memakai BPJS tapi pakai asuransi swasta dari kantor pop, maklum kami ini males ngurusin surat rujukan dari puskesmas (tolong jangan ditiru). Selanjutnya sebulan lagi gw harus kontrol kembali, semoga hasilnya bagus.

Dukungan 100 persen dari Pop
Sebetulnya ini operasi ringan tapi berhubung gw ada sakit maag dan gak kuat sama obat bius serta obat yang diberikan setelah operasi. Akibatnya gw selama seminggu lebih gak kuat bangun lama lama, pusing dan mual (obat akhirnya di stop sebelum habis).

Makanya pop minta masakin mama ayam goreng dicabeinnya yang ueeenak banget selama 2 minggu. Pop juga bantuin cuci piring (selama ini juga begitu) tapi kali ini lebih sering lagi plus nyuciin baju dalam dan perintilan perintilan yang gak mau dicuciin sama si mba.

Sedangkan bantuan Nayla  sesuai yang dia bisa cuci piring habis dia makan, cuci baju dalam sehabis mandi dan beliin gw cemilan yang enak di sekolah pakai uang dia tapi sampai rumah tetap minta ganti😂.

Bahkan pernah dia pingin minta buatin sambal ayam geprek, gw menolak. Aduh Nay mom belum kuat ngulek nanti jahitannya lepas iiiiiih manja kelewatan emaknya ini, minta dihempaskan keknya😋.

Akhirnya dia buat sendiri sambalnya karena pernah lihat si ibu kantin sekolahan buat ayam geprek. Untungnya kalau ayamnya kita ada ayam kampung goreng tepung yang enaaak banget dari sahabat pop.

Buat menebus kemanjaan gw, besoknya Nay gw buatin sambal ayam geprek ala gw yang gak kalah dari buatan Bensu atau ibu kantin. Ini kata Nay lo ya, minimal bisa menebus penolakan gw sebelumnya. Dan jahitan gw nyatanya gak terlepas tuh😎.
Sebagai penutup gw sih cuma mau bilang peduli sama kondisi badan kita ya. Apalagi kalau sudah berkeluarga dan punya anak usahakan hidup sehat, makan apapun jangan berlebihan dan jangan lupa bahagia yaaaa.

Misteri Proposal di Tong Sampah

Hi Mom... Senang rasanya ketika anak abege gw telfon dari sekolah nada suaranya riang gitu. Biasanya suaranya terdengar lelah dan nada n...