Sabtu, 13 Mei 2017

Grup WA Kadang Dikangenin, Kadang Bikin Bete

Sejak jadi ibu rumah tangga full time, karena ga tega ninggalin anak dan gak percaya juga sama orang asing buat jagain nayla, sosial media dan Grup Whatsapp (WA) plus BBm jadi teman saya tiap hari.

Eh tapi sekarang BBM sudah saya tinggalkan, gimana enggak kadang baru minggu depan pesan yang saya kirim baru dibaca.

Alasannya gak sempat liat pesan di BBM, karena kebanyakan yang di cek hanya WA.

Tapi seiring berjalannya waktu, kok grup WA jadi membengkak (belum lagi ada yang semena-mena memasukkan nomer saya di grupnya).

Bayangin ada grup SMP, SMA, Kuliah, eks Teman Kerja (minus teman SD karena belum ketemu hi...hi...)

Dan grup-grup ini ada beberapa yang bercabang bikin grup lagi, seperti grup islam dan arisan......ooooooo my God.

hanya itu? engga dong, hantu grup WA masih bermunculan. Ketika anak saya TK kita bikin grup arisan, begitu dia SD, bikin grup arisan lain lagi.

Dengan alasan simple, silahturahmi dan biar seru pakai acara arisan, daripada cuma sekadar ngumpul.

Grup WA nambah lagi ketika saya pindah ke Apartemen.

Dari tempat ini, mendadak muncul 5 grup WA (khusus penghuni, gabungan penghuni dan pengelola, arisan, pengajian dan yoga).

Teman-teman Yoga
Kebayang kan bagaimana borosnya batere hape, sehari bisa tiga kali nge-charge. Di luar topik, soal boros batereini saya punya pengalaman gak enak banget.

Ketika suami keluar kota, saya kebagian pasang alarm untuk bangun shubuh dan nyiapin anak saya sekolah.

Malamnya saya pasang alarm di hape. Paginya saya terbangun karena teriakan anak saya, mama sudah siang !!!!!.

Ya Allah, gak terbayang untuk sholat, saya lihat dengan mata masih mengantuk sudah jam 6. Langsung saya suruh Nayla mandi, sementara saya nyiapin bekal dan sarapan dia.

Begitu kelar mandi dia nangis lagi, dia bilang, mama tadi itu bukan jam 6 tapi jam 7 lewat. Aaaampuuuun mana dia lagi UTS, dan tukang ojeknya sudah pergi karena nunggu lama dan agak bete WA nya gak saya balas.

Semua kejadian horor itu gara-gara saya gak matiin mobile data. Semua percakapan grup WA ada yang berlangsung sampai pagi, menghabiskan batere hape dan dengan semena-mena mati tanpa sempat membunyikan alarm.

Walhasil, saya tanpa mandi, pesan mobil online, anak saya sarapan di mobil dengan muka sedih. Untunglah ulangan baru berjalan 15 menit dan tetap boleh ikut ujian...fiuuuuh.

Sejak itu saya mulai menimbang-nimbang untuk keluar dari beberapa grup. Apalagi ada beberapa percakapan di grup yang mulai gak asik.

Dari ngomongnya mulai tidak nyambung, karena dulu tidak sekelas dan bukan teman main.

Bahkan mulai nyerempet-nyerempet ngomong vulgar, dan kirim-kirim gambar menjurus pornografi, ini sih lebih banyak karena adminnya gak tegas.

Kalau umur masih abegeh asik-asik aja, tapi ketika sudah jadi kok ya kayaknya gakk pantes dan mereka juga sudah jadi ibu dan bapak juga kan.

Tanpa ba.. bi... bu... saya keluar dari grup WA itu. Langsung ada teman yang skrinsyut percakapan WA, membahas saya. Si teman lelaki yg yang rajin kirim foto dan ngomong joro itu bilang saya kurang tahan banting, hadeeeeeh.  

Saya pernah liputan perang (perang kueciil banget), ketika Timor timur mau lepas dari Indonesia. Rasa takut saya hilangkan demi pengalaman seumur hidup yang gak bisa semua orang rasakan, kayaknya sih bikin saya tahan banting.

Biarin deh kehilangan satu teman, toh saya juga gak ikrib sama teman lelaki itu.

Ternyata setelah itu saya harus keluar lagi dari beberapa grup. Apalagi kalau bukan PILKADA Jakarta penyebabnya.  

Awalnya sih santai liat komentar-komentar miring terhadap salah satu paslon. Tapi ketika komentar-komentar kebencian menjadi berlebihan, saya gemas.

Kalau ikutan komentar pun jadi debat kusir, karena masing-masing merasa benar. Ya iyalah saya kan bekas wartawan, minimal punya referensi lebih sahih, apalagi suami juga di dunia yang sama.

Hi...hi... belagu ya, padahal ada wartawan juga yang gak bisa netral dan ikut menyebar kebencian di sosmed, peace aaaaahhh.

Kali ini saya main cakeup, gak mau keluar begitu saja, saya bilang hape saya minta di lem biru hi...hi...

Lumayanlah sekarang tinggal 12 grup WA (sebagian besar isinya 10-12 orang). Jadi tinggal sedikit percakapan yang bikin lelah hayati dan kadang jadi hiburan pas baca WA nya.

Itu sisi gak enaknya (sedikit) dari gabung di grup WA, sisi asiknya banyak, seperti WA di tempat saya tinggal, unit ada yang rusak atau kolam renang kotor lagi tinggal bilang di grup, langsung petugasnya datang.

Grup Arisan WA juga seru, dari nentuin tanggal, tempat sampai dresscode apa yang musti dipakai, bisa jadi obrolan yang panjang kali lebar berhari-hari.

Grup arisan Kepompong
Grup WA SD anak saya termasuk grup yang bantu banget buat ibu-ibu kayak saya yang males nongkrong di sekolah. Jajanan-jajanan di sekolah anak saya bikin iman saya gak kuat.

Bayangin aja ada bakso gepeng, siomay, batagor, otak-otak, es doger, jus buah sluuuurp banget lah. Makanya mending di rumah, daripada kolesterol naik kan.

Lelah pastilah kalau grup-grup WA itu kita baca semua. Saya berusaha membatasi diri untuk pegang hape hingga pukul 9 malam, cape euy, lelah badan sama otak :).

serulah pokoknya, apalagi anak saya Nayla juga sudah pakai WA ( cuma dibawa kalau dia ngaji atau main ke rumah temannya yang hanya sepelemparan batu jauhnya).

Keluarga kecil kami yang imut-imut :)
Isinya kadang lucu, hanya mau ngasih tau kalau habis ngaji mau main sebentar. Bahkan pernah WA cuma buat bilang "Ma Nayla lapeeeer", padahal kita lagi di ruangan yang sama ha...ha....

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Aida, Serba Serbi Grup WA".

Aiiiih senangnya tulisan ini juara satu lo, bener deh

Tu kan bener kaaaaan
    

Dulu Bang Ali sekarang BTP, Titik

Kalo gw ditanya siapa Gubernur Favorit gw, pastilah Alm. Ali Sadikin atau Bang Ali ada diurutan pertama.

Mungkin dulu gw (sebelum menikah) kehilangan sosok bapak, yang sudah meninggal tahun 1999, jadi liat yang mateng dikit langsung meleleh πŸ˜„πŸ˜„.

Eh tapi itu cuma sebagian kecil dari kekaguman gw sm Ali Sadikin, begitu baca otobiografinya lebih jleb lagi. 

Apalagi ketika gw sempat wawancara bekas gubernur Jakarta ini di rumahnya beberapa tahun sebelum beliau wafat, ketika gw masih aktif sebagai wartawan di KBR 68H.

Sayang dulu belum punya blog dan belum ada facebook (eh jaman apa sih itu kok semuanya gak punyaπŸ˜€), jadi cerita soal wawancara sama Ali Sadikin ini hanya tersimpan di dokumen kantor, di CD dan tandatangan dia di buku yang dia kasih buat gw.

Kenapa tetiba cerita soal Gubernur yang Handsome ini sih? karena sekarang gw punya gubernur idola baru, Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok.

Kok bisa pindah kelain hati (idola ya ini, bukan suami, catet). Begitu lihat cara kerja dan hasilnya langsung jatuh hati

Walaupun banyak yang bete dan protes sama cara dia ngomong, gw sih gak peduli, Jakarta yang keras memang harus dihadapi dengan cara keras.

Ali Sadikin dulu juga begitu, kalau dia anggap salah ya dimarahin kalau perlu ditampar pipinya. Bedanya Ali sadikin tidak pernah bicara kasar, ya iyalah Sunda tea.

Gaya bicara Ahok yang seperti itu, ceplas ceplos kadang bahasanya jleb banget, karena yang gw selalu liat orang cina (maaf) bangka memang seperti itu gaya bicaranya, tapi liat deh yang dia omongin itu bener dan jujur, menurut gw lo ya (dilarang protes di Blog gw). 

Gw sih gak mau cerita soal gimana dia kalah di Pilkada kemarin, gw cuma mau cerita bagaimana gw menangis untuk orang yang sama sekali tidak gw kenal, hanya karena dia di vonis bersalah gara-gara video editan "you know who" (males nyebutin nama dan liat mukenya, muke ya bukan muka😈😈). 

Nonton sidangnya sendiri pula di rumah, ketika suami di kantor dan anak gw di sekolah. Sesengukan pas nelfon pop, padahal sudah tau hasilnya akan seperti itu tapi tetap aja gak terima ...huaaaa.....😭

Apalagi pas dia gak jadi naik banding. Ah hari tersedihlah saat itu, jadi gak pingin makan dan males ngapa-ngapain.

Karena gak ada tau juga bisa bantu apa, dan gak bisa juga datang ke rutan (padahal dekat) karena Nayla gak mungkin gw bawa-bawa di tengah keriuhan yang takutnya berujung bentrok.  

Makanya begitu ada kesempatan kita bertiga datang ke Balaikota untuk melihat ribuan karangan bunga yang dikirim masyarakat ke kantor gubernur, sebagai dukungan untuk Ahok.

Selain itu gw juga mau ngasih tau ke Nayla, kalau mamanya sempat berkantor selama 5 bulan di Balaikota ketika Nayla masih di dalam perut. Tentunya sebagai Wartawan juga.

Kok bisa? ceritanya karena menikah dengan sesama wartawan, Doddy rosadi popnya Nayla yang kebetulan rekan satu kantor di KBR 68h, salah satu harus memilih untuk pindah divisi atau keluar. Gw pilih keluar hi...hi...ngomongnya lancar bener ya.

Gak taunya pas hamil Nayla 4 Bulan, dapat tawaran dari Almarhum Ferry tinggogoy yang waktu itu masih sebagai anggota DPD (tahun 2005) mau membuat media online yang namanya BangYos.com.

Karena beliau mau mengusung Gubernur Sutiyoso alias Bang Yos sebagai calon Presiden. 

Untunglah ketika tawaran itu datang semua rasa mual dan pusing karena sedang hamil sudah hilang. 

Makanya tawaran untuk jadi wartawan lagi langsung disamber, jarang-jarang ada tawaran liputan buat ibu-ibu lagi hamil mudaπŸ’“.

Kebetulan kantor BangYos.com satu gedung dengan kantor Gubernur Sutiyoso, Gubernur Jakarta kala itu.

Makanya selain mau lihat Balai kota, ribuan karangan bunga, Nayla juga bisa melihat tempat mamanya kerja kantoran terakhir ketika dia masih di dalam perut dan emaknya belum berhijab waktu itu. 
Cerita ini belum akan berakhir, walaupun harus berhenti sebentar. Gw berharap akhir yang bahagia untuk Ahok dimanapun dia dan keluarganya berada. 

Dan Semoga nanti ada lagi calon pemimpin yang seperti ini, yang bekerja dengan hati. Hadeeeeh masa melow lagi 

Senin, 08 Mei 2017

Besdey Di Kota Hujan

Setiap ulang tahun itu kan sebetulnya motong jatah umur kan ya. Tapi kok setiap Ultah pada happy, termasuk gw. Biarin deh yang penting sehat....

Kali ini ngerayainnya gak jauh-jauh, hanya di Bogor selama 3 hari 2 malam. Menginapnya di tempat kita pernah menginap 2 tahun lalu, Padjajaran Suites Hotel.
https://diarynayla.blogspot.co.id/2015/12/trakktir-oma-hanna-ultah-di-bogor.html




Makan siang di Warung Bebek Anip di Jalan Mandalawangi Bogor jadi acara wajib. Karena rasa bebeknya juara. kulitnya garing sementara dagingnya kenyal, gurih karena lemak bebeknya.

Asiknya lagi lokasi bebek ini dekat dengan Hotel The Mirah, yang memperbolehkan orang luar untuk sholat di Mushola hotel (kamar mandi dan Musholanya bersih dan wangi).

Jadi sekarang bisa puas-puasin keliling FO tanpa khawatir gak ada tempat Sholat dan kamar mandi.
https://masak-alamomnayla.blogspot.co.id/2017/10/bebek-anip-bebek-juara.html?m=0


Pizza Kayu Bakar Kedai Kita juga jadi tempat favorit untuk makan pizza dan pasta. Eh tapi pop tetap pesan nasi goreng ikan asin kesukaan dia😊



Sabtu malamnya kami sempatkan berkunjung ke rumah sahabat dan bekas teman kantor kita berdua dulu di KBR 68H, Vivi Zabkie dan Teguh Suaminya, sudah lama juga gak ketemu sama anak kembarnya Dara dan Adlan.

Selain itu Nayla kepingin banget  bisa ngasih makan dan liat Rusa-rusa di Istana Bogor. Untung deh kali ini terlaksana.






Gak puas hanya di pagar Istana, Nayla bertekad suatu saat masuk ke Istana Bogor. ......Aamiin.......
 

Jumat, 05 Mei 2017

Dokter Ciliknya Mama

Ngiri deh sama Nayla, mau nari ada guru tari di sekolah, mau olahraga, main angklung atau nyanyi juga ada di sekolah.

Bahkan mulai tahun 2017 Program Dokcil (dokter kecil), yang sebelumnya sempat vakum, mulai diadakan kembali.

Coba zaman saya SD dulu, hanya ada paskibra, paduan suara dan melukis pakai kain batik (eh itu sih lumayan juga ya buat zaman dulu). 

Tapi tidak ada program jadi dokter atau polisi kecil. Walaupun eke takut sama jarum suntik,  tapi seru kayaknya kala itu jadi dokter. 

Makanya senang banget ketika Nayla bilang dia mau ikut program Dokcil. Diizinin dong pastinya.

Mereka diberi pelatihan selama 3 hari, oleh beberapa dokter dari puskesmas setempat.  
Anak-anak ini diberikan pelatihan singkat, bagaimana menanggulangi sakit ringan yang sering terjadi sama teman-temannya, seperti pusing, luka terjatuh atau mungkin mimisan.
Dokter favorit mama

Anak-anak ini setelah pelatihan dan di lantik diberi tugas piket bergantian tiap hari di UKS, dengan di dampingi salah satu guru.

Mereka piket ketika pagi sebelum masuk kelas dan istirahat. Nay mama ini kalau piket makan bekalnya di UKS. 

Tentunya pakai seragam dokcil baju putih, rok panjang putih dan topi biru. Bukan topi merah Pizza Hut hi...hi....

Dan menjelang pelantikan, seusai pulang sekolah para Dokter Kecil ini juga latihan mars Dokcil dan beberapa lagu lainnya di sekolah. 



ketika pelatihan dokcil, gabungan mawar dan melati
Latihan mars Dokcil
Terbayang dong, anak mama yang apa-apa pingin tau ini senang banget kalau bisa ngobatin temennya. 

Bahkan ketika saya terluka kena pisau langsung dia ambil tensoplas simpanan dia. Tensoplas unyu-unyu. πŸ˜‚
Apapun pekerjaan dia setelah dewasa nanti, ilmu dan pengalaman Nayla jadi Dokter Cilik ketika masih sekolah dasar ini, walaupun hanya sedikit akan jadi pengalaman yang tidak terlupakan ya nak.πŸ’—πŸ’—πŸ’™πŸ’›πŸ’œ
nyelib diantara guru 4 mawar ibu Riris Azqia  dan mama2 4 mawar  

Hidup Sehat Yang Menghasilkan Uang

Hi Mom... Kemarin  nih di acara pemberian penghargaan member USANA di Grand Ballroom Pantai Indah Kapuk Avenue, 10 November 2012, saya ...