Sabtu, 19 September 2020

Si Cantik Penghilang Stress

Hi Mom...

Tanaman dalam pot atau bahkan sebuah pohon gak asing di rumah orang tua gw. Dulu kami punya pohon belimbing buah yang buahnya walaupun gak berlimpah tapi cukuplah buat dipandang pandang mata.

Almarhum bapak paling gak suka lihat buah di bungkus bungkus dengan koran atau pelastik dengan alasan biar gak di makan codot. Karena buah di pohon itu jadi salah satu obat capek, penyegar mata dan penyejuk hatinya setiap pulang kantor.

Jadi kami mana pernah tahu rasanya belimbing dari pohon sendiri, kalau kepingin ya belilah ha...ha.... Ya gimana itukan pohon kesayangan bapak yang dia siram pagi kalau hari libur dan tiap sore setelah dia pulang kantor.

Sambil menyiram pohon dengan selang air bapak dengan teliti memeriksa daun dan buah (mungkin juga diajak ngomong kayaknya), jangan sampai ulat atau hama hinggap di pohon kesayangan. Pokoknya pohon itu subur dan apik persis sama dengan perlakuan beliau ke mobil atau kulkas di rumah.

Rapi jali, kinclong dan wangi banget deh. Hingga akhirnya pohon kesayangan ini ikut layu dan mati seiring dengan kepergian bapak. Mereka seperti punya kontak bathin hiks atau mungkin karena kami tenggelam dengan kesedihan hingga beberapa lama seperti melupakan untuk mengurus pohon belimbing bapak.

Sementara mami hobi juga tapi dia memilih untuk beli pohon pohon dalam pot. Kebiasaan ini akhirnya menular juga di gw, dari mami gw punya beberapa tanaman bunga yang cantik cantik.

Awalnya hanya punya satu tanaman di rumah kontrakan pertama kami, bunga kamboja warna merah hadiah suvenir pernikahan sahabat gw Iman Rosidi dan Uci jadi tanaman pertama yang gw punya dan gw sayang karena rajin berbunga sampai sekarang (lebih dari 10 tahun) bahkan sudah di bagi bagi ke tetangga segala.

Pernah pada masanya gw punya lebih dari 15 pot tanaman. Bahkan gw pernah punya pohon cemara yang menurut gw keren dan cantik banget di taro di balkon kontrakan gw, bikin adem.

Tapi sejak 6 tahun lalu kami tinggal di apartemen tanaman yg bisa gw bawa hanya 3 macam. Kamboja merah, pohon jeruk limau (yang belum pernah berbuah sampai sekarang hiks) dan anggrek ungu.

Karena pandemi kebanyakan kan ngedekem aja di rumah, orang orang jadi rajin bercocok tanam. Time line sosmed gw penuh dengan tanaman buat di makan dan hiasan. Jadi pingin lagi deh punya beberapa tanaman.

Gw naksir tanaman janda bolong (iiih enggak banget gak sih namanya, kalo janda ya pasti bolonglah wkwkwkwkwk), silver dust yang kayak salju warna daunnya sama mawar kuning .... yuuup warna kesayangan gw banget.

Beli tanaman lewat online jadi pilihan gw, pengiriman same day dengan ojol gw pilih demi ongkir murce karena lokasi toko bunga di Jakarta Selatan sedangkan rumah gw di Jakarta Timur. Hampir 2 jam tanaman yang dikemas dengan rapi ini jalan jalan naik motor.

Untunglah hanya ada kerusakan 10 persen dari tiga tanaman yang dibawa naik motor keliling kebeberapa tempat selama 2 jam. Yang penting mereka selamat sampai rumah, gw aman gak harus ke lokasi langsung,

Adanya tanaman ini mengalihkan pikiran buat keluar rumah. Bayangin aja nungguin mawar yg awalnya hanya kuncup kecil akhirnya mekar di hari ketiga, excitednya udah kayak nungguin orang mau lahiran.
Mawar Kuning
Janda Bolong
Silver Dust
Nah kalau ini yang kayak bunga matahari versi mini, koleksi terbaru gw di rumah sejak pandemi. Gerbera si bunga kuning ini asiik banget selain cantik mekarnya lamaaaaaaa banget, ini sudah 2 minggu masih stroooong.
Gerbera Kuning
Selain itu dia menghasilkan oxigen lebih banyak ketimbang tanaman lain, kata gugel😀😊. Sudah benar dong kalau habis berjemur gw letakkan di ruang tamu. Yang kedua bunga Gardenia putih, amboooi baunya mirip melati. Makanya pas mekar rumah bau melati tipis tipis asik lah.
Gardenia/Kaca Piring
Yang terakhir Rosemari, ini yg pingin gw punya dari dulu, buat manggang manggang dan bebakaran enak banget, aroma makanan jadi berbeda, harum dan enak.
Rosemari
Minimal ini jadi obat kita sekeluarga yang lagi gak bisa duduk duduk berjemur atau ngobrol di taman umum. Semoga pandemi cepat berlalu ya mom...

Minggu, 13 September 2020

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom...

Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. 

Gw yang sudah merasa expert belanja online tetiba jadi oneng kalau pas mau beli produknya sesuai jam yang  sudah di info sama akunnya (kenapa belibet gini nulisnya).

Kadang nih sudah pas dengan jamnya gw mendadak lupa caranya, akhirnya buka dulu infonya pas balik lagi barang sudah raib, atau sudah beres semuanya tinggal klik pesen eh suami gw ngajak ngomong. Begitu gw klik barang sudah sold out hiks.

Karena sudah sering kayak gitu akhirnya gw sampai wanti wanti ke Nayla buat ngingetin kalau sudah saatnya buat belanja online sesuai jam yang mereka tentukan, nyatanya pas sudah sore gw sama Nayla baru ingat sama rencana buat ikut berburu.

Akhirnya gw sudah sampai taraf pasrah dan pingin beli dari jastip aja deh, yang pastinya lebih mahal dikit. Tapi kok gw jadi mendadak males karena jadi mikir mau ngapain sih, karena sampai akhir tahun kita bertiga belum berani travelling jauh.

Sampai akhirnya gw liat postingan si pemilik yang kece di akunnya kalo dia ngadain giveaway berhadiah Vacum Cleaner

Waoooo ini mah barang impian yang masuk bucket list walaupun gak urgent banget buat dibeli, soalnya apartemen dua kamar kami ini mungil kok, cuma kek sat set sat set (seperti kata mama mertua) ngebersihinnya gak memerlukan waktu lama.

Buat ikut GA syaratnya mudah hanya nyeritain kenapa lo pingin banget ini barang, plus ngetag ke beberapa teman. Ya karena ini barang impian pede aja gw ikutan apalagi gw cerita dari hati yang paling dalam hi...hi.... 

Walaupun nih yang ikutan pesertanya ratusan bahkan like dibeberapa postingannya juga ada yang ratusan pulak. Untungnya pemenang bukan berdasarkan jumlah like

Kalau rezeki walaupun yang ikut banyak kalau dapat ya pasti dapat, tapi kalau gak rezeki biarpun yang ikut sedikit ya pasti gak dapat.

Omongan kayak gini pertama kali gw bilang ketika Nayla terpilih jadi salah satu bintang iklan diaper merk Pampers (silahkan klik ya Nayla Jadi bintang iklan Pampers). Padahal peserta dari Jakarta, Bandung, Surabaya tapi dasarnya rezeki ya terpilih dong ya.

Kalau ingat kalimat ini gw ikut lomba apapun ya nothing to loose aja biar gak sedih kalau gak menang biar gak terlalu ngarep banget (walaupun pingin banget banget). Makanya selama belum pengumuman gw anteng anteng aja.

Gw baru teriak girang ketika dimention di IG story dan di tag di postingan akunnya kalau jadi salah satu pemenang GA. 

Yihaaaaaa .... pop gak harus keluar uang buat salah satu barang impian istrinya.

Kalau mau dipikir pikir hadiah ini lebih berguna ketimbang barang barang yang gw tongkrongin buat gw beli. 

Gimana enggak vacum ini bisa menyedot debu super halus dari kasur yang gw yakin sudah bersih, takjub sekaligus ngeri debu setebal itu ada di kasur yang terlihat bersih dan kinclong. 

Apalagi gw kan astma, untung aja selama setahun ini hanya beberapa kali pakai obat astma. 

Setelah pakai vacum ini tidur jadi lebih nyaman. Sedangkan barang barang yang mau gw beli di akun itu, gak penting banget apalagi kan hanya boleh di rumah saja gak bisa travelling

Aaaah Allah memang maha tahu apa yang hambanya butuhkan ya, Allah sayang banget sama gw buat gak buang buang uang untuk yang gak urgent.

O iya Gak ada resep apapun kalau menang ikut lomba apalagi kalau urusannya dengan selera juri. 

Yang pasti sih tulislah sesuai kata hati dan cerita sebenarnya. Ini beberapa tulisan tentang hadiah yang pernah gw dapat karena bercerita dari hati ciiieeeee.

Berikut ini beberapa rejeki buat gw dari Allah dari hasil tulisan berdasarkan curcol dari hati dan biasanya sih berhubungan sama Nayla.

Sarapan Bergizi ala KOKO KRUNCH Nutrismarta

Hi Mom... Sarapan pagi sudah jadi tradisi di keluarga kecil kita. Gw sih yang menularkan kebiasaan ini ke Nayla dan suami yang kebetulan di ...