Jumat, 22 Februari 2019

Valentine Ala Ala di KL Tower

Hi Mom..
Judul kali ini sok alay alay gimana gitu ya, hi...hi... karena kalau mau pergi liburan saya pinginnya memang ada moment tertentu, entah ulang tahun atau  hari raya atau apalah, pokoknya gak asal pilih tanggal, yang penting ada momennya.

Kebetulan yang lowong di 2019 itu Februari, jadilah di pas pas-in sama valentine dan berharap harap cemas gak bentrok sama Try Out nya Nayla.

Pilihannya Kuala Lumpur, Malaysia sebenarnya gak sengaja, malah sebelumnya saya gak kepingin kesana, karena ada video tentang orang imigrasinya yang mukanya dari India gitu main tempeleng orang aja di bandara, ngeri ah gak kepingin.

Tapi begitu ada tiket promo yang murah dan Malaysia yang paling murah langsung sikaaaat hi...hi... pas sudah bayar baru deh keinget sama video itu.

Habis itu muncul soal pasport dan sedikit bikin drama, Beli tiketnya kan bulan November 2018, waktu itu lupa kalau berangkat bulan Februari 2019, pas Desember 2018 saya baru teringat kalau berangkat Februari, masa berlaku pasport saya dan Nayla tinggal 4 bulan (exp Juni 2019) kalau punya suami sih aman dia baru perpanjang pas piala dunia 2018.

Untuk perpanjang pasport, saya pilih pas libur sekolah ajalah biar  Nayla gak perlu bolos sekolah. Sampai seminggu lagi liburan berakhir belum dapat juga jadwal untuk ke imigrasi, stress iiiih.

Untungnya pas minggu malam pop coba buka aplikasi pukul 00 (sesuai tips dari grup halan halan), ternyata dapat yaaaaay, Nayla jadi juga ke KL.

Tapi drama belum berhenti, begitu rapat sekolah baru ketahuan kalau tanggal yang kita pilih bentrok sam TO Nayla hari ke 2 dan 3, OMG. 

Akhirnya setelah ketemu dengan wakil kepala sekolah jadi tenang, dia bilang jalan saja, karena ini hanya latihan paling resikonya gak ada nilai latihan.

Urusan pasport, tiket dan izin sekolah kelar, tinggal bikin itinerary dong ya, saya pingin ajak Nayla ke studio Ipin Upin (tapi di email si Ipin Upin gak bales bales), ke Legoland (bahkan sehari sebelum berangkat saya beli pakai ojek online paket Happy Meal biar dapat tiket Legoland gretong buat Nay).
Nayla juga pingin ke bandara Changi karena di bandara lagi ada diorama Harry Potter dll dan berakhir bulan Februari, maka sibuklah saya cari cari hotel buat booking, papanya Nayla nyerahin ke saya untuk nyari yang penting sesuai budget.

Ternyata oh ternyata, 3 hari sebelum tanggal berangkat 12 Februari 2019, saya masuk UGD karena batuk gak sembuh sembuh dan panas tinggi, padahal lagi perawatan gigi juga. 

Ternyata radang tenggorokan cuma karena alergi antibiotik, yang dikasih dosis rendah kayaknya, jadi pas hari H nya masih batuk dan gak enak makan.

Akhirnya Itin kita hapus, suami bilang kita liburan santai aja, gak usah ngoyo harus dapat apa, karena saya masih batuk, nafas jadi pendek pendek dan gak nafsu makan.

Hari pertama 12-2-2019.....

Di Bandara semua lancar, beda banget sama video yang pernah saya lihat, Nayla juga senang, dia selalu happy kalau naik pesawat terbang, dan selalu minta di dekat jendela.
Pop sempat beli kartu Malaysia yang akan di tetring buat kita bertiga, perut keroncongan tapi terpaksa ditahan karena yang jemput sudah nungguin kita satu jam di bandara.
Kita Dijemput bang Roslee (kenalannya adek ipar), yang paham bola banget, jadi selama perjalanan dari bandara KLI2 ke hotel A best Seri Bukit Ceylon Serviced Apartemen yang berada di jalan Bukit Bintang, saya sama Nayla dengerin mereka ngomong soal bola.
Lama juga perjalanan dari bandara ke hotel sepanjang jalan Banyak perkebunan kelapa sawit.  Trus banyak plang KFC dan Burger rasanya pingin minta berhenti buat makan, tapi supirnya asik ngobrol ya sutralah.

Ketika hampir sampai hotel, kita berhenti di tempat makan yang semua penjual dan pelayannya orang India, pasti masakan kari apa boleh buat deh, bang Roslee doyan (tapi disini dia gak ikut makan, trus piye kok milihin masakan kari hiks..) dan makanan ini susah banget deh lewat di tenggorokan saya.

Kelar makan dan bungkus karena gak habis, kita langsung ke hotel. Sengaja cari apartemen yang ada resepsionistnya biar gampang berhubungan dan selalu dibersihin. (A Best Seri Bukit Ceylon)
Mereka ternyata selalu bersihin untuk yang stay lebih dari sehari, jam 17-18 (saya sempat ngomel ngomel ke pop, pas pulang sore kamar belum dibersihin soalnya kalau di Indo kan jam 12 dibersihinnya).
Kamarnya sesuai dengan gambar, dapurnya kumplit (tempat bakaran roti aja yg macet, but its oke) ada kulkas besar, meja makan, ruang tamu dengan tv dan ac plus balkon, begitupun kamarnya ada balkon sendiri juga, kamarnya luas, ada tv lagi, lemari, strikaan, hair dryer dan kamar mandi yg luas plus ada bathtubnya.

Nah disini kan beda 1 jam dari Jakarta, jadi pas jam 18 -19 masih terang banget, maghribnya jam 19.30.  

Saya maunya kan keluar habis maghrib, ternyata salah perhitungan, karena mal tutupnya tetap jam 22 hi...hi... jadinya cuma sebentar deh di malnya.
Kita jalan kaki ke mal Pavilion yang gedung dengan lampu kerlap kerlipnya kelihatan dari balkon hotel. Disana akhirnya ketemu makanan berkuah juga, cuma perut belum bisa makan banyak.

Hari Kedua 13-2-2019.....

Besok paginya kita rencananya mau naik Grab ke Selangor, studionya Ipin dan Upin, tapi ternyata bang Roslee masih bisa nganterin kita (dia ada selametan karena mertuanya meninggal), jam 10 an kita dijemput dan langsung ke sana.

Sampai di sana, saya langsung terpukau, akhirnyaaaaa Ipin Upin boook, bang Roslee sampai bilang ini maknya yang antusias wkwkwkwkwk iya beneeeer. 
Sayang karena kita gak janjian dulu sehari sebelumnya (ya iyalah di email gak dibales mana tau eke), jadi gak bisa masuk studionya, cuma foto di depan kantor dan masuk toko merchandisenya.
Mas eh pak cik penjaga tokonya dengan baik hati memberi nomer telfon studio biar kita bisa janjian (Office Upin ipin-03-55110012).
Kelar dari situ kita diajak mampir ke stadium Shah Alam, sayang sedang tidak ada kegiatan dan siang itu panaaaaas banget, jadilah kami hanya berfoto di luar stadium.

Habis itu kita nyebrang lagi balik ke kota, dan lagi lagi bang Roslee menawarkan makan di tempat Kari India, ya sudahlah kita mengalah, karena dia cuma bisa makan kari, masa pak supir gak makan hiks... kita makan siang disana.
Rasanya amboooi kental banget, saya gak berselera tapi kalau kata Nayla dan pop ayam gorengnya laziiiz. Sutralah habis ini harus cari makanan sesuai selera kita.

Pulangnya kita diantar sampai Twin Tower yaaaaaay. Foto foto dong dan nayla pinter banget ambil anglenya.
Habis itu kita makan di Suria Mal yang berada di gedung Twin Tower. Kali ini kita balik ke hotel tanpa niatan untuk keluar lagi cape booook, sudah bekal cemilan dan roti.

Hari Ketiga 14-2-2019 Valentineeeee......

Tujuan kita kali ini ke KL Tower, kepingin foto foto di atas menara memiliki urutan ke 6 tertinggi di dunia. 

Kita berangkat menggunakan Grab car, tempat yang dituju persis seperti kita mau ke puncak tinggi dan berkelok kelok, gak kebayang kalau naik kendaraan umum, naiknya harus jalan kaki bisa kuyus mendadak kita bertiga.

Lagi lagi karena saya takut salah beli lewat online (yang ternyata bisa jauuuh lebih murah) kita akhirnya beli tiket 3 buah, langsung di counternya, lumayan mehong.
Tapi semuanya terbayar dengan sensasi berfoto dalam Sky box di atas ketinggian kurleb 300 meter, dengan ubin kaca, kita bisa melihat kota dari semua sisi.

Kebayang kan gimana rasanya, untuk menuju ke dalam box, kaki saya dan suami rasanya seperti digandulin bola baja, beraaaat banget, sementara Nayla enteng aja melangkah sampai kepinggir box kaca.
Pas foto sih gak terasa kalau lagi berdiri di atas ketinggian, begitu kelar, kalau gak malu rasanya saya pingin merangkak saja sambil nangis mewek, dengkul kemeretek ngilu gemetaran, ini Valentine model apa ya ha...ha...
Ada dua box tempat foto, satu berlatar belakang Twin tower, satu lagi gedung gedung perkantoran lupa deh namanya. semua kita coba walaupun gemetaran, gak mau rugi, wong bayarnya mihil.
Selanjutnya kami diantarkan Ke Sky Deck yang menyediakan teropong untuk melihat kota dan Twin Tower dari dekat, tapi rasanya gak perlu deh, tanpa teropong semuanya terlihat dekat dan jelas, pakai teropong malah saya bingung, gedung Twin Tower yang terbuat dari kaca kaca, seperti nempel di depan mata.
Dari Kl Tower kami lanjut ke Berjaya Times Square untuk makan siang, ternyata mal jadul walaupun luas banget. Sedihnya hape Nayla yang dia beli sendiri dari uang yang dia kumpulkan plus ditambahin sama pop sebagai kado ulang tahun, hilang di sana.
Hilang karena teledor, Nayla ini paling males masukin hape di tas, kemana mana ditenteng, padahal dia bawa tas ransel kecil, pas dia mau ke toilet saya sempat ngasih tahu untuk masukin ke tas, tapi dia cuma bilang bisaaaa.

Ketika  cuci tangan dia taruh si hape di atas tempat cuci tangan, begitu kelar hape lupa diambil, sejak itu jadi bahan becandaan kita kalau hape Nay jadi warga negara Malaysia.

Habis itu kita maksi di KFC yang nasinya nasi lemak enak, lumayan Nayla gak manyun, walaupun setelah itu selama perjalanan ke Twin Tower (dia kepingin foto lagi di sana pas suasana malam) dia nangis di pelukan saya. Semoga jadi pelajaran yang berguna ya nak.
Untunglah pas foto - foto Nayla bisa ketawa ketiwi lagi apalagi ketemu roti lapis Subway yang maknyuuus (dan eke tetap gak habis). Malamnya kami beberes, kan besok kami mau pulang.

Hari keempat 15-2-2019

Karena kita dapat penerbangan malam nyaris dini hari, maka pas hari terakhir kita leyeh leyeh, cuci baju dalam, beli sarapan diluar hotel, nanti keluar hotel sekalian cek out aja plus nitipin tas koper dan ransel yang diambil pas kita mau ke bandara.

Rencana kita hari ini keliling keliling kota plus cari oleh oleh. Tujuan pertama naik grab ke Central market dan sekitarnya. Udara panas banget euy plus masih sedikit batuk jadi gak selera buat belanja belanja centil gitu.
Kelar dari Central Market dan pasar seninya, kita jalan kaki sedikit menuju arah stasiun bis, karena toko oleh oleh satu lagi MYDIN ada disekitar itu.
Harga lebih murah dari Central Market Walaupun tidak terlalu kumplit banget tapi cukuplah buat oleh oleh.  

Maksinya pop sama Nayla menyesuaikan sama yang lagi gak enak tenggorokannya, pas liat ada texas FC langsung disamperin berharap ada ampela goreng hi...hi.... ternyata gak ada, gak apa apa deh, nasinya juga sama enaknya dibikin seperti nasi liwet

Pas makan saya baru lihat kalau di seberang jalan ternyata jalan Petaling, Chinatownnya KL. 
Nah pulangnya kan pingin pesan grab lagi, ternyata bis gretong warna pink yang rutenya keliling kota, lewat depan Petaling, langsung deh kita naik bis gretong tersebut dan masih dapat tempat duduk, seruuuu banyak tempat yang belum sempat kita datangi dia lewati
Kita turun di Mal Pavilion, untuk sholat dan istirahat sebentar sebelum kembali ke hotel ambil koper dan siap siap ke bandara.
Seperti biasanya kalau naik penerbangan tengah malam buta gini eke deg deg-an sampai di ketawain Nayla karena duduk dengan mulut komat kamit sambil baca doa,  sementara dia sama Pop santai.
Syukur deh penerbangan lancar, kami kembali di Jakarta pukul 3 dini hari disambut hujan lebat, hujan yang bawa berkah dan udara jadi lebih sejuk.....Makasih buat yang sudah mampir disini yaaaa.....

Yaaaaay Nayla Kelas 7 Nih

Hi Mom... Lagi bahagia dan berbunga bunga nih, soalnya Nayla (kalau di sekolah dipanggilnya Alanis, sesuai nama depannya,  karena ada be...