Minggu, 31 Mei 2009

Naik Angkot? Kenapa Enggak….

Dari Nayla masih piyik sampai umur 4 bulanan, gue paling anti naik angkot kalau bawa Nayla jalan, bukan apa-apa gw ga mau anak gw dari bayi udah keracunan timbal dari asep knalpot, apalagi knalpotnya bajaj atau metromini yang item banget bow.

Demi Kepraktisan ceileee...angkutan umum jadi sarana transportasi kita kemana-mana. Makanya taksi jadi teman kita jalan, dulu sih enak argonya masih manusiawilah, tapi kalau kemana-mana naik taksi kesian suami gw juga.

Sebetulnya selain takut kena asep, gw juga takut Nayla nangis-nangis kepanasan di angkot, seperti yang sering gw liat kalo diangkot ada anak kecil. Uh pasti nyebelin dan ganggu penumpang yang lain, itu yang bikin gw parno.

Tapi ternyata ceritanya jadi beda pas dia umur 5 bulan. Waktu itu kita berdua mau Mall Kelapa Gading, kita gambling aja kalo ternyata dia nangis di angkot, kita langsung turun. Eh ternyata di dalam angkot yang penuh dan panas dia hapy-hapy aja, bahkan nyaris tidur..weiiits bapaknya banget nich.Udah deh habis itu angkot jadi kendaraan favorit setelah taksi.

Karena selama ini Nayla (selain dia flexible, kaya mamanya he…he… ada yang bilang gitu sich) ga kita manja juga, contohnya AC kamar dinyalain cuma mau tidur, terus kalau dia sudah tidur dimatiin dech, jadinya kalau listrik mati, dia tetep bisa tidur nyenyak, sementara mamanya kipasan. Makanya angkot panas dia cincai aja.

Ngomong-ngomong di Bajajpun Nayla bisa tidur, tau tuh kayanya nyaman banget kalo dia tidur, kaya di kasur empuk gitu.

TIPS Balita Nyaman Naik Angkot

-(bawa perlengkapan umum di tas Balita)

-Kalo bisa duduk dekat jendela (kalau penuh mending tunggu angkot selanjutnya).

-Kalo tempat tujuan jauh, sebaiknya duduk paling belakang, biar ga terganggu penumpang turun naik (tapi tetap dekat jendela).

-Kalo masih ASI, duduk di belakang nyaman buat nyusuin, tapi tetep musti pakai tutupan selimut kecil kalo ga ntar ada yang mau juga he…he…

-Bawa air minum (susu atau air putih), plus cemilan si balita.-Kalau perginya siang hari bajunya yang nyaman (jaket taro dalam tas aja)

-Kalo dia ga ngantuk, ajak bicara apa aja yang keliatan di mata, kalo ga dia bete terus nangis dech.

Cara Asyiiik Pakai Diapers Ala Us

Masa Cuma Farah Quin aja sih yang punya cara asyiik, kita juga dong. Kok kita? Karena Doddy papanya Nayla udah jago untuk urusan pernak-pernik baby. Kita membagi diapers jadi 3 kategori, jelek, bagus, super bagus.

Diapers Jelek

-Karena bahannya bukan katun alias dari pelastik

-Daya tampung pipis menyedihkan (barus sekali 2 kali pipis dah beraat banget)

-Cuma bisa dipakai 2 jam (penuh ga penuh harus ganti)

-Kalau perlu sebelumnya pantat baby dioles cream khusus diapers (buat yang alergi).

Diapers Bagus

-Bahannya katun (adem di kulit)

-Daya tampung pipis lumayan (4 kali pipis permukaan diapers masih kering)

-Ada aloe veranya yang bikin kulit tetap lembut (ada beberapa merek yang pakai ini)

-Tetep Cuma boleh dipakai paling lama 4 jam (penuh ga penuh harus diganti).

Diapers super bagus (ingat: versi kita)

-Bahannya lagi-lagi katun-Daya tampung pipis amazing banget, namanya juga diapers all night alias 12 jam (tanpa harus menyebut merk udah pasti diapers itu tuh..)

-Tapi bukan berarti si diapers nempel terus di pantat, paling aman dipakai kurang dari 12 jam.Kalau sudah tahu bedanya, tinggal cara pakainya yang diatur.

-Bebaskan kulit pantat baby sedikitnya 4 jam sehari dari diapers. Lebih lama lebih bagus karena alergi atau tidak, kulit ga bagus kalau dibungkus-bungkus.

-Kalau Baby BAB diapers sebagus apapun harus ganti saat itu juga.

-Sedia handuk kecil, tisu basah sama kapas bulet-bulet plus air di botol kecil. Gunanya ketika ganti diaper pas lagi di jalan (walaupun Cuma pipis) tetap harus ditetesi air dan di lap tisue basah baru dikeringin sama handuk kecil. Biarin sekitar 5 menit baru pakai diapers baru.

-Kalau dirumah dan ga kemana-mana pakai celana katun aja. Sehat pantat baby sehat kantong juga.

-Kalau mau pakai diapers sebaiknya kalau sudah mau tidur dan diapers terakhir dilepas sebelum dia bangun.

-Jangan ragu untuk pakai diapers bagus (bukan mahal ya) kalau perlu, karena setelah dihitung-hitung lebih murah dan sehat ketimbang pakai yang jelek.

-Ajarin untuk pipis sebelum dan sesudah bangun tidur dijamin ga ngompol (kalau ga pakai pampers), bila perlu kalau sudah tidur 3 jam lebih (kalau malam hari) kita bangunin untuk pipis, disiram air dingin dia pasti langsung pipis.

Mudah-mudahan cara ini bisa bikin pantat baby kita tetep mulus, karena cara ini cocok diterapin ke nayla, apalagi sekarang udah setahunan siang ga pakai diapers lagi, tapi kalau pergi ai tetap kasih diapers, ga tega ngajak nayla ke toilet umum yang gitu …dech (walaupun keliatannya bersih).tapi biarpun perlengkapan perang dah kumplit kalo mau jalan, ai tetap panik kalo nayla EO he…he… untungnya nayla baik hati, lebih sering dia EO kalo mau berangkat atau pas pulang.

Bioskop mania

Kita berdua hobby nonton film, malahan nyaris Nayla nama tengahnya “La Piazza 21” he…he… soalnya seminggu sebelum lahiran kita masih nonton midnight judulnya The Departed nya Leonardo Di Caprio. Sama tante arin dan om Zaki, padahal nyokap dah wanti-wanti jangan keluar rumah jauh-jauh lagi.

Makanya pas Nayla lahir, gw merasa tersiksa ga bisa nonton, banyak film baru Cuma nonton di DVD (bajakan? Tau ah … iya kayaknya :P). Gw sempet nanya sich sama penjaga bioskop (eh gitu ya namanya) boleh ga saya nonton bawa Baby, boleh aja tapi takutnya dia ga kuat dingin sama suara bioskop, ach sempet ga pede, hari itu ga jadi deh kita nonton.

Nayla Sukses Nonton Euy
Minggu depannya kita coba lagi (kali ini musti berhasil), soalnya filmnya naga bonar jadi 2, pingin tau kalo naga kebelah jadi 2 kaya apa he…he….  kita anggap film ini ga terlalu berisik dan kencenglah suaranya.

Saat itu perlengkapan perang dah di bawa, bantal, selimut, jaket. Nayla sendiri gw pakein stocking baby biar lebih anget.

Ga taunya penuh banget bow, bahkan akhirnya kita nyaris dapet yang paling depan waaks!!!!. Awal film dia sempet nonton, 15 menit kemudian gelisah bahkan mimi' ASI-pun ga mempan, akhirnya pop nonton sambil gendong Nayla, untung nya ga lama dia ngantuk, dia mau mi’ Asi dan bobo, yeaaah sukses.

Habis itu semua bioskop jadi jajahan kita bertiga. Tinggal midnight yang belum di coba sama Nayla, gw belum berani, takut jam tidurnya jd terganggu, pop sich dah penasaran karena dah hampir 3 tahun kita ga midnight-an.
Film ini smp 2 kali kita tonton
Salah satu film kesukaan kita
Nayla Dah Bisa Pilih Film
Waktu umur Nayla lebih dari 2 tahun, Nayla tambah ngerti film mana yang dia mau tonton, dan inget kalau liat lagi iklannya atau terpajang di penjual DVD bajakan he...he...

Dengan poni cepaknya:)
Nayla juga tahu loh kalau di bioskop itu selain untuk nonton, disitu dia juga bisa istirahat alias bobo he...he..., kita memang pilih jam menonton sesudah makan siang dekat jam bobo dia.

Walhasil kalo dah ngantuk dulu dia pasti bilang, "Yu ke ekop (bioskop) Naya mau bobo", walaupun sampai di dalam di sempetin nonton sambil makan popcorn atau pringles, setengah jam kemudian siap-siap bobo dengan bantal dan selimut. atau cukup pakai sandaran tangan sebagai bantal:)
Gini kalo nonton, perutnya  kenyang:)
 Tips Balita Nyaman di Bioskop
-Cari jam main film yang deket-deket jam tidur siang dia.
-Pakai jaket dan stocking baby atau celana panjang, Bantal baby, susu (kalo dia ga ASI lagi), cemilan dia.
-Cari kursi dekat tangga keluar (yang ideal di bangku D atau F), jadi kalo dia nangis bisa langsung keluar dan ga ganggu penonton lain.
-Dia sudah ga takut sama gelap.
-Usahain kedua telinga di tutup (ini smp dia umur 1 tahun).
-Kalo masih nangis juga, apalagi takut sama gelap, ya bye bye film aja. Jadi siapa bilang kalo punya anak ga bisa lagi nonton di bioskop, masa nunggu dia gede :P

Rabu, 20 Mei 2009

Penasaran Nasi Jamblang Mang Dul

Ceritanya mau ngerayain ultah gw (maksa sich) kita ke Cirebon. kebetulan gw sm Doddy belum pernah kesana, liputan apalagi. makanya tanggal 9 Mei 2009, dari Stasiun Jatinegara kita naik kereta api Cirebon Exspress menuju Cirebon.

Sampai sana rendra sm  heri bewok (sepupunya doddy) sudah jemput di stasiun Cirebon. Kita akhirnya dapat hotel namanya Sare Sae (artinya tidur enak) yang letaknya deket sama stasiun kereta api Cirebon, cukup jalan kaki 10 menit. 
Di depan hotel Sare Sae
Tempatnya lumayan nyaman dengan harga 250 ribu (2 tempat tidur ukuran single) sampai 350 ribu, dengan fasilitas standart AC, TV, Air Panas, yang ga biasa tembok kamarnya Cuma pakai batu bata yang di cet putih,.
Tempat tidurnya single tapi ada 2
Sedangkan kamar mandi pakai gayung dan gentong dengan pancuran berbentuk singa yang siap ngucurin air panas dan dingin. Yang unik lantai kamar mandinya berbentuk batu-batuan, lumayan bisa buat mijet telapak kaki, tempat closetnya tetap pakai ubin teraso, dilengkapi wastafel dan cermin yang unik juga. Pokoknya kaya dirumah sendiri, biarpun dirumah ga kaya gitu he…he…

Suasana diluar, sengaja dibikin serba kayu dengan kolam ikan yang menyambung dari lobi, restaurant sampai depan kamar (untuk yang dikamar bawah). Tempat parkirnya luas dengan fasilitas cuci mobil gratis, dan banyak pohon yang ada akar pohonnya yang berjuntai-juntai, Nayla bolak balik minta diayun sambil gelantungan, mirip tarzan awowooo katanya.
Nayla sm Om Rendra
Ke Cirebon itu udah diniatin makan nasi jamblang Mang dul. Gimana ga penasaran, kita nginep di cirebon 3 hari 2 malam tapi teteup aja ga bisa nyobain nasi jamblang yang fenomenal he…he… soalnya dah masuk di wisata kulinernya Bondan Winarno.

Mang Dul ini bukanya memang cuma pagi hari sampai jam 10 paling lama, karena dijamin lebih dari jam tersebut, nasi dan lauk pauknya sudah ludes. 

Makanya pas sabtu malem (9 Mei 2008) hari pertama kita sampai di cirebon kita try out coba nasi jamblang yang buka malam hari, namanya nasi Jamblang Ibad Otoy yang letaknya persis di depan Lido tempat main bowling.

Nasinya sama dibungkus daun jamblang (ya iyalah..), lauk pauknya macem-macem ada ayam, paru, ati ampela dll, plus sambel, kita makan berempat (Nayla juga makan kumplit tanpa sambel) dan teh botol cuma habis 30 ribuan. Kata pop rasanya enak, pasti mang dul lebih enak lagi.
Nasi Jamblang (dok. KCM)
dok KCM
Masalahnya pas hari minggu mau bangun pagi kok males banget ya, karena sabtu sore habis cari hotel kita jalan-jalan ke pelabuhan sama ke Taman Ade Irma Suryani, yang berhadapan langsung sama laut dan cukup bikin kaki pegel. 
Gaya teteup
Pantai dekat taman Ade Irma Suryani
Nyari latar kapalnya yang matching sm baju:)
BATIK TRUSMI
Habis sarapan kita ke Trusmi pusat kerajinan batik cirebon di dekat pasar plered, mobil angkot yang kita naiki melewati warung nasi jamblang Mang Dul, masih ada yang makan sih cuma perut sudah kenyang, jadi kita bulatkan tekad besok pagi sebelum pulang ke Jakarta harus bisa nyicipin nasi jamblang Mang Dul.
Batik Trusmi (dok.KCM)
Di Trusmi kita keluar masuk tempat penjualan batik yang rata-rata tempatnya lumayan bagus, sampai akhirnya kita sampai di butik Nova (habis tempatnya bagus dan lumayan luas), isinya macem-macem baju dan kain, dari harga 15 ribu sampai ratusan ribu juga ada, makanya dengan uang kurang dari 150 ribu kita dapat 5 pasang pakaian batik.

Sayangnya karena perut sudah laper, jadi lupa nyicipin tahu gejrot yang banyak mangkal disana, padahal sudah diniatin musti nyicipin tahu gejrot asli.

WARUNG SUPER SAMBEL
Kita makan siang di warung SS (super sambel) di jalan Ampera Raya, disini ada macem-macem sambel diatas cobek kecil, dari sambel tomat sampai sambel ikan asin yang rasanya pedes banget bow, gue Cuma sanggup ngabisin setengah cobek, Pop 2 cobek, om rendra 2 cobek, Nayla … ga pakai sambel dong, Cuma pakai ayam goreng sama sayur asem.

Lauk pauknya selain enak juga enggak mahal, paling mahal harganya 6 ribu rupiah untuk babat goreng yang lumayan empuk. Tempat kita makan juga dibuat model lesehan, ada juga yang pakai meja kursi.

Sementara keraton Kesepuhan, baru sempat kita liat jam 5 sore, nunggu Nayla bangun bobo. Ga banyak yang bisa diliat, karena selain sudah mau maghrib suasana juga sudah remang-remang karena minim penerangan. Makanya aga merinding pas diajak ngeliat sumur Bandung apa gitu, kiri kanan pohon-pohon besar dan aga gelap, wuiiih mana bawa Nayla.
Samping Keraton Kesepuhan
DI TRAKTIR SM PIZZA HUT
Pulangnya pop ketagihan pingin makan nasi jamblang Ibad Otoy lagi, sayangnya setelah convoy pakai beca plus pake acara nyasar (tukang becanya sotoy banget), ternyata Ibad Otoy tutup, wuiiih ga tau apa ada yang udah ngiler-ngiler he…he…, akhirnya kita berdebat deh mau makan dimana, udah ga mood, eh Nayla similikiti ngasih usul di Pizza at Manyi (di Pizza hut mama ni) karena kemarin dia liat tempatnya.

Huaaah masa ke cirebon makan pizza, tapi lagi males mikir… pizza aja deh. Kita pesen paket berempat plus sup krim jamur buat Nayla. Ntah karena ramai atau pelayanan yang buruk, spaghetti Cuma satu yang dianter, satu jam kemudian sisanya baru diantar setelah bolak balik ditanyain.

Begitu dateng, spaghettinya keliatan kurus-kurus ga sehat gitu, terus toppingnya kok warnanya hitam, dan bener ketika dicobain rasanya asin dan pahit, kaya masakan gosong. Wueeeeh gue langsung protes, untungnya langsung ditanggepin.

Malahan kita dapat salad, roti bawang yang enak, kayanya sih baru dibuat karena menteganya keliatan lumer dan harum, dan 2 porsi spaghetti, tapi tetep spaghetti yang satunya dengan toping yang gelap, huaah gue ogah, cuma nyicipin yang saus tomat.

NINGGALIN SARE SAE
Senin (11 Mei 2008) siap-siap mau pulang, karena kemarin belum sempet beli oleh-oleh, pop sama om rendra naik motor beli oleh-oleh, jadi bye-bye deh Mang Dul, karena kita mau naik kereta Cirebon Exspress lagi yang jam 10, biar ga kesorean sampai Jakarta (waktu berangkat kita juga naik kereta dan jam yang sama dari Jakarta).

sesuai permintaan Nayla Naik kereta api tuut tuut dan makan siang di empal gentong cabang mang dharma di stasiun Cirebon ).
Empal Gentong Mang Dharma (dok.KCM)
Empal Gentong (dok.KCM)
Ah kayaknya mau deh balik lagi ke cirebon, belum puas ngubek-ngubek trusmi sama Mang duuuullllll.......

Rabu, 06 Mei 2009

AJISAI

bunga pancawarna atau di jepang lebih dikenal dengan nama ajisai (ini tanaman asli sana), sebenarnya dari yang gue baca (bacanya telat setelah beli bunga ini), perawatannya cukup ditaro ditempat yang adem dia bisa hidup, dan kalo sudah berbunga dia bisa bertahan 6 bulan ditangkai.
bentuk bunganya kaya buket yang siap dilempar pengantin perempuan buat ditangkep sama cewe-cewe yang masih lajang or mo kawin lagi he..he...dan asiknya warna bunganya dalam satu pohon bisa ganti-ganti, dari biru, hijau bahkan pink do merah muda kali.
biar lebih adem lagi dibawah batangnya ditanam tanaman perdu (ini gue belum tau kaya apa tanamannya), disiram cukup sehari 2 kali, pagi sore atau pas cuaca lagi panas, tuh kan gampang. cuma masalahnya si tukang bunga ga bilang kalo ni tanaman ga tahan panas, dia sibuk nawar-nawarin ke gue sambil ngerayu gampang kok meliharanya. kucing kalee.
walhasil dengan berbunga-bunga gue taroh lah dia di tempat tanaman di depan kamar gue diatas, ga smp berapa jam dia terkulai lemas semuanya. sebagai tindakan emergency gue masukin ke kamar, gue pasang AC sedingin2nya (maaf ini terpaksa bukan mau lebih merusak ozon... peace), terus gue iket jadi satu bunganya pake karet, begitu dah aga seger, gue pindahin ketempat jemuran disamping, wah lumayan seger,sejak itu gue nikmatin bunganya kalo lagi di dapur.
anehnya 2 hari yang lalu tukang bunganya lewat lagi, kali ini dia ga teriak2 nawarin gue tapi berlalu sambil buru-buru, takut gue marahin kali, emang dah niat gitu sih kalo ketemu dia huh.

Hidup Sehat Yang Menghasilkan Uang

Hi Mom... Kemarin  nih di acara pemberian penghargaan member USANA di Grand Ballroom Pantai Indah Kapuk Avenue, 10 November 2012, saya ...