Jumat, 19 Februari 2021

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom...

Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw ceritain meninggal dunia akhir pekan lalu.

Cerita berawal ketika sahabat sekaligus orang yang gw anggap kakak ini berjualan ayam panggang resep rahasia dari ibunya yang orang bule.

Karena setiap saat seliweran di timeline facebook, ngeces dong gw. Secara selama pandemi dan di rumah aja, kerjaan gw dan hampir semua orang melototin makanan yang bisa dibeli online.

Akhirnya gw mesen dong seekor ayam penggeng yang terlihat yummy itu. Harganya kalau ditaksir dengan ongkir lumayan juga, karena kebetulan sahabat gw ini tinggal di luar kota.

Tapi ya sudahlah semoga enak, hitung hitung bantuin sahabat jualan. Terlihat lancar ya sampai sini, masalah muncul ketika gw harus berhubungan untuk masalah transferan sama kirim alamat ke roommatenya sahabat gw.

Jadi selama ini Sahabat gw sebut aja namanya yellow ya (karena dia pecinta warna kuning seperti gw) tinggal satu rumah dengan temannya sebut saja black.

Sejak yellow sakit ternyata proses masak ayam panggang dan pengiriman yang biasanya dilakukan berdua, semuanya benar benar dilakukan black.

Jadi ketika gw tetiba pingin pesan gw sudah tahu pasti yang masak bukan mba yellow. Bahkan ketika mau transfer uangnya mba yellow menyarankan untuk wa mba black buat minta nomer rekening dan ngasih alamat.

Singkat cerita makanan siap dikirim, bahkan khusus untuk pesanan gw ini digunakan untuk percobaan pertama pakai kentang. Semua pengiriman memakai sistem bungkus vakum.

Sampai di sini urusan sepertinya lancar. Sampai suatu saat ketika screenshot pengiriman dikasih ke gw, gw lihat Rw-nya kok beda.

Saat itu gw lupa kalau di  pengiriman online kalau alamat yang kita cari gak ada, kita cari alamat terdekat dan ada kolom note untuk memberi alamat yang benar.

Kenapa gw lupa? Karena biasanya alamat apartemen  langsung muncul dengan alamat yang pas, ternyata black pakai aplikasi online yang gak pernah gw pakai.

Sensi dong ketika dia gw tanya soal RW yg beda, apalagi pas ngasih alamat gw juga gak ngasih rt/rw. Dan sudah gw akui kok pakai kalimat bercanda dan minta maaf juga, biar gak tambah sensi.

Eh malah marah si ibu, sampai sampai dia nanya pernah pakai aplikasi go***d gak. Waduh tahan nafas... mendadak darah eke naik, kok menghina banget.

Tapi akhirnya gw jawab santai, gw pakai tiap hari mba kan pesan apa apa pakai online, udah expert ini gw tulis pakai wkwkwkwkwk. Jeng ...jeng.... Kalimat expert ini ternyata gongnya buat si black.

Langsung nyerocos by wa kalo sudah expert kenapa gak tau ada kolom untuk ngasih alamat yang benar, kenapa gelisah sepertinya gak percaya barang akan sampai bla...bla...

Lah bu you kan pesan pakai aplikasi yang gak pernah gw pakai kenapa ngasih penjelasan dengan aplikasi lain. Walaupun sebelumnya dia bilang kalau pesan pakai aplikasi ini sampai Jakarta akan berganti jadi go***d, apapunlah yang jelas ketika pesan pakai aplikasi yang gak gak pernah gw pakai.

Sutralah kalimat panjang lebar dia keluarkan, dari yang alamatnya lebih sulit dari gw pun sampai kok, sampai ketersinggungan dia karena gw menganggap dia gak profesional dan gak bertanggung jawab.

Makin bingung gw bagian mana dari kalimat gw yang mengatakan hal ini. Biar gak berpanjang panjang gw minta maaf (pingin gw ss semua wa nya tapi nanti eke kena UU ITE).

But wa gw kok centang satu dan foto dia hilang  wadaaaaaw ai di block booo. Bahkan sosmed gw di unfriend, idiiiiiih.

Gw bilang dong ke mba yellow, dia bilang sabar ya dia lagi PMS sabar aja. Akhirnya mba yellow cerita bagaimana dia bersabar atas semua perlakuan yellow kepadanya.

Pas baca wa nya mba yellow, dada gw seperti tertimpa berton ton batu sakiiiiit plus sedih banget. Rasanya nasib sial gw di block sama si black (woooow berima sekali kalimat ini wkwkwkwk) kayaknya gak ada apa apanya dengan nasib mba yellow.

Jadi ceritanya mba yellow ini habis operasi kanker vulvanya, tapi  sampai rumah dia ngalamin pendarahan dan diare. Kebayang badannya yg kecil dan ringkih gak kuat buat jalan cepat ke kamar mandi.

Itu sebabnya darah bahkan pupnya (maaf) berceceran di lantai dan di spray (ini cerita mba yellow lewat wa ke gw). Kondisi kek gini bikin si black naik darah dia ambil semua spray dan pembalut pembalut kotor mba yellow dan dia kirim ke rumah keluarga mba yellow yang ada di kota yang sama.

Marah besarlah keluarga besarnya sama kelakukan si black. Duh mba gw sedih baca ini, gw tau sih mba yellow sering di bully sama si black di postingannya sosmednya, mba yellow suka buang ampas kopi sembarangan, gak bisa bikin gorengan dll.

Kenapa gw anggap di bully?  Kan mereka ini sahabatan bahkan tinggal satu rumah beda paviliun sudah 10 tahun, kok postingannya begitu? kan satu dunia baca, untung mba yellow selalu balas dengan komen santai di postingan dia.

Makanya gw fikir mungkin cara mereka untuk menunjukkan persahabatan mereka yang kental. Gak tahunya memang sadis ya si black ini, untung mba yellow ini sabar dan baik.

Jadi habis mendengar cerita ini dongkol bete gw berkurang. Biarin deh di block mungkin biar gw dijauhin dari hal hal yang gak baik.

Ayam panggangnya gimana?

Makanan ini datang jam  9 malam, tapi gw gak semangat makannya. Dua hari gw diemin aja di freezer, suami gw gak protes sama kelakuan gw dia tahu istrinya masih bete, makasih ya pop.

Akhir cerita mba yellow sebelum meninggal dunia beberapa kali dm lewat sosmed atau japri di wa selalu bertanya kapan mau pesan lagi.

Gw bilang nanti deh menata hati dulu plus kalau mba yellow yang masak sendiri. Jawaban mba Yellow hanya ketawa pasti gw masih kesel katanya.

Sedih kalau ingat gak bisa ketemu mba yellow atau nengokin pas dia sakit karena pandemi. Tapi sekarang dia sudah bebas dari semua penyakit dan semoga diampuni dosa dosanya ya Allah, dia orang baik dan sabar.

Tulisan ini gak akan gw share di sosmed, tapi kalau ada yang baca silahkan Insya Allah gw gak melanggar UU ITE dan mencemarkan nama baik seseorang.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya semua jangan lupa untuk bahagia.

Selasa, 16 Februari 2021

Staycation di Ganjil Genap

Hi Mom...

Ada untungnya punya mami yang suka cerita apa aja yang dia dengar atau dia tonton di televisi. Pas kita lagi berkunjung dua minggu lalu, mami cerita kalo ayu ting ting kena semprit polisi gara gara gak tau kalau Bogor memberlakukan ganjil genap.

Gw kaget dong, bukan karena Ayu ting tingnya tapi peraturan ganjil genapnya itu. Soalnya kita berencana staycation lagi di Bogor dengan prokes ketat setelah akhir tahun lalu berhasil  ganti suasana dan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. (Staycation Santuy)

Langsung lega setelah ingat sebulan lalu kita pesan hotel di tanggal 12-14 Februari 2021. Kebetulan Nopol genap jadi aman untuk datang dan pulang dari Bogor.

Paling tanggal 13 Februarinya kita gak usah keliling lihat suasana kota Bogor dari dalam mobil, cukup leyeh leyeh di hotel atau melipir ke FO yang banyak bertebaran di depan hotel.

Pasti mom bilang kok masih berani sih nginep di hotel lagi pandemi begini?. Akhir tahun lalu ketika pertama kali memutuskan untuk staycation setelah berbulan bulan di rumah, juga sempat mundur maju pas mau pesan hotel.

Rasanya gimana gitu ketika buka buka Agoda lagi, kangen euy wkwkwkwk. Tapi akhirnya mantap buat pesan hotel, karena gw sama pop mikirin psikis Nayla yang kadang gak bisa keluar apartemen demi untuk main sepeda karena lagi ada yang kena covid.

Jadinya olah raga ringan kita lakukan di balkon sekalian berjemur atau naik sepeda statis di ruang tamu. Keluar rumahpun hanya seminggu sekali cuma keliling Jakarta dan beli makanan atau minuman di drive thru.

Kebayang kan space dia untuk berinteraksi terbatas, karena kita tinggal di apartemen dua kamar (jangan bayangin apartemen Uya kuya yang ruang tamunya aja seluas apartemen kita) berukuran 35 meter dengan balkon mungil.

Untungnya Nayla ini sama dengan sebagian besar anak abege lain, yang penting ada hape (walaupun hanya kita izinkan sampai jam 14), ada laptop, wifi kencang, ada tv kabel dan bisa pesan makanan online bisa happy dia walau gak kemana mana.

Cuma kan kita gak mau seperti ini terus, jangan sampai dia terlalu nyaman dengan keadaan seperti ini yang ada nanti gak berani lagi ke luar rumah.

Jakarta lockdown?

Tapi beberapa hari sebelum jalan, ada rumor di sosmed dan whatsapp kalau Jakarta mau di lockdown mulai Jumat malam sampai senin pagi.

Waduh gimana kalau benar (walaupun gw ingat pak Jokowi pernah bilang sebisa mungkin menghindari lockdown), pilihannya batal staycation atau tambah sehari lagi menginapnya.

Akhirnya kita putuskan tetap berangkat demi kesehatan jiwa dan bawa baju lebih aja untuk 4 hari sambil berdoa semoga itu hanya hoax.

Hari pertama yaaaay....

Akhirnya pas hari H tanggal 12 Februari, dengan perlengkapan dan bekal kumplit termasuk buah buahan, laptop dan novel biar gak garing walau lebih banyak di kamar hotel.

Kali ini baby baby ikan lemon guppy yang gw bawa, maklum usianya baru 1 bulan dua minggu. Makan masih harus dihalusin, bahaya kalau ditinggal lama lama.(Baby Baby Lemon Guppy)

Dan seperti biasa kita beli makan siang dan cemilan buat makan di hotel. Seperti biasa kakau ke rumah makan padang Simpang Raya kita pilih makananya yang paling terkenal ... ayam pop, nyaaaaam.

Gw sempat beli strudel buah isi apel hijau dan ceri. Sayang diluar bayangan gw, rasanya kok asem walaupun kulitnya enak.

Kelar sholat dan makan siang, acara bebas😀. Nayla nonton tv sambil main hape, gw sama pop buka laptop (malah kita boci sampai menjelang Ashar) tujuan staycation kan memang gitu ya.

Sorenya kita keliling mau cari soto mie Bogor yang sudah diidam - idamkan Nayla sejak lama. Akhirnya ketemu juga, lokasinya dekat dengan hotel 101 namanya soto mie Pak Kumis.

Rasanya sih lumayan gak pakai banget mungkin karena kita gak mau pakai micin ha...ha... tapi daging dan kikilnya banyak juga. Kita makannya di kamar hotel, sebagai emak siaga gw sudah bawa mangkuk pelastik dan sendok garpu dong.

Hari kedua, kena semprit pak pol...

Kok bisa? iya nih pop iseng banget sudah tahu mau ngelipir  sore sore di FO aja depan hotel, pakai mobil segala padahal nopol kita genap di tanggal ganjil.

Alasannya sih bisa keliling keliling belusukan ke jalan jalan kecil yang gak ada polisinya. Ternyata kita belusukannya kejauhan, tahu tahu pas putar balik di jalanan sudah ada belasan polisi plus jalan dibagi dua untuk nopol genap dan ganjil.

Kita kena semprit dong dan diminta putar balik, whoaaaaa padahal hotel sudah tinggal sepelemparan batu aja di depan mata. Untung pak polisinya baik hati kita dipersilahkan lewat, fiuuuuh.

Habis itu kita langsung balik ke hotel. Makan malam jalan kaki aja ke kedai tungku, kita pesan pizza dua loyang, frenc fries dan Apple pie aaaah beneran liburan ini.

Kapan lagi berani makan malam berat kalo gak pas lagi liburan. Maaf no foto karena ada di tulisan yang lalu di staycation santuy, lagi pula begitu kita ngedeprok di lantai kamar hotel  langsung makan gak ingat buat foto.

Hari ketiga, liburan usaiiiii.....

Sudah diniatkan tidur lagi habis sholat shubuh, hujan di luar cuy. Mandi terus sarapan telat karena sudah 8.30, gpp lah kan sampai jam 10 malah jam 10 ada yang baru datang.

Kita check out satu jam lebih cepat, terus langsung ke jalan Gedung Dalam buat bungkus bakso Titoti (terakhir makan bakso ini pas masih pacaran, itu juga yang lokasinya di Pasar minggu).

Rasa bakso uratnya masih sama, perpaduan daging sapi dan urat tapi baksonya tetap empuk. Begitupun dengan kuahnya yang rasanya ngaldu banget plus ada tambahan potongan potongan kikil yang banyak.

Lanjut ke pasar Gedung Dalam untuk beli asinan dan roti unyil. Seperti biasa kita ke tempat umum pakai masker 3 lapis buatan sendiri dan di double dengan masker kesehatan, lumayan engap sih tapi pas di mobil kita pakai selapis aja.

Liburan usai semoga batere jiwa dan hati terisi full ya. Insya Allah kita semua sehat sehat ya, jangan lupa untuk bahagia mom.

Jumat, 12 Februari 2021

Mendadak Jadi Breeder Ikan Lemon Guppy

Hi Mom...

Bulan Januari 2021 gw punya bayi nih, tapinya bayi ikan lemon guppy mom ha...ha...Apakah gw berhasil mengembang biakan mereka?.

Mama Lemon guppy yang berbahagia
Tentu tidak dong, kejadian ini terjadi gak sengaja, beli dua ekor ikan guppy warna lemon cuma buat nemenin cupang di aquarium. Kalau ternyata dia cewek dan lagi hamil tua juga taunya pas ikan sampai rumah (pas beli tulisan ikan betina terlewat ha...ha...).

Salah seekor lemon guppy ini perutnya genduuuut semok gitu, iseng gw bilang ke Nayla si lemon kayak lagi hamil ya. Gak taunya bener pulang dari rumah omanya Nayla gw lihat di aquarium ada dua ekor bayi ikan warna kuning.

Waaaaks beneran lahiran si ibu ikan, begini nih kalau beli online cuma berdasarkan nepsong sama warnanya, gak ingat keterangannya kalau dia cewek.

Malam itu juga langsung deh gw cari tempat buat mindahin bayi bayi warna kuning ini. Karena kata google kalau gak dipisahkan, ibu bayi dan ikan ikan lainnya bisa khilaf mengira mereka makan malam yang gw sediain.

Mereka ini lucu deh bentuknya kayak balon yang ada talinya tapi ada matanya dua. Kalau dipikir pikir kek alien gitu hi...hi...

Pagi harinya lahir lagi 4 ekor total semuanya ada 6 ekor, mereka ulang tahunnya tanggal 16 dan 17 Januari 2021. Gw gugling mereka bisa lahiran 6-100 ekor ngoooks.... Untungnya yg ini stop di angka 6😂.

Eh tapi perut si ibu yang habis lahiran (ada dua lemon guppynya) udah gendut lagi nih. Karena ternyata mereka ini ternyata cukup kawin sekali, spermanya disimpan berbulan bulan di perut yang nantinya bisa untuk membuahi telur telur yang sudah matang.

Kalau lahir lagi, ai kasih ajalah anaknya ke Dimas Adiarto Sudjiman kayaknya atau ke siapapun yang mau adopsi.

Lahiran lagi cuy...
Yup tanggal 30 dan 31 Januari (2 minggu kemudian setelah lahiran yang pertama) lahiran lagi kali ini 10 ekor woooow joos banget si ikan. Sementara ikan satunya lagi sepertinya sudah mulai menggendut juga, berarti dua duanya sempat dibuahi sebelum di jual.

Nayla sampai bilang mama gak tau ya 10 ekor itu dari ikan yang mana. Ini pertanyaan kedua tersulit setelah pertanyaan siapa bapaknya si anak anak ikan ini yeeekan.
Gw sebagai emak sambungnya bingung, apakah harus bawa mereka juga kalau staycation, seperti halnya si Casper baby cupang dumbo ear warna putih yang gw tenteng kemana mana, karena gak ada orang di rumah dan makanannya harus di ulek biar haluuuus banget. (Staycation Santuy)
Dari kemarin sudah cari cari orang buat adopsi baby baby yang baru lahir. Ai kan cuma pingin jadi penikmat aja, bukan jadi breeder alias yang mengembangbiakkan ikan😎😎.

Ada yang adopsi yaaaaay....
Akhirnya tanggal 2 Februari 2021 ada sahabat gw Shanti Cakrawala (karena dulu kerja di radio cakrawala) bekas teman liputan, yang bersedia buat mengadopsi 8 ekor anak ikan lemon guppy usia 4 hari.
Shanti saat serah terima ikan dengan pak suami
Kenapa hanya 8? dua lagi susah bener gw ambil, lincah nyelib nyelib. Kadang malah gw gak lihat, takutnya sudah di makan sama ikan mas koki.

Besoknya Shanti kirim video bayi bayi gw ini sudah berenang dengan gumbira sambil mengejar ngejar ncu (anak nyamuk). Syukur deh di gw mereka hanya akan dapat pelet Aqualife, gak berani ngasih cacing atau ncu jijai eke.

Bakalan ada yang lahiran lageee nih
Keknya sih gitu, karena gw lihat perut lemon guppy satunya lagi sudah mulai genduuuut. Dia ini belum pernah lahiran selama jadi ikan gw.

Ketika tulisan ini di publish tanggal 13 februari 2021, baby yang lahir duluan sisa 5 ekor karena 1 ekor mati tanpa sebab jadi sekarang usianya kurleb 1 bulan 2 minggu dan 1 ekor baby usia 2 minggu (berhasil gw ambil 1 dari aquarium) eke bawa staycation.
Kali ini Casper si dumbo ear ikan cupang warna putih gw tinggal karena dia sudah bisa makan tanpa dihaluskan. Resiko punya hewan peliharaan kalau kita menginap di luar dan gak ada tempat buat nitipin, ya ditenteng deh.

Sepertinya pulang dari staycation kita bakal dapat kejutan ada baby baby lagi di aquarium. Nanti gw update ya mom, kalau ikan ikan ini sudah besar dan bisa masuk aquarium campur dengan ikan ikan lain.

Makasih buat yang sudah mampir, jaga kesehatan tapi jangan lupa untuk bahagia ya.

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom... Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw cerita...