Kamis, 31 Desember 2020

Demam Cupang

Hi Mom...

Selama di rumah aja, pasti banyak yang mulai melakukan hobi yang sudah lama ditinggalkan. Kayak gw nih mulai ngumpulin tanaman sama pelihara ikan lagi. 

Sebelumnya jatuh cinta sama ikan mas koki dan chicklid, sekarang nepsong abis sama cupang gara gara Dimas adek gw.

Gw bilang cuma pingin punya cupang beberapa aja, gak ada tempatnya juga di apartemen. Apalagi yang ngurusin cuma gw, nayla sama pop cuma beliin dan rajin ngeliatin ikan aja.

Cita cita sih hanya pingin punya cupang yang warna kuning, biru hijau, merah, putih Alhamdullilah sudah ada semua. 

Yang terbaru adek gw dimas nyariin ikan cupang warna kuning (gw kasih nama Bumblebee) yang siripnya kibar kibar  atau disebut rosetail. Karena ketika dia ngedok siripnya terbuka lebar dan pinggirannya ada lekukan lekukan kayak pingiran kelopak mawar Cantiiiik Banget.

Sebelumnya gw dikasih juga sama Dimas ikan cupang dumbo ear warna putih. Dari awal sih dia bilang ikanya masih kecil banget nunggu gedean dikit baru dikasih ke gw.

Cuma kan gw penasaran sama si dumbo putih ini, akhirnya sampai ngirim ojek online segala buat ambil ke rumahnya.

Begitu sampai ditangan gw, alamaaaak cakep tapi kueciiiiil banget. Masih bayi ini sih, kalau lagi ganti air takut nyeplos ke saluran air wkwkwkwkw.

Waktu pertama kali gw kasih makan dia selalu ngelepehin, gw khawatir dong si Casper (karena putih mirip hantu baik Casper) akan kelaparan. Kata Dimas makanannya harus dihalusin, namanya juga bayi wkwkwkwk dan bener loh dia mau makan.

Pas kemarin kita Staycation di Bogor tiga hari, si bayi Casper terpaksa di bawa takut kelaparan, sementara kakak kakaknya kan sudah gedean pasti bisa bertahan. 

Apalagi airnya semua sudah gw ganti, kasih cairan biru, garam ikan dan daun ketapang. Sebelum jalan semuanya sudah gw kasih makan dengan kenyang.

Ikan ikan cantik jadi hiburan di rumah ini awalnya hanya punya dua buah, plakat multicolour sama red fancy halfmoon butterfly. 

Seiring berjalannya waktu gw merasa ini ikan berdua kok mirip sih pingin gw lepas aja yang halfmoon.

Ternyata sekarang si halfmoon cantiik anet deh, untung di adopsi sama adek gw jadi masih bisa ngeliat perubahannya. Walaupun itu ikan juga bakal dilepas kalau ada yang naksir.

Sedangkan yang warna biru dumbo ear sirip rosetail, gw beli dari  teman blogger  namanya Rizki. Ini dumbo ear pertama gw.

Lucu deh si biru Dumbo ini, kaya penari balet pakai rok tutu biru sayang ini ikan cowo jadi gw namain Smurf ajalah ya.

Ikan selanjutnya yang gw beli  gak kalah cantik sama yang lain adalah halfmoon tosca. Gilaaaa banget warnanya dilihat dari berbagai sudut bisa berubah ubah dari biru sampai jadi warna hijau tosca.

Dasinya yang putih sempat putus satu, sedih dong gw. Kata adek sekaligus penasehat cupang gw wkwkwkwkw mungkin kena karang. 

Makanya sejak itu cuma gw kasih bebatuan aja, dan senangnya pelan pelan sekarang dasinya mulai tumbuh lagi.

Gelembung gelembung kecil 

Tadinya gw pikir air aquarium sudah kotor aja, padahal baru juga sehari dibersihin, soalnya banyak gelembung gelembung air gitu di atasnya. Malah pernah gw ambil tisu buat ngebuangin si gelembung.

Gak taunya pas gugling, jadi tahu kalau mereka ini sudah siap naik ke pelaminan wkwkwkwkw. Sayang ikan ikan gw cowok semua, bisa jadi hombreng keknya mereka ini kalo gak ketemu ikan cewek ya๐Ÿ˜‹๐Ÿ˜‹.

Tapi gelembung gelembung ini juga selain menandakan mereka sudah siap untuk kawin (inget ya kawin bukan nikah ha...ha...), mereka juga happy sama tempat tinggalnya, ah gw sebagai emaknya bahagia dong melihat mereka bahagia.

Mungkin nanti gw pinjamkan kalau adek gw mau mau ngawinin sama ikannya. Kalau enggak ada ya ngejomblo ajalah mereka.

Apa mau nambah lagi ikannya? mau banget asalkan ketemu sama cupang yang kuning ngejreng banget dan dumbo ear. Gw juga lagi nyiapin aquarium yang pakai filter buat salah satu ikan ikan ini yang bisa digabung sama ikan ikan hias lainnya.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya. Jangan lupa bahagia.

Staycation Santuy

Hi Mom...

Sebulan lalu mencoba memantapkan hati untuk pesan hotel, belum berani yang jauh jauh hanya di Bogor. Dengan perkiraan gak usah repot tes covid segala macam.

Kita sengaja pilih hari senin-rabu 28-30 Desember karena pop sudah cuti, tapi gak pingin sampai tahun baruan di Bogor. Takut macet mending istirahat santai sambil makan popcorn di apartemen.

Rencananya kita berangkat pagi biar bisa keliling keliling sebentar sebelum cek in trus bungkus makan siang buat di makan di kamar hotel.

Selama pandemi kita gak pernah lagi sholat di masjid mal atau numpang pipis  di mal, jadi keluar ya seperlunya.

Mobil Mogok...

Yup sehari sebelum jalan ke Bogor, pop seperti biasa cek mobil bahkan beli ban baru dua buah. Habis itu cuci mobil.

Hari itu mereka nawarin buat cuci pakai air panas dan cuci mesin mobil. Pas kelar  pop langsung pulang tapi dia ngerasa aneh kok mobil jalannya gak enak, tersendat sendat.

Begitu masuk apartemen dan ambil tiket masuk, mesin mobil mendadak mati hadeeeh. Untung sudah masuk parkiran jadi langsung dibantu dorong sama pak satpam ke parkiran basement.

Gw dengar penjelasan pop kaget dong, mana besok mau pergi. Tapi seperti biasa karena gak deg deg-an gw berusaha tenang apalagi pop bilang tukang bengkel langganan besok paginya mau kirim mekanik.

Masih Ada Orang Baik...

Besok paginya kita tetap siap siap dari pagi plus sarapan, pop juga sambil pesan online buat beli aki mobil siapa tahu harus ganti juga.

Begitu yang jual aki datang (dia tokonya di Cideng, Jakarta Barat) dia cek akinya, ternyata masih bagus masih bisa bertahan setahun lebih. Saran dia gak usah beli aki baru, kemungkinan mesin mati karena ada komponen yang kena air pas cuci mesin kemarin.

Ya Allah baik banget si mas nya dia gak aji mumpung, kan bisa aja dia bilang aki harus di ganti. Lagi pandemi kayak gini ternyata gak semua orang jadi khilaf walaupun penjualan sepi, makasih mas semoga lancar rezeki halalnya.

Hari pertama

Akhirnya Jalan Juga...

Pas Jam 10 mekanik bengkel datang, ternyata memang ada komponen yang basah kena air pas di cuci mesinnya kemarin, biar aman diganti sekalian yang baru.

Kelar semuanya kita langsung jalan, tadinya mau jalan jam 8 molor sampai jam 12 siang. Mobilnya malah lebih enak ketika semua sudah diganti.

Kita berHusnuzon  kepada Allah, mungkin kalaupun gak cuci mesin mobilnya tetap mogok, mungkin memang ada komponen mesinnya yang sudah harus di ganti. Kita bersyukur kejadian mogok setelah di Apartemen bukan saat lagi di jalan atau sudah di Bogor.

Staycation Dimulai...

Alhamdullilah perjalanan lancar, masuk Bogor langsung beli nasi padang di Simpang Raya buat dimakan di hotel.

O iya gw bawa si Casper, bayi cupang  dumbo ear warna putih dari adek gw. Karena masih bayi, dia makan 2 kali sehari itu aja harus dihalusin banget makanan ikannya.  ( klik ini ya Cupang koleksi gw)

Sampai hotel kita diperiksa suhu badan dengan alat yang cukup canggih, syukur suhu badan kita 36 lebih dikit semua๐Ÿ˜€.  

Pas cek in front officenya bilang kalau ada rencana ke Kebun Raya, harus bawa hasil rapid tes. Gak jadi deh lewat aja depannya nanti.

Ketika sampai kamar gw senang dong kamarnya luas, wangi dan ada balkon dengan view Gunung plus FO๐Ÿ˜‹. 

Seperti saran dr. Tirta yang kondyaang itu, hal pertama harus dilakukan pas nginep di hotel adalah buka jendela atau balkon dulu biar sirkulasi udara berganti.

Habis sholat  kita maksi nasi padang yang kita beli tadi. Lauk gw sama Nayla kikil, terong sama perkedel, pop pakai ayam pop hi...hi...

Rencananya habis Ashar mau keliling jalan kaki ke 6-7 FO yang ada di seberang hotel. Herannya gw sama pop sempat boci bobo ciang, di Jakarta biar lowong mana pernah gw mau boci.

Kelar menyambangi 3 FO, Nayla minta balik kebetulan menjelang maghrib juga. Kita mampir sebentar ke Momoroll punyanya Cimory yang ada di depan jalan menuju hotel.

Enaknya menginap di hotel Mirah (ini bukan endorsan ya), hotel dikelilingi FO dan tempat makan. Semua bisa disamperin dengan jalan kaki.

Kelar sholat maghrib, kita bertiga nonton Wonder Woman 84 di laptop sambil tidur dan selimutan plus nyemil kastengel yang kita bawa dari rumah sama momoroll.

Hari kedua

Jalan pagi dulu dong di sekitaran hotel, udara masih dingin di Bogor selain dekat gunung masih banyak pohon pohon besar di mana mana.

Setelah satu setengah jam jalan kaki, kita sarapan di resto hotel. Makanannya bervariasi dan lumayan enak ada macam macam menu di buffet, ada makanan tradisional, bubur ayam bubur sumsum, omelet, salad, aneka roti, sereal dan jus.

Makanan memang ambil sendiri, tapi kita sebelumnya diminta untuk semprot tangan dengan hand sanituzer dulu dan diberi sarung tangan pelastik.

Kelar makan balik lagi ke kamar buat leyeh leyeh. Office boynya sampai beberapa kali ketok pintu karena mau beresin kamar hi...hi... Ya gimana dong kita mau santai, gak mau di buru buru kalau mau pergi.

Nyaris jam dua kita keluar dari hotel itu juga setelah maksi bebek goreng sambel korek enak langganan kita. Kalau di bogor biasanya kita makan ditempat, berhubung pandemi kita minta makanannya diantar ke hotel.

Yang mau nyobain kalau pas di Bogor sila hubungi mba Evi ( ini nomer hapenya 082210313656)  lokasi warung bebeknya di dekat taman Kencana (jalan Ciremei ujung No.28 babakan) dulu namanya Bebek Anip, Bebek Juara sekarang ganti nama jadi Lapak Opah bisa go food juga.

Kelar keliling keliling sebentar di seputaran Bogor, kita balik lagi ke hotel sebelum Maghrib. Rencananya pingin bungkus Pizza kayu bakar nya Kedai kita  yang lokasinya persis disamping hotel Mirah tempat kita staycation.

Kedai yang lokasinya di samping hotel kita menginap ini ternyata gak terlalu ramai kita putuskan untuk makan ditempat. Pizza tuna dan spicy beff buat makan malam kita bertiga, nyaaaaam kulit pizzanya tipis dan lembut, isian dan mozanya juga berlimpah.

Hari Ketiga

Pulaaaang...

Berhubung hari terakhir kita leyeh leyeh di kamar, AC sudah kita matikan dari shubuh dingiiiin bok. Kita mau sarapan santai di resto hotel, semua  mau kita cobain wkwkwkwk.

Sebelum cek out jam 11 pop sempat menyelesaikan kerjaan kantor. Habis itu beli pie aple yang juga ada di samping hotel terus beli makan siang deh buat di makan di mobil plus beli oleh oleh buat cemilan tahun baru.

Langsung jatuh cintalah sama si apple pie ini, kulitnya renyah sedangkan isiannya manis tapi gak kemanisan, padat banget. Makan sepotong sudah kenyang karena isiannya banyak.

Sampai rumah langsung ngasih makan cupang cupang dan siram tanaman. Baru kali ini kita liburan santaiiiii banget, gak ngoyo harus mengunjungi tempat apa tapi malah lebih banyak leyeh leyeh di hotel.

Semoga sehat sehat semua ya, jangan lupa bahagia ya.

Minggu, 27 Desember 2020

Smurf

Hi Mom...

Penasaran gak kenapa judulnya Smurf, makhluk kecil lucu berwarna biru. Jadi pertanggal 26 Desember Nayla punya highlight rambut warna biru.

Mom Pingin Warnain Rambut dong

Nay pingin warnain rambut sejak sebulan lalu, tapi gw selalu bilang nanti aja kalo lagi datang bulan (padahal dia belum datang bulan lagi mom, sejak mengalami pertama kali 4 bulan lalu kayaknya masih kacau hormonnya).

Sampai akhirnya seminggu lalu tetiba dia pingin potong rambut lagi sendiri, lihat youtube seperti waktu itu (Potong Rambut Sendiri? Siapa Takut). Bedanya kali ini dia potong banyak banget rambut panjang, gw seneng dong terlihat segar, walaupun motongnya gak rapi๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ.

Beberapa hari kemudian dia mengajukan permintaan lagi buat mewarnai rambutnya ya sutralah. Nayla bilang cuma bagian dalam aja mom warna abu abu, weeek warna uban emaknya mau disaingin wkwkwkwkw. 

Akhirnya permintaan nayla gw sampaikan ke pop, anehnya beliau ini gak nolak malah langsung mengiyakan. Alasannya sih nilai raportnya kemarin lumayan bagus, gak banyak ngambek selama di rumah aja trus biar happy sedikit.

Udah gitu lagi libur sekolah dan sekolah online gak bakal ketahuan juga sama gurunya hi...hi...paling kalau nge-zoom lampunya diredupkan sedikit.

Akhirnya Nyalon Juga

Gw bilang buat mewarnai rambut jangan ngecat sendiri, nanti bisa rusak rambut Nayla. Harus cari salon bagus, tapi lagi pandemi gini kita gak berani nyalon padahal ada 4 salon di apartemen.

Akhirnya gw putusin buat ke salon langganan Johnny Andrean (bukan endorsan ya) karena gw punya hair  stylist andalan namanya kak Widya.

Lebih dari 14 tahun yang lalu gw kenal kak Widya saat masih hamil, waktu itu dia masih memakai nama Wisnu sampai akhir bertransformasi pakai high heel dan ganti panggilan jadi kak Widya. Fine aja buat gw yang penting hasil potongan rambutnya oke, dia ngerti yang cocok buat muka kita.

Dia juga yang motong pertama kali rambut Nayla pas umurnya baru mau 4 tahun, dan masih bawa shampoo baby sendiri kalo mau potong rambut di salon.

Pas kita kesana untungnya kak Widya ada dan lagi lowong (o ya salonnya juga pakai protokol kesehatan, semua pakai masker, face shield dan menyediakan hand sanitizer).

Sebelumnya dia menyarankan kalau warna abu abu baru kece kalau pakai lipstik merah, lah Nayla kan masih abege jadi mending warna biru.

Malah nantinya akan ngalamin 3 warna kalau pakai biru, kalau sudah pudar akan jadi tosca dan abu abu tua, selanjutnya akan balik lagi ke warna selanjutnya kalau sudah potong rambut.

Lagi pula untuk bikin warna abu abu rambut harus di  bleaching 4 kali. Akibatnya rambut bisa rusak dan patah, iiih ngeri banget.

Sedangkan untuk warna biru dan warna warna primer lainnya kayak merah dan  kuning cukup satu kali bleaching.

Gw juga baru tahu kalau bleaching 4 kali biayanya juga kali 4, plus  tambah lagi biaya warna yang kita mau. Bisa lebih dari sejeti boooo, untung biaya Nayla cuma setengahnya itu juga sudah termasuk  potong rambut dan vitamin untuk rambutnya.

Nayla pas tahu biaya nyalon hari itu, langsung bilang gak usah beli buku deh dua bulan ha...ha... mana tega pop ngeliat dia cuma bisa ngiler di toko buku.

Nah khusus untuk pelanggannya, kak Widya ngasih pelindung pelastik transparant sekali pakai yang dia beli pakai uang sendiri. Insya Allah aman ya nak.

Paling kalau mau mewarnai lagi dengan bebas ya pas kuliah, silahkan deh puas puasin gak bakalan dimarahin dosen.

Makasih yang sudah mampir ya, jaga kesehatan dan jangan lupa bahagia.

Gagal Divaksin Covid-19

Hi Mom... Setelah penantian panjang akhirnya dapat juga jadwal untuk divaksin Covid-19. Maklum gw kan sekarang sudah gak bekerja, bukan gur...